GSX tekiro

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Masih inget gak skutik Suzuki buatan India yang kalau melalui foto terlihat konyol akibat penerapan roda yang gak proporsional dengan bodinya? Yoi, namanya Suzuki Burgman Street 125 Indonesia. Naahh di satu kesempatan yang sangat sangat langka, KBY berkesempatan tidak hanya melihat langsung sang skutik tersebut, tapi juga menyentuh, meraba dan mencoba ergonominya! Ternyata tak sekonyol seperti yang terlihat di foto loh. Cekidot yuks..

KBY sudah pernah membahas skutik 125cc bermesin karbu ini secara sekilas, saat sang Burgman Street baru saja rilis di India, cekidot artikelnya; Burgman Street 125 Meluncur di India. Tak hanya itu, KBY juga sudah pernah membahas secara detil spesifikasi dan fitur Burgman Street 125.

Lah terus yang mau dibahas apa dong kalau semuanya udah? Awok awok awookk.. Ya sesuai paragrap awal dong, yang beda kali ini KBY melihat langsung sang skutik bantet tersebut, right before my very eyes (yang artinya dilarang parkir di depan pagar rumah ini). Jadi bisa dibilang kalau ini adalah first impression Suzuki Burgman Street 125 Indonesia!

DESAIN BURGMAN STREET 125

Memang gak salah deh pepatah yang mengatakan “seeing is believing”. liat sendiri baru percaya hehe. Begitu KBY bertatap mata langsung dengan Burgman 125 India ini, ternyata aura maxi nya kental dan kuat juga loh lads.. Secara singkat, enak diliat!

Kalau mau disamakan, dimensinya – menurut KBY pribadi ya – kurang lebih sebesar Yamaha Freego atau Lexi. Semognya bagian belakang alias buritan yang membulat juga mirip mirip lads. So, kalau kita ngomongin upper body alias bodi bagian atas sebenarnya sang Burgman Street ini gada yang salah. Oke deh, mungkin bodi belakangnya terlalu besar, tapi bukan masalah pelik sih.

Nah yang bikin sakit mata saat melihat Burgman Street 125 melalui foto adalah karena kaki belakangnya yang salah pasang! Awokawokawok.. Gimana gak, secara desain bodi, dari depan bagian headlamp dengan DRL dan sein yang cantik dan belakang dengan rem yang elegan sudah mantap, eh begitu liat roda belakang eh bused, ah susah dilukiskan dengan kata kata dah!

RODA BELAKANG BIKIN CELA

Sudahlah ukurannya kecil, swing armnya juga pendek, jadi terkesan si roda ini mau nyusul ke depan.. roda belakang Burgman Street memang hanya berukuran 10″ lads, sementara di depan sudah cukup afdol dengan ukuran 12″ meskipun kalau pakai ukuran 13 atau 14 makin pas. Entah apa pertimbangan Suzuki India membuat arm yang pendek dengan ban berukuran kecil yang membuat sang Burgman Street ibarat motor yang kena penyakit polio wkwkw.

Semua yang hadir di lokasi, IWB, TMC, Aripitstop, Vandra dan Sattan eh Sattar sepakat dari sisi desain dan bodi sih bisa banget diterima konsumen Indonesia. Tapi ya itu, yang bikin cela adalah ukuran ban yang – bukan kurang – sangat tidak proporsional, setidaknya bagi konsumen Indonesia ye.

ERGONOMI & FITUR

Mencoba duduk di atasnya, joknya standar aja, kaya duduk di skutik Honda/ Yamaha lah. Ergonomi alias riding position juga standar seperti skutik kebanyakan, begitu juga dengan ketinggian dek.

Cuma yang mantap adalah luas deknya lads, beuh besaaarr.. Nyaris seperti Kymco Racing King punya. Sudah gitu di bagian fairing ada tempat buat kaki selonjoran.. Mantul yak.. Seingat KBY belum ada skutik 125cc yang kaya begini di Indonesia.

Speedometernya juga sudah full digital, tapi sayang, misqueen fitur, sama kaya Freego, gada Average BBMnya, cuma Trip A dan B, odometer, sama jam digital. Cuma laci di kanan besar dan dalam, begitu juga laci di kiri dengan penutup plus ada power outlet buat ngecharge HP. Sedap punya..

Lampu depan LED dengan DRL, lampu rem juga LED dengan DRL. Yang masih bohlam cuma lampu sein aja. Gak masalah..

SUSAH DIRUBAH, JADI MENDING JANGAN HADIR DI INDONESIA

Nah begitu disampaikan kalau Burgman Street 125 masuk Indonesia kaki kaki wajib ganti, petinggi Suzuki Indonesia menggeleng lads. Ternyata ubahannya gak cuma ganti ukuran velg dan ban aja, melainkan ada urusannya dengan desain sasis. Suzuki Indonesia ternyata sudah mempelajari hal tersebut. Yaaahhh sayang banget ya.

Intinya sih bisa, tapi berarti merubah desain, dan itu butuh biaya karena akan berhubungan dengan R&D lagi lads.. Hitung hitungan sih sepertinya cost and benefitnya gak dapet.. Begicccuu. Sektor mesin juga kudu dibenahi ke Injeksi, karena di India masih karburator.

Ah andai sang Suzuki Burgman Street 125 Indonesia bisa dibuat sesuai selera sini, misal mesin injeksi dan kaki kaki pakai 13 atau 14″, KBY sih yakin bakal sukses, setidaknya sesukses Suzuki Nex II. Tapi kalau lads mau lihat langsung, bisa kok, rencananya akan hadir sebagai unit display di Pekan Raya Jakarta 2019. Menurut lads gimana nih skutik?

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

    • Email me: kobayogasblog@gmail.com
    • Facebook : @kobayogas
    • Twitter : @kobayogasblog
    • Instagram: Kobayogasblog
    • YouTube channel: Yogas Kobayogas
    • Path: Yogas Kobayogas.com

41 KOMENTAR

  1. Berarti betul ya mang,
    fitur gak jelas apalagi kualitas…!!!!
    Lebih baik beli matic honda & yamaha alias si kartel. Fitur bejibun nmax👍👍 & Scoopy & vario series 👍👍..!!!

    Ternyata beneran omongan bocah kemaren sore eno anderson diblognya tentang kualitas & fitur produk suzuki generasi sekarang, apalagi soal desain👎👎👎👎👎

    Fu Fi 150 sebenere udah bagus desainya. Cuman area bokong melebar jadi norak plus kaki2 cungkring & gak usd apalagi keyless, abs & FULL LED..!!!!

    Gsx R 150 series desain bokong sama lebar, sasis cap motor bebek norak jelek…!!!!
    Haruse deltabox FXR 150 di PAKE & lampu2 wajib LED & TOTAL DESAIN WAJIB PERSIS kakaknya si ngesex R1000 2019…!!!!

  2. yg perlu dikoreksi buat sijuki untuk pasar indo mang: bodi belakang terlalu bantet ban ky angkong kekecilan..klu bisa kasih ring 13 ban gambot. harga 22 jutaan dijamin laris..desain depan udah lumayan ok. 👍

  3. Ngerubah ban belakang dari 10 inch ke 12/13/14 inch butuh waktu lama kurang lebih 20 tahun,ini aja yg nunggu motornya dari bujangan sampe udah pada punya cucu

  4. Wah gk usah di masukin aja sekalian itu Burgman 125 sekilas dari foto langsung kepikiran Kymco saya 😅
    Alangkah baik-nya jika memang ingin masuk pasar indo lebih diperhatikan lagi Ukuran Ring velg-nya di perbesar lagi mungkin ring velg 14″ cukup dan kalo bisa lebar juga velg-nya dan di koreksi lagi body belakangnya sekilas dari foto manis banged kalo dilihat dari belakang, begitu dilihat dari samping wadohh ketebalan banged

  5. nasipmu hay pecinta sujuky … dapetnya skutik setengah mateng click bait dan php … bikin LDR berlanjut sampe desainermu kembali ke bumi

  6. Kalo butuh biaya yg gede buat sekedar ganti ukuran roda belakang (oke, sekalian ganti sasis) sama ganti karbu ke injek, trus kalo bikin motor yg bener2 baru butuh biaya yg kek gmn?? Kalo emang niat jualan, harusnya emg ada yg dikorbanin di awal, misal investasi di R&Dnya. Kalo keluar duit aja ogah, fix ni zuki cabang pusat gak niat jualan di indo

  7. Apakah ada kabar/info nex street mang? Dulu kan pernah nongol konsep/modif nex II dengan stang telanjang ala dual purpose

  8. Lah kalu sudah pasti sulit dirubah, ngapain dipajang? Kan sudah jelas mindset konsumen dimareh gimana. Kecuali melebihi ekspektasi konsumen mareh, baru dipajang kalu tuk test pasar. Suzuki emang aneh dari dulu.

  9. Speedometer bentuknya kaya punya gsx 150 series ya mang.
    Tutup tangkinya keren kaya model vespa, model ulir sama bahannya plastik bukan besi kaya kebanyakan disini.

  10. Tim susumu memang cerdas. Saking cerdasnya selevel kamu makanya divisi R2 pernah mau modar

  11. Mungkin ini motor perlu di sensor.. diburem-buremin gitu bannya ala2 film yg diburemin belahan dadanya gitu..

  12. Tim susumu memang cerdas. Saking cerdasnya selevel kamu makanya divisi R2 pernah mau modar

    lol

  13. Mungkin kalau di Test Drive dengan ban belakang kecil begitu baru kerasa perbedaannya. Pasti Suzuki juga ada alasan teknis dari insinyur nya

  14. Daripada nelurin Brugmann Street yang sangat nanggung, mending bikin yg 180cc sekalian, kecuali SIS mau revisi kaki2 dan mesin dah lebih dari cukup

  15. Lebih cerdas..mungkin saja…tp masalahnya ni motor dijual buat team suzuki dan keluarganya aja ato gimana sih? Klo dijual buat selera orang kebanyakan ya harusnya ngikut selera pasar lah..masak maksain selera team suzuki😔

  16. Itu foto yg tampak samping parahnya dobel mang, udahlah ban & armnya kek kena polio kaya elu bilang.. ditambah foto ridernya memperparah tampilan samping 😁

  17. Kira” apa yah yg bikin suzuki kapok jualan motor aneh”? Penjualan seret tapi belom kapok juga

  18. Bloger otomotif yg baik hrs gitu om,,klo jelek ya tetep hrs bilang jelek,jgn malah ngasih pujian semu yg justru malah menjerumuskan..lebih baik riset desain baru yg sesuai drpd terlanjur masuk tp ga laku

  19. agak oot dikit nih, mau info aja kmarin abis liat2 negara tetangga. ternyata disana kymco downtown 250 itu populasinya banyak banget.

  20. Sebagai pemelihara skywave kritikan saya sama spt yg saya berikan di channelnya IWB…tipe ini mau buat siapa? Kalau sasarannya kayak saya kok masih berasa downgrade ya? Nilai unik skywave/hayate itu di dobel shock yang sampai sekarang baru bisa disaingi oleh shock skutik premium 150cc dan 250cc lha ini ikutan cutting cost pake mono shock sebelah (bukan mono shock tengah), rem cakram jadi 1 piston, dan udah jaman tangki bensin pindah ke luar malah balik ke underseat lagi….dan kliatannya suzuki tetep ngotot bakal masukin kemari. Trus kenapa juga buat pasar Indonesia yang besar gak mau R&D yang sesuai sih hobi banget ambil dari India dan China doang. Bener-bener terpaksa say goodbye sama suzuki R2 kali ini… fokus di sport aja deh kalo gitu suz…

  21. singapore… sehari liat 2-3 unit adalah….mengingat populasi motor seliweran juga ga banyak2 amat.
    model lain yang lumayan banyak cb400 (paling banyak), jupiter mx & pcx 125

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.