Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Turing World Premier Honda ADV150 keliling Bali sudah kelar hari Jumat kemarin, menyisakan semua yang terpikir di dalam benak KBY wkwkwk.. Terhura juga banyak yang nanyain kenapa artikel belum tayang, sabar yah, karena ada beberapa etape, so KBY akan membuat artikel full review Honda ADV 150 ini ke dalam 3 etape lads, biar lebih terasa gitu pengalamannya hehe..ya karena pada dasarnya Turing Honda ADV150 ini dibagi dalam 4 etape namun etape 4 bisa diskip karena hanya sekedar persinggahan sekejap untuk minum dan buang air kecil. So sudah siap? Kuy..

TES HONDA ADV150 KELILING BALI ETAPE 1

Baik para blogger, vlogger dan media start dari titik poin yang sama yaitu daerah Kuta pukul 9 pagi waktu setempat. Rombongan dibagi dalam 4 kelompok, A hingga D dengan jarak pelepasan kurang lebih 10 menit antar kelompok. Blogger dan Vlogger ada di rombongan terakhir alias kelompok/ grup D.

SAFETY GEAR LENGKAP

Malam sebelum riding, kami semua dibekali riding gear seperti helm, sarung tangan, jaket dan juga sling bag (tas slempang). Besoknya di bawah bagasi ADV 150 yang besar, masing masing dibekali jas hujan, protektor kaki, handuk 2 buah, 1 botol minuman, cover sepatu (jika hujan) dan socket charger untuk ngecas hp selama perjalanan.

Rombongan kami selain 2 Patwal, 1 RC dan 2 sweeper, diisi oleh: Iwan Banaran, TMC Blog, Aripitstop, Pertamax7, KBY, Joe Motoblast, Anang Indomoto, Iwan Motogokil, Asep Warungasep dan Revdy Stunter. Semua unit tes adalah ADV 150 ABS dengan dua warna, KBY kebagian warna merah, siipp!

Etape 1 akan menuju Jatiluwuh terlebih dahulu sebelum menuju Etape 2 yang bertempat di Kintamani untuk istirahat makan siang dan juga shalat Jumat. Seperti yang telah dijelaskan oleh panitia, karakter etape 1 ini sbb:

  • 30% padat traffic lights
  • 40% naik turun perbukitan
  • Rider dapat merasakan agility ADV 150
  • Dapat ditempuh dengan kecepatan 60-70km/jam
  • Waktu tempuh kurang lebih 1 jam 45 menit

Nah karena start dari dalam kota, memang benar kami melewati ruas jalan utama yang mulai dipenuhi kendaraan. Jalanan menuju Jatiluwuh menurut KBY sangat indah yes, lewat pedesaan dengan pemandangan asik bener.. Ada tanjakan dan turunan serta jalanan berkelok meski belum seekstrim jalan menuju Kintamani.

IMPRESI HASIL TES HONDA ADV150 ETAPE 1

ERGONOMI

Karena sebelumnya sudah melakukan test ride perdana secara singkat di BSD (baca: First Ride Honda ADV150), maka KBY sudah ada modal untuk mengetahui si ADV 150 tersebut. Tidak ada perbedaan yes, iya lah wkwkw.. Setang baplang nyaris lurus agak menekuk ke arah rider di bagian ujung membuat rider bisa merasa santai.

Bagi yang terbiasa bawa jenis cross akan santuy saza, tapi yang terbiasa bawa skutik pada umumnya mungkin setangnya agak terasa aneh di awal, di awal doang yes, karena ternyata setelah jalan gada masalah sama sekali.. baik itu berpindah jalur atau selap selip diantara kendaraan lain. Tidak ada issue di bagian ini.

Untuk sebagian atau kebanyakan orang, Honda ADV 150 ini termasuk skutik yang tinggi, tapi lek Joe, TMC atau Ipan Pertamax7 yang punya tinggi 158-160cm tidak mengeluh sama sekali, ya karena meski bobotnya berat, tapi well balance, tidak membebani rider meski kaki harus turun sekalipun. KBY sendiri tinggi 165cm kaki jinjit hampir balet.

Nah di sini juga KBY bisa merasakan lebih jauh dan lebih lama akan jok si ADV150, dan ternyata benar, dengan celana model jeans, lapisan joknya yang kesat terasa bergeser saat mengerem, begitu juga kalau bokong digeser kiri kanan – meski menurut KBY tidaklah separah lapisan jok PCX. Oia confirm busanya sendiri lebih empuk dari PCX meski belum seempuk milik kompetitor.

SUSPENSI

Naahh disini juga KBY bisa merasakan kinerja suspensi dari Honda ADV150 secara menyeluruh, unlike test ride singkat sebelumnya. So, menurut KBY memang shocknya agak firm yes, gak bisa dibilang keras karena ayunannya masih terasa dan tidak membuat rider berguncang apalagi seueul angeun (perut eneg) ketika melewati jalan bergelombang, tapi gak bisa dibilang lembut juga karena stabilitasnya mantap. Jadi kata yang tepat adalah mantap kali ya.

sempat kena ujan sebentar

PERFORMA MESIN

Di sesi test ride full ini, karakter mesin Honda ADV150 baru benar benar keliatan.. Ternyata smooth banget! Mesin dan power delivery nya halus banget! Sangat minim getaran lads! Saking sopannya kita seperti tidak merasakan ini skutik lari, tidak ada geliat dari mesin yang mengeluarkan tenaga.. hanya pergerakan speedometer saja yang menunjukkan kalau ADV 150 berlari cepat, cepat dan lebih cepat. Jadi inget Forza!

Di etape 1 menuju Jatiluwuh ini bisa dibilang Bogornya Bali kali ye, udara sudah mulai dingin hingga ke balik jaket. Kita melewati perbukitan dengan jalan relatif kecil namun cukup mulus dengan beberapa jalan lurus menanjak yang panjang. Mesin ADV150 secara mantap dan percaya diri naik tanpa susah payah dan tanpa harus memaksa tangan memuntir gas lebih dalam.

HANDLING

Apalah arti power without control yes? Nah sudah terbukti dirasakan langsung kinerja dari paket sasis dan suspensi serta ban yang dimiliki ADV 150. Skutik advance ini sama seperti saat test ride sebelumnya, predictable, nimble dan agile! Anak yang penurut di tikungan, tidak ada gejala buritan membuang atau understeer (moncong maunya lurus).

Bannya juga menempel dengan sangat baik, padahal KBY pribadi agak underestimate dengan ban dual purpose buatan Federal ini hehe. Note: Dilakukan dengan kecepatan standar pada umumnya.

REM

Disini kinerja rem ADV 150 juga diuji lads, karena treknya sudah jalan umum, keselamatan dan keamanan adalah yang utama. KBY memang tidak mencoba rem belakang secara berlebih seperti pada saat sesi test ride sebelumnya dengan alasan seperti di atas. Untuk performa rem ABS juga tidak sampai terbukti, namun kinerjanya lebih dari cukup meski harus dengan trik tarik lepas agar lebih mantap terutama saat ngintil rombongan depan.

KONSUMSI BBM

Dari sekian faktor, ini lah yang menurut KBY paling istimewa bahkan luar biasa.. Menuju etape 1 sejauh 51km yang finish di Jatiluwuh, konsumsi BBM Honda ADV 150 ABS warna merah milik KBY mampu menunjukkan angka fantastis yaitu 1:52,5! Bused dah irit amat ini skutik yes, padahal di tanjakan ya gas dipuntir lah, gak mungkin didiemin hehe. Bobot KBY 73kg.

tiba di jatiluwuh

Tentu tripmeter di reset dulu sebelum start, jadi AVG dan trip meter dalam kondisi nol. Berikut hasil konsumsi BBM beberapa rekan lain: TMC: 1:52, IWB: 1:47 ARIPITSTOP: 1:46. Note: Konsumsi bbm bisa berbeda tergantung bobot rider dan riding style.

KESIMPULAN

Pada etape 1 ini lads bisa mengetahui review Honda ADV150 menuju Jatiluwuh, dari mulai ergonomi, performa, handling, rem hingga konsumsi BBM. Pada etape kedua menuju Kintamani nanti treknya lebih menantang, lebih banyak tanjakan, lebih banyak tikungan tajam. Apakah masih konsisten? Stay tune di kobayogas.com yes..

menikmati kopi bali yang nikmat di jatiluwuh

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

    • Email me: kobayogasblog@gmail.com
    • Facebook : @kobayogas
    • Twitter : @kobayogasblog
    • Instagram: Kobayogasblog
    • YouTube channel: Yogas Kobayogas
    • Path: Yogas Kobayogas.com

46 KOMENTAR

  1. Maaf mang mau tanya di luar ADV..
    Data penjualan Gaikindo bisa ada, knp Aisi tidak ada ya mang ??

  2. Ada tuas pass beamnya ngga sih mang,masa motor segede gitu ngga ada,PCX juga ngga ada,ntar N max yg baru punya tuas pass beam baru deh di ikutin

  3. Etape 1 itu kata lain dari jilid 1 boleh gak mang 😂..aaaah ,bikin penasaran saja.
    Tapi ,dengan Terkaget kagetnya Mang kobay dg konsumsi bbm si Adv..dah dapat dipastikan ,si erox milik mang Kobay gak sampe segitu 😂
    Next..apakah mirip2 pencapaian speed si Adv dg hasil yang saya dapat? Ditunggu Maaaaang 😂👏
    Gak pake Lama.

  4. itu emg dr brojol nama keren begitu ya mang (baca sesuai KTP & akte lahir) …
    lek iwanbanaran kah itu fadila ….

  5. dari review mang kobay tentang performa mesin, kayaknya ini yg bikin ada berita adv kalah sama beat/vario gitu, karena saking smoothnya yak jd gak kerasa, beda sama aeroxx yg bikin geter” geli gimana gitu…

  6. Kalau matic honda yg lain bikin ngantuk, tampaknya yg ini bakal bikin lebih ngantuk lagi. Mungkin itulah sebabnya joknya dibikin lebih keras dibanding kompetitor, bahaya kalau ketiduran di jalan 😁

  7. ketahuan kan wkwk..
    ADV bikin kedodoran di kemacetan ga menurut mang kobay?
    pengen minang tp syangnya kaki kurang memadai wkw

  8. Serius nanya @kobay, mengapa motor matic bergenre ala adventure mika lampu stoplamp/lampu rem warnanya merah dekil/burem seperti Xraid & Adv i5o berbeda dengan skutik pada umumnya?

  9. kok om kobay naik ADV 150 jadi keliatan kecil ya apalagi kalo om Alki Indoride yang naik? mungkin kapan2 bisa di buatin artikel position riding naik ADV 150 buat rider tinggi badan 160 cm – 180 cm om? secara saya tinggi badan 180 cm sama seperti om Alki cuma mungkin lebih kurusan saya…jadi biar ada gambaran soalnya naksir juga saya

  10. deuh si emang dipirit2 artikelnya. sy jd penasaraaan. inget dl pernah turing di bali ke daerah bedugul, danau baratan. traknya asli enak bener + pemandangan hijau & cuaca ademm.

  11. yoi bner bgt. soalnya gw pas turun sekitar jam 10 malem. beuh sarung tangan gak ngaruh. serasa direndem air es wakaka

  12. nanggung Mang klo cuman 3 artikel mah … bikin ampe 30 jilid donx kek sebelah sonoh, bahas pentil nya kek, baut spion kek, bulu ban ato apa gituh pokoknye bikin rekor baru dah wkwkwkwkwkwk

  13. Jir.. Mang, eta artis D01 teu disensor? 😆 Virgiawan Listanto masih mending rada nyerempet saemet ngaran panggungnya.. 😁😂🤣

  14. penasaan ya tinggal ke dealer om. ke dealer kan ga selalu harus beli. bsa coba” dulu wkwkwk gmn si om

  15. mang, sy tinggi 175an. kerjaan ojol. buat slonjoran trus enak ga ya? klo dibdg tes ride tau ga dmn buat adv nya?

  16. Keren banget nih motor kemarin liat di dpn masjid warna silver. Modelnya cakep dan dimensinya yg pas bagi gw.
    Hbs liat adv liat aerox gw hiks TT

Yuk Tinggalin Jejak Lads..