Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrrr.. Yamaha Indonesia (YIMM) sudah memperkenalkan secara resmi motor sport retro klasik vintage modern (panjang juga yah istilahnya hehe) bermesin 155cc dengan nama XSR155 beberapa waktu ke belakang. Kehadiran motor sport dengan teknologi pengaturan katup variabel VVA serupa dengan YZF-R15 ini menuai pro dan tentunya kontra. Nah KBY memiliki kesempatan melihatnya secara langsung di salah satu gudang milik Yamaha SBW di daerah Cipinang Jakarta Timur, bagaimana kesannya? Ini dia kesan pertama Yamaha XSR155 menurut Kobayogas, seeing is believing!

Di awal kehadirannya (baca: Yamaha XSR155 VVA Resmi Rilis!) pada bulan Agustus tahun 2019 lalu, seperti biasa sosoknya menuai pro dan juga kontra, ada yang suka ada yang tidak – bicara tentang desain si XSR155 ini tentunya. Namanya juga selera, pasti akan ada yang suka dan juga tidak toh.

Tapi KBY tetap memegang slogan seeing is believing, lihat langsung baru percaya sosoknya memang oke atau tidak. Karena dalam bentuk foto mau versi studio atau bukan, biasanya ada produk yang tidak fotogenik dan lebih baik dilihat langsung, atau sebaliknya, foto bagus, lihat langsung biasa saja. Bagaimana dengan Yamaha XSR155?

Atas undangan dari Yamaha SBW yang memiliki dealer di Cipinang (dekat SPBU kerang) dan juga Bassura (komplek Ruko sebrang Bassura Mall), KBY meluncur ke dealer yang di Cipinang, karena disitu memang gudangnya. Agak sulit menemukannya, tapi jejeran sama dealer Kawasaki, KTM, Suzuki juga Honda di situ lah.

Atas arahan bro Steven juragan Yamaha SBW, KBY bertemu dengan Mas Tikno yang membantu KBY melihat unit Yamaha yang dijanjikan, sebenarnya ada All New NMax dan juga Freego warna baru, tapi kali ini KBY bahas XSR155 dulu yes hehhe.. Sekalian servis si Gendis Aerox disitu juga, biar sekali jalan dapet semua deh. Idung meler juga tak menghalangi KBY untuk melihat sosok XSR155 secara langsung.

DESAIN YAMAHA XSR155 VVA

Sebelum melihat langsung, hanya berdasarkan foto belaka, KBY memang merasa sosoknya kurang ngepas, bagus tapi kaya ada yang kurang, sepertinya sasis delta box yang membuatnya seperti kurang pas ya. Lucunya, si sulung Syadza ketika ditanya mau gak Aeroxnya diganti XSR, dijawab dengan tegas, gak ah, kurang keren katanya. Makanya hari itu sekalian KBY tarik, pengen tau juga komennya setelah melihat langsung. Hasilnya?

Ya itu tadi, seeing is believing. Pendapatnya langsung berubah 180 derajat begitu melihat sosok XSR155 VVA secara langsung.. satu kata – KEREN! Ungkapnya wkwkwk.. Setelah KBY minta berkeliling dan mencoba duduk (mohon maaf unit pada foto belum bisa test ride, tunggu giliran ya), begini kesan dari si sulung.

Yamaha XSR155 itu keren, anak muda banget, vintage tapi sekaligus modern. Semua desain mengalir dengan pas, bahkan sasis delta box yang terlihat pada foto berefek wagu alias aneh, nyaris tidak terlihat ngepek sama sekali pada sosoknya saat dilihat langsung. Shock upside down membuat sisi modern-nya lebih terangkat, sementara bentuk tangki dan jok memperkuat sisi klasiknya.

Sisi klasik tambah dipertegas dari bentuk speedometer yang membulat namun kembali sisi hi-tech hadir berkat penerapan full digital. Lampu depan bentuk bulat lagi lagi menonjolkan sisi vintage namun LED meng-counter nya dengan sangat baik termasuk rem LED. Sisi mesin yang terlihat kopong tertutupi dengan baik berkat undercowl yang rapi.

KEKURANGAN YAMAHA XSR155

Tapi menurut si sulung, kekurangan Yamaha XSR155 VVA tersebut ada pada materialnya, bukan kualitas material ya, tapi materialnya yang kebanyakan plastik. Memang pada banyak bagian, Yamaha memberikan XSR bodi bodi yang tertutup plastik, bagusnya warna cat mampu mengelabui pada pandangan pertama, jadi kita harus memegang untuk tahu. Misalnya, tangki.

Si sulung juga berandai, kalau tangki diberi material logam plus velg dikasih jari jari, aura vintage-nya akan lebih muncul lagi. Tapi menurutnya, bentuk velgnya sudah cukup bagus sih, dia hanya menekankan kepada material plastik saja. Oia kalau kualitas material plastiknya sih oke, gada masalah. Built qualitynya juga layak dapat jempol.

ERGONOMI XSR155

Tambahan dari KBY sendiri, sebagian besar sudah diwakili sulung, hanya memberikan masukan berupa riding position. Untuk sebuah motor yang masuk kategori vintage, retro klasik atau apapun itu, ergonominya terlalu sporty. Iyes, setangnya agak jauh merunduk ke depan, singkatnya arogan style hehe. Ditambah seat height nya juga terlalu tinggi. Sena panggilan akrabnya yang punya tinggi 168cm saja jinjit.

Tapiii.. nahhh ini dia bagusnya lads.. Begitu KBY naiki dan coba swing kiri kanan, ini motor enteng! Jadi meskipun jinjit, yakin deh gakan membebani sang rider. Bahkan waktu sempat standar sampingnya meleset, mampu KBY tahan dengan sangat baik wkwkwk.. Duh untung gak jatoh tuh motor wkwkwk..

Kembali ke ergonomi, setang merunduk sebenarnya bukan Big Deal, tinggal tambah raiser sesuai selera, selesai. Dan jika melihat ke arah mana Yamaha menciptakan XSR155 VVA tersebut, maka posisi setang yang sporty sudah cocok saja sih..

Oia bicara harga, Yamaha XSR155 VVA ini dibandrol lumayan tinggi juga memang, yaitu Rp. 36.250.000. Mungkin 35 juta lebih pas lah ya? Pilihan warna hanya ada dua, silver dan hitam lads.. Sooo buat lads yang tertarik dan tinggalnya dekat dekat dengan Yamaha SBW, boleh digeber lah kuy…

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing πŸ™‚

57 KOMENTAR

  1. Setuju mang, konsep XSR adl Retro modern, bukan full retro… Jadi sangat lucu ketika ada komentar retro kok pakai deltabox?πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ , Diambil dr basis kakak nya yaitu XSR900 dan XSR700 ya seperti inilah seri XSR… retro yang gagah dan macho serta riding position juga agak sporty, dan satu lagi jika mau yang full retro dr YAMAHA ada YB125 yang bisa dibeli secara CBU…

  2. Kalo buat pembonceng, kira2 enak mana antara XSR-155, MT-15 sama Old Vixion?

    Kalo menurut istri, di antara motor2 kami, CB-125, MegaPro, Scorpio dan Old Vixion, paling enak buat pembonceng itu Old Vixion.

    Soale nunggu XSR-250 nggak keluar2 sih.

  3. Menurut gw deltabox mah ok2 aja ga masalah, yg perlu jadi perhatian klo diupdate adalah tampilan mesinnya yg terlalu kecil. Beda dgn MT-15, desainernya mampu mengakali agar mesin tidak terlihat terlalu kecil.

  4. “Dan jika melihat ke arah mana Yamaha menciptakan XSR155 VVA tersebut, maka posisi setang yang sporty sudah cocok saja sih..” ——- di atas 40 tahun coret wkwkwkwkw

  5. kesan pertama saya pas pertama kali lihat motor xsr155 keren, gagah, rangka nya gede, ndak banyak tempelan pada body, langsung pengen punya

    tapi pas liat dimensi mesin ke body 😨, tobat saya om. kecil mungil kelihatan maksa kurang pas, mesin terlalu kecil jika melihat body yang gagah 😫

  6. Tinggal tambah raiser atau kalo perlu sekalian ganti model stang juga udah bisa mengatasi masalah diatas sih bro, budgetnya juga gak besar2 amat

  7. Si sulung demen kaos DEUS EX MACHINA gak mang? Anak zaman sekarang lagi demam kaos gituan tuh. Mau motor apa aja, yang naik kaosnya itu, apalagi kalo anak Vespa knalpot racing, beberapa kali liat di jalan.

  8. Memanfaatkan apa yang ada, ada part2 numpux diolah dan d rakit jadi 1 motor. Stang kalau ditarik agak kebelakang..hilang konsep retronya πŸ˜‚ footstep dimajuin .. bakal jadi aneh , alhasil jadilah retro nunduk untungnya busa jok empux ,buat mengAkomodir Getar All Around .
    36 juta buat beli lampu doang sisanya vixon πŸ˜‚
    Awas…tulang Remux

  9. kok beda ya sama saya,

    waktu liat gambarnya, saya bilang XSR keren banget, CB exmotion lewat deh.

    eh pas liat langsung kok jadi ga suka ya? kaya ada yang salah gitu, dan menurut saya plastiknya kliatan cheappy dibandingin sama R15.

    paling ga good job lah buat yamaha, paling ga udah liat ni motor 1x di jalan, which is very2 good buat produk segmented.

  10. Iya emang mang pernah ketemu d jalan warna hitam dof kyk yg d pke iwb, cakep jga ternyata, jujur aja kecewa dg deltabox, tpi pas lihat langsung, damn cakep jga ternyata, memang stangnya terlalu rendah n jauh jangkaunya, seinnya aja naudzubillah benci bgt liatnya

  11. Temen kantor udah ada yang punya kang. Inden desember, februari awal dateng. Kesan pertama naik ini emang jinjit (harian make NVL & tinggi saya 170). Pake sepatu AP boots juga masih aga jinjit, padahal solnya lumayan tebel. Sayangnya posisi footstep terlalu mundur, lutut lumayan pegel gara” nekuk.

  12. Beli mesin traktor aja cak jd lebih gede, orang repot macam loe itu nyeleneh… 150cc minta mesin segede 1000cc πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ situ waras?

  13. si Sena ngambek minta beliin XSR155 buat gantiin si Gendiz … si Mamih akhirnya luluh juga membelikan buat anak tersayang
    … eh tapi yang make si XSR buat harian ternyata Mang Kobay juga hahahahahah
    cocoklah varian retro sama pemakainya wkwkwkwk

  14. Anak mang kobay ganteng pisan..bapaknya gd apa nya…kalah jauh …. Dan kegantengan itu akan bertambah manakala sang anak naek motor yamaha apapun jenis motornya,karena dan yamaha adalah motor ganteng yg diciptakan untuk org indonesia….meskipun ada yg hancur minah feslipnya..ufs

  15. Kalo ada rejekinya (amiinn) pengen gituh beli inih exeser, stangnya ganti pake underyoke nya R155 satu set biar totalitas nunduknya

  16. Sependapat
    Pas liat d foto BIASA BANGET

    Akhirnya sempet iseng ke yamaha lihat langsung n test ride
    Keren ternyata 🀣

  17. tinggal pake velg jariΒ², ganti lampu sein led yg bulet, spion end bar yg bulet, stang d bikin jd cafe race, dah manteff πŸ‘πŸ‘πŸ˜

  18. Cover tangki plastik menurutku jadi nilai plus karna kalau sampe jatuh lebih aman dan perbaikannya lebih mudah

  19. Cover tangkinya pleyat pleyot, gw malah liat aslinya langsung ga suka, soalnya dirumah udah ada motor custom sendiri si πŸ˜‚

  20. Komen OOT, beneran itu nama mall ny Bassura? Basura dlm bhsa italy, artinya Sampah..buahahaha

Yuk Tinggalin Jejak Lads..