Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Intermezzo dulu yes. Saat KBY berkunjung ke salah satu world dealer Suzuki di Shinjuku Jepang, di sana ternyata lebih banyak mogenya dibandingkan motor kecil. Kontras lah dengan keadaan dealer di Indonesia hehe, ya iya lah ya, penduduk Jepang lebih senang jalan dan menggunakan transportasi massal seperti kereta api, ya itu karena infrastrukturnya memang sudah sangat memadai dan merata, unlike di sini, jadi wajar. Nah bagaimana kalau dealer motor mengangkut dan mengirim moge ke konsumen? Ternyata begini caranya dan cukup sendirian saja serta waktunya cukup cepat!

Tempo hari KBY juga pernah share artikel cara mengirim moge ke konsumen, tentu waktu itu di Indonesia hehe, tepatnya di dealer Honda Dewi Sartika alias Jakarta Honda Center yang juga dikenal sebagai AHASS 001.

Moge yang kebetulan dijadikan kelinci percobaan alias simulasi pengiriman ke konsumen saat itu adalah Honda CBR1000RR SP yang baru KBY kembalikan setelah beberapa hari berada di tangan. Videonya ada di bawah yes.

Di HJC, CBR1000RR SP dikendarain untuk dinaikkan ke atas papan atau alas yang diturunkan dari bak truk secara hydraulis. Ban depan motor wajib masuk ke bagian pengunci agar tidak bergerak. Kemudian setelah dipastikan terkunci, barulah tali tali strap sebanyak 4 buah diikatkan ke motor. Butuh 3-4 orang agar prosesnya lebih cepat. Dari mulai alas turun hingga motor naik membutuhkan waktu sekitar 4 menitan.

CARA MENGIRIM MOGE DI JEPANG

Nah bagaimana kalau di Jepang? Kebetulan banget pas acara kelar keliling dealer Suzuki, di depan dealer tersebut ada Suzuki GSX-R1000 yang akan dikirimkan atau dikembalikan ke konsumen. Sepertinya sih habis di servis ya.

Penasaran, KBY perhatikan dan buat videonya. Dilihat dari dimensi mobil pengangkut, tidak sebesar truk milik HJC lads, hanya pick up biasa tapi sudah dilengkapi dengan alat hidraulis. Saat itu terlihat si karyawan hanya sendirian, KBY menunggu apakah nanti akan ada temannya datang membantu, ternyata gak!

Yoi dia hanya sendirian saja dalam melakukan proses mengangkut GSX-R1000 tersebut ke atas mobil, mengikatnya hingga siap kirim. Wowww.. dan prosesnya kurang lebih memiliki waktu yang sama dengan keroyokan ala tim Honda Jakarta Center. Caranya simpel namun terlihat kokoh dan aman, setidaknya sudah memenuhi SOP mereka lah ya. Mangga ditonton caranya di bawah ini

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

23 KOMENTAR

  1. Di jepang ini ngirim motor biasa kayak beat, nmax posisi nyamping
    Di jakarta itu ngirim motor sultan buahaha

  2. Selamat pagi Kang K0bay, Sehat selalu, waras slamet nggo sampeyan.
    Makasih kiriman infone, tapi sebenere juga ora kaget.
    Mereka biasa sendiri dan secara kemampuan juga bisa.
    Laa.. Kakek Sugiono juga biasanya sendiri, tetap berani dan tetap mampu. hehe

    Justru yang membuat saya kaget, di menit 3:23 terlibat 1WB lagi liatin Kang K0bay, (mungkin) sambil mbatin
    “Si K0bay, lagi bikin video, feeling ku mau dijadikan artikel kayane”
    (mungkin begitu gumam 1WB), hehe

  3. Nah dr video ini menunjukan budaya lokal masing2 negara,
    Jepang dengan Kemandiriannya,
    Nah Indonesia dgn Gotong Royongnya,

    Mantab mang, ud kpikiran hal2 kecil kaya gini utk jd info bersama,

  4. klo ngirim motornya satria baja hitam alias belalang tempur gmn kang….apa pickupnya di kasih daun dlu….hehehe

  5. Indonesia, harus padat karya, satu kerjaan menyerap lebih banyak tenaga kerja itu lebih baik, dan semakin banyak tenaga kerja yang digunakan itu semakin baik.. :mrgreen:

  6. Wkwkw…emang , kalau lagi diluar negeri..hal2 yang kecil pun bisa rebutan dijadiin intermezo ..apalagi ni secara kebetulan dapet momennya👍😁
    Sebenarnya perbedaan antar dijepang sana dan indo cuma 1 mang…
    Indo banyak yang butuh kerjaan, sedangkan d jepang kekurangan tenaga kerja..jadinya ya…sept yg terlihat dividio atas 😁
    Coba lihat d3h d jepang sana ada supir truck perempuan..yang merangkap kenek..merangkap montir mesin2 pabrik 😁 aaah…saya gak bikin videonya mang ( gak punya jiwa vlog wkwkwk ) ,hanya lihat langsung dulu.

  7. Namun ..secanggih canggihnya jepang, masih tetap ada Tali disana 😂
    Lanjutkan mang 👍

  8. Lebih simpel
    Yaah,jalan disono juga mulus mulus sih dan gak ada orang asal slonong boy
    Kalo disini ngirim moge gitu,kena jalan gak rata anjrut anjrutan body nya bs ada yg lecet,terus tiba tiba sopirnya ngerem mendadak karena ada motor main nyelonong aja juga ada resiko kena benturan motornya walaupun diiket kencang

  9. Di indonesia… motor digotong tanpa alat lifting gitu…
    Naiki pick up, geser geser geser sampe fix, langsung skill pramuka tali temali bermain, gak lupa bagian stang/footstep yg ditali dialasi brosur bulan sebelum nya yg sudah expire… habis itu motor digoyang2 kalo fix dan malah pick up nya yg goyang, maka siap kirim… kirim nya ber dua karna nurunin nya harus gotong juga wkakakak
    Go INDONESIA!!

  10. diindonesia SDM tumpah ruah, sedangkan lowongan kerja sedikit, makanya gencar sekali di promosikan program KB

    kalo di jepang, SDM sedikit karena tingkat reproduksi manusianya menurun tiap tahun, sampai2 impor pekerja dari luar negeri,

  11. di Indonesia berdua aja. Dijepang sendiri aja upah nya buat bayar 4 orang indonesia masih lebih …..boleh tarohan …..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..