Kobayogas.com – Hola Lads, Salam geberrrr.. Produk dengan status CBU (Completely Built Up) alias dikirim secara utuh dalam bentuk asalnya memang bisa bikin bangga, karena standar pengecekannya yang berlapis membuat kualitasnya lebih terjaga. Kawasaki Ninja ZX25R belakangan ini kabarnya terus menerus digoreng, harap maklum kalau didiemin produk kebanggaan Kawasaki ini nanti tenggelam, apalagi kondisi lagi gak kondusif akibat pandemi Corona virus. Yang unik, seringkali digembor gembor kalau ZX25R itu merupakan produk CBU, ternyata fakta mengezutkan terungkap, velgnya sudah SNI alias made in Indonesia!

Sebenarnya sudah agak males membahas Kawasaki Ninja 250 4 silinder ini, sudah kebanyakan gorengan sih dan bagi KBY sendiri sudah menjurus ke arah lebay, s4 marketing lah istilah netizen mah wkwkwkw.. Jadi mantau pun hanya sesekali.. 

Bahkan saat belum lama ini ada info velg Kawasaki Ninja ZX25R terungkap buatan Indonesia dengan fakta embos SNI, KBY cuma sekilas aja, ya emang terus kenapa kalau sudah SNI? Gitu aja heboh. Belakangan baru ngeh, ternyata Kawasaki dan fans boy nya sudah kadung mengangkat status kalau moge mini ini merupakan sebuah produk CBU nantinya.. loh kontra dengan embos SNI dong? 

Ya di sini memang lucunya, dengan banyak info di awal yang bikin bangga FBK – mengangkat status serta kualitas ala ala produk CBU, dari Thailand lah, Jepang lah – baca lagi paragrap awal ada apa dengan produk CBU – ternyata jreng jreeeng, velgnya SNI lads! CBU tapi SNI, aneh gak sih? wkwkwkw.. 

Emang kenapa sih kang? SNI emang jelek? Produk Indonesia memangnya jelek? Ya gak ke situ larinya, selama materialnya baik, kualitasnya terjaga, SNI pun layak bersanding dengan sertifikat internasional lainnya. Gada yang salah dengan itu.. at all!

Justru yang ditekankan, artinya adalah fakta bahwa Kawasaki Ninja ZX25R itu bukanlah CBU, mindset CBU di sini adalah produk yang plek ketiplek total buatan luar negeri tanpa ada campur tangan part domestik alias lokal. Jika statusnya yang CBU dalam arti ada kontribusi part lokal yang dikirim ke Thailand atau Jepang misalnya, terus setelah jadi produk dikirim kembali ke Indonesia secara utuh ya beda lagi urusannya.. 

So, FBK jangan terlalu kecewa ya kalau bukan “CBU”, yang mau beli silakan aja, duit juga punya sendiri toh, suka, beli, selesai kekekeke.. 

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Email me: kobayogasblog@gmail.com
Facebook : @kobayogas
Twitter : @kobayogasblog
Instagram: Kobayogasblog

62 KOMENTAR

  1. “Ani”

    “Iya, Roma”

    “Tolong kau blacklist Kobayogas, Ani… Jangan kau undang dia saat perilisan ZX26R nanti, Ani…”

    “Jangan Roma, hiks…”

  2. Jadi inget bbrp vendor velg matic honda yang made in china tapi ada logo sni nya, wkwk. Tapi itu beda cerita sih.

  3. mmmm ga jadi beli deh kalo begini, beli beras aja kalo gitu, takutnya tabungan abis . . .

  4. Klo motor CBU gk harus memenuhi unsur komponen TKDN kn ya mang? Kyk Hp kn harus ada komponen dalam negerinya brp persen gtu baru bisa dijual di indo. Motor jg gk mang?

  5. Jangan-jangan dari indonesia di ekspor ckd kemudian di impor balik cbu mang. Karena gengsi itu mahal kang

  6. Yaelaaah mang….
    Tinggal ganti pelk nya dengan pelk sultan hedon merk Marikesini…
    Masak motor 100jtan pelk nya masih setandar sih….

  7. @Goes, kalau sdh dinyatakan CBU oleh importir, maka gak kena aturan TKDN, resikonya kena pajak bea masuk yg gede

  8. @Reteng, itu kemungkinan besar ya, Thai/Jpn beli velg dari Indonesia, dirakit jadi motor utuh, baru jual kemana² (termasuk Indonesia).
    Ini sangat dimungkinkan karena model “Global Part Supplier” sdh lumrah dalam manufaktur

  9. Memang sudah seringkali di goreng Makin eneg. Dan gsk menarik lagi.
    Motor 250 cc tapi hanya nyaman dipake week end , sekalian 600 cc up ( mending aah )😂
    Part2 dari berbagai sumber / Vendor itu lumrah… Wong ymh ada minta Suplay part dari H …mintanya yang murah meriah ya di kasih murah…
    Selain Sultan…H itu juga Makelar kelas Kakap 😂

  10. sekelas airbush aja partnya gak semua dari prancis, dari bandung tuh pintunya ato apanya, lupa aq.

  11. Entahlah ttg cbu, sni dll. Menurut gw velg bisa darimana saja yg penting murah krn memang untuk diganti. Kurang lebar, nggak sebanding dgn bodi gemuk

  12. Kalo produknya kawasaki mau cbu ataupun lokal, kualitasnya bukan kaleng2 dibanding merk jepun lainnya.

    • Afaik cmiiw, lapor ke pabrik disana, trus minta diembos SNI, makanya lebih mahal dari non SNI, wajar karena pabrikan kudu nambah biaya cetakan kan?

  13. SNI ya… jadi inget velg vario125 esp temen yang merknya enkei dan SNI, tapi lubang asnya sedikit longgar, trus geol2 (klaim ke dealer tmpat beli ga bisa, harus ke wahana gunsa)

  14. Kalau gk salah khusus zx25r ini kan udah dibilang komponen dari 3 negara, jepang, thai, indonesia 🤔.

    Kalau emng gen 01 rakit di jepang kan semua harus dikirim kesana… Trus yg dibilang disini “lucu” nya dimana ya?
    Apa krn CBU, komponen harus semua dari luar… gk juga kan 🙄😅

    stelah ane liat* video, emng mantab zx25rr, bahkan bbrp tmen ane yg pny moge 2 silinder pada marah* wkkkkk

  15. Nah jadi lucu kalau suruh baca lagi artikel padahal udah dibaca 🤣
    Dan juga lucu kalau berpendapat CBU semua part harus dari luar 😁. kalau diimpor UTUH jadi motor, wlpun ada part dalam negeri… kalau gk salah namanya tetep CBU sesuai UU. (atau pengertian ane salah, CMIIW 👌).
    Karena kalau liat paragraf *baca lagi paragrap awal ada apa dengan produk CBU – ternyata jreng jreeeng, velgnya SNI lads! CBU tapi SNI, aneh gak sih? wkwkwkw.. * mngindikasikan bahwa CBU harus semua barang import 🤔.
    Bahkan wlupun semua komponen barang import, kalau dirakit di Indo, ya tetep namanya CKD (cmiiw) 😀.
    ______
    Disini ane gk ngomongin masalah kualitas ya, cuma masalah CBU arti dalam umum.

    • Justru itu, CBU di mindset masyarakat awam pada umumnya, dalam hal ini gw sebut aja mayoritas FBK itu ya kaya PCX gw lah yang Vietnam, afaik sih gada part lokalnya, utuh dari sana, part buatan sana (luar) semua..

      Atau kalau mau sama sama sport bisa KTM..

      Ternyata? Udah tepuk dada tadinya “CBU punya”..

  16. Dipikir hanya karena CBU ada SNI nya Saya gak jadi beli gitu? Ooo tidak, alasan na mah teu boga duit mang..

  17. Itu kan hanya masalah standard, intinya sama aja yg ngebedain cuma nilainya aja. Ibaratnya gini, Indonesia standard kelulusannya 5 tapi di Jepang atau yg lain malah udah 8.

  18. klo dr cerita om mike ch tanadi, zx 25 partnya berasal dr berbagai vendor dan tdk menutup kemungkinan jg berasal dr Indonesia

  19. Dear all,

    Soal SNI, adalah wajib bagi produsen yg menjual produknya di Indonesia untuk lolos sertifikasi SNI (daftar produk wajib SNI banyak bgt, salah satunya velg). Jd meski CBU, komponen yg kena SNI (yg related sama keselamatan) ya wajib sertifikasi SNI.

    Kebetulan velg motor ini kan made in Indonesia, jd keuntungannya lbh cepat, mudah dan murah untuk proses SNI nya. Tp meskipun misalnya velg nya anggaplah bkn buatan Indonesia, supplier velg nya ttp wajib ngurus SNI otomatis di produknya ada embos SNI. Hal ini karena produknya dijual di Indonesia dan velg merupakan produk yg menyangkut keselamatan pengendara. FYI, produk impor yg wajib SNI adalah produk yg menyangkut keselamatan, kesehatan, dan lingkungan.

    Btw, nanti klo udah ada yg beli motornya monggo dicek. Selain velg, lampu, kampas rem, aki, spion, sama filter bensin / udara nya jg kemungkinan besar ada embos SNI nya lho.

    Oh satu lg, tiap2 part yg kena SNI itu, masing2 menyumbang tambahan biaya sebesar IDR 60,000 ke harga motor (asumsi KHI memproduksi motor ini sebanyak 10,000 unit / bulan untuk seluruh dunia. Biaya sertifikasi SNI per part sebesar IDR 80,000,000.). Jd bisa dihitung berapa depresiasinya.

    Semoga bermanfaat.

  20. Untuk otomotif, standar produksi part dan kendaraan di Indonesia sama kok dengan negara2 maju, otomatis kualitasnya jg sama. Makanya Indonesia jd basis produksi global untuk beberapa model motor / mobil.

    SNI sendiri standar ujinya sesuai dan mengacu pada standar uji global lain. Contohnya helm, untuk semua helm impor atau lokal yg sudah punya sertifikasi DOT atau SNELL otomatis lolos uji SNI. Atau oli, yg sudah punya sertifikasi JASO atau API, otomatis lolos uji SNI. Velg sendiri klo udah punya sertifikasi JWL atau VIA, otomatis lolos uji SNI.

  21. Bnr mang, yg otomatis lolos adalah uji laboratoriumnya sebagai salah satu syarat pengajuan SNI, sedangkan untuk pemakaian logo SNI nya tinggal submit dokumen plus verifikasi lokasi pabrik.

  22. Emang knp ya mang kalo peleknya made in indo??trus SNI salahnya dimana sih??
    Malah mesin MT07 jg buatan indo mnrt info om Leo…
    Kalo mslhnya cuma istilah CBU ngapain isi artikelnya ky penggiringan opini gn ya???
    emang ada masalah apa sih KBY&Mygoldmachine sama KMI??kok kyknya gitu bngt ya artikelnya,mengarahkan orang buat gak beli produk KMI ini, baru dibilang “bnyak yang sudah ogah beli loh” gt aj tanggapannya seolah mengiyakan opini tsb pdhl cm lisan “banyak” gak ada angkanya..
    Seolah2 artikel ini sm punya goldmachine emg diset buat gayung bersambut gt…
    Kalo cm gak cocok sm istilah CBU yg juga KBY sndri masih bias pengertiannya gak bijaklah sampe bikin artikel ky gn…
    Kmrn2 udah enak loh artikel2nya,tp kok ini gn amat ya artikelnya, ky ada sentimen tersendiri ky si goldmachine yg kliatan bngt bencinya ke Kawasaki/KMI

  23. Wew justru bacanya gak pake emosi sm sekali kok mang jadi sampe paham bngt isi artikelnya… 😁
    Semacam ada sentimen sensi sedikit penasaran atau jealousy gt ya…😚

    • Kekekeke…

      Kalau gak pake emosi tau dong yang ay sentil siapa.. bukan KMI nya kok…

      Kalau om Komeng ya terserah dia sih, blog dia artikel dia, ay gak bisa larang ga bisa atur juga hehhe…

  24. Sebenarnya ga ada hubungan langsung yg ada SNI marking-nya pasti made-in Indonesia.

    SNI itu wajib buat produk2 yang diperdagangkan di Indonesia (kalau diberlakukan wajib spt velg, ban, kaca mobil, dll), baik yg diproduksi di dalam maupun luar negeri.

    Coba aja luat mobil2 Lexus yg asli made-in Jepang yg dijual resmi di Indonesia.
    Velg dan kaca nya ada SNi marking-nya loh..

    Dan 1 (satu) lagi…
    Industri velg termasuk yg unggul di Indonesia..
    Bbrp mobil yg dibuat di Jepang, velg nya di buat di pabrik Indonesia juga..

    • Seperti yang dibilang, gada masalah sama SNI ataupun produk lokal, ga bilang jelek atau gak berkualitas kan?

      Yang udah kadung kepedean ya fans boy nya… 🤣

Yuk Tinggalin Jejak Lads..