Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Salah satu mobil legendaris yang melanglang buana di seluruh jalanan Indonesia adalah Isuzu Panther. Mobil keluarga berjenis ini pernah banget yang namanya head to head dari sisi penjualan dengan legenda lainnya dari Toyota, si Kijang! Panther adalah rival abadi Kijang setidaknya di Indonesia dalam puluhan tahun rivalitasnya. Dan setelah ada kabar jagonya diesel dan terkenal irit ini akan stop dijual, mulailah muncul testimoni dari para pemilik dan pengguna sang macan hitam. Salah satunya adalah sobat KBY yang curhat sebagai pengguna Isuzu Panther selama 23 tahun!

Sebelum menuju ke opini KBY pribadi, langsung aja curhatan atau testimoni mang Vandra Monkeymotoblog kita simak duluan yes.. Iya, keluarga Vandra memang punya pengalaman panjang dengan Isuzu Panther, lebih tepatnya sih Mamanya beliau. Tapi sebagai anak dan puluhan tahun duduk hingga bisa nyetir, sudah cukup tepat Vandra mengisahkan napak tilas miliknya bersama sang Panther.

====================

Dikisahkan, keluarga MMBlog sudah menggunakan mobil ini selama 23 tahun, mulai tahun 1997 sampai sekarang. Mobil panther pertama keluarganya adalah panther lampu kotak berwarna ijo kebiru-biru-an yang dibeli seken. Menurutnya, Panther generasi ini bisa dibilang sebagai panther yang tarikannya maknyuss banget! Keluarganya paling jauh bawa ini mobil ke Palembang dengan lebih banyak mengarungi pulau Jawa.

Tahun 2003, akhirnya Panther lawas ini harus dipindah tangankan, ceritanya ganti mobil, tapi Nyokapnya yang lebih sering pakai mobil ini, tetap pengennya panther, akhirnya di belilah Panther Touring berwarna krem ada abu-abunya. Wih, ini mobil pas barunya mantep banget Sob. nyaman, lega, mesin halus, tarikan? Menurutnya agak letoy, kalah dengan model sebelumnya biarpun modelnya kerenan ini kemana-mana. Mobil tersebut juga udah melang-lang Indonesia, hingga tahun 2010, akhirnya Panther touring inipun dilepas dengan odometer hampir 450 rebu, bused wkwk.

Menurut KBY, kalau ga salah, tipe Panther di atas adalah era model kapsul, model tersebut diluncurkan untuk melawan Kijang kapsul sang rival abadi (CMIIW). Perusahaan tempat KBY kerja juga pernah memiliki unit model ini selama beberapa tahun sebelum kemudian dilanda duo kembar. Di model ini lah KBY sempat icip icip satu dua kali.. Kesimpulannya nanti di bawah ya. Lanjut cerita Vandra dulu.

Lagi dan lagi, Nyokap ternyata sama sekali gak bisa Move on dari Isuzu Panther. Melihat daya tempur Panther Touring yang gak sehebat pendahulunya, jadilah dibeli panther yang non touring, high grade ya kalau gak salah? Warna hitam, mobil ini juga barunya mantap banget! Nyeesss! Tarikannya lebih yahud! Setir enteng agak goyang-goyang, wkwkwk, dan suspensinya empuk bener, sampai tahun 2019, akhirnya mobil ini dilepas tangankan (350 ribu km) di ganti oleh …. (masih isuzu juga, nanti MMBlog review deh yak ada yang bisa tebak?)

Menurut MMBlog, ini mobil tahan banting, jalan ancur sikat, banjir terjang, Nyokapnya selalu servis teratur di BeRes dengan biaya servis sekitar 900rb – 2 jutaan, nyokapnya yang memang energik rela rela aja mengeluarkan duit segitu, wong mobil perang yang dipake buat nyari duit. Isi bbm selalu bio solar atau solar busuk (biasa). Menurutnya, bbm nya hemat banget.

KESIMPULAN

Berdasarkan opini pribadi, Isuzu Panther adalah salah satu mobil yang entah kenapa KBY gak suka wkwkkw.. Mungkin karena kedua orang tua juga bukan pengusaha, jadi kendaraan macam Panther yang lebih ke irit bbm karena mesin diesel, tidak kami butuhkan. Keluarga KBY lebih memilih Kijang yang dari sisi desain juga lebih enak dilihat. Soal tipe ini setidaknya keluarga kami sempat punya dua generasi, jaman karoseri yaitu Grand Rover GX dan jaman karoseri sudah tumbang, yaitu Grand Extra. Generasi Kapsul hingga Innova gak pernah punya.

Kembali ke Panther, mengapa KBY gak pernah suka? Pertama modelnya, konservatif dan kaku banget, bahkan hingga generasi terakhirpun ga pernah suka. Kembali kepada keperluan, sepertinya memang karena bukan pebisnis, jadi beneran gak butuh Panther. Yang kedua, mesinnya yang berisik dan bergetar hingga dalam kabin, kalau unitnya sehat walafiat sih getarannya agak berkurang. Ketiga, knalpot cumi cumi, identik banget sama bus kota, maklum diesel lawas kan pada item asepnya.

Keempat, handling yang kacau, kalau naik Panther pengennya di depan atau nyupirin sekalian. Sebagai penumpang, haduh bisa mabok karena limbung apalagi kalau yang bawanya kaya Mamanya Vandra, bused itu tante racing dah bawanya tobat wkwkkw.. sori ya Pan :D.

Kelima, tenaganya yang lemot. Mungkin benar generasi Panther kotak tenaganya lebih enak, tapi gak pernah coba jadi no comment. Pernah bawa punya kantor, yang sudah kapsul dan Turbo, ternyata turbonya lebih ke efisiensi plus menekan emisi, bukan hi-performance Turbo. Mobil Vandra yang item di atas juga sudah KBY bawa Bandung Jakarta waktu ada acara DGujubar.

KELEBIHAN ISUZU PANTHER

Banyak kekurangan bukan berarti tanpa kelebihan dong. Isuzu Panther sejauh hasil KBY coba juga banyak kelebihannya, antara lain:

  1. AC Dingin – selalu begini untuk tipe dan tahun berapapun (tentu kembali ke perawatan sih)
  2. Shock breaker empuk, artinya nyaman. Jadi menurut KBY agar kenyamanannya terjaga, bawa Panther itu jangan srantal sruntul, grabak grubuk, grasa grusu. Bawa santai, maksimal 100km/jam, itu area paling nikmat dari sebuah Panther, trust me, I’ve been there done that. Hehe.
  3. Tahan banting dalam arti sesungguhnya, meski parts agak mahal tapi namanya mesin diesel berkompresi tinggi, tebal dan kekuatan materialnya ajib punya. Kaki kaki juga sejauh KBY tau gak rewel. Intinya, ini mobil perang yang siap dibawa kemana aja.
  4. Penggerak RWD, kalau lebih digunakan sebagai mobil barang, udah paling bener.
  5. Irit BBM dan gak pilih pilih solar. Soal irit masih inget dong iklan Panther cring cring cring? Saking iritnya ke Bali cuma berapa waktu itu? 55 ribu?

Sekarang tinggal nebak pertanyaan Vandra, apa mobil Isuzu berikutnya pengganti sang Panther yang memang akan distop penjualannya? Karena gak mungkin Elf, jadi pasti Isuzu MU-X, udah pernah tes, persis banget sama kembarannya, Chevrolet Trailblazer hehe.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

36 KOMENTAR

  1. Taun 93 pake panther gen-1 warna ijo tua metalik dashboard abu2 2300cc (konon masih jepun product) joss mang..

    97 pake panther kotak gen-1 facelift warna merah marun dashboard hitam 2500cc (konon udh produk astra) joss juga mang..

    2004 Pake panther gen-2 kapsul belom turbo, mesin lemot, tapi ngebul berkurang.. handling ada improvement

    2020..? Supra-x aja 😂😂😂

  2. Sblum minang gd3, panther minimal yg ls,masuk list pmburuan mang,sayng bini kurang suka,krn brisik gnyaman.opsi lain ada lgx disel/krista disel,taruna oxxy,honda stream dan limo ex taxi.eh jodohnya ke gd3 yg g masuk list.

  3. Wkwkwkwk, ye gitulah panther. Bener kata elu Om, kalo bukan pebisnis atau mobilnya gak terlalu buat nyari duit sih ngapain beli panther. Nyokap gw itu udah sering banget ngomong ama sales panther, mobil jelek, berisik, kasar gini aja kok mahal banget? Wkwkwkwk, tapi tetep aje die beli 🤣. Tapi kagak bakalan bisa move on sih dari dieselnya isuzu, enak solar busuk bisa ditenggak. Kebiasaan pake panther, malah pake mobil laen yg senyap, gak geter, kenceng, malah kagak enak 🤣. Kayak ada yang kurang, apelagi yang asepnye kagak bau, emisi solar emang bangchad!

  4. Pasti lah om vandra bakal ganti ke traga haha

    Sering bawa punya kantor yg grand touring dan bener semua kelebihan yg mang kobay bilang..

    Satu lagi kurangnya, Setirnya ga enak mang feeling nya aneh,,

  5. Baca artikel nya malah penasaran ga dipasang foto mama nya Vandra yg nyetir nya racing…😁😁

  6. Irit BBM dan gak pilih pilih solar. Soal irit masih inget dong iklan Panther cring cring cring? Saking iritnya ke Bali cuma berapa waktu itu? 55 ribu?

    koreksi Mang .. kudunya cuman 44 ribu rupiah dari JKT sampai ke Bali

    itu waktu zaman bensin dan solar per liter nya brapaan yak …. lupa ane wkwkwkwk

  7. setuju pernah bawa pny kantor. setir gak ada feeling samsek. enteng bener . pengen belok dikit eh kebanyakan, pengen belok banyak eh kedikitan

  8. Temen ane msh punya panther miyabi gen awal 90an,punya bokapnya (beli dr baru),bokapnya alm, panther nya msh baik mpe skrng.
    Andalan pas banjir nih mobil…
    Cm sayang bobot nya msh termasuk ringan ya?kl banjir tinggi msh cenderung ngambang ni mobil

  9. idem.
    dari dulu sekeluarga gak pernah nge klik dengan desain Panther.
    lebih suka desain Kijang.
    jadi di rumah gak pernah miara Panther

    BTW, mobil MPV produksi Astra memang biasanya AC nya dingin banget biarpun mobilnya sudah lumayan berumur (ya walaupun tergantung perawatan juga),
    kayanya supplier AC nya sama semua.

  10. Sueeer mang, aku kira itu yg tengah pake baju merah mr. Charming…
    Setelah di zoom ternyata bukan….
    Piisss…..

  11. gila acnya cuma single blower tapi nusuk sampe blkg dah kek kulkas. bandingin sm innova gen awal jauh dingin panther

  12. Iklannya zaman dulu itu lho “cuma 44 ribu rupiah, dari Jakarta, sampai ke Bali. Hujan lebat sekali, mertua jatuh tak terasa”.
    Btw pernah pakai punya mertua, 2300cc tahun 94 Hi Grade. Nyaman sih, tapi kaki depan ringkih, suka kalah di tie rod cmiiw.

  13. Ironisnya Isuzu kok gak bikin SUV berbasis DMax ya? Rasanya punya peluang secara auranya rada American Look..hehehe

Yuk Tinggalin Jejak Lads..