Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr.. Salah satu pertanyaan yang sering kali hadir ketika sebuah motor baru dirilis adalah.. “bisa pakai bbm premium gak?.. “Aman gak pake premium?”.. Termasuk juga yang ini “Amankah Honda CBR250RR pakai BBM Premium?” ini dia jawabannya lads…

Sebenarnya kurang relevan alias kurang nyambung jika sebuah motor sport apalagi kelas 250cc ke atas ditanyakan hal seperti itu.. termasuk untuk sport fairing 250cc 2 silinder terbaru dari Honda ini.. Amankah Honda CBR250RR pakai BBM Premium? Salahkah pertanyaan tersebut? Tergantung.. Jika pertanyaannya lebih kepada kekhawatiran karena calon pemilik senang turing dan mungkin suatu saat bensin sudah tiris dan di daerah tersebut hanya ada jenis bbm premium maka pertanyaannya tidak salah..

Yang kedua juga tidak salah, jika calon konsumen tinggal di satu daerah yang memang jenis bbm dengan oktan tinggi sulit ditemukan, kalau pun ada jaraknya jauh pake banget.. Alih alih ron 95, ron 92 aja sulit ditemukan.. Nah lads, pertanyaan Amankah Honda CBR250RR pakai BBM Premium akan menjadi salah kaprah ketika calon pemilik memang sudah niat mengisi Honda CBR250RR nya dengan jenis bbm premium terus menerus dan berharap performanya tetap sama alias kenceng! Wah itu mah mabok hehehe..

Honda CBR250RR K64A 2 silinder seperti halnya mesin 4 tak modern lainnya sudah memiliki kompresi yang cukup tinggi yaitu 11,5:1. Dengan kompresi setinggi itu jelas sang CBR250RR akan mendapatkan performa terbaiknya dengan mengisikan jenis bbm dengan angka oktan atau RON 95-98. Ingat, performa terbaiknya alias 38.7PS (38.1HP) dan torsi 23.3Nm. Bagaimana kalau diisi dengan spesifikasi di bawah itu kang? Amankah Honda CBR250RR pakai BBM Premium?

Kalau diisi dengan angka oktan 92 misalnya, mungkin CBR250RR akan terkebiri performanya menjadi hanya 80-85% saja.. Lalu kalau diisi premium atau Ron 88? Performanya lebih drop lagi.. kasarnya gini, dengan performa terbaik di Ron 95-98, CBR250RR bisa berlari pada top speed 190km/jam.. Nah diisi Ron 92 akan berkurang menjadi 161.5 km/jam (85% dari 190).. diisi pertalite jadi 75% alias 142.5 km/jam.. Diisi premium? makin boyo menjadi 123.5km/jam atau 65% dari maksimalnya..

amankah honda cbr250rr pakai bbm premium

Angka angka di atas hanya perumpamaan saja sih lads.. Tentu pakai premium bisa saja 140km/jam lebih tapi diraihnya menjadi lebih lama.. Jadi Amankah Honda CBR250RR pakai BBM Premium kang? Jawabannya AMAN! Honda merekomendasikan sang motor sport ini aman menenggak jenis bbm premium atau Ron 88.. Sayangnya AHM tidak menyebutkan efek samping penggunaan dalam jangka waktu lama karena timing pembakaran otomatis dimajukan, bbm terbakar lebih cepat, jelaga alias kerak juga akan lebih cepat menumpuk, performa lebih cepat ngedrop nya..

BAGAIMANA KALAU DARURAT?

KBY sih gak rekomen, tapi kalo situasinya seperti paragrap dua dan tiga di atas, mendingan nyetok semacam fuel system cleaner atau octane booster untuk dicampurkan ke dalam tangki saat pengisian. So, sebenarnya gak masalah kalau memang ingin diisi premium terus menerus, tapi jangan kaget dan protes kalau ternyata nanti boyo dan gada larinya karena performa menurun.. Semoga bermanfaat lads..

Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • YouTube Channel: Kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

54 KOMENTAR

  1. Bneran gpp pake ron 88…? Denger2 klo ron terlalu rendah dri kompresinya bkin engine knocking…
    Tp ya gtw jg sih d bukunya emngk ad ron 88. ??

    • Meski gak dijelaskan lebih lanjut tapi gw pribadi percaya penggunaan BBM ron 88 tersebut tidak direkomendasikan untuk jangka panjang, hanya sebagai info kalau gada oktan lebih tinggi, aman pake premium

      • Bang kobay…saya selalu isi ron 92 gpp yah..karena di kota ane 92 dan 98 banyak 95 dah punah. Mau isi 98 itu panas mesin ke paha nusuk banget..kalo 92 panas masih oke lah..anget2 gimana gt. Apa ane harus oplos 92 dan 98 ya bang? Tolong pendapatnya.

  2. Widiihh…
    190 km/jam…
    Motor seperempat liter 4 tak terkencang…dan satu2nya yg bisa ngalahin 150cc 2 tak dlm keadaan standart…
    Bakal diburu para speed freak nih…

  3. premium udah dibatasi… yg banyak sekarang petrolettt…. sukur2 bisa isi petromak turbooo….

  4. Rasanya, aura panas mesin rada lebih tinggi dan berat kayak menjerit gitu,mas jika premium lebih bnyk, pas ke medan -danau toba 4 jam perjalanan di tengah minyak sudah mau habis terpaksa krn spbu nya di tengah hutan karet cma ada premium dan solar aja.gk disi mau dorong lokasi kanan kiri hutan karet.

  5. Mang kobay may tanya, itu kan ada tulisan dibuku petunjuk “jangan mengisi bensin melebihi leher tangki”, nah itu alasannya kenapa mang??
    Soalnya ladang kalo isi fulltank sampe penuh ke bibir tangki..hehe
    Makasih mang

    • Ngisi bensin sampe leher atau bibir tangki mah tanggung, klo bisa sampe idung tangki aja skalian….

    • Klo ngisi bensin smp ngepres dgn tutup bensin alias melebihi leher tangki bisa mengganggu ruang penguapan/ pernafasan di tangki bbm.
      Kedua, resiko bbm keluar lewat lubang pernafasan tangki ada.
      Ketiga, ini pengalaman sy. Krn dulu keseringan ngisi bbm smp mentok leher atas, pelampung utk fuel gauge jd rusak. Malah prnh macet pelampungnya. Akhirnya pengukuran kapasitas bbm di tangki jd gak akurat lg.

  6. Kompresi 11,5:1 sepantasnya pake diatas pertamax? Waduh. Saya kira pertamax aja udh cukup. Soalnya didaerah susah nyari diatas pertamax.

  7. Kompresi 11an diisi bbm ron 88? Bener kata yg di atas td. Apa gak knocking bang Kobay? Kecuali timing pengapiannya bisa dirubah. Dgn kompresi setinggi itu bbm oktan rendah bakal kebakar dulu sblm waktunya.

  8. 1. Mesin bakal ngeden, ini ga enak bgt suaranya. Ciyus dah…
    2. Premium itukan berpasir ya? Kayaknya bakal ngerusak injector juga deh kl keseringan. Kl pertalite pake octan booster msh relevan, krn “katanya sih” sdh gak kotor.

  9. sbnernya di mbit aja udh ketulis gunakan bensin tanpa timbal. otomatis premium/pertalit kecoret.

    maksud ‘aman’ dari pabrikan mungkin pas kepepet pake premium jg masih bisa jalan.
    kalo aman dlm konteks kesehatan mesin dan performa terjaga jelas ngga.

    • ini kayak iklan disebelah aja….
      dipikirannnya premium / pertalite masih pake timbal.. hellow…..

    • Betul… disini udh gak ada bensin bertimbal. Lubang nosel pompa di SPBU kan kecil2. Klo yg jaman bensin bertimbal lubang noselnya gede2. Klo seandainya msh ada, gak bakalan muat itu moncong nosel spbu ke lubang pengisian bbm di mobil terutama.

  10. Waduh injectornya bisa rusak kalo pake premium terus menerus.
    Sayang motor begitu di isi premium.

  11. Mampu beli motor 60 juta, tapi otaknya masih KERE jika masih ribet mikir irit dan BBM murah.

  12. kalau gak salah timing pengapian dimundurkan bila oktan menurun, karena bensin dengan oktan rendah lebih mudah terbakar pada temperatur dan kompresi tinggi dibandingkan dengan bensin beroktan tinggi. kalau melihat video mesin transparan di internet kita tahu bahwa busi menyala lebih dahulu, lalu baru beberapa saat kemudian campuran bensin dan udara terbakar habis. jadi peak pressure yang dihasilkan pembakaran tidak terjadi pada saat busi menyala. nah, waktu yang dibutuhkan pembakaran untuk mencapai peak pressure berbeda-beda karena berbagai faktor, contohnya kadar oktan bensin, kompresi statis dan dinamis ruang bakar, AFR, ukuran bore piston, dan lain-lain. jadi bila bensin sangat mudah terbakar (oktan rendah) timing pengapian harus dimajukan karena waktu yang dibutuhkan untuk mencapai peak pressure lebih cepat daripada bensin yang beroktan tinggi. hal tersebut dilakukan agar peak pressure tidak terjadi sebelum piston mencapai titik puncak (BTDC) melainkan terjadi setelah piston mencapai titik puncak (ATDC), sekitar 15 – 20 derajat ATDC.

    • nah ini ay suka kebolak balik..
      kalau premium kan gampang/ mudah terbakar akibat kompresi di ruang bakar, maka pengapiannya dimajukan (dipercepat) biar pas kebakarnya dan menghindari piston bergetar kepentok pentok dinding silinder..

      Sebaliknya dimundurin biar lebih lambat/ mundur (retard) karena ron tinggi mampu menahan tekanan ..

      bener gak sih?

  13. pembodohan oleh pabrikan…performa dan kompresi tinggi kok di buku petunjuk dibilang gapapa pake premium…udah itu aja…

  14. coba tes keiritan pake P-Turbo dgn riding mode comfort mas bro.
    saya sempat berhasil tembus 1:36 (riding santai dalam kota – rame lancar) hehe lumayanlah
    tp klo pake sport-plus, gaya riding agresif luar kota (main Hi RPM), bisa 1:18-1:20

  15. Asli ngawur dah kalo beneran CBR250RR berani di isi premium (bukan keadaan darurat), bisa” piston cepet tergerus dan peyang, kecuali di ECU CBR ini ada mekanisme otomatis pengunduran waktu pengapian ketika mesin mendeteksi adanya knocking, tapi kalopun ada tetep aja mesin gak bakalan jadi awet jika dibiarkan pakai premium dalam jangka panjang apalagi mengingat kualitas bensin pertamina yg masih berpotensi tinggi menimbulkan kerak diruang bakar (walau semua udah non timbal), bahkan untuk sekelas pertamax sekalipun..

  16. kang di si shiro dulu kan katanya pake pertamax plus sama pake pertamax malah lebih irit pertamax, terus performa nya sama aja. nah dengan rasio kompresi yang beda sedikit, apakah cbr ini juga pake pertamax ga masalah? atau mending pertamax turbo? sekalian buatin review nya kang penggunaan pertamax turbo/v-power dibanding pertamax biasa..

    https://kumakumamotoblog.wordpress.com/2017/02/20/akan-sangat-menarik-jika-yamaha-memboyong-mt-07-ke-tanah-air-untuk-memperkuat-image-mt-series/

  17. Sebenarnya pertanyaan ini banyak ditanyakan oleh orang yang hidup dikepulauan yang memang tidak ada bensin 92 at parpelitttt.. Lah kalo emang pertamk atau parprpelittt ada tersedia pasti kita pake juga kan. Lah ini populasi motor 250cc bnyak, mobil yg harus pake pertamak-UP juga banyak. Bagusnya mang kobai bikin artikel tentang pemerataan penyaluran BBM, biar kita yang hidup dipulau2 bisa ngerasain jg yang namanya pertamak at parpelitttt…. EMANG INDONESIA PULAU JAWA AJA????

  18. Kang Kobay, mau nanya kalo CBR250RR diisi fulltank ada gejala goyang2 gak kalo lg diem kyk diombang-ambing…
    pengalaman kalo isi Ninja 250 full tank jadi kagak enak rada goyang2 itu motor…

  19. Cbr 250 ad knocking sensor gak om?
    Buat maju/mundurin pengapian berdasarkan bbmnya
    Kalau d cbr thailand ad sih perangkat gituan pernah d ulas d blog wak taufik ?

Yuk Tinggalin Jejak Lads..