Macet Gila

Kobayogas.com – Pagi kemarin, KBY berangkat ke kantor bersama dengan adik yang bungsu, seperti biasa dan normalnya, jalanan sejak Pasar Gembrong sampai dengan SMP 115 Tebet selalu padat dan tersendat, bahkan untuk sebuah motor pun!..

Sebelum tanggal 14 Juli kemarin, jalan masih cukup lengang karena anak sekolah belum lagi hadir dan KBY menikmati saat saat tersebut. Namun hari ini saat kemacetan kembali hadir setelah menikmati libur panjang, KBY seakan diingatkan oleh perkataan si adik yang berkomentar atas kemacetan yang terjadi…

Banyak mobil yang isinya cuma satu ya A, terutama mobil-mobil besar tuh, macam MPV dan SUV, bikin macet saja, padahal kalau ada fasilitas saling nebeng, pasti uraian kemacetan bisa berkurang…

Benar juga, tanpa sadar KBY pun sedikit flash back, sudah 2 tahun lebih KBY jarang sekali menggunakan roda empat ke kantor, awalnya hanya dipakai seminggu sekali setiap hari jumat saja, lama-lama tidak tahan akan kemacetan yang luar biasa dan membuat diri alih-alih nyaman malah stress, akhirnya KBY menetapkan untuk selalu memakai roda dua kecuali memang ada event khusus yang membutuhkan si Kuro untuk keluar kandang.

Macet

Nebeng.com… menurut penuturan adik, komunitas ini sudah ada, namun gaungnya sepertinya belum terlalu meluas. Sudah seharusnya para pemilik roda empat yang bodi serta dimensinya menghabiskan space jalanan sadar akan hal ini. Perhatikan saja, seperti Innova, Freed, Avanza, Xenia, RUsh, Terios, CRV, Vitara, bahkan Pajero Sport dan Fortuner hanya diisi oleh satu dua orang penumpang…wasted!!

Space yang seharusnya bisa diisi oleh roda dua sebanyak 4 s.d 6 dihabiskan oleh kendaraan yang dimensinya kebablasan dan hanya diisi satu orang pula… Pastinya akan ada excuse lah ya dari para pemilik mobil tersebut seperti;

  • Ini kendaraan saya satu-satunya
  • Jarak rumah ke kantor tidak mungkin menggunakan roda dua
  • Saya tidak nyaman menggunakan roda dua
  • Saya tidak bisa mengendarai roda dua

Yaaaa… jangan koar-koar jalan macet dong kalau begitu, wong anjeun sorangan nu nyiptakeun dan berkontribusi akan kemacetan. Solusi jangka panjang mungkin memang transportasi aman dan nyaman yang sudah seharusnya menjadi solusi utama dari pemerintah. Tapi sedjatinya, kita semua bisa kok berandil dalam mengurangi kemacetan, misal;

  • Yang sadar akan dimensi mobilnya yang bongsor dan mempunyai 7 tempat duduk sudah saatnya berbagi dengan teman-temannya, baik tetangga dekat atau satu komplek atau siapapun yang dianggap dipercaya untuk bisa melakukan arisan nebeng.
  • Arisan nebeng artinya, bergantian dalam menggunakan roda empat yang ada, minggu pertama mobil si A, minggu kedua mobil si B dst…tentunya ada kesepakatan biaya transportasi disana.
  • Mendapatkan tebengan bisa dilakukan di forum-forum seperi kaskus misalnya, memang tidak semua buka kaskus tapi lumayan lah bisa menjaring cukup banyak. Jaman saiki kan sudah dunia maya minded

Itu opini KBY, punya tambahan? Most welcome lads….mangga digeber….

61 COMMENTS

  1. gw sih seneng ditebengin..khusus cewek usia 17-28 tahun..buat cowok gw sih no..mereka lebih baik nebeng om kobay aja

  2. Ahhh bakal susah kang, sifat individualisme yang tinggi pada manusia modern bakal susah lakuin kayak gitu. Ane aja ogah mau nganterin, itupun beda sekolah sama beda kantor,..

  3. semenjak puasa 1 bulan ini saya pun mengkandangkan si bebek dan skubek saya..cappeee..trus nebeng naik kereta..enak rame2 + bisa tidur klo pagi2 ASYIIK…cuman pulangnya PAARAAAH BGT lebih ruame..pas mau naik pintu kereta di buka langsung BUSET DAH udah kayak berebutan sembako..eh di dalam kereta SESEEKKnya MINTA AMPUUN klo keretanya jalan udah deh kayak OMBAK DAH orang2 goyang2 sana sini ngga karu2an asli badan tambah kempiiss..lah pas sampe stasiun mau turun pas pintu di buka orang2 udah kayak air BAH sampe perasaan ngga mau turun eh kebawa juga ikut arus…klo di pikir2 sama juga strugle nya..walah jadi curhat

  4. Sejujurnya.. ituh gue banget klo lg males panas2an.. semobil isi sendiri ato bedua.. tapi.. mau begimana lagih.. eike mah nikmatin saza macet2an.. asal jgn dikasi pengen bab aja..

  5. Destination bro kndalanya….gak ad yg sma..iya sih sekantor..lah kan bkn brti tetangga 5 langkah..klo d jmputin atu2 mah gempor bray..wktunya jg gak nyandak

  6. pertama, manusiawikan public transport
    kedua, hapus premium
    ketiga, mahalin tarif parkir

    let’s see what happen next..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..