Kobayogas.com – Hola lads, Salam geberr .. setiap orang memiliki alasannya sendiri ketika harus memilih sebuah sepeda motor untuk kegiatan atau aktivitas sehari-harinya. Banyak pilihan di pasaran dan tentunya akan kembali kepada keinginan sang pemilik duit hehe. Begitu juga dengan KBY, sempat lama absen bermain atau bersentuhan dengan sepeda motor tapi kemudian pada dasarnya anak motor ya akan kembali lagi main motor. Setelah comeback di tahun 2008, Honda Beat Karbu generasi pertama adalah pilihannya, mengapa?

Kalau dihitung cukup lama juga pokoknya KBY itu absen nggak main motor, ada mungkin 10 tahun atau bahkan lebih pokoknya semenjak kuliah sekitar semester 3, motor terakhir KBY itu Honda Tiger 2000, setelah tahun 95 mulai getol deh bermain mobil karena kebetulan ada hibahan orang tua yang diberikan pada KBY yang untuk digunakan, sebuah Toyota Kijang Grand Rover yang short sasis. 

Yah setelah itu gonta-ganti main mobil, sempat pakai Corolla Twincam 1,6 SE limited tapi itu pada dasarnya punya bokap jadi makenya cuman sesekali aja. Yang KBY pakai lama ya itu tadi Kijang Grand Rover. Terus punya Suzuki Escudo JLX gres tahun 96 harganya waktu itu belum moneter ada di Rp. 53,5 juta. Nah mobil itu dipakai cukup lama terus ganti ke Honda Accord Cielo buatan 96 yang VTEC di tahun 2003.

Dari Accord Cielo vtec 96, di tahun 2005 sudah kerja dan ada tabungan sedikit plus dibantu ortu, akhirnya membeli Honda Jazz GD3 idsi CVT. Itu mobil legend banget deh, KBY lama banget pakai pakai mobil itu sampai anak punya dua itu masih ada di pelihara si Kuro..

masih pakai blackracing phantom winter edition 😀

KEMBALI BERMAIN MOTOR

Kemudian gara-garanya kembali main motor itu saat pertama-tama bensin naik terus harganya, ditambah jalanan kota makin macet. Akhirnya di tahun 2008 KBY memutuskan kayaknya gua harus punya motor lagi nih, tujuannya hanya untuk ke titik a dan b serta bolak-balik cuman dari rumah ke kantor, kantor ke rumah.

Oia keinginan pengen punya motor lagi juga gara-garanya ada keponakannya almarhumah nyokap yang tinggal di rumah, dia pakai Mio generasi awal, udah dimodif pula, keren sih pakai knalpot hemberrr juga wkwkw. Kalau lagi gak dipakai KBY suka iseng nyobain punya dia, sesekali dipakai ke kantor. Selain itu bokap miara Vario karbu gen 1, sering juga dipake. Ternyata enak juga dan mulai merasa kayaknya emang enakan naik motor sih ke kantor, naik mobil boros!

Di tahun 2008 dengan gaji yang yang masih bisa dikatakan minim ya, terus ngobrol sama istri, anak waktu itu baru 1. KBY bilang kayaknya kalau pakai mobil boros deh, ya bensin ya tol dan juga maintenance atau perawatan. Jadi gimana kalau Papi beli motor? Cuman buat ke kantor rumah aja sih.

Pilihannya adalah skutik, pas saat itu skutik emang lagi booming banget gara-gara Yamaha Mio, jadi thanks to Yamaha Mio ya wkwkw. Terus kenapa malah memilih Honda Beat Karbu? Begini ceritanya.

MEMILIH HONDA BEAT KARBU 2008

Bagi yang tau karakter KBY mungkin paham hehe, seringnya ingin tampil beda. Yamaha Mio sudah banyak banget yang make, dan KBY gak suka kalau sudah banyak gitu, pengen yang beda! Kebetulan di tahun 2008, Honda baru merilis skutik terbaru selevel Mio, setelah Honda Vario masih belum mampu menumbangkan kejayaan sang skutik Yamaha tersebut. 

Liat foto, lihat iklan, wah cocok, cakep nih.. Akhirnya dengan berhitung duit dan bantuan dari koperasi kantor saat itu wkwkkw, kebeli juga si Beaty, Honda Beat Karbu 2008 generasi awal berwarna merah. Menurut KBY justru Beat generasi pertama yaitu cocok banget dengan slogannya, yaitu Compact Sportmatic, desainnya tajam dengan ciri khas spakbor di bawah, tepat di atas roda. Tapi kayaknya spakbor model gitu bukan selera konsumen sini ya? Buktinya generasi penerusnya gada lagi spakbor bawah tuh.

Oia, sebenarnya Suzuki Spin juga sempat masuk pilihan, bahkan sudah test di Klender Mall jaman belum kebakaran. Tampil bedanya sih dapet, 125cc pula, sayang bini gak suka modelnya. Btw tolong koreksi ya, apa benar Spin keluar di tahun yang sama yaitu 2008?

Kembali ke Beat karbu, dasar gak bisa liat standar, si Beaty merah KBY kenain sentuhan modifikasi, diserahin ke bengkel deket rumah, daerah jalan Masjid Abidin, sekarang bengkelnya tutup wkwkw. Ganti roller, ganti model jok dan tentunya, knalpot hmmberrr dari AHRS kekeke.. 

Bangga juga punya motor baru benar benar hasil keringat sendiri, dari gaji sendiri yang rela tiap bulan dipotong sama kantor lads, wkwkw.. Keasikan naik motor membuat KBY ingin naik kelas ke motor sport! Akhirnya nabung dan… apakah motor sport tersebut? Stay tune di artikel selanjutnya yes..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

19 KOMENTAR

  1. Kalo gak salah Spin mah 2005/2006 kitu mang,barengan jeung vario, soalna inget basa jadi sales kacang telor pernah make terus cornering dan labuh na motor eta 🤣boncengan deuih🤣

  2. Kalo Skywave 125 gak masuk list mang? Tahun segitu udah keluar juga tuh. Apalagi fiturnya termasuk melebihi zamannya.

  3. Saya beli ini buat wirawiri awal2 mulai kerja 2009, setelah review2 dan cobain antara ini dan mio. Harga 12jt waktu itu, 6 juta duit sendiri, sisanya nyicil ke bokap sebulan sejuta.

  4. beat karbu itu mudah dan murah opreknya. modal 2 juta saja sudah dapat full spek dari bore-up, karbu, knalpot, cdi dan ongkos kerja. kalau injeksi, motor 10juta bisa habis duit oprek 20 juta.

  5. Alhamdulillah beda 3 tahun mang….
    2011 bisa punya BeAT karbu yg spakbor depqn uda gantung..
    Motor masih ada mpe sekarang meski sudah nambah BeAT injeksi dan Supra GTR..
    Enteng banget dan lumayan irit..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..