iklan gma

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr… Setelah menunggu 2 tahun (mungkin lebih bagi pemilik All New Ertiga sebelumnya), akhirnya air filter after market untuk Suzuki All New Ertiga K15B hadir juga. Adalah Ferrox, merek air filter buatan Thailand ini mendengar keinginan dari cukup banyak pemilik MPV 7 seater tersebut dan belum lama ini merilis produk barunya. KBY tentu sudah menanti nanti lads, kuy kepoin review singkatnya

Melalui agen Ferrox di Indonesia yaitu Primes Asia, KBY dikirimkan air filter Ferrox untuk si Aness All New Ertiga Suzuki Sport mesin 1500cc berkode K15B. Kalau untuk Suzuki Ertiga K14B sebelumnya sih sudah lumayan banyak meski hanya terbatas pada merek Apexi misalnya.

Nah untuk All New Ertiga, KBY sudah lama mengincar air filter racing (istilah umumnya) tersebut tapi dari mulai K&N, BMC, Sakura hingga Ferrox pun belum membuatnya. Sebenarnya sih gak terlalu aneh kalau sulit mencari performance parts untuk mobil Suzuki, sudah cukup terkenal tidak banyak produsen yang membuatnya.

Tidak seperti Honda dan Toyota yang bejibun dan mudah mencarinya, apapun ada, sampe tutup pentil Mugen atau TRD misalnya, pasti ada wkwkwk.. Bahkan Nissan pun relatif lebih mudah loh. Kalau Suzuki hampir mirip kaya Mazda, biasanya hanya Suzuki Sport saja.

Sejak dipasang piggyback dastek unichip beberapa waktu lalu (baca: Cara Menghilangkan Delay Drive by Wire) , cuma satu aja yang menurut KBY kurang, yaitu air filter free flow! Ya akhirnya dapat juga dari Ferrox nih lads, setelah menunggu dua tahun wkwkkw…

Pasti ada pertanyaan kenapa pilih Ferrox? Good question wkwkwk.. Yang pertama adalah karena memang baru Ferrox yang bikin – ini sejauh KBY cari cari ya. Kedua karena sudah percaya dengan merek ini, dari jaman PCX 150 CBU, NMax, GSX-R150, Aerox, Jazz hingga si Zeref CBR250RR pasang Ferrox semua dan alhamdulillah gada kendala seperti yang ditakutkan calon user selama ini.

Review singkat dulu ya, setelah terpasang, kebetulan dua hari kemudian KBY sekeluarga ke Bandung, nengok mertua karena waktu Lebaran kemarin kan belum boleh mudik hehe, so jadi langsung dapat nih first impression-nya.

Sesuai harapan, nafas si Aness jadi makin panjang terutama di atas 100km/jam, secara singkat, kitiran atasnya makin terasa mantap lads. Hanya saja ada terasa sedikit delay saat lari dari 140 ke 150, tapi dari 150 ke 160-nya kembali cepat.. KBY rasa harus retune nih si piggyback nya agar menyesuaikan dengan air filter high flow-nya. Jadi belum bisa dibilang 100% puas.

Harga Air Filter Ferrox untuk All New Ertiga gak terlalu mahal, masih masuk akal dibanding merek seperti K&N atau BMC, yaitu hanya 800 ribu saja lads, untuk All New Ertiga ya. Kalau untuk mobil lain silakan kontak KBY atau Primes Asia di Instagram mereka. Videonya menyusullll

Semoga bermanfaat lads. Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article… Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Email me: kobayogasblog@gmail.com
Facebook : @kobayogas
Twitter : @kobayogasblog
Instagram: Kobayogasblog
YT: Kobayogas Sena Learn To Vlog [KSLTV]

46 KOMENTAR

  1. pasti ada 1 unit lineup mang kobay yg blm pake Ferrox. si Raras. Ya karena itu tadi langka part racing suzi wkwkwk

  2. Kalau sy di brio pake k&n mang. Lumayanlah, sedikit ndongkrak torsi bawah (apalagi ini yg versi cvt, tapi entah kalau cuma sugesti) cuma atasnya (120+) agak ketahan, apa memang pake filter model gini optimalnya pake piggyback ya mang? Rencana sih ambil d*st*k, sekalian biar pas berhooligan spido gak mentok cuma di 140 ?

  3. dah lama jg pake ini , cuman tuk si Advance yang box filter udaranya ada dibawah Saia masih bimbang , konon katanya…bener apa ngga nih ya..kalau lewatin genangan air tinggi dan andai air sempet nyelinap, filter kertas Pabrikan masih lebih efektif menahan air masuk dari pada filter jaring , sekalipun lobang kecil kek si Ferrox ?

      • Mang kobay pake ferrox emang tu TB ga cepet kotor ya? Saya sih pakenya UNI filter custom sendiri buat new ertiga ss, tiap 10rb km bersihin pake maxima cleaner & apply oli maxima juga biar nangkep debu halus. Kayanya cuma saya doang yg pake UNI filter di mobil, napasnya mah gak kecekik disamping memang mesin K15B saya udah dilakukan TUSS. Gak ada tambahan alat apa2 di ANE saya, gak pake dastek atau semacamnya kalau cuma gapai top speed 160kpj masih enteng. Kapan2 kalau mau bisa cobain nih ANE saya, toel dikit gasnya dah jalan 😆

        • Oh udah di PNP toh di tuss

          TB kotor pasti ada, cuma lebih cepat aja dibanding standar yang lebih rapat.. yg penting BBM jangan pertalite sih ay mah hehehe…

          • Ya racikan masing2 bengkel beda2 terlepas itu dikatakan pnp atau bukan.. Kalau pengerjaannya bener & udah pengalaman ya hasilnya memang bener kerasa udah ga ada delay DbWnya lagi.

            Kembali ke filter, soalnya dulu udah kapok pakai filter stainles di motor youngstar.. TB kotor bener, jadi ga lagi2 pakai di motor apalagi mobil.

            Biar ga lemot ya memang minimal ron 92..tapi saya dah keenakan pake revvo 89, eh giliran skrng harga2 pada naek ni revvo 89 juga langka stoknya.. Muter2 jkt timur – bekasi pada kosong, ketemu dicibitung yg masih ada stoknya.. Maklum kalo rada ke kota diburu juga sama angkot & taksi. Padahal revvo 89 & pertalite harganya skrng dah sama tapi masih aja milihnya ron 89 yg lebih rendah dari pertalite.. Hadeeehhh

          • Wkwkwkkw… belum pernah nyoba Vivo euy .. tapi ke Pertamini juga lebih karena bayar pake my Pertamini aja, bukan karena bagus bagus amat 🤭🤭

            Wah ini yang menarik, dbw gada delay setelah di tuss…

            Atau ada yang diulik saat tuss? Mksdnya pengerjaannya termasuk ulik dbw… Kalau iya wajar sih…

            Soalnya dbw itu afaik urusannya elektronik yah…

            Oia kalau soal filter pada prinsipnya ay lebih seneng yang model kasa, kaya K&N atau BMC, berhubung dua merek itu dah gak ngotak harganya, ya udah lah wkwkwkw….

  4. Nyari poin dari mypertamina ya mang biar siapa tau dapet ducati.. Wkwkwkwk…

    Tuss murni pengerjaan head mang, ga ada utak atik apalagi ngerubah elektronik jadi dbwnya memang standar pabrik. ECM juga ga diapa2in. Prinsipnya airflow dibuat lebih baik.. Ini dengan filter standar kertas akselerasi bawahnya masih tetep nampol mang. Malah sekarang yg ngebuat performanya ketahan dari transmisi ATnya yg lemot pindah giginya (andaikan ada transgo kit buat ertiga AT bakal enak nih powernya ga bakal putus).

    Malah kalo saya lebih enak model busa tapi dengan 2 layer mang, layer pertama lebih besar pori2nya buat nangkep debu layer kedua lebih kecil buat filtrasi akhir. Tapi sejak kapan prodak performa aftermarket ngeliat model suzuki sih? Kalau bukan produk yang diliat profit for money & global model kaya jimny kayanya males buatnya.. Wkwkwkwk..

    Kapan2 lah sini nyobain ANE yg udh tuss

    • Aamiin, dapet Ferrari wkwkw

      Makanya aneh juga kalau dbw bisa gak delay ya .. tapi mungkin pengaruh dari air flow yang lebih lancar …

      Buat Ertiga k15b itu susah beud mang, k&n, BMC gada bikin, apexi aja gada.. Ferrox aja bikin belakangan ini… Wkkww ..

      Ya produsen bikin juga karena demand sih ya, karakter owner Suzuki tuh dibacanya gak kaya Honda atau Toyota yang demen ngulik atau modifikasi, jadi ya produsen juga males kalau bikin tapi yg beli dikit kekekke….

      Insya Alloh nanti ada kesempatan ay cobain dah

Yuk Tinggalin Jejak Lads..