Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr.. Sebagai automotive enthusiast alias pencinta otomotif, baik roda dua maupun roda empat ya KBY sukai. Sebagai pengguna keduanya, terbersitlah ide untuk membuat artikel tentang kekurangan dan kelebihan menggunakan mobil dibandikan menggunakan motor.. Apa saja menurut KBY kekurangan dan kelebihan menggunakan mobil dibanding naik motor?

charming dan bermodal, bikin cewek cakep nempel – ilustrasi tapi hahaha

 

Ide ini Datang dari seorang pembaca blog yang juga bersahabat di FB, Budiwan Novie, komen di status FB saat KBY lagi kesel kena macet parah di tol dalam taksi dari bandara ke rumah, jadi pengen bikin ulasan deh.. Thanks ya masukannya hehehe.. Opini ini belum tentu sama semuanya alias belum tentu sependapat, apalagi kalau yang belakangan baru punya mobil baru atau sedang menikmati indahnya kebersamaan bersama mobil yang ditebusnya hehe..

Sudah hampir 3 tahun ini KBY bukan lagi seorang penikmat mobil, suka masih, pemerhati juga masih, tapi penikmat? Sejak Jakarta dilanda kemacetan sejak 3 tahun lalu dan makin sini makin parah, KBY sudah stop menggunakan mobil untuk pergi ke kantor.. Bahkan jalan jalan pun kalau gak kepaksa mendingan pake mobil sewaan online kalau jaraknya dekat dekat, tinggal pesan, naik, turun dan bayar.. di dalam mobil bisa bercengkrama sama anak istri dah..

Jadi apa saja kelebihan menggunakan mobil dibandingkan menggunakan motor menurut KBY? Nih disimak..

Kelebihan menggunakan mobil

  • Jelas adem, apalagi kalau ac nya sehat
  • Panas ya gak kepanasan
  • Hujan ya gak kehujanan
  • Jarak jauh lebih aman dan nyaman
  • Bersih gak kena debu atau bau knalpot dan matahari
  • Bisa mejeng dan show off kalau mobilnya keren

Tapi naik Mobil ternyata Ada juga kekurangannya lads.. apa saja, nah ada di bawah ini..

Kekurangan Menggunakan Mobil

  • Kalau macet apalagi parah ya pasrah ngikutin jalan yang ada
  • Bosen, seenak enaknya dalam Mobil kalau ga sampe sampe ya bosen
  • Lebih lama sampai ke tujuan
  • Biar gak kena macet kudu berangkat jauh lebih awal, anak belum bangun udah berangkat
  • Biar gak kena macet kudu pulang lebih cepat atau lebih larut, sampai rumah anak udah tidur 😀
  • Kalau Mobil ga sehat terutama ac nya ya panas, di dalam bisa lebih panas dari motor kalau pas kena macet
  • Seirit irit nya Mobil kalau kena macet ya lebih boros dari motor

KBY acungkan dua jempol lah bagi mereka yang masih tetap ingin  menggunakan mobil untuk hari hari (perempuan boleh lah dikecualikan ya), sudah macet, maju seuprit seuprit, boros bbm, mesin dan pelumas bekerja lebih keras juga sistem pendinginan bekerja lebih keras..  Berangkat nyubuh anak belum bangun, pulang larut anak udah tidur hehe, bagi yang sudah berkeluarga ya. Belum lagi udah mobilnya gede, isinya cuma dua orang.. Baaahh ngabisin space tauukk 😀

butuh mobil di Jogyakarta? baca: Rental Mobil di Jogja

Tapi mencoba melihat dari sisi lain, siapa tahu yang menggunakan mobil tersebut sebenarnya memang terpaksa karena rumahnya jauh sementara pakai motor udah cape di jalan duluan dan daerahnya angkutan kota belum memadai, tapi dalam kota pilih mobil kecil aja dong om hehe.. Catatan: Ini berlaku hanya di kota kota yang memang macet. Kalau selalu sepi ya naik mobil enak naik motor juga enak kekeke..

So itulah kekurangan dan kelebihan menggunakan mobil dibandingkan menggunakan motor.. Ada tambahan dan sanggahan dari lads sekalian? Mangga dishare pendapatnya..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

80 KOMENTAR

  1. Biasanya….n,

    Klo naik mobil nyalah2in motor, bus, truk…
    Klo naik motor nyalah2in mobil, bus, truk…
    Klo naik TJ nyalah2in semua yang masuk jalur termasuk busnya sendiri klo lama datengnya…

    wkwkkwkw

  2. Bener om jakarta sekarang sudah terlalu padat,percuma naik mobil,apalagi 1 mobil 1 org,1kluarga weekday beraktivitas uda brapa mobil kluar tuh…,mending motor dah pas ujan gk kepanasan,pas panas gk ke ujanan….

  3. Bagaimanapun motor is the bestlah kalo commuting sendirian. Secara 40km perliter buat satu orang lebih efisien daripada 10km/liter buat 1 orang. Kalo macet juga ane paling gak tahan. Gak berasa lagi nyetir, cuman berasa lagi duduk sambil main2in pedal. Lebih baik punya mobil murah, dan motor mahal.

    • Setuju bro.
      Cukup mobil murah. Macam Luxio buat keluarga.

      Motor matik menengah buat cari nafkah, macam pcx,nmax,X-Max, Downtown, dll

      Dan motor mahal macam hayabusa, gs1200, KTM buat menikmati angin

  4. Ya begitulah om, orang jaman sekarang apalagi yg tinggal di kota besar seperti jakarta, hobi banget lihat lampu rem dan ujung knalpot.
    Tapi mau gimana lagi, tetep alasannya karna transportasi umum yg nyaman belum ada di jakarta ini. Memang ada benarnya juga, karna busway sebagian besar hanya jalur jalan protokol, lah yg rumahnya di pinggir kota jakarta atau di kampung2 yg notabene tata kota kita semrawut sulit untuk mengakses busway dan kereta api, lalu moda angkutan umum yg sampai pelosok hanya angkot yg doyan ngetem dan panas.
    Kesadaran masyarakat kita ini mayoritas berucap, loh wong saya mampu beli kendaraan kok apa urusannya sama kamu, uang uang saya.wkwkwkwkwkwkwkwk

  5. di kota kuningan masih enak pake mobil juga,jalan kosong beuuut…
    Tapi kalo pas musim liburan,macet parah ku mobil plat b mang ?

  6. Hmmm, krna ane tnggal d kota yg jrang macet, jdi’y lbh prefer naek mobil dr pd motor, mngkin motor d pake hnya d trek utk tes skill. . .
    The Verdict, naek mobil bla kecelakaan mngkin masih bisa hidup, tpi bla naek motor entah sdah suratan takdir atw yg laen bs lgsung death.
    But, Aplagi stelah liat kecelakaan Honda Jazz warna di timpa pohon, ane rencana pasang rollbar ala rally biar aman jungkir balik, hehe
    Btw, kang mnurut data ilmiah studi bahwa mengecat mobil warna merah terang bisa mnghasilkan gaya gravitasi objek brmuatan entah apa sj. Makax kemrin honda jazz merah mirip si mazda Akang trtimpa pohon di akibatkan gaya tarik benda itu ke arah mobil. So, blh prcaya atw gak, silahkeun di olah sampel data kecelakaan di dunia . . .
    Sorry kang, naskah ane kpanjangan. . . Arigatougozaimashita

  7. Kalo mobil bs Goyang-Goyang di parkiran.. kalo motor cuma dapat Susu Dua.. NGIAHAHA..

  8. Makanya vroh… kalo mo bawa mobil tinggal di pinggiran jkt, gawe di pinggiran yg sama jg… ga gitu machet.. kyk ane, tggl daerah bintaro, gawe lebak bulus.. cuma 1 titik macet, itupun ga pake lama.. tp gw ga tiap hari bw mobil seh, seringan naek motor…

  9. Mobil tampakx bisa untuk membuktikan keperkasaan bang yogas duech,,hayuk bang tentukan waktu & tempatnya,bijimane bang ????

  10. Saya sudah setahun lebih pindah ke mobil dari sebelumnya motor.

    Perjalanan sehari-hari dari rumah ke kantor kalau pergi sekitar 45 menit – 1 jam, pulang 1 – 1.5 jam. Waktu tempuh berkendara tidak terlalu beda dengan naik motor. Soal pintar pemilihan rute dan manajemen waktu saja.

    Manfaat lain dari mobil adalah soal keamanan dan keselamatan, sampai saat ini pun fitur keselamatan maksimumnya ya paling abs double disc tambah piston dll. Dibanding mobil yg berada dalam sangkar, dengs fitur keselamatan yg selalu diperbaharui ada airbag, ada abs, ebd, auto brake ini itu jauh sekali dibanding motor yg terserempet pun bisa jatuh alias resiko tinggi.

    Ketika hujan, apalagi saat pulang kantor, resiko kecelakaan bermotor menjadi berlipat, dengan kondisi badan lelah, kepanasan karena jas hujan, jalan yang licin & mungkin juga tambah desak2x an karena sesama pemotor juga termakan napsu.

    Kalai boring, ya ketika mobil berhenti menunggu lampu jalan bisa tetap WA, browsing, ngemil, minum. Pulang ke rumah badan terasa lebih fresh & happy kan.

    Sesuatu yg perlu dipertimbangkan.

      • Bukan manajemen waktu aja sih om sebenernya, tapi juga manajemen rute. Memang ribet, tapi cuma di awal aja. Lama kelamaan kalo dah terbiasa ya ga ribet lg. Just my two cents

    • naek mobil 45m? berarti jarak kurang dr 20km, gw naek motor ke kantor bisa 4jam. Naek mobil? weleh… itu aja berangkat jam 5 pagi apalg boil? masa jam 3 udah berangkat?

    • Mas Arantan, setrauma itu kah karena KTM Duke 200? Udah belinya mahal waktu masih harga lama overprice 70juta, disembur air radiator overheat pula. Sampai sampai pensiun dari blogg roda dua dan sekarang stop naik motor. Nasehat saya: jadilah konsumen cerdas jgan hanya kemakan gengsi. Sekarang harga KTM turun drastis apa gak tambah sakit ati? Salam pencerdasan otomotif.

      • Anjrot. Tabokannya telak banget broh! mengorek luka lama waktu beli KTM harga lama yang nauzubillah operpretnya. wakakak

  11. Klo ane mobil lebih d pake klo pergi rame” atau emang butuh mobil ? klo sendirian atau berdua aja, motor is the best option, apalagi klo buat main, lebih bisa merasakan keadaan sekitar sih klo naik motor

  12. Mobil buat ana itu hanya untuk keluarga atau show off,
    tapi fungsionalnya tetap dapat, banjir 1 meter hajar, jalan rusak hayuk.
    No road no worry
    Yaitu suv 7 seater. Atau double cabin suv.

    Motor itu buat ana adalah darah buat transportasi.
    Ke warung, kerja, menikmati hidup, dan lari dari kenyataan, alias ngabred ke hutan.
    Seboros-borosnya motor mahal, sebanding dengan kenikmatan nya

  13. Karena program OP-OC (One people-One car) menjadikan jalanan jadi macet.

    Itulah akibat jika nyaman ketemu nyaman klo dijalan jadi gak nyaman

  14. Bang Kobay… klo sy buat harian sih ntah ngantor ato maen tergantung mood aja. Lagi pengen bawa mobil ya bawa mobil. Lg pengin bawa motor ya bawa motor.
    Begitupun klo mau keluar kota. Klo lg pengin solo touring ya pake motor. Luar kota bawa mobil klo rame2 sama keluarga aja hehehe…

  15. Jogja udah nggilani mang, mungkin karna pendatang terutama mahasiswa luar yg angkut mobilnya ke jogja, orang asli jogja tapi kerja keluar jogja terus pensiun balik jogja lagi, sama daya beli masyarakat meningkat tapi masih 11 15 sama jekardah

  16. Numpang nimbrung, masa-masa pakai mobil buat ngantor sehari2 sudah selesai di th 2012.
    Akhirnya naek motor (sesekali bawa mobil), bagi yg tinggal di daerah selatan jakarta sekarang ini naek motor pun uji sabar akibat proyek MRT dan underpass mampang.
    Dan mengikuti kata mang KBY, akhirnya ambil lagi mobil imut sebiji (nyari alasan saja). Wkwkwkwk

  17. Yang ga enak tuh tinggal di jakarta, tapi dikasih fasilitas mobil sama kantor sebagai operasonal.
    Kalo mobil ga dibawa pasti diomelin bos, mana mobil lu? Udah ga mau pake mobil lagi? Sudah, sini mobilnya gw tarik.
    Wkwkwkwwk….
    Tapi kalo bawa mobil, kaya mau bunuh diri karena ngadepin macet tiap saat. Wkwkwwk…

  18. Satu lagi kelebihan dari kekurangan mobil (agak bikin bingung ya kata-katanya? Wkwk) yaitu kalo pas macet, bisa sambil dengerin radio/lagu, tanpa harus kesulitan dengerin kondisi dari luar kendaraan (klakson, dll). Kalo naek motor kan gak septi dengerin lagu/radio pke earphone. Pernah nyoba sekali riding pake earphone, hasilnya ga denger suara di sekitar (knalpot, klakson) dengan jelas. Bisa-bisa ga denger ada kendaraan blong dari belakang & nyundul. Hiii amit2 ngeriii

  19. semuanya ada kegunaannya masing2. Tak perlu LEBAY bin TOLOL kritik TANPA MIKIR PAKE OTAK seperti temen FB lu itu.

  20. Paling kampret ketika macet2an naik motor, melihat mobil hanya 1 orang saja, bikin sumpek jalan aja.. manja! Takut lepek! Takut panas! Takut bau matahari!
    Saya juga punya mobil hanya untuk weekend keluarnya bersama kluarga..
    Ini untuk sehari-hari ke kantor..
    Manja! Payah! Sok keren! Biang macet!
    Mobil yang bikin space jalan penuh, 1 orang 1 mobil, kamprett kalian! Pernah kesal saya baret mobilnya pakai obeng yang dalam,, breettt.. mantep!

    • Satu lagi..
      Klo mogok kang..
      Motor sih bisa d dorong modal tenaga..
      Lah klo mobil calling towing deh.. Keluar beberapa ratus sewu..

  21. Di kota tempat ane dinas sekarang alhamdulillah masih enak pakai motor maupun mobil. Enakan motor sih soalnya jalur pegunungan jadi adem. Tapi fasilitas umum agak kurang, kalo mau ngemall harus hijrah ke B#####g dulu, hehehe nyumbang kemacetan disana deh. Transportasi massal disini buruk, boro boro ojek online taksi aja jarang dan kurang terawat… Angkot disini terlalu banyak, suka ngetem DITENGAH pertigaan & bikin macet. Dan yang paling ane sayangkan… Disini terlalu banyak anak kecil yang udah bawa motor & banyak orang naik motor tanpa helm yang dibiarkan sama polisi yang bertugas. Belum lagi banyak alay2 sruntulan pake knalpot brong & mika transparan.

    Wakakak jadi curhat ane. Sori om kobay.

  22. Kalo naik mobil enaknya perjalanan jadi lebih santai & gak cepet capek + bisa bawa barang banyak

    Kalo motor bisa lebih cepet & irit tapi lbh capek

    Sama” enak kok, terutama mobil yg driver oriented & motor sport

  23. Mskipun sy dikota yg gak mancet, gak tau kenapa kok malah lebih suka naik motor. Ada seni-nya…wkkkk. (wlupun utk sekarang karena keadaan lebih sering naik mobil).

    Naik mobil kalau cuma muter2 dikit ribet, parkir.
    Sering mau cari/beli sesuatu tp gak ada parkir gak jadi beli.

  24. Karana ane passion nya kemotor walau jalanan di kota ane lumayan macet (rata2 truk2 besar bukan kendaraan pribadi lho) sehari2 kerja pake motor dan motornya bukan matic lho supersport yg ergonominya nunduk wkwk tapi karena mang hobby ya dinikmati aja walau kepanasan kehujanan , mobil dipake kalo sama keluarga aja…

  25. ane lebih suka naik motor bisa cornering,sliding, apalagi kalau jumpa lampu lalu lintas..ketika lampu hijau rasanya seperti go!!! di sirkuit kwwwkkk 2 stroke lover soal ny kalau mobil kalau liburan keluarga aja itupun 3 bulan sekali

  26. Nyari parkirnya susah, nambah satu lg alasan utk berangkat pagi2 bnr. Blm lg gak bisa dipake tiap hari krn peraturan ganjil genap

  27. satu lagi kang kekurangan klo bli dikaki lima bawa mobil dimahalin dikit
    satu lg keuntungan pake mobil klo kedesa desa dibilang org kaya
    tp klo kedesa cari pertamax susah wwwkkk

  28. yang jabodetabek dan kota2 besar lainnya mah pasti setuju kang,, kecualli yang Style is number 1,, haha.. soalnya klo naik motor kan, kata orang2 mah: panas ya kepanasan, hujan ya kehujanan, semahal apapun motornye.. biasa nya yg ngomg gtu yg gag ngerti seninya dan serunya naik motor tuh,,,
    buat ane nyetri mobil tuh terlalu santai, kadang jadi terlalu ngantuk, klo naik motor lebih alert jd bisa ngurangin ngantuk.. ga enak nya naik motor ya klo udah lagi masuk angin,, hahaha

    • naek motor itu enak nya sendiri apa lg sambil dengerin suara knalpot 2 tak yg treng teng, klo rame2 gak enak mendingan naek mobil. apalg kanan kiri pemandangan indah, asoy aja, cruise di 70-80kph on speedo, nikmaaattt…

      klo ngebut sirkuit aja ato drag dadakan 401m wkwkwkwkwkwk
      klo diatas itu kematian mengintai apalg di pertigaan, perempatan, gang2 kampung gaje ositas

  29. + naik mobil sampe kantor badan seger (ada ac)
    – motor sampe kantor lepek . palagi kl lagi pake jaket th*ta R1 ane (ampun ky di sauna)

    + mobil khusus orang sabar, rumah – kantor 2 jam sabaaar
    – motor bisa on time terus

    + mobil kl ketemu banjir kagok, maju tikeeum, muter susah
    – motor tinggal putbal kalopun cm sebetis hajar aja

  30. Ane masih setia pakai motor om maklum blm punya mobil. Bapak nyuruh beli tapi mobil pick up saja biar bisa buat angkut2 jadi diurungkan saja soalnya juga gbs buat angkut banyak orang. Bisanya angkut muatan

  31. @Jimbo.. anda baretin mobil orang yang gak salah apa2.terus anda langsung kabur begitu saja.Itu namanya banci tulen. jika posisi anda yang dibaretin mobil bagaimana rasanya? dasar mental cemen..karma itu pasti ada bro.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..