CBR

Mengintip Booth Milik Yamaha Menjelang Tumplek Blek – Ada R6 dan R15

R6

Kobayogas.com – Masih berada di lokasi uji nyali eh tumplek blek, malam loadingnya sih tepatnya, KBY menunggu Saranto tepat di depan Booth Yamaha yang berhadap hadapan dengan booth Honda mobil…Sambil menunggu Saranto, booth yang belum rampung itu KBY abadikan.

Terlihat banyak (artinya lebih dari satu) Ar Wan Faif atau R15 disana, lalu juga ada R6 versi race, R6 versi original juga ada… langsung saja setelah ijin terlebih dahulu, KBY foto-foto deh R series tersebut … mau nyoba tapi tinggi… takut gubrak wkwkwk…

Cekidot lads..

R15

Seksiiiiii
Seksiiiiii
Gagah
Gagah

R15

Banana arm yang fenomenal
Banana arm yang fenomenal
Ciri khas motor sport, link suspension!!
Ciri khas motor sport, link suspension!!

 

About Kobayogas 3437 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

67 Comments

    • Maaf mas, mau numpang opini, menurut ane suatu sistem suspensi itu dipilih entah menggunakan link atau langsung ke arm tergantung kebutuhan dan sistem keseluruhan tuh motor, bukan berarti yg ngga pake link suspension itu ngga stabil lah atau bukan sport tulen lah, pada dasarnya kan apa yg dibutuhkan motor itu, bagaimana desain rangka dan dimensi serta distribusi bobot kan mempengaruhi mas…. kalo boleh tau menurut mas itu ducati panigale 1199 pake link ngga? langsung nempel ke arm loh, dan itu dipakai balap di SBK, hehe…. mohon maaf bila salah, matur suwun…. 😀

      • just info, waktu kuliah tugas akhir saya membuat Triangular Tubular Steel Frame (TTSF – kalau mau bisa saya kirimkan softcopy nya), dan saya ngga menggunakan link suspension di arm belakang, karena karakter rangka yg saya buat cenderung fleksibel dan high-tension strengthness, semua perhitungan membuat saya ngga perlu memakai linked arm, hehe…. maaf sekedar share…. 😀

      • Oh ya gapap mas… Silakan, banyak knowledge banyak tau hehhe…
        Sbnrnya saya setuju kok sama si om… Betul skali pst dibuat secara keseluruhan dr perhitungan saat mendesain.
        Hanya saya bicara lebih ke value yg akan di dapat plus dengan siapa produk ini dibenturkan… Mengingat R25 keluar belakangan dan kompetitor yg lebih dulu sudah menganut sistem link… Loh kenapa R25 yg justru belakangan malah (sementara ini) tidak pakai, menurut pandangan saya sih ya, itu menjadi suatu kemunduran dan membuat valuenya berkurang…

        Saya juga berpikiran, jika link tdk perlu dan tdk lebih baik, kenapa yg lain pakai link? Ini diluar perhitungan keseluruhan desain dan rumus loh yah hehehe… Saya pernah bahas ini di artikel lain.

        Ducati? Ducati adalah Ducati, gak pake link dia tetap sebuah Ducati, if u know what i mean hehehe

      • @om kobay:
        mungkin yg lain blom bisa bikin sasis yg dapat mengakomodasi monoshock tanpa link. jadi ya pake link.
        mungkin sama halnya dengan sasis monocoque mobil. dimana dia bersifat lentur, jadi pake sok yg agak keras aja terasa lebih empuk dari pada mobil bersasis model tangga, karena sudah berhasis diredam oleh rangka monocoque itu.
        pada mobil bersasis model tangga (sasis pickup contohnya) bila ingin nyaman harus pake shock yg empuk karena rangka sangat kaku.

      • Kok sasis pick up? Terlalu mudah ah, sasis truk juga terlalu mudah, gimana kalau kita sebut sasis innova, fortune dan pajero sport? Hehehe….

        Wah pak tarno nanggung nih jelasinnya, kalau dr penjelasan di atas, kesimpulan saya malah jadi gini…Ooo berarti justru yg pake link yang jelek… Berarti tiger, NMP, verza, byson dan R25 itu yang bagus… Hehehe

      • Bro, bukan bagus tidaknya suatu suspensi antara link dngan yg tidak, tapi peruntukannya, coba anda lihat untuk kendaraan angkutan berat pake per daun & pelek standar (truk, bus dll), tapi sedan & mpv 90% gak pake per daun kan…

      • Ahhh setuju… Nah kan si om sendiri bilang gitu…hehhe…skrg si R25 itu disetnya di kelas apa? Sekelas truk? Atau sedan? Hehhe

      • Alhamdulilah sehat kang
        Wordpressnya aneh srjak semingguan nie ane gak bisa update artikel mana sebelumnya hape juga rusak selain itu sibuk urus kerjaan n ada trouble dikitlah jd mempengaruhi mood nulis…… 🙁

      • Mungkin juga sich ane komentar n bales komentar lancar kang. Tapi yg aneh gtu seminggu belakangan nie pas uploading lama bgt ujung2 nya error media occurred udh ane ganti pake semua kartu provider ada tetep aja gak ada perubahan sampe uninstall wordpress juga tetep nihil hasilnya
        Akhirnya setelah ane update device androidnya trus install ulang wordpress alhamdulilah lancar lagi pdhl pake android yg lama gak pernah ada masalah walaupun jrg update device androidnya

  1. Saya penasaran, menurut Bro Kobay yang pernah lihat versi r15 CBU Indianya dibanding dengan yang lokal ini gimana Bro? Dari sisi finising, ketebalan plastik, cat, dll menurut Bro Kobay apakah jauh berbeda kualitasnya? Bagusan mana, cbu atau lokal?

    • Kesalahan saya adalah tidak teliti melihat Indian version, karena tidak tertarik mungkin, soalnya dah sering liat yang palsunya di jalan…
      Mencoba mengingat, rasanya sama saja, hanya cat sedikit lebih mengkilap kita punya…cmiiw

  2. Ciri khas motor sport, link suspension !!! Aq ngerti nieh kamsudnya…….. Wkwkwkkwkwkwk …. Hanya 1 yang masih menjadi unek unek om kobay…… Link suspension for yamaha r25 …. Sabar om tunggu tgl 20, nanti kita lihat bersama apakah benar r25 apakah r25 menggunakan link suspensiaon atau tidak ‎​:Dђέђέђέ«{^⌣^}»ђέђέђέ:D

  3. Wah kebetulan aku jg kesana om kemaren tapi siang jam 11an ughh R6 nya kereeen blm lagi yg dari Kawasaki top daah

4 Trackbacks / Pingbacks

  1. Otobursa: Cant Stand to Buy One or Two Things… | KobaYogas.com| Your Automotive Blog
  2. Impression Review: Ergonomi Kawasaki Z250SL.. Sangat Bersahabat!! | KobaYogas.com| Your Automotive Blog
  3. Test Ride Moge itu Mengasyikkan Sekaligus Beresiko Lads… | KobaYogas.com| Your Automotive Blog
  4. Para Rider MotoGP Memang Berada Di Dunia Lain, Skill Level Dewa!! | KobaYogas.COM

Yuk Tinggalin Jejak Lads..