GSX

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr… Sudah baca artikel turing All New CB150R terbaru hari pertama dengan etape Jakarta ke Ciwidey? Jika belum KBY sarankan baca dulu biar nyambung hehe.. So pada turing hari kedua ini, etapenya adalah dari Ciwidey Valley menuju ke Batu Karas Pangandaran. Turing kedua ini somehow lebih santuy karena hawanya yang sejuk hingga baru berubah saat masuk jalur pantai Selatan hehe. KBY juga akan membahas performa mesin, top speed, konsumsi BBM All New CBB150R 2021 ini dan ditutup dengan kesimpulan.. Geber lads!

HARI KEDUA

MENGAIL TOP SPEED ALL NEW CB150R 2021

Pengetesannya ada di hari kedua, saat kami menuju Batu Karas dari Ciwidey, pada jalur selatan (lupa nama daerahnya), ada jalan yang super panjang, lebar dan relatif sepi!! Di situlah kecepatan maksimum dapat diraih dan dapat diketahui performa maksimal dari mesin sang All New CB150R Streetfire 2021 yang overstroke ini..

Kami tidak pernah benar benar start dari berhenti, karena rombongan jalan terus dengan kecepatan cruising 60-90 km/jam, seingat KBY ada 3 kali percobaan dan semuanya dari gigi tengah, kalau gak 3, 4 ya 5. Alhasil seperti yang KBY sebut di atas, mesinnya powerful tapi mencret saat lagi geber pol.. begitu 10.500 memasuki koridor 11.000, ngeekk, langsung brebet.. telat oper wabillahi taufiq wal hidayah, langsung kendor pakde!!

Padahal dapat dirasakan masih ada tenaga yang ingin dikeluarkan di rentang RPM tersebut. Gigi 5 sebelum tercekik bisa 124km/jam, gigi 6 sebelum harus ngerem bisa 129km/jam, itupun cukup lama naiknya lads, karena ya lebih ke overdrive sih.. Jika ini adalah sebuah CBR150R, KBY rasa bisa 135-137km/jam.. Namun All New CB150R merupakan sebuah naked bike, tahanan anginnya besar, selain itu meski mulus tanpa lobang, namun karakter jalannya bumpy, membuat si motor lumayan mentul mentul wkwkkw.. maklum betonan yang dilapisi aspal.

Top speed All New CB150R

PENGEREMAN & HANDLING

Power is nothing without control, artinya dilarang parkir di depan rumah ini wkwkkw.. Yes, untuk sektor pengereman dapat kategori sangat baik tapi tidak istimewa. Sebenarnya bisa masuk kelas istimewa karena saat dingin sangat responsif dan controllable tapi begitu sudah menempuh jarak di atas 100 kilometer lebih, terasa kinerjanya menurun alias pengereman makin fading. Wajar sih, panas yekan.

Handling, ini dia! Bisa dikatakan superb juga nih si All New CB150R terbaru untuk kelas 150cc non fairing. Prediktif, lincah, ringan dan cekatan. Gak perlu gaya atau gesture berlebih untuk membuat si motor menikung, makanya gada aksi cornering juga wkwkw, lah pantat geser dikit dah nurut, gimana dong wkwkw..

Selama momennya pas, gada gejala understeering alias moncong maunya lurus.. Kalaupun hampir bablas, sangat mudah dikoreksi lads. Ini berkat paket sasis, suspensi depan upside down yang jauh dari kata keras seperti apa yang ditakutkan (atau dihina) banyak orang – dan shock belakang yang cenderung keras.

Catatan mengejutkan justru lahir dari ban standarnya, si IRC road loser eh winner, kok ya bagus juga performanya sejauh 455 kilometer, di jalan becek saat kena hujan deras menuju Ciwidey juga oke tuh. Hmmm.. kok bisa ya, jangan jangan road winner nya yang Jepang punya. Sial kaga cek lagi euy wkwkkww..

KONSUMSI BBM IRIT!

Salah satu keunggulan mesin All New CB150R yang serupa dengan All New CBR150R ini adalah konsumsi BBM-nya yang menurut KBY irit beud! Dari Jakarta hingga Ciwidey, tripmeter A yang sudah direset terlebih dahulu menunjukkan angka sejauh 214,3 kilometer, dan AVG A yang ngelink dengan trip A menunjukkan angka 48,9km/liter, artinya 1 liter bisa hampir 49km.. wow!

Sempat berada di angka 50-an, seperti 52, 51 dan turun terus hingga tiba di Ciwidey, maklum jalan bukit yang kebanyakan menanjak sejak dari Jakarta. Jadi menurut KBY penurunan tersebut wajar adanya.

Dan tentu angka tersebut berdasarkan system ECU ya, kalau dihitung manual full to full ya gak tau.. Bisa lebih boros atau sebaliknya. Tapi untuk kemudahan dan jaman teknologi seperti ini, basis-nya cukup kita lihat dari MID pada speedometer saja, setuju?

Trip Jakarta Ciwidey
AVG Jakarta Ciwidey

Turing hari kedua, badan jauh lebih enak, gak selelah hari pertama, penyebabnya selain jalanan yang relatif mulus dan gada macet, juga minim kelokan sih, ditambah tubuh sepertinya sudah adaptasi, yang jelas malamnya malah seger, gak bisa langsung tidur kaya hari pertama wkwkwk…

Trip Ciwidey Batu Karas
Konsumsi BBM Ciwidey Batu Karas

KESIMPULAN

Bunyi klotok klotok pada mesin dan rantai kemrosak menjadi perhatian utama KBY lads, penasaran juga seperti apa sih bunyinya dan apakah masih hadir juga itu bunyi bunyi? Yang jelas, motor All New CB150R 2021 unit yang KBY gunakan total kilometernya sudah 1320km, sementara total jarak KBY dari Jakarta hingga Batu Karas 455,1 kilometer.

Dari kedua jarak tempuh tersebut tidak ditemukan tuh bunyi bunyi tersebut.. aman sih di kuping ya, cek saja videonya hehe. Ah nanti kang munculnya setelah 3000-an kilometer, yaaa wallahualam sih kalau sudah segitu mah ya, faktanya sejauh KBY pakai sih gak ditemukan klotok dan kemrosak.

Terkait soundwave eh vision, eh visual kamsudnya dari mata menuju speedometer, cukup baik untuk pergerakan angka kecepatan baik siang maupun malam, hanya pergerakan rpm saja yang agak sulit terlihat terutama saat kecepatan tinggi, terlalu kecil sih buat mata KBY ini wkwkkw..

All New CB150R 2021 secara singkat merupakan motor sport yang seakan disiapkan untuk perjalanan jauh yang nyaman dari sisi ergonomi dengan penggunaan city riding yang baik. Tenaganya mumpuni selama bukan untuk digunakan balapan, serius, ini bukan mesin buat tarik tarikan trek panjang wkwkw.. Handlingnya jempolan dengan konsumsi BBM yang irit juga bakal jadi pertimbangan bikers yang ogah sering berkawan dengan SPBU..

Yang tertarik silakan beli, yang gak tertarik ya gak maksa juga wkwkkw, tapi gak perlu sampe menghujat juga yekaaann… 😀

Semoga bermanfaat lads. Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article… Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Email me: kobayogasblog@gmail.com
Facebook : @kobayogas
Twitter : @kobayogasblog
Instagram: Kobayogasblog
YT: Kobayogas Sena Learn To Vlog [KSLTV]

65 KOMENTAR

  1. Model rpm analog memang lebih bagus, lebih jelas sama refresh ratenya unlimited nggak kayak layar lcd yg cuman 144hz 🤣

      • Yup, palingan juga cuma 1-2 hz. Bahkan di kendaraan yg pake speedo berpanel ips sekalipun juga masih ada yg dibikin pelan update kecepatannya. Konon sih ini urusan safety, klo perubahan kecepatan di speedo kekencengan katanya bisa bikin distraksi berlebih buat pengendara, selain juga cukup sulit untuk dibaca.

      • Setuju , tapi rerata keluarga siSayap belakangan ini mulai dari 110 – 200 udah ditargetkan diangka 50km L

      • cbr karbu 38-43kpl
        supra 125 bisa lebih dari 60kpl
        beat karbu 45-50,
        beat injeksi yg generasi awal 50-55,
        pcx 150 lokal 45-50

        pengalaman pribadi, dalam kota boncengan sama istri bobot total 105-110kg lah

        yang pasti motor sendiri sih, bukan pinjeman kaya blog ini…

        • @robotic.munky itu seriusan cbr karbu dapat 38-43 kpl standarnya ? Cbr ane malah kayak di spec brosurnya 3l/100km, pernah nyoba hitung sendiri fulltank sampai mogok dapatnya pas 333km, mesin masih standar. Kalau kayak punya agan diatas satu tank mungkin bisa dapat 400km-an tuh, lumayan jauh bedanya..

          • beneran deh serius, anak2 cbr kaskus juga pada heran, kalo bonceng istri bisa lebih irit (diatas 40) soalnya doi ga suka tiba2 ngebut atw tiba2 ngerem.

            kuncinya sih gear shift nya harus pas, ga usah boros torsi kalo ga butuh, kalo jalanan lagi kosong pake gigi setinggi2nya dengan rpm serendah2nya.

            tapi ga tau ya klo sekarang, perhitungan 38-43 yang saya dapet dari penggunaan 2009-2015, setelah itu motornya mangkrak di gudang sampe sekarang.

  2. Itu raisernya kan fleksibel mang , bisa goyang.. Gak kaku diem , kerasa gak nilai plus / keuntungannya ?

    • Klo pernah bawa Honda Win pasti paham. Dan pasti ngerti kenapa reviewer pda Bilang stangnya enak

    • Oia ini yang kelewat..

      Di awal kaget sih, kok kaya yang Oblak, meski dikit banget efeknya, sampe gw dorong tarik, ternyata efek dari karet raiser …

      Lama² terbiasa juga

  3. Akan seperti New Scoopy juga ini, dalam tempo singkat bertebaran di jalanan. Semoga ada pesaingnya biar semangat!!😁

    • 🤣🤣🤣 pesaing nya viar dan pulsar 🤣🤣🤣 sama-sama model indihe 🤣🤣🤣

      • Onda ya klotok-klotok,onda saya juga klotok-klotok. Mungkin masih baru belum terdengar klotok-klotoknya. Kalau onda jaman kolonial dulu mesinnya tahan banting,beda dengan onda sekarang mungkin onda sekarang banyak pakai suku cadang dari cino. Kalau untuk dipakai harian lumayanlah gak ngerepotin onda gak rewel. Tapi kalau untuk jalan jauh,saya pikir-pikir deh pakai onda karena kualitas bahan onda meragukan takutnya kena lobang gede bisa patah. Gak diapa apain aja body nya berpatahan terpaksa di lem setan wkwkwk

        • saya yakin anda juara 1 disekolah dalam hal mengarang cerita.
          biar bagaimanapun masyarakat yg tau onda,mau di pedalaman sekalipun.
          emang ada yg bilang”kawan pinjam yamaha mu bentar”pasti asing lah ditelinga

          • @jetcooled tinggal di mars kayaknya ini olang. Sering-sering masuk forum dan baca berita,dulu onda memang hebat,orang jadul ingat motor ingat onda. Tapi sekarang kualitas onda di korbankan untuk memperoleh harga motor yg murah,lu olang tau 500ribu dp motor onda,kacang goreng banget. Tau yg buat rusak apa? Made in …. coba baca bungkus suku cadang motor onda sekarang. Kalau dulu asli japan. Covid ini juga made in …. di wuhan ada lembaga penelitian virus. Senjata biologi wkwkwk memang kalau udah ada manusia ini … yg disinggahinya pasti rusak,isi titik-titik itu. Semoga yg meninggal karena covid dapat ketenangan di alam sana.

        • Onda jaman kolonial masih belajar bikin ring piston buat mobil toyoda om. Lagian udah tau onda kualitasnya busuk gitu kok masih dibeli aja ? Gini nih jas jes jos doang belinya mbit juga

      • SonWet jangan lupa itu GeARrrot yang kemaren test ride di DP-in. Dealer nyari2 ente tuh. Mana pas test ride dibawa pulang lagi😁😁😁. Bantu ya..prok3x👋👋👋

        • Buset @agus purnomo ini guyon apa gimana ya 🤣 bahas motor malah perginya ke c…. wkwkwk apa-apa dikaitin ke …🤣

        • ini pasti tim SWAT dari warung sebelah,,
          cuma bisa bikin rusuh warung – warung lain

          oh iya GEER udah mulai bermunculan di surabaya raya,, gak banyak sih wkwkwkwkwk

  4. Dah gak pernah lagi ngeliat Visyong SPBU plat baru sebagaimana Finoykyo🤭🤭🤭, mungkin kalau riding 1000km bisalah ketemu 10 ekor dengan perincian Visyong 10, Finoykyo NOL😁😁😁. Bahasa halus: agak jarang terlihat. Cakap jujur: gak laku…wakakak. #tapikatanyalaris

    • Buat liat produk yahaha dijalan tuh harus buka mata hati dulu.
      Terbukti hari ini saya bisa lihat 1 (Iya satu, s-a sa, t-u tu) buah yahaha gear di perjalanan 40 km bolakbalik rumah kantor, Pengalaman yang bner2 menakjubkan….

      • 🤣🤣🤣 all varian yamaha laris manis, 🤣🤣🤣🤣, mbing H kojel-kojel 🤣🤣🤣

      • Seumur² baru sekali liat gear dijalan, dan itupun pas lagi jalan keluar kota 250km pp, minggu depannya lagi sampai sekarang tiap jalan ga pernah liat lagi, malah lebih sering liat fino, yg itupun masih lebih jarang ketimbang freego yg juga tergolong jarang, apalagi sama aerox 125 waduh jarang banget malah lebih sering ketemu motor 2t exotic yg super langka. Malah jadi jarangcepction 🤣

  5. Remap ecu harga 450rb langsung masalah power terseleseikan, ga perlu beli ecu 10 juta lebih… Aku uda nyoba wkwkwk

  6. Mesin cb125 neo sport cafe 2021 bisa dibilang mesin k56 v2. Ukuran bore nya sama-sama 57,3 mm. Kapasitas oli mesin jadi 1,5 liter. Cuma stroke down jadi 48,4 mm.

    Mungkin kalau ingin ngehilangin klotok klotok harus stroke down dan menaikkan kapasitas oli.

  7. Wah manteb tu motor, tapi sayang top speednya kurang, gimana kalo AHM masukin cb 150 exmotion yg dari Thailand, kayaknya bakalan laris kayak kacang goreng

Yuk Tinggalin Jejak Lads..