Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Pecinta kisah misteri, keknya udah laaamaaa banget yes KBY gak sharing artikel oot di luar otomotif, merinding series yang merupakan kisah para biker. Nah kali ini ada lagi kiriman dari rekan pembaca Kobayogas. Simak ceritanya yah, lumayan bikin merinding dah, saran, bacanya pas sendirian yes 😀

Kontributor: Vladimir Tatarin, editor: Kobayogas.com

Beberapa waktu lalu, saya balik kekampung (tasikmalaya) karna ada keperluan mendadak, karna keperluan tsb bener2 medesak dan cukup ribet, mau gak mau saya ijin dari kerjaan dan balik ke tasik, di tasik saya 10 hari.

Jadi ada kejadian aneh tapi bikin ngeri yang saya alami sendiri. FYI, kampung saya ditasik ini gak pedalaman pedalaman amat (hehe) tapi ya masih banyak ditemui sawah dan kebon2 gelap.

Begini ceritanya :

17 agustus-an di tasik pasti ada pawai obor. Nah yang pawai itu yaaaa gitulah, ada anak2, ibu2, anggota karang taruna, bahkan ada gerobak yang dibikin jadi tank baja, motor mio diubah sedemikian rupa jadi ada pesawat jet diatasnya, setelan pejuang gerilya dengan caping dan berbaju ala petani tapi bawa bambu runcing, sampe ada yang rela jadi pocong dan kuntilanak (entah kenapa saya juga bingung kenapa dari dulu pawai obor selalu ada yg jadi pocong dan kunti, maksudnya apa coba… hehe gak apa lah yg penting kreatif)

Nah, jadi sebelum pawai obor, pocong2 itu sebelum dandan dan pake kostum, mereka kumpul di aula balai desa. Memang tempatnya gelap (ga tau kenapa juga aula kok malah  gelap) dan mereka dandan serta pake kostum hanya berbekal cahaya dari mode senter lampu flash hp doang, disitu saya sama pak rt nengok mereka untuk memastikan apakah mereka sudah siap atau belum, soalnya jujur aja pemeran pocong dan kuntinya telat datang ke balai desa.

Formasinya adalah 4 pocong dan 3 kunti (yang satu dibonceng freestyle sama rx king nantinya) total 7 orang. Ke empat pemeran pocong sudah pake kostum dan bersiap untuk ke titik kumpul awal mulai pawai obor.

Nah, salah satu dari pemeran pocong (sebut saja ujang) tiba2 mendapat panggilan alam alias mules. Ujang pun ijin ke pak rt untuk BAB ke toilet balai desa. Posisi toilet ada 2 mang, satu didalam, satu lagi diluar persis dibelakang aula.

Dengan masih berkostum pocong, berangkatlah ujang ke toilet. Kita semua nunggu ujang sembari pemeran kunti siap2. Setelah semua siap, keluar lah ujang dari arah belakang aula mang, dari arah kebun pisang (masih berkostum pocong). Dia sih keliatan biasa aja, cuma dia jadi rada nunduk2 gimana gitu pas jalan.  Melihat Ujang sudah kelar, Pak rt pun berseru “tah geus beres euy, hayu giru ka titik kumpul! Geus telat!” (Nah udah beres, ayo cepet ke titik kumpul, sudah telat)

Lalu ujang, pak rt, dan para pemeran kunti berangkat duluan. Pak rt dari kejauhan memanggil dan meminta saya untuk cepet cepet, saya jawab santai saja, “siap pak RT! Santuy..  Posisi saya masih di depan aula balai desa, sambil berjalan pelan di belakang, saya santuy sambil nyalain rokok gitu. Pas sudah beberapa langkah, kok kaya ada bayangan putih mengikuti di belakang..

Perasaan gak enak, agak merinding.. Penasaran tapi takut, saya pun berbalik.. betapa kagetnya saya begitu liat pocong dibelakang saya mang! Langsung saya istighfar keras keras.. Namun sang pocong malah makin menghampiri.. Modar aing! Batin saya saat itu.. Tapi ternyata sang pocong mengeluarkan suara juga berlari makin cepat..

Dan, ternyata itu si ujang! Dia setengah berlari menghampiri sambil teriak gini ke saya.. “kang! Dagoan! Maen ninggalkeun wae! Urang karak beres yeuh!” (Kang! Tungguin! Main ninggalin aja! Saya baru beres nih!).

Sontak saya ngeh mang! Asli saya heran bercampur ngeri! Bulu kuduk saya sampai merinding.. Ini Ujang atau pocong menyaru jadi ujang? Tak berani menghampiri – karena sempat gak bisa bergerak juga – mata saya terus bergerak ke atas ke bawah, memastikan  pastikan itu ujang atau bukan sampe akhirnya ujang buka kostumnya sambil bilang..

“Ieu urang kang! Ujang!” (Ini saya kang! Ujang!) serunya sambil mendekat. Seketika, langsung saya tarik si ujang sambil bilang “walah… kampret! Hayu giru! Indit tidieu!” (Walah kampret, ayo cepet pergi dari sini!). Tanpa banyak bicara,  Ujang sepertinya juga sadar sama apa yang saya maksudkan, karena jika bisa difoto, wajah kami saat itu pasti pias pisan (pucat banget).

Setelah pawai usai dan setelah kontum pocong dan kunti dibuka, ujang mulai bercerita kalau dia melihat sesuatu yang mencurigakan saat dia mau masuk toilet balai desa, dia liat ada sesuatu putih dibalik pohon pisang besar yang gak jauh dari pintu toilet. Tapi karena panggilan hajat, dia mencoba mengabaikan penampakan tersebut.

Lebih misterius lagi ketika salah satu pemeran kuntilanak bilang kalo Ujang (yang keluar duluan dari toilet) tiba tiba saja menghilang entah kemana begitu rombongan sampai di kerumunan yang sudah nunggu di titik kumpul. Pertanyannya, jadi, siapa sebenernya pemeran pocong yang bergabung dengan rombongan awal tadi? Wallahualam bishawab.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

12 KOMENTAR

  1. ahhayyy … jadi inget kismis temen waktu absen peserta pendakian, surplus satu orang dan … yah gitu deh wkwkwkwk

  2. kismis ane udeh jadul banget Mang … bloman lagi waktu dan lokasi nya udeh rada lupa

    ntar klo sempet dah ane coba bikinin

  3. abis baca ini rasanya ngeri tapi gak ngeri, itu rasanya gimana ya mang?
    Ah daripada ngeri mending nganan aja deh.. hehehehe

Tinggalkan Balasan ke last samurai Batalkan balasan