GSX

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Sepeda motor matik dalam kurun waktu beberapa tahun ini telah menjadi favorit konsumen di Indonesia karena mudah untuk dikendarai ketimbang jenis bebek dan sport. Selain itu faktor akomodasi maksimal juga kerap menjadi pilihan utama para konsumen. Sayangnya meski banyak motor baru dijual di Indonesia, banyak pengguna sepeda motor matik masih salah atau kurang tepat dalam menggunakan rem di motor matic. Jadi gimana sih teknik ngerem yang tepat buat skutik?

Trainer khusus roda dua Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI), Doddy Setiadi menganjurkan kepada pengendara sebaiknya setiap berkendara letakkan dua jari di
tuas rem. Baik yang berada di posisi kanan maupun kiri.

“Soal pengereman kita cukup mengunakan dua jari. Tapi dua jari itu prosesnya gradual (sedikit demi sedikit) menekan tuas rem. Jangan terlalu mendadak juga meski beberapa sepeda motor sudah dilengkapi dengan sistem ABS,” kata Doddy.

PENGEREMAN YANG TEPAT BUAT SKUTIK

Supaya lebih aman dan kendaraan yang ditunggangi cepat berhenti, disarankan jangan hanya menggunakan satu pengereman saja depan atau belakang. Sebaiknya tekan
ruas rem depan dan belakang secara perlahan dan sedikit beri jarak.

Beberapa motor matik merek tertentu sudah dibekali dengan teknologi pengereman depan dan belakang hanya dengan menekan satu tuas saja. Ini membuat kerja pengendara lebih mudah lagi.

Rem depan lebih power full ketimbang belakang. Pada saat kita hanya menggunakan rem belakang pasti jarak pengeremannya lebih jauh.  Jadi lebih bagus lagi meggunakan keduanya.

“Apabila sepeda motor matik yang dikendarai memiliki kapasitas mesin besar berarti kita harus lebih power full dalam hal pengereman. Itu tidak apa-apa pakai empat jari. Ketika kita butuh pengereman dengan tenaga besar gunakan empat jari tapi langsung kembalikan lagi ke normal,” terang Doddy.

(baca juga: Honda Remix Kapan Hadir?)

JARI NEMPEL DI TUAS REM, BOLEH ASAL..

Dua jari tangan kiri dan kanan sebaiknya tetap siaga menumpang di tuas rem. Cara ini diperbolehkan apabila untuk berkendara motor di Indonesia khususnya kawasan perkotaan dan tidak boleh digunakan saat berkendara di sirkuit.

“Prinsip lama tangan harus off (tidak berada) di tuas rem itu ada benarnya juga, kalau sepeda motor dipakai di sirkuit balap. Tapi kalau di jalan raya tiba-tiba sedang melaju ada yang nyebrang atau berhenti mendadak posisi tangan tidak di tuas butuh waktu untuk jari tangan menuju ke tuas rem dan melakukan pengereman”, jelasnya.

So bagi lads yang sudah terbiasa menempelkan jari jarinya di tuas rem motor skutik, menurut Trainer khusus roda dua Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI), Doddy Setiadi tidak apa apa tuh meski ada syaratnya.. Tambahan dari KBY sih asal beneran nempel doang ya, gak ikut sedikit ditarik yang bikin lampu rem nyala terus, setujuuu??

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

35 KOMENTAR

    • seperti ay bilang, gantung doang gpp, tapi yang merugikan itu kalau tanpa sadar injek juga, jadi kaya setengah kopling terus dah..

  1. Menurut saya sebagai rider matic lebih baik jari lepas dari tuas rem terutama tuas rem depan. Dulu saya sering pakai dua jari yg hanya nempel dituas rem depan. Pernah kejadian ban depan ngunci krn gk sengaja kesentil tuasnya. Penyebabnya jalan aspal yg dilewati mulus” saja, tiba” ada gundukan tipis yg bikin motor sedikit (jumping atau ngangkat lah). Setelah kejadian itu sampai sekarang jarang nempelin jari di tuas rem depan.

    #cumasarankang

  2. Koq teknik pengeremannya beda ya waktu saya ikut safety riding sama polisi, instrukturnya waktu itu kalo gak salah pak bambang.
    Teknik berkendara yg benar, semua jari menggenggam stang motor. Ketika melakukan pengereman selalu utamakan rem belakang, kemudian diikuti rem depan secara proporsional. Ini yg saya pakai sampai sekarang.

    Pernah pas hujan deras di jalan beton pakai matic, ada pengendara yg motong. Seketika reflek tarik rem depan, langsung ngunci deh. langsung dilepas lg itu rem, untung gak jatuh.

    Nah sejak saat itu, naek matic ngerem selalu tarik rem belakang dulu. Kecuali naik sport ya, pasti tarik rem depan dulu. Kayanya berkaitan dengan distribusi bobot mesin deh.

  3. gak berlaku buat mio j, rem belakangnya gak berasa sama sama sekali…padahal normal semua
    mungkin pengen ngikutin jejak M1 yang gak perlu rem belakang

  4. Klo kt sy sih sebnernya tidak ada acuan/ standarisasi gmn mengendarai motor yg benar, selama tdk merusak motor, selama seimbang, tidak membahayakan, tidak “ngagokan” org lain mau posisi tangan gmn2 jg g masalah… kata guweh.

  5. Kalo ane to be honest kadang full rem depan ala ala late brake gitu, bang. wkwkwk 😂 Kalo ngerem mendadak aja pake rem belakang juga

  6. Tangan selalu standby di tuas rem mang, merasa sigap aja gitu, soalnya sering ada mtor kluar gang gk liat2 hehe

  7. Kalau tujuannya untuk pengendara yang kecepatannya dibawah 30 kpj sih ngaruh, tapi kalau yang lihat jalan lempeng dikit langsung betot sih bahaya bener, karena begitu ada penghalang kecil reflek ngeremnya langsung kuat.

  8. Saya pakai motor bebek 1 jari selalu nempel direm (kalau 2 sering ketari), kalau harus rem mendadak baru keluarin 2 jari. Pernah nyoba semua gengam handgrip malah kacau ngegasnya.
    Saya justru sering fail direm belakang, beberapa kali ngunci karena rem mendadak dan sering keinjek kalau kaki lagi pegel. 😀

  9. Mang , ajarin ngerem tipe sport yg bener dong, terutama kalo mendadak /Hard braking dalam kecepatan tinggi. Sejak belajar – sekarang, gw slalu ngikut kata temen2, yaitu tarik tuas kopling full kemudian ngerem. Tapi menurut gw itu ga bener, soalnya kalo tuas kopling ditarik, engine brake ga ada. Btw gw ga pernah ngebut, jadi selalu pake cara diatas.

    • Kalau dari pengalaman dan juga hasil literatur yang KBY pelajari, untuk tipe sport (termasuk bebek sport), andalkan rem depan saja, dengan pada kondisi tertentu dibantu rem belakang.

      Tapi perlu dicatat dan dipelajari juga kondisi jalan, kalau jalannya licin akibat debu, tanah kotor (liat) atau berpasir, gunakan kombinasi dengan menekan bareng atau depan dulu disusul belakang. Dalam kondisi gitu rem depan jangan ditekan/ tarik banyak yak. Tapi yang paling penting, liat sikon, udah tau licin ya jangan ngebut hehe.

      Untuk motor tipe trail dan digunakan di trek mayoritas off road, rem depan justru sangat jarang dipake, sistemnya terbalik, belakang yang dominan.

      Jangan sekali sekali tarik kopling dulu baru ngerem, betul banget, itu malah bikin motor nyelonong tanpa engine brake.. Bahayanya lagi, tanpa adanya EB, maka rem menjadi andalan utama, bagaimana kalau blong atau fading karena digunakan terus menerus?

      Yang benar adalah rem dulu, baru tarik kopling disertai turun gigi.. kondisi tersebut sangat membantu untuk tidak panik saat mengalami rem blong/fading, karena sudah terbiasa menggunakan engine brake..

      oceh oceh??

  10. Gw prnh jalan pas geriimis. Rem depan ditowel dikit bgt, langsung nyungsep.motor megipret primus. Kondisi aspal mulus. Kalo kira2 licin, usahakan rem belakang dulu. Mau motor jenis apapun.

  11. Sebetulnya trik yg diperlukan adalah jika ngadepin turunan panjang…sehingga sangat mungkin terjadi rem blong…bagaimanaa tekniknya..?

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.