GSX

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Suzuki sepertinya tidak mau ketinggalan dengan para pabrikan Jepang lainnya dalam merilis produk baru. Setelah Yamaha duluan di akhir tahun 2020 dan Honda siap dalam waktu dekat di 2021, pabrikan motor asal Hamamatsu ini juga ogah tertinggal. Mungkin produknya bukan produk fresh alias sama sekali baru, tapi untuk pasar Indonesia nantinya memang baru ada pertama kali. Kini nama Suzuki Gixxer SF250 1 silinder yang muncul ke permukaan setelah GSX-250R, malah sport fairing ini dikatakan akan hadir duluan.. cekidot

Apa yang KBY sebut di atas memang mengejutkan dan menjadi informasi ter-update saat ini, karena bukan hanya sedang mempelajari tapi juga hampir dipastikan akan menghadirkan Suzuki Gixxer SF 250 1 silinder fairing ini ke Indonesia, bahkan perkara harga pun sudah disebut sebut angkanya..

Bagi lads pengikut blog ini, mendengar nama Gixxer 250 SF bukanlah hal baru, sport fairing 250 1 silinder buatan India ini pernah KBY bahas beberapa kali (baca: Suzuki Gixxer 250 dan Suzuki Gixxer 250SF). Tidak perlu dibahas perihal desain yang versi 150cc karena modelnya hanya berbeda sedikit saja.

Untuk mesin KBY sebut sekilas saja, meski tanpa radiator dan hanya mengandalkan oil cooler, namun Gixxer SF250 ternyata memiliki tenaga yang lebih baik dibandingkan dengan GSX250R yang hanya memiliki power 24 hingga 25PS walaupun mesinnya sudah 2 silinder. Gixxer SF250 fairing India mampu memuntahkan tenaga hingga 26 PS. Bobot motor ini juga cukup ringan yakni berada di Kisaran 150-an kg.

Nah seperti yang disebutkan dan diamini oleh nara sumber KBY, Suzuki Indonesia (SIS) memang akan menghadirkan GSX-250R bermesin 2 silinder SOHC seperti milik Inazuma dari negeri Cina, tapi dalam prosesnya ternyata justru Gixxer SF 250 lah yang akan lebih dulu hadir.

Dan seperti pada artikel seputar sang Gixxer, unit tersebut akan diboyong dari India tempat dimana Gixxer SF250 lahir. Artinya, produk tersebut nantinya akan berupa CBU meskipun bisa jadi dalam keadaan terurai (CKD) untuk menekan harga jual ke konsumen.

Meski mungkin sudah terlambat karena keputusan sudah diambil, namun ijinkan KBY beropini lads, melihat spesifikasi dan desain, KBY merasa versi naked atau street fighter yang punya nama Gixxer 250 (tanpa kode SF) justru malah lebih tepat untuk dihadirkan di Indonesia.

Dengan desain full fairing, desain Gixxer SF 250 memang cukup menarik kok, tapi fairing itu identik dengan motor kencang – setidaknya di Indonesia. Dengan spesifikasi inferior, mesin 250cc 1 silinder 4 katup yang menempel padanya akan lebih pas dihadirkan pada versi non fairing yakni Gixxer 250.

Sang produk justru bisa menjadi rival yang berbahaya untuk Kawasaki Z250SL loh, bermain sendiri tapi penjualannya tidak moncer. Atau mungkin Suzuki sudah melihatnya kelas non fairing 250cc memang kurang peminatnya di Indonesia? Jadi memutuskan lebih baik menghadirkan fairing? Logis memang, fairing biar bagaimanapun terlihat lebih sporty ya..

Oia seputar harga, nara sumber KBY menyebutkan, Suzuki Gixxer SF250 Indonesia nantinya akan dibanderol pada angka Rp40 jutaan.. Hmmm.. agak berat ya? Gimana menurut lads?

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Email me: kobayogasblog@gmail.com
Facebook : @kobayogas
Twitter : @kobayogasblog
Instagram: Kobayogasblog
Youtube: Kobayogas Sena Learn To Vlog [KSL-TV]

51 KOMENTAR

  1. itunya loh, itu windshieldnya itu loh mang…

    tapi klo bisa sih, bodynya gsx 250r, tapi enjin nya pake si SF250.

    si 250r liat di review2 luar keren juga sih penampakannya, apalg knalpotnya tuh. knalpotnya si SF250 itu guyon sih mang

    • bener banget… ni motor disain ga lebi bagus dari gsx250r, meskin mesin baru namun power ga lebih besar dari cbr250r atau bahkan rr-mono. menurut ane sih ga bakal laris manis. kalau gsx250r masih ada kemungkinan laku meskipun pake mesin guyon

  2. model sih cakepan gsx250r, cuman mesinnya menyedihkan untuk performa (meskipun suara knalpotnya crispy)

  3. terserah sijuki mo bawa apa kek … ga beli juga jadi ga dirugikan juga … duit2 nya sijuki untung rugi sijuki yg ngerasain …
    tp klo saluto yg di bawa … fix pertimbangan new vario vs aerox saya coret demi saluto …
    2021 udh wayahe ganti tunggangan

  4. Walau guyon…
    Masih mending lah mang, daripada sport fairing 2 silinder mesin inazuma…
    Cuma ane doble setuju kalo gixxer 250 naked yg dibawa, atau jangan2 dua dua nya mang?

  5. Disini mungkin Suzi ga serius jualan motor , tapi dia punya mobil …
    Yang repot itu jualan motor seret..mobil gak punya 😂

  6. Jadi ingat artikel “samaheda” dan sepertinya dua motor S ini sangat kontradiktif dengan artikel “samaheda”.

    Motor ini juga kontradiktif dengan real dohc kuat dan kencang 😂, melihat spesifikasi dan model ini spertinya kualitasnya tidak jauh dengan thunder 125 😂

  7. Kang K0bay, kalau muncul nama Suzuki di artikel,
    selalu teringat sama Suzuki A-100 milik babeh, yang dahulu kala dijual untuk menyambung hidup.
    Kang, saat babeh punya A-100 kami masih 3 bersaudara,
    mbuh gimana carane, dulu pas pakai A-100 bisa muat untuk 5 orang.
    Babeh-Biyunge-3anak, hehe Ajib tenan.

    Namun setelah negara api menyerang, maka motor kebanggaan itu dijual.

    Babeh termasuk FBS (dulu), maka setelah A-100 dijual,
    ada waktu cukup lama dia tidak beli motor lagi
    menunggu produk suzuki yang cocok.

    Pernah babeh mau tek belikan motor lanang lagi Kang,
    Tapi inyong dipeseni sama Biyunge-Ibu:
    “rasah nukokne Bapak motor lanang, bapakmu ki gampang emosian,
    pas numpak motor nek ono sing nyalip, mesti atine panas, pengin nyalip balik.
    Lha aku sing mbonceng dadi was-was,
    mergo bapak mu wis ora ruh dalan. Apes-apes iso nyemplung sawah”

    Gitu Kang,
    Jadi kalau mau bawa GSF250 di mari, ya dongaku semoga lariz,
    akeh sing tuku.

    Ohya Kang,
    Semoga segera kasembadan-terkabul, rencana umrohnya. Aamiin.

  8. tebakan gua ya mang… life cycle penjualannya gak lebih dari 3 tahun persis blunder yang ada di juki spin, lets & arashi.

    mereka cuma terus mengulang kesalahan yang sama sampe bener2 bangkrut barulah sadar. padahal penjualan motornya saat ini udah di bilang mendekat bangkrut sih kalo gak ketolong 1 atap sama divisi mobilnya.

    • Info yang gw denger, Jepangnya kecewa sama penjualan sis, padahal udah dibikinin GSX series termasuk bandit.

      Makanya new model gak di approve.. kaya skutik Maxi atau gsx-r250

      Padahal menurut gw, bukan sis juga yg salah, model kan yg bikin pasti Jepang..

      Kalau konsumen kita gak suka modelnya, terus sis disalahin? Tegaaa….

      Nex II menurut gw pribadi modal kuat sis buat bangkit, kasih fitur sama Ama kompetitor, harga lebih murah beda tipis boleh lah.. malah kalau bisa untung tipis aja tapi kejual banyak..

      Teori sih wkwkw..

      • Nah seenggaknya contohlah Y dan K yg sama2 mayoritas di pegang jepang tp mereka “melek” pasar dan tau harus jualan apa di indo.

        Tp klo di liat culture secara global, emg divisi motornya paling minim inovasi & terlena sama penjualan mobilnya aja.

        Cepet ato lambat kalo masih gini2 aja, gw gak kaget klo nanti di akuisisi loncin & the genk

  9. sebagai silent reader generasi muda yg dibesarkan oleh FBS, izinkan saya berkeluh kesah mang:

    1. ini produk mau masuk market apa? anak muda? bapak2 FBS? hobbyist? gak ada yg kena, paling masuk ke mereka yg suka anti-mainstream, ada lah mungkin 10-15 org.

    2. apa poin yg mau ditonjolin produk ini? desain? standar menjurus khas Suzuki (unik, kalo gak mau dibilang —- sebagian kata hilang–, poin yg dipertanyakan: cover samping ala2 twinspar, mudguard, knalpot) fitur? zzz? mesin? wkwk harga murah? guyon kamu. build quality?

    3. ada sejarahnya kah produk basis India yg sukses disini? apalagi sejak si merk itu keluar dari Indo, sentimen terhadap produk roda 2 tanah tuan takur semakin buruk

    in the end, mungkin buat ngelengkapin katalog, ada produk 110, 150, 250. ya lumayan lah menggerakkan ekonomi pembuat poster dan penyewaan gudang.

  10. Kalau principal Jepun kecewa akan sales output SIS..dan serius mendengar masukan blogger yang diundang kemarin rasanya tinggal 1 lagi yang patut dicoba. Hire disainer lokal disini secara oretannya jauuuh lebih cakep dari isi kepala disainer indihe, bahkan Hamamatsu mungkin😂😂😂. Bandit 150??? Bandot kaleeee…RGR Gen1 remain the best in all aspects. Cobalah New Katana 1000 diterjemahkan jadi 150cc..who knows?

    • Kalau teori sederhana sebenernya sih cukup mudah, desain Burgman 400 dikecilin kasih mesin 150 bore up kalau ogah bikin mesin baru..

      Atau jadiin 200 Pake mesin Burgman 200..

      Sesimpel itu sih.. sedih

  11. Motor genre sport tourer abis dirilis trus cuss promo Suzuki Jelajah Negeri sama Hamish Daud dan influencer lain macam Wak Haji TMC, Mang Kobay, Vandragade dan IWB

  12. satu satunya motor 250cc terkencang suzuki hanya 26ps ini tapi dari tampilan gixxer 250sf india kalah jauh sama gsx 250r cina..jalau dipilih dari ketiga ini lebih baik masukin gixxer250 naked tp suzuki takut sepi pasar jd bawa yg pairing terlalu memaksakan bukanya dulu sudah ada pattern dari gsx r250 yg baru kenapa gk dibikin??? kurang inovatif produk suzuki yg mentereng desainya sekarang yaa saluto125/ v strom 250

  13. Setuju banged mang. Kenapa malah yg gak versi nakednya aja yg dibawa mari, buat ngerusuhi pasar 150cc yg udah edan harganya… Sekalian aja dibenturkan harganya under 40jt, yakin laku…salah 1 nya saya yg tergoda nakednya itu,hihihi

  14. Hamamatsu bangga kok sama angka sales nya Pulogadung, makanya sekarang dijadiin tempat sampah produk bikinan Gurgaon.

    Cuma ya itu, orang Pulogadung mau aja nyebokin dosa orang Gurgaon. Disuruh jual sampah buat bayar development sama tooling cost orang lain.

    Kenapa Hamamatsu selalu bela Gurgaon? Panjang ini klo diceritain wkwkwkwk

    Tp yg jelas sampe kapanpun Pulogadung akan tetap jd anak tiri dan sapi perah. Apalagi sekarang Hamamatsu sama Aichi bersatu makin ga dianggap tu Pulogadung, tenggelam dalam bayang-bayang Sunter.

    Biarlah mereka pusing sendiri, konsumen kan yg punya uang. Suka beli, ga suka jgn beli. Fanatik sama brand jg ga ada untungnya buat konsumen. Jd buat yg ngaku fansboy mending tobat dari sekarang, KARENA SEMUA AKAN BUATAN CHINA PADA WAKTUNYA 🤣

    Yg komen anti China, kalian harus tau klo sempak yg kalian pake bahannya diimpor dari China.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..