Honda

Ketika Honda Harus Tunduk Pada 2 Silinder Di Kelas 250 cc..

Kobayogas.COM – Hola lads, salam geber.. Banyak yang terkejut ketika Honda ketangkap basah sedang memproyeksikan untuk membangun sebuah motor sport berkapasitas 250 cc dengan jumlah silinder dua buah!

cbr250rr-headlamp

HCGK

Bukan apa apa, ketika Kawasaki Ninja berani masuk dan memperkenalkan ranah baru di kelas 250 cc, mereka langsung menawarkan jumlah silinder sebanyak dua buah! Konsumen Indonesia yang paling tinggi diberikan mesin dengan kubikasi 225 cc dengan 1 silinder pada Yamaha Scorpio tentu langsung ternganga dan dan ngiler.. Sayang harganya jauh dari kelas Honda Tiger dan Scorpio sehingga hanya segelintir orang yang punya..

Honda pun resmi ikut masuk di kelas 250 cc ini setelah melihat gurihnya kue yang dimiliki oleh Kawasaki dengan Ninjanya.. Sayangnya Honda arogan dan kelewat percaya diri dengan tetap mengandalkan 1 silinder pada mesin CBR250R nya.. Alasannya saat itu, mesin 250 cc gak butuh tambahan 1 silinder lagi, 1 silinder sudah sangat cukup, ekonomis, powerful dan mesin CBR250R 1 silinder adalah rilisan terbaru dibanding kompetitor..

baca juga: Review Harian Honda CBR250R Tahun 2011

honda-cbr250rr-speedometer

Well, secara teori dan sisi teknis ucapan Honda gada yang salah, yang salah menurut KBY adalah pertama desainnya, kedua, mereka lupa kalau di Indonesia ranah 250 cc adalah kelas “bergengsi” dimana konsumen sudah mulai naik kelas dari 150, 200 dan 225 cc. Mereka yang bosan dengan 1 silinder dan ingin moge look, moge sound dan tenaga besar sebelum naik kelas ke moge beneran!

Meskipun Honda berbusa busa menginfokan kecanggihan teknologi mesin 1 silinder terbarunya pada CBR250R, serta bilang 2 silinder pada kapasitas mesin 250 cc itu “wasted”, tapi pasar jelas berkata lain.. CBR pun gagal total dari sisi penjualan, membiarkan Ninja lenggang kangkung sendirian. Bahkan Yamaha pun sadar dengan posisi ini, Yamaha R25 hadir dengan 2 silinder yang powerful dan penuh gimmick.. sayangnya gagal dari sisi desain yang kurang moge layaknya Ninja punya..

baca juga: Honda Siapkan CBR250RR 2 silinder, Project Langsung Dihandle Jepang!

honda-cbr250rr-1

Singkatnya, Honda yang kaku akhirnya luluh, sesuatu harus dilakukan di kelas ini, entah apa yang diucapkan petinggi AHM pada Honda Jepang hingga mereka “rela” tunduk pada pasar Indonesia yang kepingin mesin 2 silinder di kelas 250 cc.. Padahal di market luar, CBR300 saja masih 1 silinder! Well lads, konsumen adalah raja!

Tidak sedikit yang skeptis ketika bocoran All New Honda CBR250RR muncul ke permukaan, berbekal desain yang sporty, gimmick yang bikin geleng geleng seperti ride by wire, riding mode, banana arm hingga suspensi depan upside down membuat rasa tidak percaya Honda akan benar benar melakukannya pada CBR250RR! Lihat saja, 500 cc nya saja masih konvensional, masa di bawahnya sudah upside down? Mimpi!

baca juga: Fitur Yang Akan Dimiliki New CBR250RR 2 Silinder

Secara teori memang benar, kelas atasnya saja gak pake USD, masa di bawahnya pake?! Tapi mereka melupakan niat keras dari Honda, berkaca kegagalan CBR250R, Honda mempelajari kelebihan serta kekurangan di kelas ini, mereka mencari tahu apa yang diinginkan konsumen! Honda paham ini adalah kelas moge entry level dimana gengsi dan pride bermain lebih banyak.

cbr250rr-2-mesin

Honda sepertinya paham kalau kelas 250 cc adalah kelas “step stone” untuk naik ke kelas lebih lanjut. Mereka punya duit lebih dari cukup dari konsumen 150 cc yang banyak maunya, kelas 250 adalah panggung ajang show off desain dan teknologi, konsumen di kelas ini gak serewel kelas 150 cc tapi sama sama banyak maunya, bedanya kalau gak suka mereka akan memilih yang lebih baik gak pake banyak bacot..

Jadi apakah fitur yang nantinya ada di Honda CBR250RR dirasakan overkill dan hanya menambah nambah harga jual saja? Di sisi lain iya, sebaliknya juga tidak, all out adalah tujuannya, sosok dan figur CBR terbaru seakan akan lahir bukan dari rahim Honda, publik pun terhenyak, seperti saat Yamaha mengaplikasikan VVA pada NMax.

Bahkan kelahiran Honda CBR250RR nantinya bisa menjadi standar baru dan tolak ukur bagi kompetitor, tak hanya itu, bahkan untuk saudara saudaranya di kelas yang lebih tinggi kemungkinan akan mengikuti jejak sang adik.. Let’s see berhasil kah Honda mengobrak abrik kelas 250 cc 2 silinder nanti?

Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

About Kobayogas

Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil
This entry was posted in Honda, New Product, Sharing and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

92 Responses to Ketika Honda Harus Tunduk Pada 2 Silinder Di Kelas 250 cc..

  1. How is now..everybody anywey buswey perkedel

  2. supra 2002 ku awet rajet says:

    Padahal honda msh pny stock 250 cc 4 silinder. Alangkah gagahnya bila AHM berani menelorkan kembali mesin tersebut. Masa keduluan kawasaki lagi?

    • eko354 says:

      4 silinder muahall bro.

    • kodokijo says:

      Honda kan follower di sini, pamali tau kalo sampe duluin Kawak…wkwkwkwkwkwkkkkkk………. Skenarionya emang udah begitu dari sononya, kwkwkwkwkwkwkwkkkkkkkkk…….

      • Supra 2002 ku awet rajet says:

        mungkin kali ya… memang disisi lain ahm tu terlalu berperasaan sama pabrikan lain.

  3. are wege says:

    Makin gak sabar nungguin nih cbr250rr

  4. are wege says:

    Im waiting… cbr250rr

  5. paman tang says:

    percuma,,udah telatt
    dsaat ahm 2 silinder,,lainnya nanti udah 4 silinder
    dsaat nmax udah triple vva,,ahm baru mau pake pitek
    ahh sudahlahh

    • ockta says:

      masalahnya bukan telatnya kang, kelas blue ocean yang mulai siapa, risetnya siapa, honda tinggal nerusin risetnya kang, menurut saya itu smart namanya..

    • bdt says:

      vva ada juga sebenarnya khan secara umum u/ global juga,

      blm tentu dasarnya cuma u/ market indonesia saja awalnya,

      mereka keluarken vva khan juga atas dasr pcx yg laris di globa sono

      kebetulan aja di buat dimareh, karena pabrik ymh terbesar di asean ada di ina

    • unyu2 says:

      Triple VVA????
      Di mobil paling mewah aja sampai avanza baru hanya double VVTI (VVA)….
      Ada gitu ya???

      • Kobayogas says:

        satu lagi disimpen dimana? wong katup aja cuma ada dua posisi, in dan ex (out) kwkwkwkw

      • kodokijo says:

        Ada bro, namanya “on-the-fly” valve, bekerja hanya saat kepepet doang, wkwkwkwkwkwkwkkkkkkkkk………

    • Supra 2002 ku awet rajet says:

      telat kl produknya bs fight ga masalah. yg katrok kl dah telat ga bs apa2. ampe juragannya blg sengaja jual mahal, biar pabrikan senior tetep laku. padahal kl didiskon 20% aja margin profitnya msh besar. situ mau ngangkat ato jungkalin?

    • iwe says:

      Mgkin klep nya ada 3 jd triple vva
      xixxixi
      ntar jg bisa jd DOHC jd TOHC :Triple overhead camshaft
      akaka

  6. ardiantoyugo says:

    Dulu dulu bianget yang bilang motor 250cc ga cocok untuk indonesia siapa ya… Wkwkwk…

    Daftar harga Big Bike Honda: http://wp.me/p1eQhG-1Md

  7. dewa says:

    “Dulu ya dulu,sekarang ya sekarang”.komentar teman diatas contohnya.Motor 250cc tidak cocok diIndonesia,5speed mau ngebut dimana dll.itu cuma tangkisan bahwa pasarnya belum ada.seumpama Alfamart buka dikecamatan A,Carrefour bilang kecamatan A ndak mengiurkan,belum saatnya,tapi 5th kedepan mendirikan Carrefour.Jaman Berubah,kesuksesan bukan dari Pendirian tapi Penjualan.

  8. bocah_koplak says:

    Honda….honda…. jangan2 lagi mencoba untuk men-drive pasar. Sudah makin banyak orang yg memutuskan membeli barang/motor karena passion, hal ini terjadi karena terlalu banyak varian “dgn mesin yg sama”.
    Ketika duit ada, ‘motor belanja kebutuhan dapur ada’ (apapun bentuk/variannya mesinnya itu2 juga) anak2nya sudah dikasih motor jenis ini juga;
    trus suatu produsen berani memberikan produk nanggung dan mengandalkan penjelasan dengan busa aneka warna yg initinya “ini motor dibuat dgn logika” dan bukan dgn passion? ….
    Semoga si 250cc baru ini nanti iklan-nya lebih ke passion jgn banyak2 maen logika lagi deh daripada dihindari oleh orang2 yg mencari passion.

    • Kobayogas says:

      benul, kelas ini udah kelas passion

    • kodokijo says:

      Yang pasti… ntar bapak2 yg naik Honda ini pasti bapak2 tua yg gaul & berjiwa muda, bkn bapak2 muda yg berjiwa tuir, wkwkwkwkwkwkkkkkkkkkkkkkkk…………. Setuju? Ooohhhhhh…so sweet……….

  9. goozir says:

    pantengin teru hanya di KObayogas.com

    top speed Suzuki GSX R150 tembus 190km/jam edannn>>goozir.com

  10. nurdianto says:

    Wis d obrak abrik ampe sobek2

  11. dewa says:

    “Dulu ya dulu,sekarang ya sekarang”Strategi Dagang tidak kekal kaya Kitab suci.keputusan berubah menurut Jaman karena perubahan Ekonomi,Pimpinan Perusahaan,Regulasi dll.jangan mengolok2 perubahan keputusan,cuma jadi debat kusir aja.YIMM juga pernah bilang 6speed mau ngebut dimana.jadikan disini blog diskusi yg agak mendidik atau mau jadi blog bakar2an??terserah yg punya sih.

  12. bdt says:

    tungu roy aja lah,

    dah jelas kok, kadang emang diperlukan keras kepala, tapi kadang tdk.

    kawak bikin 4 silinder, nanti honda bikin 5 silinder sekalian

  13. fari.fairis says:

    hoho… mari kita lihat harganya ntar…
    honda biasa naruh harga diatas kompetitor meskipun spek sama, biar kliatan lebih hebat.. 😀
    tapi kalo isu fitur2nya bener, harganya pasti wow bgt..

  14. najmi says:

    waw dalam banget om kobay ngomongnya, tapi banyak benernya juga sich, semoga saja honda berbuat apa yg di bilang om kobay, yg terpenting si CBR 250 harus fashionable di atas ninja 250, paling tidak harus sama,

  15. Joni says:

    Analisa mang kobay keren banget, sudut pandang konsumen. dibahas seperti pakar motor, ibarat kata mang kobay seperti Matteo guerrinoni(MotoGP T7) para blogger

  16. bdt says:

    itu juga khan didasar i atas kondisi ekonomi erofa yg lesu pada saat itu,

    honda buat 250cc 1 slinder,

    mungkin saja tujuan awal honda buat pasar luar, indonesia cuma sampingan aja,

    • dewa says:

      Yup,sebenarnya CBR150R adalah produk sampingan dari mesin 1Cyl.tujuan utama adalah CRF250L untuk pasar Amerika Utara dan Asia Pasifik.karena Motor Garuk tanah lebih lama masa jualnya.membutuhkan mesin torsi besar.AHM ndak bisa menuntut banyak karena minimnya target penjualan.

      • kodokijo says:

        Yoi… dgn sedikit usaha penggiringan mindset calon konsumen di sini AHM berharap bisa sukses. Toh motornya sendiri sebenernya OK kok, baik disain maupun mesinnya, boroknya cuma di harga yg disetting agak over sikit. Tp satu hal yg aneh, kenapa itu mesin 250cc 1 silinder dan mungkin part2 lain di CBR250R kaga dipake aja buat new Tiger? Sebenernya gak aneh jg sih, krn udah dipake di CBR250R dgn settingan hrg sedemikian “tinggi sikit”, akan menjadi blunder bagi AHM sendiri bila new Tiger harganya bisa disetting lbh manusiawi sikit. Akan timbul pertanyaan, emang bener kah harga CBR250R itu agak over sikit. Kan jadinya akan ada yg sakit hati tuh…

      • bdt says:

        cuma masalah setting harga aja masalhnya, coba 35 jt, beres

      • kodokijo says:

        Yoi bro, 35 jt bakalan booming, AHM panen, hahaha…
        Contoh lain motor yg punya mslh hrg ya Ninja RR Mono dan Z250SL, terbukti gagal total di penjualan. Harganya main di kasta tinggi namun image motornya msh di bawah kasta Ninja 250 FI, jadi di sini timbul efek “nanggung” bagi konsumen utk memboyong si RR Mono/Z250SL, yg bahkan bisa membuat konsumen lbh memilih NInja 250 FI bekas ketimbang Ninja RR Mono/Z250SL baru.

  17. bdt says:

    kalu cbr 250 2 cilinder, jelas dasarnya market demografi ina,

    makanya single tetap dipertahanken di thai dan global sana samapi saat ini.

    • siputgondrong says:

      Tinggal peraturan pemerintah bagaimana..
      Kebetulan indonesia peraturan mentok di 250cc selebih nya pajak menggila…
      Kebetulan juga indonesia punya jumlah penduduk yang najubilah banyak nya..
      Kebetulan juga indonesia warga nya masih banyak gengsi is numero uno.. kalo tetangga beli mesin cuci front loding.. besok harus beli mesin cuci bottom loding!!!
      Kebetulan juga gaji umk 3.1 juta tapi bisa nyicil 150CC,bini 1,anak 1,kontrakan,listrik,pam,dapur ngebul (berbusa bayangin nya)

  18. eko354 says:

    Kalo liat motor2 zaman dulu (“montor udhug”) malah ccnya gede2 ya.

    Temen2 alm Bapak saya ada yg punya Triumph twin 650 cc, BSA twin 500 cc (nggak tahu persis ccnya ding), BSA single 350 cc, BSA single 250 cc, BMW R-27 250 cc dari tahun 50-an dan 60-an.
    Tapi ada juga yg punya cc kecil, Ducati 50 cc, dan Mobylette 50 cc.

  19. Speed man says:

    250cc kelas entry level sebelum naik ke moge dan mengandalkan pride. Menurut saya sih kalau mengandalkan potensi kegengsian konsumen harusnya dari hal2 yang dirasakan/ngefek scr langsung. Knp banyak yg pilih Ninja? Simpel, krn 250cc bertubuh yang besar dan suara mesin yang dulu jarang yg punya. 2 hal itu bisa dirasakan dan didengar scr langsung. Terbukti di CBR250R sama Ninja 250 mono. R25 juga gitu mengiming2i konsumen akan HP yg lbh bagus, handllingnya lbh friendly, fitur speedometer, dll. Itu semua nggak ngefek. Konsumen nggak paham dgn fitur, terkadang juga jarang banget digunakan.

    • kodokijo says:

      Betul bro, setuju banget, dilihat dan dirasa. CBR punya lihat tp gak punya rasa (sensasi suara 2 silinder), sedangkan R25 punya rasa tp gak punya lihat (gak moge look maksudnya).

    • Supra 2002 ku awet rajet says:

      r25 emang kemahalan bro. juragannya aja ngakuin didiskon 20% pun margin profitnya msh gede.

  20. ledylim says:

    Setuju analisanya mang, 250cc itu batu loncatan ke kelas yang lebih tinggi.
    Untuk bisa mengalahkan nama besar ninja, yamaha sampai membuat mesin all new 2silinder.

    honda yang budek akan permintaan pasar untuk 2 silinder akhirnya harus mengakui,
    konsumen itu raja, sebesar apapun honda, ga akan bs memaksakan konsumen untuk menelan 1silinder bulat-bulat.

    yang menarik, bagaimana counter-attack kawasaki dan yamaha setelah kemunculan cbr 2silinder dengan fitur overkill ini.

    USD-SpeedoLCD-RidebyWire-TwinTrellis-LEDLamp

    wkoakakaokaoaka, siapin popcorn nonton drama 250cc 2silinder

    titip mang:
    https://ledylim.blogspot.co.id/2016/06/modifikasi-vixion-fairing-ninja-rr.html

  21. sucahyoaji says:

    Yang bikin kalah Honda itu karena knalpotnya nggak bisa mengeluarkan suara semerdu punya Ninja. Mau punya tenaga berapapun kalau suaranya jelek percuma.

    https://kupasmobil.wordpress.com/2016/06/15/review-penambah-tenaga-nitro-obd2-berdasarkan-pengakuan-yang-sudah-coba/

  22. nusa says:

    maksudnya kalau naik motor dua silinder harus nunduk ya dibandingin naik motor satu silinder, maklum aye ga paham urusan motor

  23. Simon says:

    Sebenarnya yg jadi masalah itu harganya. Apalg kalau berdasarkan ekonomi indonesia. Yg beli ninja 250r itu gk semua tajir2. Buruh aja pada beli. Tapi ya itu harganya udah di ambang batas maksimal kemampuan para buruh. Lah kalau dihargai lebih mahal, ya pasti pada mikir2 lg. Mending beli ninja, nama udah ada harga lebih murah yg penting sama2 2 cyl. Orang indo mana peduli n ngerti namanya ride by wire, riding mode dll. Orang indo ngertinya model keren, suara udah 2 cyl, dan yg pasti harga pas dikantong

  24. dewa says:

    Pengalihan isu recall R25.Ngoahahaha.dimana2 komentarnya kaya gitu sih.Ngoahahaha.

  25. kodokijo says:

    Yg pasti sih kalo di entry level segment emang merk berbicara, jaringan 3S yg banyak sampai pelosok, sparepart bertebaran di mana2, bla…bla…bla… Semua itu amat berpengaruh, krn amat berhubungan dgn kemampuan finansial, di mana konsumen msh nyari aman dikarenakan belinya empot2an byr kreditnya. Kalo di segmen mid bike yg paling penting itu pride, toh banyakan kaga dipake harian ini, tuh motor banyakan cuman buat muasin passion doang, dipake sekali2 doang, jadi kaga gitu pusingin hal2 service & part atau resale value bla…bla…bla…
    Jadi dari kasus ini AHM bisa mengambil pembelajaran bahwa gak selalu atau selamanya bisa mengandalkan merk atau brand image, krn beda kelas/segmen ya beda lagi mindset konsumennya.
    Jadi……. mari kita sambut: “the all new Honda CBR250RR”, persembahan AHM sebagai wujud pengakuan kita sebagai konsumen adalah raja, wkwkwkwkwkkkkkkkk…….

  26. vario125 says:

    menurut saya yang paling fatal dari cbr250r 1 silinder adalah bentuk nya yang sama persis dengan yang 150 cc. coba deh kalo gak percaya, bikin aja cbr250r 2 silinder tapi bentuk nya sama kayak versi 150 cc.

    yang namanya beda kelas ya harus beda juga dong desain nya

    • Supra 2002 ku awet rajet says:

      memang suaranya jg kalah merdu bro. temen ada yg pny ganti knalpot malah jd mirip tiger.

  27. Adi says:

    Hmmm, orang indo banyak latahnya, baru aja rumor 250cc 4 silinder, udh langsung nge judge kalau 4 silinder lbh bagus segalanya, realistis saja, kalau memang begitu knapa gak sampai skarang aja klas 250 pke 4 cyl? Kok dulu ada skarang enggak?

    • Supra 2002 ku awet rajet says:

      biaya produksi bro. jgn lupa 10 thn trakhir semua pabrikan jepang melakukan downgrade material demi mengejar harga.

  28. Kira-kira akan mempunyai range harga di mana nih? Diatasnya Ninja atau di bawahnya?
    Kalau lihat dari desain yang wow.. Pantes ga diatasnya ninja? Atau mw ngambil kue 250cc dengan harga sama dengan ninja?
    http://www.indoblazer.com

    • Kobayogas says:

      kalau punya material dan build quality sebaik ninja ditambah fitur yang disebut, harga di atas ninja masih worthy.. meskipun ini buatan lokal dengan kandungan 60%-an

  29. Age Tampan says:

    klo 4 silinder sih kemahalan yah,. harganya susah diteken, klo 250cc baru harga hampir sma kaya 600cc 4 silinder seken mang kobay pilih mana ? 😀

    • Kobayogas says:

      600 cc 4 silinder seken tahun berapa ya? yang 90 jutaan? Full Paper? Kalau FP ya pilih seken

      • Age Tampan says:

        pasaran cepek mang thn 2011 up dan pastinya FP 🙂 , nah sama berarti pemikiran mang kobay sama ane, jd udah bnr bgt klo 250 cc 2 silinder tinggal dibuat moge luk ane yakin bakalan laris, toh klo big bikenya yg udah oper pret dipepetin 250nya mau jualan apa? jualan metik seumur hidup ? hihihi

      • Kobayogas says:

        Masa sih cuma 90an tahun segitu FP, motor apa Yah?

  30. siapa bukan sih says:

    mungkin honda jepang di tampar pake print out penjualan cbr 250 dan ninja 250 mang sama ahm, jadi dapet perhatiannya hahahaha

  31. Gak bahas banyak mbekha yg harus jikat ludah n 2 nick menghilang?

    Bocahatlantis n 034 yg pernah nongol di blog mbah bons ama cbr 250 nya?

    Ngoahahahahah

    “250cc 2 silinder itu jyadul, bosok, lemotz”

  32. iwan says:

    Cbr 250 gak laku, kalau saya konsumen yang beli karena kemahalan aja. Tampiilan body KALAH JAUH sportinya dari ninja tp harga malah mepet. Tp ok lah body saya mengerti karena sy masih suka body cbr tp karena kalah jauh makanya buat lebih murahnya juga yang jauh biar perasaan keadilan saya pas. 35 juta misalnya. pasti lebih pilih cbr. selain itu harga cbr merusak rasa keadilan saya dari jumlah silinder dan power maksimal. masa cuma 1 silender dan power maksimal beda jauh tp harga ndak beda jauh? saya merasa AHM seperti mau akal akalin saya.

  33. harga nya gak nahan :v

  34. bumbu tabur says:

    keren banget mas, semoga keturutan deh punya ini juga
    :amin 3x:

Yuk Tinggalin Jejak Lads..