Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Akhirnyaaa, KBY kesampaian juga ngetes motor sport retro klasik dari Yamaha ini lads, si XSR 155! Iyesss, setelah sempat menunggu beberapa lama, rejeki datang juga. Sempat hanya melakukan first impression tanpa bisa ngetes jalan, motor 155cc yang punya aura charming laiknya KBY ini akhirnya bisa berada di tangan juga. Langsung aja kuy kita kupas tuntas review Yamaha XSR 155 tentunya versi kobayogas, lengkap dengan kelebihan dan kekurangannya.. scroll dulu dan jangan lupa subscribe yes..

Disclaimer: Yamaha XSR155 ini motor baru, jadi harap dimaklumi kalau reviewnya ya sebagai sebuah motor baru. Jika ada kendala ke depannya, tentu tidak dapat diketahui, kecuali motornya sudah berumur.

First impressionnya sudah pernah KBY bahas lengkap, silakan klik artikel ini First Impression Yamaha XSR155 Seeing Is Believing, jadi dari mulai desain hingga fitur gakan KBY bahas ulang yes. Nah sekarang tagline nya sudah berganti menjadi testing is believing hehe.. Nyobain dulu baru percaya. Kita fokus ke performanya secara keseluruhan, dari handling, pengereman hingga tenaga sang motor saat dikendarai.

Oia ini unit milik teman KBY, masbro Welly, dia dapat/ beli unitnya di Yamaha Mustika Jatinegara. So, thanks banget buat bro Welly sudah mau minjemin XSR 155 nya buat KBY tes seharian penuh..

ERGONOMI

Kita refresh dulu soal ergonomi yah, sedikit aja. So setelah dicoba statis dan jalan, fix riding stance atau posisinya memang lebih sporty dibandingkan jenis motor yang sama di kelasnya. Sepertinya Yamaha memang menginginkan sang pengendara merasakan nuansa sporty kental saat riding bersamanya.

Setang menjorok ke depan bergaya agresif dan saat riding sekian menit, posisi tangan seperti di tekuk ke dalam, ini mengingatkan KBY saat riding di atas Honda CB500F. Jujur kurang pas untuk riding jarak jauh sih. Tapi bukan masalah besar karena bisa disetel atau tambah raiser agar terasa lebih nyaman.

Foot step terlalu panjang ke luar, sebenarnya ini hanya masalah adaptasi aja sih, di awal awal saat ingin menurunkan atau menaikkan gigi, pasti tuasnya “miss” alias gak dapet wkwkw. Jadi posisi kaki harus lebih ke dalam lagi. Sementara untuk posisi kaki gada komplen, pas, gak terlalu ke depan atau ke belakang.

KENYAMANAN

Beralih ke kenyamanan, fix joknya keras – dibanding motor Yamaha lainnya, tapi punya lekukan atau kontur yang nyaman. Riding sekitar 20-30 menit belum terasa panas atau kebas sih. Kalau mau keluar duit lagi sih gampang, tinggal ganti busanya dengan yang lebih lembut/ empuk, selesai.

Ayunan suspensinya secara keseluruhan moderat, gak keras, tidak juga terlalu lembut, melewati jalan jelek memang agak getar dikit, tapi di jalan bergelombang justru mengayun.

Bobotnya yang ringan berpengaruh pada kemudahan bermanuver terutama saat kudu geser geser parkir, gerakan setang meski bannya lumayan gambot, tidak terasa berat. Oia berkat adanya ASC, tuas koplingnya ringan sangat.. jamin gakan pegel lah.

PERFORMA

MESIN

Saat dinyalakan, mesinnya menyalak halus, suara cempreng khas mesin Yamaha menemani suara knalpot yang tidak terlalu ngebas. Suara mesinnya kasar, tapi bukan karena rusak atau ada yang salah, karakter mesin Yamaha memang begini, kalau mau disamakan kurang lebih kaya suara mesin milik GSX 150 seriesnya Suzuki sih.

Bertolak dari markasnya bro Welly di daerah Pisangan menuju ke rumah, tidak pakai lama untuk beradaptasi di atas Yamaha XSR155 ini, cuma seperti yang sudah KBY sebut di atas, foot step panjang ke luar, kaki kudu lebih masuk lagi biar pas untuk injak atau ungkit tuas persneling.

SOHC RASA DOHC!

Saat menemui jalan agak kosong, digeber dong.. oia ini adalah motor bermesin VVA non skutik pertama dari Yamaha yang pernah KBY tes, saudaranya macam R15, Vixion R, WR155R dan MT-15 belum pernah KBY tes jalan..

Dan ternyata memang mengasyikkan yah, sukses deh Yamaha membuat mesin SOHC rasa DOHC berkat penerapan Variable Valve Actuation (VVA) yang dibenamkan pada beberapa produk mereka. Akselerasinya enteng dan cepat! Jeritan mesin khas Yamaha menderu seiring bertambahnya kecepatan sang XSR155.. speedometer sangat mudah mencapai 100km/jam, apalagi cuma 80km/jam..

Apalagi saat VVA Aktif di 7000 RPM, aih makin asik! Tapi ya sayangnya, ada kemiripan dengan DOHC milik sayap kepak, red line nya cukup pendek, 11ribu saja persis seperti saudaranya yang lain, padahal tenaga masih mau ngangkat loh di saat limiter bekerja.. disini perbedaan signifikan dengan DOHC pure kaya GSX series.

Tentu ini dari sisi rasa, bukan teknis, karena SOHC dan DOHC tidak tergantung dari limiter, melainkan kontruksi mesin dan juga langkah piston dan kecepatan gerak piston.

Sayangnya, KBY merasakan getaran yang cukup mengganggu saat motor di geber terutama di atas 5000 RPM, sebenarnya kalau gak dirasa rasa banget sih gak ganggu, tapi namanya review kan kita mencoba merasakan semuanya hehehe. Lagi lagi sisi ini mirip dengan GSX series. Hal ini juga diamini oleh si sulung.

Bobotnya yang enteng ternyata berpengaruh juga ke sisi kestabilan, saat melaju kencang sang XSR155 ini sedikit terasa melayang di jalan lurus, terutama ketika menemukan jalan mengkurva seperti jembatan. Cara menguranginya ya arogan style, tangan ditekuk, muka dan badan ke depanin, lumayan tereliminasi hehe.

HANDLING

Yamaha XSR155 ini ternyata juga asik diajak menikung cepat, masih agak goyang sedikit di setang depan, tapi masih mudah dikontrol. Bobotnya yang ringan dan cenderung pas di tengah membuatnya asik saja berbelok dengan kecepatan lumayan tinggi..Β  Diajak selap selip juga asik.

REM

Sangat baik, responsif dan feelingnya gud lakaysud. Kanvas dan cakramnya berkolaborasi dengan baik, tarik sedikit, sudah terasa motor tertahan. Sejauh mengetes memang tidak menemukan kemacetan, jadi gejala cepat fading seperti pada NMax tidak KBY temui. Sayangnya, belum ABS.

KONSUMSI BBM

Pada speedometer XSR155 sudah lengkap infonya, Average BBM pun ada, bahkan average speed juga ada! Asik kan? Nah berkat MID (multi information display) itulah KBY jadi bisa mengetahui konsumsi bbm motor sport retro modern ini.

Tergantung cara bawanya, AVG BBM pada speedometer berubah ubah dari 1:36 saat lagi digeber geber sampai 1:45 saat dibawa santai, untuk sebuah motor sport sih menurut KBY cukup hemat, normal lah, gak bisa dibilang boros.

LAIN LAIN

Tumben Yamaha tidak memberikan lampu hazard untuk si XSR155 ini, entah lupa atau memang sengaja tidak memberikan, padahal WR155 saja dikasih hehe. Speedometernya sangat asik untuk dilihat oleh mata, selalu tajam dan jelas mau siang hari apalagi malam hari. Pendar cahayanya terang tapi tidak menyilaukan. Back light nya bisa disetel dalam 3 step brightness. Nice!

Lampu LED di depan cukup terang, sebagaimana ciri khas LED milik Yamaha. Meski bisa jadi butuh tambahan kalau sering dipakai turing jarak jauh, cingcai lah itu mah..

THE VERDICT

Sepertinya satu-satunya yang akan membuat konsumen mundur adalah harganya yang Rp. 36.850.000, sisanya hal hal yang KBY sebut di atas lebih ke arah minor dan tidak signifikan serta masih bisa diperbaiki, seperti setang pakai raiser atau ganti model, jok diganti dengan busa semacam latex.

Dari sisi produk, Yamaha XSR 155 ini produk yang baik, meski memiliki kekurangan dibalik kelebihannya yang seabrek.. KBY sendiri dan si sulung suka sih, tapi lebih pas kalau mesinnya 250cc.. aih sedaaapp..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing πŸ™‚

62 KOMENTAR

  1. Sepertinya head lampnya mantap, terang bahkan lebih baik daripada headlamp mt15 yes? Belum pernah coba tapi lihat foto2nya menurut gw kekurangannya adalah foot step yg terlalu kebelakang membuat lengan lumayan menahan beban. Bakal rada nyareuri awak klo dipake turing. Stang mah bisa diakali pake raiser entah kalo foot step. Klo pasang foot step tambahan di depan ala motor turing atw cruiser malah jadi terlihat aneh

  2. kek nya lampu depan dan belakang si XSR ini bakalan jadi sembako modif retro style yah Mang … cakep dan fungsional (bodo amat ada logo XSR nya) hahahahaha

  3. Banyak yg sdh ganti stangnya, macam2 model utk cari kenyamanan … Malah ada yg bilang pake stang byson lebih nyaman πŸ‘

  4. Si @iian kalo disini seperti innoncent ya sopan kayak anak sma favorit. Kalo di warung sebelah kok bar bar seperti anak stm ya. Ini iian yg sama atau iian yg lain

    Btw cakep reviewnya. Kalo ada yg 250 cc ay yakin situ pasti bungkus

  5. Mang Kob, Yellow Corn nya beli 1 lg,
    Masa Blogger papan atas mau foto kudu tuker2an jaket dah, heheee,,,

  6. 155 vva yamaha emang sohc rasa dohc tapi karena mesin square jadi rpm pendek cuma 11.000 udah limit, pas lagi narik cepet banget mentok limiter pdhal tenaga masih ngisi terus jadi solusi beli ecu racing untuk buka limiternya

  7. Asyik ya ? Sama..
    Di blog teman mang Kobay,isi nya pertempuran fansboy.
    Artikel sebagus apapun,pasti ada saja yg dicela.
    Ga tau kenapa..

  8. Calon arogan keknya nih motor, wwkwk

    Tapi knalpotnya kok agak turnoff ya, kayak gedebog pisang gitu, ganti aftermarket cakep kali ya,

  9. Pengalaman nyamperin bro penunggang Xsr dipinggir jalan yang kebetulan Nepuk nepukin telapak tangannya ke Paha . semua tau lah Penyebabnya kan? Untungnya tuh jalur aspal keriting gak sampe 2 km πŸ˜‚

  10. “Apalagi saat VVA Aktif di 7000 RPM, aih makin asik! Tapi ya sayangnya, ada kemiripan dengan DOHC milik sayap kepak, red line nya cukup pendek, 11ribu saja persis seperti saudaranya yang lain, padahal tenaga masih mau ngangkat loh di saat limiter bekerja.. disini perbedaan signifikan dengan DOHC pure kaya GSX series.”

    Waduh Kang, jangan seperti ini penjelasannya karena kurang tepat. SOHC DOHC bukan penyebab utamanya Kang tapi seberapa panjang stroke lah yang jadi penyebab utamanya. Redline Yamaha R15 V3 dan Honda CBR150R terbaru ada di 11ribu rpm itu sudah tergolong panjang/tinggi. Ini karena panjang strokenya ada dikisaran 57-58mm. Hubungannya dengan panjang stroke apa? Panjang stroke ini akan mempengaruhi piston speed yang secara langsung berpengaruh juga ke batas aman ketahanan mesin (dalam hal ini lebih ke piston dan kruk as) untuk harian, yang nantinya bisa jadi penentu letak redline suatu mesin.

    • Kalau teknisnya bener banget, thanks udah dijelasin..

      Tapi penjelasan ay lebih ke feeling, bukan ke teknisnya.. yang dirasakan gitu loh hehhhee…

  11. Pernah liat lgsg rider naik nih Xsr, kya ga nyaman bgt liat duduknya,
    Kyanya rider yg cocok tinggi minimal bgt 170 cm dibawah itu akan tersiksa kayanya,
    Tp kl cm mau gaya2an ke supermarket dket rumah sih ga masalah yah,

  12. Tolong tanyakan ke yang punya motor mang.. pengalamannya kalau dipakai pas hujan dan jalan basah apa jok belakang jadi belepotan atau nggak..😬 kalau gak dijawab ya namanya juga usaha..

  13. mungkin bisa substitusi pakai footstep vixion old yang agak maju dan rendah, heran nih yamaha bikin motor nggak totalitas disesuaikan dengan genrenya, mau riding position yh proper aja pake ribet

  14. Kalau saya sih melihatnya karena adanya “Pemaksaan” .

    Model retro atau Vintage yang seharusnya lebih mengedepankan style berkendara didalam style retro itu sendiri jauh dari Harapan , dikarenakan adanya ” pemaksaan ” atas penggunaan Part2 yang menumpuk ,salah 1 nya Rangka delta ala ala box..yang memang tidak tepat secara ukuran retro. Bukannya. Delta ala ala ini tidak bisa ,… Tetap bisa. Sih..cuma harus ada sedikit perombakan…semisal delta ala alanya dipotong dikit- sedikit diperpendek, atau bagian rumah komstir lebih rebah ke arah tangki dsb. Intinya tetap style berkendara dari Retro Itu sendiri tetap dapat .
    Proses membanngun XStraReject ini menurut saya :
    Tarok Rangka Delta Ala ala box yang ada…kemudian pasang Usd Ngastra πŸ˜‚ kemudian dikirakira bentuk tangki dan jok ,lampu veleg mesin dah ngikutin sept biasa. Hasilnya ya sept ini.
    Jangan lupa pasang aksesories tas kiri kanan dibelakang ,buat nyimpen Stagen pengencang perut…balsem…param kocok atau koyo plus Sarung , mana tau sewaktu waktu meriang πŸ˜‚

  15. 36 jutaan hmm…jika masuk cb exmo diangka 40 jt , dijamin si XStraReject Auto Tenggelam . Tapi. Jangan…beda genre bingit.
    Baiknya nongol si Cb190 yang udah dipatenkan diIndo . liat Showa Original di angka 33 jt kayak Crf…dijamin Ngilllerrrr Auto larissss…
    Dan kaga perlu Tas nyantol kirikanan dibelakang πŸ˜‚
    Gimana mang kobay ? Udah ada bocorannya belom? Wkwkwk

  16. “..suara mesin milik .GSX 150 seriesnya Suzuki ” sebetulnya waktu gsx pertamakali keluar gw denger suaranya kok familiar. Ternyata memang mirip karakter old vixion yg lampu bulet. nah si xsr ini dgn mesin pengembangan dari vixy pastinya akan dpt turunan karakter yg sama dari seniornya

  17. btw test ride lg lock donw gini jalanan kosong , efeknya hasil review jadi bisa maksimal ya mang hehehe

  18. Iya Kang tapi untuk ke depannya, tulung penyampaiannya lebih tepat lagi ya Kang karena gini Kang. Pengunjung di “warung” akang kan banyak, kalau mereka membaca informasi yang kurang tepat seperti itu maka ga kebayang kan ada berapa orang yang mendapatkan informasi yang kurang tepat?

    Contoh, dalam sehari ada 100ribu pengunjung dan mereka mendapatkan informasi yang kurang tepat. Ambillah 50ribu dari mereka menyebarkan informasi yang ternyata kurang tepat ke 1 orang temannya. Maka akan ada 100ribu yang mendapatkan informasi yang kurang tepat. Ga kebayang kalau makin lama makin bertambah orang yang mendapat informasi kurang tepat.

    sedikit klarifikasi ya Kang, ane ga benci atau ga ada niatan negatif ke Akang ya. Piss….Tengkyu udah diperhatikan ya Kang.

  19. Liat poto dr samping kok kesannya stangnya tinggi ya… coba bannya pake yg model ban cb jaman dulu

  20. Mang, suara samehada kalo nyala ada bunyi tek tek gak? Saya baca2 katanya itu suara direct tappet dohc nya, makanya gak bisa sehalus yang klep finger follower. Pertama kali agak ganggu sih, kaya suara setelan klep kendor. Sama pake oli apa sekarang samehada? Masih pake oli sesat gak? GSX S saya sekarang pake meditran sx udah km 12ribuan setiap deselerasi kaya ada suara dengung (dari high speed & medium speed), entah dengung kopling, rantai keteng atau yang lain. Mang Kobay ngerasa gitu juga gak? Normal gak yah? Pemakaian sih normal, kondisi standaran, puntir gas juga sesuai kondisi jalan, kalo kosong ya gaspol, kalo macet ya santai.

  21. soal bunyi tek tek tek di awal mesin nyala emang gitu kok dari jaman satria FU, btw ane juga user GSX dan sekarang di KM 7rb. yg ane rasain akhir2 ini kedengeran kaya rante keteng berisik di atas RPM 10rb tapi ilang lagi pas di 12-13rb, kayaknya ini salah stel tensioner waktu di beres terakhir kali service

Yuk Tinggalin Jejak Lads..