Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Ada yang baru belakangan ini di jalan raya Jakarta, yaitu lajur berwarna hijau yang diperuntukkan bagi para pengendara sepeda. Lajur yang spesial karena dibuat tersendiri khusus pesepeda, bukan, bukan menambah lajur tapi mengambil jalanan/ lajur yang sudah ada. Lajur khusus sepeda ini menjadi polemik tersendiri dan menggelitik KBY untuk beropini, apalagi sejak dimulainya penerapan tilang bagi kendaraan yang melanggar, wah kayaknya makin asik aja buat digosok wkwkw.. Se-spesial itukah sepeda, bayar pajak kah hingga harus dibuat lajur sendiri? Apa tujuan dibuat lajur khusus? Lanjutttt

Pertama-tama kita harus tau dulu tujuan dibuatnya lajur atau jalur khusus sepeda di beberapa ruas jalan di Ibukota Jakarta. Buat apa siy? Kenapa? Why? Buat siapa dlsb..

Tujuannya untuk mendorong lebih banyak warga Jakarta beraktivitas menggunakan sepeda. “Kita akan meluncurkan jalur-jalur sepeda yang kita harapkan nanti warga Jakarta lebih banyak lagi menggunakan sepeda,” ujar Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di kawasan Monas, Jakarta Pusat, Selasa (17/9/2019).

Nah itu tujuannya di atas lads. Biar banyak warga Jakarta yang menggunakan sepeda karena merasa lebih nyaman dan aman sudah ada jalur bersepeda sendiri. Selain itu, menurut KBY nih, dengan makin sempitnya jalanan karena sudah diambil satu lajur untuk jalur sepeda, maka yang naik kendaraan non umum akan merasa gak nyaman karena tambah macet. Ujung ujungnya dipaksa untuk menggunakan transportasi umum dan.. ya sepeda.

BANYAK YANG KENA TILANG

Kepala Seksi Lalu Lintas Sudinhub Jaktim, Andreas Eman mengatakan, masyarakat masih banyak yang belum memahami tentang ketentuan garis putus-putus maupun garis solid di lintasan sepeda.

“Banyak pemotor lawan arah lewat jalur sepeda,” katanya.

Eman mengatakan penjatuhan sanksi tilang sesuai Pasal 284 Undang Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan diberlakukan bagi pelanggar yang melintas di garis solid.

“Untuk jalur bergaris solid akan diberikan sanksi denda. Untuk pelanggar berkendara mobil denda maksimal Rp500 ribu, untuk pelanggar berkendara motor denda maksimal Rp250 ribu,” katanya.

Untuk garis putus-putus, kata dia, diperbolehkan dilalui pengendara motor atau mobil. Eman mengatakan petugas juga mendapati kerucut lalu lintas atau ‘traffic cone’ yang berjatuhan atau digeser dari lintasan sepeda.

“Masih terpantau kerucut yang dengan sengaja dijatuhkan oleh pengendara motor,” katanya.

Selain itu, petugas gabungan dari unsur TNI, Polri dan Dishub Jakarta Timur menilang oknum pengendara motor saat melintas di jalur sepeda Jalan Matraman Raya, Rabu (20/11/2019). (ANTARA/HO-Dishub Jaktim)

Sedikitnya 15 pengendara sepeda motor ditilang oleh aparat gabungan karena melintas di jalur sepeda di Jalan Matraman Raya, Jakarta Timur, Rabu.

“Alasan seluruh pelanggar masih menganggap jalur sepeda itu lumrah untuk dilewati,” kata Kepala Seksi Pengendalian dan Operasional Suku Dinas Perhubungan Jakarta Timur, Slamet Dahlan di Jakarta.

Menurut Slamet, oknum pengendara motor kerap memanfaatkan jalur sepeda untuk melawan arah menghindari kemacetan.  “Kan jalur sepeda biasanya untuk lawan arus,” katanya.

Naahh, setelah membaca info di atas, ternyata yang kena tilang itu pengendara motor yang melakukan:

  • Lawan arah lewat jalur sepeda
  • Melanggar garis solid
  • Ketauan menjatuhkan cone/ kerucut lajur sepeda.

Kalau pelanggarannya seperti di atas KBY setuju. Hanya saja untuk garis solid jujur bagi KBY masih jadi polemik, kalau lagi macet masa iya cuma lewat karena harus menyalip/ selap selip mobil/ kendaraan di depannya bisa kena tilang? Gak fair sih. Kecuali seperti di atas, sengaja terus menerus lewat jalur sepeda, kaya misalnya lewat jalur bus way.

SEPEDA, KENDARAAN SPESIAL YANG GAK BAYAR PAJAK

Trus yang KBY pribadi kurang suka sih, meski paham tujuannya kemana tapi tetap aja gak merasa fair. Sepeda itu gak bayar pajak tahunan alias gak bayar pajak STNK tapi kok kayanya spesial banget sampai dibuatin lajur khusus.

Ditambah, lajur yang dibuat itu bukan menambah, tapi mengambil lajur yang sudah ada, misal tadinya 6, diambil 2 lajur sama busway, sisa 4, sekarang diambil lagi 1 lajur, tinggal 3.. laaah gimana gak makin macet yes? Meski sekali lagi, baca paragraf 4 di atas, memang dibuat gak nyaman.  Kalau di luar negeri? Beuhh lajurnya banyaaakk/ luasss.. diambil 3 lajur aja masih lega.

Tapi tetap saja, ada rasa gak rela, sepeda onthel boseh gowes dikasih lajur spesial gitu wkwkwk.. Bayar pajak juga kaga.. Yah ini dari kacamata KBY sebagai pengendara kendaraan bermotor sih. Mungkin juga, kalau kantor dekat dari rumah sekitar 5km, gowes it’s okey..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

48 KOMENTAR

  1. saya sebagai pemotor pun kurang setuju sebenernya mang … cuma yg mo gimana lagi pemerintah klo udh kebelet ya mesti di turutin … suka ga suka … rela ga rela …
    oh ya …. sepeda ga nyumbang polusi ga kaya motor2 kita atau mobil2 mang … polusi yg ga bisa di ganti pake pajak … mo euro 10 pun ttp ada polusinya … itu yg blm bisa kendaraan kita lakuin … jadi anggap aja pajak kita bwt bayar kerugian kita ke bumi …. hehehe
    *I’m a true biker …..

  2. Kalo masyarakat beralih ke sepeda,otomatis banyak yg beli sepeda,motor ngga laku angkutan umum jadi berkurang penumpang,pabrik motor ya nangis tapi sisi positifnya jakarta makin ngga males karena orang banyak yg naik sepeda,saya juga ada rencana mau beli sepeda kalo ngga skuter listrik

  3. Kurang lengkap ulassnnya mang..
    Harusnya lajur yg udah ada diambil buat trotoar + lajur buat sepeda.
    Bukannya trotoar di jkt banyak yg dilebarin, tp mengambil sebagian badan jln.
    Bukankah bijitu mang..

  4. Selama ini yg dikambing hitamkan sepeda motor, kenapa tidak dibuatkan khusus jalur sepeda motor? Seperti ring road Jogja misalnya, sudah dibagi khusus mobil untuk jalur cepat dan jalur lambat buat sepeda motor.. yg melanggar kan langsung ditilang..

  5. Supaya lebih banyak warga jakarta yg menggunakan sepeda, bener juga sih sepeda memang alat transportasi tapi ya gak untuk jarak jauh juga keleus.. bisa bejedor biji sama betis awak gowes puluhan km, utk jarak2 dekat ya oke lah, dibanyakin di daerah pemukiman, ya mudah2an kita semua jadi pengendara yg lebih santuy dan beradab lah

  6. sekitar tahun 1988/89 di tempat saya di Jateng kadang ada operasi pajak untuk sepeda ontel. di sepeda ada gantungan kecil yg dipasang petugas, modelnya mirip tanda kir di timbangan.

  7. Sehari hari ane juga pake motor mang, PP 60 km. udah mulai mikirin beli sepeda buat selingan ke kantor. kl pake sepeda lipet bisa ikut busway. apakah mang kobay tertarik sepeda? btw. jaman dahulu sepeda bayar pajak loh mang.

  8. Asyik lo mang naik speda itu, smoga cpt d ksh sneng. Amiiin.
    Ane jg dlunya suka naik motor tp 1th ini jd sneng naik speda krja lbih asyik mnrut saya, tp ya kembali lg sih di kondisi jalan dan lalulintas di kota kita tinggal kebetulan d tempat saya gk serame jkt jd msh nyaman naik speda. 😁
    Oh ya btw mslh pajak ane pnya mobil dan motor yng jarang di pakai di banding speda onthel ane jd anggap aja pajak mobil sma motor yng ane byar it pengganti pajak speda onthel ane. Hehee.. 🤭😝✌

  9. apakah penerapan tilang ini hanya berlaku di Jakarta atau semua daerah yang ada jalur sepedanya? pasal apa yang dikenakan? kalau pelanggarannya kaya yg mang kobay bilang di atas tanpa ada jalur sepeda pun yaa emang harus di tilang.

    kaya di alam sutera (tangerang) kan juga ada tuh jalur sepeda dan banyak juga kendaraan yang melanggar jalurnya. kalau ternyata diterapin disemua daerah jadi ga fair juga dong kalo kita hanya protes sama pemprov DKI.

  10. di perkotaan bs jadi naik sepeda malah gak sehat loh….
    Kenapa??
    Krn waktu naik sepeda kita butuh asupan udara lebih banyak sebab butuh tenaga ekstra dibanding pke mobil/motor, dan durasi berkendara kita juga lebih lama coz speed lebih rendah, so jadinya kita malah kena paparan polusi yg jauh lebih banyak … jadinya malah gak sehat donk…
    Kecuali di pedesaan ato kota kecil yg polusinya masih rendah sy rasa joss…
    Atau bs berangkat kerja lebih pagi saat jalanan belum padat…

  11. Trus alasan yg bukan naif sperti apa???. Kbnarnnya adalah dorongan untuk kesadaran bersepeda itu adalah bnar adanya untuk mngurangi polusi. Mreka yg bersepeda lbh mnghargai bumi dbndingkan kita ki ”mngotori” bumi. Jadi sya sangat mengapresiasikan itu. Tdk ada kata tertinggal untuk berbuat kebaikan, meski itu kecil. Yang benar tertinggal skrng adalah pemikiran dan kesadaran kita. Hingga kita jd egois, dan berpikir untuk kptingan kta saja.

    • Pernah gak kepikiran kalau jalan yang udah sempit itu dipaksa diambil untuk segelintir orang saja? Ya gw bilang segelintir karena kenyataannya berapa banyak yang bakal menggunakan fasilitas itu sekarang dan mungkin nanti?

      Kepikiran gak kalau jalanan itu isinya gak cuma pengendara kendaraan bermotor pribadi, kepikiran gak isinya itu kurir, baik motor atau mobil yang butuh mengirim tepat waktu, ojek online yang baik antar orang ataupun barang.. terus mereka harus mengalah gitu macet macetan karena jalan yang makin sempit atau nekad dengan resiko kena tilang?

      Pada prinsipnya gw paham kok jalur sepeda itu dibikin buat apa.. tujuannya kemana

      Tapi please deh, kayak dibuat grasa grusu gitu dengan kondisi jalan kayak begini, makan korban .. udah gitu yg lewat belum tentu 15 menit sekali pula.

      Andai dibuatnya dengan lebih seksama dan bijaksana, langsung aja deh gw sebut, gak ngambil jalan yg udah ada, alias nambah lajur, mau geser trotoar kek atau trotoar khusus untuk pejalan kaki dan pesepeda aja.. gw setuju banget..
      Bahkan kalau dibuat jam jam tertentu kaya ganjil genap lebih mantap lagi.. pagi dan sore, siang dan malam bebas..

  12. sepeda gak usah bayar pajak juga gak apa2, kasi jalur yang lebar juga gak apa2, asal di jalaur sepeda ada kecepatan minimalnya, gimana? misal harus 40kmh, setuju? biar bisa ngimbangi ara pemotor..

    ngos-ngosan nggak tuh? 😂

  13. bro, kita tidak boleh berpikir begitu. sebagai pengendara bermotor kita tidak boleh egois. mengapa demikian? dan kenapa pemakai sepeda seolah2 di spesialkan padahal tidak bayar pajak?. ini bukan soal para pengendara motor sudah bayar pajak tapi kalah dengan sepeda yg tidak bayar pajak. tapi ini soal EMISI. bumi sudah panas, penyumbang nya salah satu nya adalah semakin bnyak penggunaan motor/mobil pribadi. sepeda merupakan moda transportasi yang ZERO emisi. tudak hanya di indonesia, klo ANDA2 semua main ke luar negeri, khususnya EROPA tempat asal muasal kebijakan EURO 3-4-5, disana para pengendara sepeda dispesialkan. karena para pemilik kendaraan pribadi merasa malu, karena mereka turut menyumbang RACUN untuk dunia.

  14. Skuter listrik ngk boleh lewat jalan , jalan sepeda, terotoar ….bolehnya ente panggul lewat terotoar …mau

  15. Pantesan n pantes pd mgemplang pajek kan sepeda jg kaga bayar …..resiko pencitraan, klw yg sepeda banyak …pas siang hirup tuh polusi yg di sangkal

  16. okay bro, kita perjelas. kenapa jalur sepeda itu tidak menggambil pedestrian atau, disatukan saja dngan pejalan kaki. krena ini memang tidak bisa disatukan. klo pun disatukan, batas nya akan jelas. dan jelas ini tidak bisa dilakukan, karena lagi2 balik ke prinsip bahwa “Pejalan kaki adalah prioritas utama”, pengendara tanpa mesin kedua, dan yg paling sbnarnya harus memiliki toleransi tertinggi adalah pengguna kendaraan bermotor.

    bro kobay sering bulak-balik ke jepang kan, coba deh lihat disana bgmana aktifitas di tokyo di pagi hari. DOMINAN disana berjalan kaki, tpi tdk bersepeda krena orang jepang tdk suka bersepeda. tapi lihat. pejalan kaki sangat diutamakan. Hanya di negara kita indonesia yang masih arogan dan tidak mau mengalah, seolah2 pengndara motor/mobil yang punya jalan.

    bro kobay coba nnti ngbrol2 sama orang jepang deh. knapa mereka sangat menghormati pejalan kaki? krena jauh sblum daerah tsb dibuat jalan, itu merupakan tempat dimana orang2 berjalan kaki, sehingga pada saat itu dibuat jlaanan mobil, orang2 jepang kuno percaya bahwa itu mrebut lahan orang untuk berjalan kaki. maka dri itu pejalan kaki dan pesepeda atau, penarik gerobak/kereta kuda sangat dihormati.

    klo di eropa, berbeda lagi. mereka mengutamakan pejalan kaki dan pesepeda krena mreka merasa “malu” ada seseorang yg berkorban tenaga dan waktu untuk tidak menyumbang “kotoran” ke bumi. jadi mereka sangat mengapresiasi itu.

    urusan kenapa lhannya di pakai yg jalur mobil, selain alasan safety dgn pedestrian, ini strtaegi pemerintah untuk mnurunkan penggunaan mobil/motor pribadi untuk mnurunkan polusi. dlam hal ini pemerintah memang agak mnerapkan sistem “paksa” karena memang orang indonesia itu hrus merasa jenuh dlu, baru mau mencoba. dalam hal ini mncoba moda umum. sudah da mrt, jalur busway jg sudah eksklusif. ini merupakan usaha pemerintah untuk mningkatkan layanan umum, meski memang masih blum maksimal.

    klo mngenai gojek, angkut barang dsb, itu termasuk moda jasa umum. sekali lgi disini pmrintah lbh konsen pada pengguna kndaraan bermotor pribadi. untuk mnekan polusi.

    loh, moda umum juga kan mnimbilkan polusi. betul, tapi itu untuk kpntingan bersama dan lbh efisien dibadingkan jika semua individu mmbawa kendaraan sendiri2.

    mohon maaf, sy agak kurang sependapat jika ada pernyataan ¨sepeda tidak bayar pajak kok dibuatkan jalur khusus..” kita mmbyaar pajak kndaraan bermotor itu bukan berarti mjd eksklusifitas bahwa hnya kndaraan bermotor saja yg boleh pakai jalanan, tpi itu lbh kpd pajak kepemilikan barang mewah. mobil/motor bisa lewat jalan karena ada stnk, bukan krena pajaknya.

    loh kok sepeda tidak ada stnk, tdk kena pajak diberi jalur khusus???. ini lebh kepada apresiasi pemerintah kpd mreka yg mnghargai lingkungan, dan sbg upaya mnekan penggunaan kndaraan pribadi untuk menurunkan emisi.

    sekian.

  17. jual semua kendaraan bermotor mang Kobay…jadi ga bayar pajak kan.
    trus beralih pake sepeda.
    saya mau tunggu tulisan mang Kobay dgn kondisi menjadi pesepeda.

    pasti menarik.

  18. Sebagai warga kampung besar (kata mendagri) makanya ikutin negara mapan supaya ga kampungan.

  19. Oh berdasarkan bayar pajak yah? Saya pake motor yag pajaknya diatas 3jt berarti jatah saya pake jalan lebih byk dong ketimbang yg bayar pajak 300rb , saya bayar pajak lebih jadi saya harus jadi prioritas kan

    Hahaha……boleh dong beropini

  20. jalur mana mang, buaran atawa duren sawit, make sepeda. ngeri, udah mah jalan sempit macet ujung ka ujung trus jalur sembalap dua duana wek wek wek

  21. sebenrnya nih mang, emg tingkat kedisiplinan sama keteraturan di negeri ini yg masih rendah,
    mana betah masyrakat kita liat jalur nganggur sedangkan jalur kita mampet, apalagi cm dibatesin garis doang, hahaha itu mah lgsg sikatttt,
    beda hal sama negara maju, jepang contohnya, yg warganya tertib parah, biar kata kena mampet trs jalur sebelah kosong, ttp aja tertib walaupun ga ada petugas yg ngawasin.
    nah yg kurang adil itu ya kenapa sepeda sampai ada jalur khususnya di JKT, nah motor dari jaman dulu masih aja berbagi jalur dengan yg lain.
    kl buat ngantor naik sepeda buat gw utk saat ini mah GA AKAN,
    mau sehat malah nimbun penyakit, PP 40 KM, otomatis fisik lbh capek drpd naik motor, disaat fisik lelah trs butuh oksigen yg bnyak, lah ini kudu macet, kringetan, campur debu sama asep kendaraan, blm bikers yg ngrokok, wahhh kaga ada sehat2nya buat di JKT.
    nah kl mau sekalian dibuat aturan ga boleh sama sekali bawa kendaraan pribadi di JKT saat weekdays, semua kudu naik angkutan umum atau sepeda, baru dah gw bakal naik sepeda ke kantor, ajib tuh pasti udara JKT.

  22. Dulu pajak sepeda bukannya stiker mengkilap yg ditempel di sepeda…. namanya PLOMBIR…. sering ada operasi pajak plombir di pasar2…. bikin takut anak2 maen sepeda, soale pasti ditilang dipaksa beli kalau belum ada stiker plombir….

  23. hahah mang Kob, boleh jln jam 5 bs diprediksi,
    nah pulangnya?,
    mau jam 1 mlm dr kantor br bs lengang?,
    mklum ud sering bgt balik kantor diatas jam 11 mlm, dan masih aja nemuin macet plus perbaikan2 jln, trotoar dan tmn2 nya yg dikerjainnya mulai mlm jd nambah kepadetan jln,
    nah bingung toh kl udah gini,
    di JKT kl mau ada perubahan mah ga bs pake Jargon “Dimulai dr diri sendiri” Pretttt, kpn kelarnya, ya karna kesadaran masyarakat nya kurang,
    kl mau mah hajar aje lgsg bkin peraturan kendaraan pribadi dilarang melintas di Hari Kerja, hahahhaaa,,,,,
    bersih dan lancar jaya udah tuh,,,,

    • Bener juga mang, emang kalau mah beneran tertib jegerrrr ekstrim sekalian.. weekdays yg boleh jalan cuma kendaraan umum/transportasi doang hahhaa.. nah bisa deh tuh orang2 pada lari beli sepeda..

  24. Nah bner kan mang,
    Ada perdebatan mah pasti, tp toh sama aja, pembatesan yg seicrit2 jg di debat. Mending lgsg aje hajar, pelarangan penggunaan kendaraan pribadi di weekdays, (Kecuali adanya keadaan yg mendesak), kl emg tujuannya mengalihkan masyarakat ke transportasi umum, itu,
    Awal2 pasti pd nge gerundel kaya aturan ganjil genap, wktu awal2 gmn ga heboh tuh, tp aturan teteeeuuup aje jln,
    Toh lama2 jg biasa aja kan,

    Paling yg sewot yg pabrikan otomotif sama driver online nantinya, heee,

    Ini unek2 doang ya Mang kob,
    Piss,,,,

Yuk Tinggalin Jejak Lads..