CBR

Kisruh ATPM KTM, Konsumen Kudu Gimana?

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Adanya ketegangan antara dua dealer KTM yang mengaku sebagai dealer resmi membuat konsumen bingung.. Jadi harus bagaimana dong sebagai konsumen menyikapi hal tersebut?

ktm-duke-200.jpg.jpg

Menurut opini KBY di kelas motor KTM ini ada dua tipe konsumen yang bisa dipisahkan. Terutama dalam hal adanya kisruh antara dua ATPM yaitu Penta Jaya vs Jaya Selaras Sejahtera, keduanya mengklaim bahwa mereka adalah dealer resmi motor KTM yang punya hak menetapkan harga dan menjual motor merek asli Austria tersebut. Jadi, dua tipe konsumen itu siapa saja..?

baca juga: Ribut Antar Dua Dealer KTM Saling Bantah Soal Harga

1. KONSUMEN SADAR MOTOR

Konsumen tipe ini tahu merek KTM, tahu reputasinya baik buruk maupun baiknya dan biasanya bertipe risk taker alias pengambil resiko.. Mereka tahu kalau KTM bukan merek sembarangan sekaligus tahu juga penyakitnya KTM yang paling nyusahin apa. Tapi mereka tidak perduli, mereka sudah siap dengan segala resikonya. Dan adanya momen harga murah ini dimanfaatkan betul oleh mereka..

Konsumen tipe ini juga tidak terlalu peduli pada 3S, mereka memiliki duit dan biasanya punya bengkel atau bahkan mekanik langganan atau terpercaya. Sehingga jaringan bengkel maupun 3S bukan lah momok yang menakutkan bagi mereka.. Suka, beli, pake.. Mungkin juga KTM yang dibeli tidak akan digunakan harian, mereka memiliki motor lain yang diandalkan untuk daily use.. Artinya motor KTM yang ditebus sangat besar menjadi motor kedua, ketiga dan sebagai weekend warrior..

ktm-rc250-2.jpg.jpg

2. KONSUMEN HATI HATI

Nah kalau tipe ini merupakan konsumen kebanyakan alias konsumen umum yang memang banyak atau mayoritas pembeli kendaraan (motor). Adanya kabar gembira tentang harga murah motor KTM membuat konsumen tipe ini kebat kebit.. Duit lagi ada tapi gak mau sembarangan main beli..

Tipikalnya hati hati, memantau perkembangan sambil mencari tahu lebih jauh soal motor KTM. Hal yang sangat wajar, soalnya besar kemungkinan mereka akan mengeluarkan duit banyak untuk menebus baik Duke Series maupun RC Series.. Dimana duit tersebut hasil menabung dan tak mudah juga dikumpulkan.. Salah? Gak lah.. Normal saja kok. Oleh karena itu sebisa mungkin produk yang akan dibeli jelas kualitasnya, 3S-nya bagaimana dan biasanya juga memperhitungan resale value..

ktm-rc250.jpg.jpg

Konsumen tipe 1 tidak akan terpengaruh dengan adanya kisruh antara dua kubu KTM Motor di Indonesia.. Kalaupun mereka sudah beli lalu kemudian kedua dealer tersebut bubar jalan alias tidak ada yang jadi memegang merk KTM, ya mereka tak perduli, alasannya seperti yang disebutkan di atas.. Mumpung murah ya gw beli, bengkel? Gw punya bengkel langganan kok .. gak butuh bengkel resmi.

Sementara konsumen tipe 2 ya makin galau dan sangat terpengaruh dengan adanya kabar perangan antar dua dealer KTM Indonesia.. Kalau beli KTM kemudian dealer bubar pada ngacir ya nasib motor gw nanti gimana? Spare part? Servis? Halooo rugi dong guweh cing.. Sekali lagi tidak disalahkan.. Ingat duit 30 dan 40 jutaan bukan duit kecil juga, wajar kalau konsumen tipe ini berharap keamanan dan kenyamanan di hati..

ktm-duke-250.jpg.jpg

Saran KBY, jika lads tipe konsumen kedua, maka mending pantau dulu saja lah perkembangannya dari pada menyesal.. Kalau konsumen tipe 1 mah biarin saja, mereka sudah sangat siap dengan segala konsekuensinya..

Hanya saja, yang bakal rugi sebenarnya KTM sendiri, potential buyer datang paling banyak dari common customer.. persentasenya akan menjadi paling besar. Kalau sampai kekisruhan dua dealer tersebut menjadi tambah kacau dan dead lock, ya calon konsumen umum juga gakan mau berjudi…

Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
fb fanspage: @kobayogas
path me: Yogas Kobayogas.com
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

About Kobayogas 3361 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

27 Comments

  1. ane tipe 2 dan juga kmaren ke giias ke tempat test unit rc200 kok suara mesinnya kasar ya mang?
    blom sempet test sendiri soalnya pengen nyoba duke tapi ga ada

    • Kl mau minang ktm jgn bandingin ma mopang. Motor eropa suara kasar itu biasa. Blom lagi radiator yg lebih panas dr mopang event bt cc diatasnya. Perseneling bletak dor jg biasa. Memang style nya bkn kenyamanan, tp passion.

  2. ya memang ciri khas mesin KTM yaitu pada suara mesinnya yang kasar…klo mau tau contohnya silahkan cek di youtube suara mesinnya KTM 690 atau KTM SUPERDUKE atau KTM RC8 atau KTM 350 sxf atau KTM 450 sxf yang merupakan kakaknya KTM 250 atau yg 200cc……pasti masnya akan paham setelah nonton video itu..

  3. Mas KBY, yang uring2an ini yang megang Euro di Bali atau bukan? Klo bukan, kok bisa ya dia gak muncul d jaringan dealer KTM? Dan ada surat KTM yang di website, klo yang uring2an ini megang 400cc ke atas, trus kok dia malah main yang kecil juga? Gak nurut KTM dunk? Bisa di cabut dunk keagenannya? Khan strategi potong harga ini menyambut pembangunan pabrik di Indonesia, investasi juga gak main2…, masa big plan di recokin? gmn tuh mas…

  4. semoga cpt selesai masalahnya sehingga mimpi mtr ngeropah murah bisa terwujud.. kemungkinan perbandingannya konsumen tipe 1 paling ada 10, sedangkan tipe ke 2 ada 1000, nah…
    smg jd bikin pabrik disini, jd ga menutup kemungkinan mtr2 CC kecil 110, 125, 150 jg bisa diproduksi. 🙂

  5. jujur, ini artikel paling mencerahkan buat ane tentang KTM, dan sepertinya bakal hangus 30% dah itu SPK ane kemarin tanggal 16 buat duke 200, yaa apa boleh buat mantau dulu kedepannya, lebih baik hilang 250rb daripada hilanh puluhan juta wkwkwkwkkw

  6. Dah ane beli viar ajalah, masih lebih jelas 3S-nya.. Kan slogannya “kate siape??? Kate em dong ahhhh… ahhh.. Ahh… . Yeeaaahhh….uuhhhh..ohhhh”

  7. Yah intinya kl minang ktm jgn pernah bt motor operasional, skedar cadangan pun keknya rawan. Mending sbg motor hiasan yg cm dipeluk2 dan dielus saban hari.

    Jgn juga banding2 ma cbr ato r15, bisa dibilang itu bkn kelas ktm. Panas, pegal, brisik, bletak dor tu biasa.

    Jd ga cm siap financial, tp mental kudu lebih siap.

  8. om.. tadi saya ke giias nanya KTM RC250, si sales malah ngomong 48 juta itu harga diskon, harga aslinya 74 juta, setelah giias dia gak tau harga berubah enggak, dan dia bilang kemungkinan besar bisa balik ke harga semula makanya mending beli sekarang. Bener gak thu om kobay? jadi gamang nih..

  9. Sebenarnya status PT. JSS itu agen tunggal (ATPM) atau APM? Kalau hanya APM ya bisa ada lebih dari satu APM, masalahnya tinggal KTM Austria aja gimana mengatur APM ini.

  10. gak punya duit..
    jadi penonton sajalah..
    spertinya seru.. sapa tau yg satunya ngambek trus kasih diskon yg lebih gede buat saingan.. ngahahaha… 😀

  11. Logikanya gimana om kalo kisruh kedua nya bubar jalan ???
    klo kisruh ya otomatis yg “kuat” yg bertahan
    satu dibeking / dibakar mafioso jepun
    satunya dibeking bajaj
    sapa yg menang ?

    • Keduanya bubar Jalan artinya baik KTM/Bajaj gak milih dua nama tersebut bahkan bisa jadi batal bikin pabrik disini..gitu loooocchh

  12. apakah mungkin gitu loh ktm / bajaj enga tertarik sama pangsa pasar di indo ??
    Malaysia yg pangsa pasar sedikit aja jg ada loh pabrik CKD KTM
    Lagian aneh gitu loh enga mo ikutin kebijakan pusat ya out loh, masa cabang mo atur pusat ?
    Penjualan aja nga moncer dipegang yg itu tue 😆

Yuk Tinggalin Jejak Lads..