Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Apa lads ada yang inget sepeda motor jenis sport yang dirilis pada Januari 2016 lampau? Namanya TVS Apache RTR 200, perilisannya heboh saat itu karena sampai mengundang 3 artis yang punya nama beken, Luna Maya, Agus Ringgo dan Joe Taslim! Bahkan perilisannya pun mengambil sirkuit Sentul yang notabene cukup tinggi biayanya. Tapi setelah 3 tahun lebih berselang, KBY baru ingat, ini motor kok terlupakan ya, teringatnya pun gara gara ada video ngendap di hard disk. Kira kira apa penyebabnya?

Saat rilis 3 tahun lalu, motor sport andalan TVS ini memiliki cukup potensi berkat cukup banyak perbaikan tak hanya dari sisi desain yang memang lebih bisa diterima banyak konsumen Indonesia, adanya tambahan fitur dan update mesin pun menjanjikan kalau TVS Apache RTR 200 tersebut bisa cukup sukses berkompetisi khususnya di pasar Indonesia.

Speedometer full digital dengan fitur lengkap, ban lebar menggunakan Pirelli Sport Demon! Mantap juga kan? Knalpot yang unik yang mampu mengeluarkan suara merdu. Tapi memang sayang spesifikasi mesinnya nanggung dan jadi bahan cibiran di era “radiator” saat ini. Bahkan dari sisi output pun, RTR 200 masih kalah dari saudaranya, Pulsar NS200.

MENGHILANG BAGAI DI TELAN BUMI

Mirisnya, setelah pesta yang bisa disebut besar besaran dengan mengundang banyak artis sebagai endorser Apache 200 tersebut, nasib sang motor malah gak jelas juntrungannya. Seingat KBY pesta kecil susulan nyaris tidak ada, maksudnya promosinya tidak konsisten. Bahkan seingat KBY di pameran saja gaung sang Apache RTR 200 nyaris tidak ada.

Padahal pada saat perilisannya, TVS bekerjasama dengan pihak pihak yang terkenal dan hebat di dunianya loh, sebut saja bosch, DID, Pirelli, idemitsu, FCC dan lain lain. Dan pada paket pembeliannya di awal awal, para pembeli TVS Apache RTR 200 akan mendapatkan pake yang menarik, jaket respiro plus helm KYT.

Apa karena harga 23,9 juta yang lumayan tinggi untuk sebuah mesin yang dipandang “sebelah mata” karena masih mengandalkan oil cooler dibanding kompetitor Jepang yang sudah lebih “advance” karena menggunakan radiator? Atau modelnya masih kurang bisa diterima? Atau karena after sales service? Kalau menurut lads gimana?

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

33 KOMENTAR

  1. ane baru beli akhir desember 2018, kabarnya untuk apache 200 untuk lokal sudah discontinue (kabar dari orang dalem) tp untuk ekspor masih. jd skrng untuk rakitan lokal sisa tvs dazz dan kargo sedangkan yg cbu itu tvs apache 310, ntorq dan callisto

  2. yg mau beli pade binun 3S nya Mang … terutama untuk service nya

    masa iya merk TVS tapi masup ke beres merk lain, ya mungkin klo sekedar servis ringan bisa sih … tapi apakah diperbolehkan owner dan atpm nya

  3. Sy pake RTR yg180 dari 2014,nggak ada masalah mesin ok sampai sekarang, mungkin 3S aja yg membuat produk” nya kurang laku di pasaran

  4. liat gambar paling bawah kok ya saya rindu ya….sdh brp artikel tanpa kehadiran mereka …..seperti menemukan oasis gitu lah mang….

  5. Di siatu kota di jateng antara yogja solo, konon ada beres resmi yamaha yg malah terima semua service motor. Bahkan sering berseliweran si mekanik pake baju yamaha, sedang service motor scoppy. Di sediakan pula semua sparepartnya. Wkakaak

  6. Kang Kobay, apakah ini ada pengaruhnya karena salah satu endorser-nya (LM) gak jadi nikah? hehehe

    Kabar saudaranya (Apache 310RR) gimana Kang?

  7. kalo menurut saya sih kang, lebih k arah kurang seriusnya promosi mereka.. dan kurang serius jualannya aja sih kang.. ah siakangmah ngerti dehh.. strategi jualannya salah, cuma one hit run.. CMIIW kang..

  8. konon kata mang eno ini motor koplingnya ampas banget,, koplinganya doang lohh tapi mesin oke dan kualitasnya keseluruhan mendekati brand jepang.

  9. baru liat ig kang kobay semalem, tadi pagi da nemu warna putih di palmerah.

    btw ane dulu punya yang 160 nya (sebelum ganti yang sekarang).
    untuk kualitas part mostly sebenernya bagus, khususnya plastik yang jauh lebih lentur dari merk jepang (klo ga salah si iwb pernah injek2 spakbor depannya malah, ada videonya). apalagi busa joknya, juara banget. kaca spion yang mantep (spion kanan bisa lihat sisi kiri sedikit, begitu pula sebaliknya) sampe2 ane beli buat pasang di motor nyokap.

    kelemahannya menurut ane cuman kampas rem kurang pakem (both), lampu belakang setelah pakai 4tahun biji led nya ada yang mati beberapa, jarum rpm yang rada bergetar di rpm 8-9k, sama vibrasinya (yang tipe lama ga ada balancer).

    untuk part lainnya oke, termasuk lampu yang terang meskipun cuman pake hs-1.
    banyak yang ngeluhin soal sparepart, klo ane dulu untuk part yang ga bisa pakai merk lain ya beli via onlinenya si tvs. ga kena ongkir, bayar di indomaret aja bisa (artikelnya pernah dirilis dsini). untuk konsumsi bensin ane dapet 1:42 dalkot dengan riding 80% kalau ga macet ya shifting selalu di 9000rpm (bensin premium).

    trus klo cuman buat iseng2in ninja 250 pas lampu merah sih bisa banget, ntar klo da speed 80an baru si ninja bisa lewatin ni motor. ane ke bandung lewat puncak pake ni motor waktu tempuhnya 3jam pas (berangkat jam 4 pagi)

  10. Menurut saya penjualan TVS jeblok salah satunya juga karena hengkangnya Bajaj dari sini.. orang jadi kurang percaya lagi sama produk india. Meski TVS punya pabrik kayaknya orang2 jg udah terlanjur antipati sama produk india.

    Pulsar 200ns yang bentuknya keren & pake embel2 kawasaki aja bisa ga laku, apalagi ini.

  11. Untuk kulaitas mesin produk dri TVS aslinya bisa diandalkan.tp syg untuk separepartnya yg susah dicari.

  12. Gw bilang motor dah ngk ada pilihan cuma H dan Y … ….. di kampung ane bengkel H dan Y ada 5 total 10 krn yg punya sama org kecamatan ….biasa kkn lah …..mending boil pilihannya rada banyak walau cuma T yg terbanyak yg lain ratalah ..tvs, kawak, szuki, bakalan ilang kayanya kita konsumen yg susah klw yg lain kaya viar anggep ngk ada mtr listrik blm kliatan krn mahal

  13. ane pernah jajal test drive di Purwokerto, ternyata sudut derajat setangnya gak cocok untuk saya..derajad beloknya kurang banyak..(terlalu sempit)

  14. Motor ane tuh kang..
    Mungkin bener emang promosinya kurang greget kang..
    Trus kurangnya jumlah dealer motornya..😄
    Saya yg domisili surabaya beli nih motor di dealer gresik kang..😅
    Untuk layanan after sales tvs mah jempolan kang, mungkin gara2 motor limited kali ya..😃
    Shock belakang bocor tinggal klaim garansi langsung diganti baru kang..
    Performa mesin sih setelah 35rb km belum ada gejala abnormal. G seperti motor sebelumnya yg belum apa2 udah ngebul, klaim garansi mesin aja masih berbelit belit..🤣

  15. Yg 310 masuk kalo gak salah 30 unit bareng si matic ntroq juga. Ya wajar aja gak ada dengungannya, belinya pas PRJ dan inden hampir setahun.

  16. Motor jempolan Kang. Shock depan KYB ban e metzelder, spakbor e depan RTR e temen ditabrat matic 1jt umat cm spkbor retak, lhah metic e shock depan e mawut, touring jkt bromo dan jkt dieng anteng2 aj ajrut2an sama R25 MT25 juga asik2 aj.
    Knapa produk sebagus ini kau biarkan “OM TVS” uhuk uhuk uhuk….beri kami sparepart mudah…

    Motor jempolan.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..