Kobayogas.com – Hola lads, Salam geberrrr.. Testing is believing lads.. Yak, nyoba sendiri baru percaya.. Itulah yang terjadi pada KBY saat melakukan riding di atas Honda Forza 300 full suspension system by YSS bersama para rekan blogger dan Vlogger dengan tujuan Bangkok menuju Pattaya.. Honda Forza 300 dan 250 sudah memiliki fitur yang namanya electric windshield/windscreen, yaitu hanya dengan menekan tombol maka posisi windshield bisa naik turun dengan cepat dan mudah! Benarkah hanya gimmick semata? Cuma bikin mahal harga si Forza doang? Itu mengapa KBY bilang, testing is believing!

Di awal kehadirannya KBY memang sempat mencibir fitur electric windshield yang dimiliki Honda Forza 250 Indonesia.. Daripada pasang fitur gimmick kurang berguna begitu yang bikin harganya naik, mending power dinaekin, lebih terasa bagi rider.. Batin KBY saat itu.. Toh kalau soal naek turun windshield, Yamaha Xmax yang lebih murah juga punya, meskipun caranya masih manual..

Yah itulah sifat manusia lads, skeptis duluan padahal nyoba aja belum hehe.. Bahkan saat nyoba statis, mesin hidup serta first Ride si Forza 300 keliling pabrik YSS Thailand, KBY masih berkesimpulan fitur tersebut Cuma buat asik asik an dan gaya gayaan doang.. Hingga saatnya mengetes di jalan raya menuju Pattaya dari Bangkok, baru deh sadar fungsi vital dari electric windshield tersebut!

OTOMATIS ATAU PEGANG KUNCI?

KBY tukar pakai dari Yamaha Aerox ke Xmax 300 dan kemudian Forza 300 di Titik rest area ke dua, yaitu di Floating Market Pattaya, tukeran pake sama Ezra Kinanta, jadi doi pake Xmax 300, KBY pake Forza 300..

Sekedar info, jalanan dari Bangkok ke Pattaya didominasi oleh jalan luas, lebar, lurus Macam tol tapi bukan tol. Jadi anginnya terasa banget lads! Geber pol pun bisa dilakukan disini hehe.. Soal top speed Xmax vs Forza nanti KBY bahas terpisah yah..

Nah di situ lah KBY benar benar merasakan fungsi dari electric windshield di Forza 300! Naik turun sangat cepat dan mudah lads.. Saat pake Xmax 300, posisi windshield sudah cukup tinggi (kemungkinan diset paling atas), asik sih nahan angin banget apalagi pas ngebut, meski resikonya bodi kayak ketahan gitu.. Wajar lah ya.. Tapi giliran santai 80km/jam misalnya, kita butuh angin semilir atau merasakan maupun mendapatkan terpaan angin segar, windshield Xmax jadi menghalangi..

Ternyata hal tersebut tidak menjadi masalah bagi Forza 300, karena fitur electric windshield nya memudahkan rider untuk menaik turunkan si kaca plastik tersebut sambil berjalan! Saat ngebut dan Ogah kena angin kencang, tinggal tekan tombol atas, sesuaikan deh ketinggiannya sesuai selera.. Gerah ingin kena angin biar sejuk? Turunin deh.. Sangat sangat mudah! Disitu lah KBY sadar ternyata fitur tersebut sangat sangat berguna lads hehe..

Silakan di bayangin sendiri deh, kalau setting ketinggiannya manual kaya Xmax. Memang pastinya rider sudah menyesuaikan ketinggian windshield tersebut sebelum riding, tapi ya udah ga bisa diubah seenaknya saat sudah berjalan, kecuali mau repot berhenti untuk ubah ubah posisi ya toh?

Intinya, fitur electric windshield yang juga ada di Honda Forza 250 Indonesia tersebut ternyata beneran bermanfaat, gak cuma gimmick semata lads.. Tapi catatannya, fitur tersebut akan sangat terasa faedah maksimalnya bagi rekan rekan yang jarak tempuh hariannya jauh, sering pulang Malam, atau ini yang paling utama, senang turing!

mangga disimak videonya biar lebih mantap, jangan lupa subscribe yaaa…

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

98 KOMENTAR

  1. Next pertanyaan mang, kenapa motor Honda yang katanya premium lampu karnaval desain headlampnya sama semua vario-pcx-forza-cbr17dayakadal(variokopling)?

    • Itu identitas.. lagian np ente nanya gitu.

      Emang ente punya masalah.. sama Honda.

      G suka beli aj merek lain.

      • GSX Headlamp 1 aja kena bully ngepbeha si tonggos, sport kok 1 lampu? itu namanya CIRI KHAS dan JATI DIRI…

        klo mw komplain ke Honda sana… dari 2 lampu terus ke 1 lampu dan sekarang 2 lampu…

        Dari Overbore ke Overstroke… dr KENCANG ke LEMOT..

        Ya itu namanya Jati Diri HONDA…

        Klo mw kencang naik Honda beli matic nya sana karena sport Honda itu untuk KENYAMANAN

        :v

      • om roy,

        fby lupa ngak disebut gimana?

        kan yg pertama bc sport laki 1 lampu kan fby

        “sempak bercahaya”

      • BC = Sempak Bercahaya atau Sempak Operpret
        Disitu dia sebut JATI DIRI…

        DOHC CBR dari 2 lampu ke 1 lampu terus ke 2 lampu… apakah itu disebut JATI DIRI?

        Jati Diri? Liat GSX dari jaman peralihan RG ke GSX sampe skrg GSX itu 1 lampu… itu namanya JATI DIRI dan dapet sebutan si TONGGOS dari NGEPBEHA…
        Jadi maksud loe apa?

    • Itu namanya jatidiri. Liat mobil BMW, Aston Martin, Mercy, Bentley, RR. Semua desainnya sama coi. Itulah namanya kalau merk punya jati diri.

    • Yamaha emang tukang kloning, eh iya. Desain patentnya muka lele. …wkwkwkwk
      Suzuki masih setia ma cyclop nya lah. Jati diri lah ma desain nylenehnya.

      • dari 2 lampu ke 1 lampu VTR terus ke 2 lampu ala Fireblade itu disebut Jati Diri…

        ciri khas ngepbeha…

    • Ckckck ..13.000.000,00 mainin w.screen , imho klo kita mau turing atau apapun, setel w.sreen jgn terlalu tegak , rada miring , pertimbangan aerodinamis , itu setelan multi use , jadi gak ky org galau gegara w.screen , jadi kurang joyride jg krn kepikiran kebagi² jg ke utak atik setelan² tebeng angin

      • Ngahahaha
        Benul benul
        Kaya cebokerrs 250 dikasih cemacem riding mode.. Yg dipake tetap aja satu !!!
        Emang sering diganti sis kogay ??? 😆

      • Gw sih Mayan sering, waktu macet gw lbh suka pake comfort..

        Ketemu lawan, cukup set ke sport aje udah pada cepirit.. Wkwkwk

      • Ciakakakaksss
        Macet perlu ganti riding mode yg throttle responnya RETARDED NOLL KOMA LIMA % ???
        Klo begitu fitur tersebut memang sangat dibutuhkan orang yg retard 99.5% LMAO

    • nanti dibahas ya, kebetulan fair nih, baik XMax 300 maupun Forza 300 nya udah diganti semua shock pake YSS, jadi sama sama full YSS.. settingan juga udah dibuat sama YSS sebelum riding..

    • Kalau X max dimodif shock depannya pake limbah USD motorsport gampang kalau Forza karena shock depan segitiga T dibawah kaya matic entry level susah buat pake
      limbah USD motorsport

      • lho kan kata ngepbeha SPORT itu kudu DOHC… Goldwing kan SOHC jadi ya Sport BANCI kek R15 dan Vixion R

        tapi aneh nya biar kata BANCI tapi bisa gaplokin Sport Sejati DOHC nya AHM…

        :v

  2. jalan sana mah emang mulus dan lebar,

    dari pattaya ke malaysia kan juga satu jalan, lebar dan mulus, ketemu di daerahnya kerajaan hulu terengganu,

    di sana ngak ada bioskop, cape , jumat libur, daerah minyak itu

  3. Fitur windshield yg berguna mang, yang kagak berguna ya CBR150R, Wingshield kekecilan. mw nunduk juga percuma apalg tegap…

      • sport fairing ada windshield nya klo gak bisa dipakai buat ngumpet ketika speeding ngapain ada windshield cilik? gedein lah…

        emang ada sport tourer yg nunduk sembunyi dibalik windshield?

        “mw nunduk juga percuma”

      • yang koar2 TOP SPEED di kelas 150cc klo bukan NGEPBEHA dari ERA CBR Karbu Overbore SIAPA?

        Kaum Loe bukan? Yang hobinya KOAR2 CS1 bisa ngehajar R15 dan Vixion? Bukannya itu Top Speed? Emang bisa ya Top Speed 150kph badan tegap?

    • Pengen pasang w.screen forza di xmax? …gampang beli ae : 13.000.000,00 – 3.000.000 = masih sisa 10.000.000,00

  4. masalahnya di sini mau geber di mana?

    gas bentar udah ngerem

    tp mmg lebih memudahkan kalau elektrik + berasa mahal
    bisa buat mainan di lampu merah
    hahahaha

  5. Fiturnya lebih berguna mana mang, klo di banding ama shock depan xmax yg udh kyk motor semprot..

    • pertanyaan ini berulang kali ditanyakan hehe…
      hal yang sangat wajar sih mengingat secara teori dan penampakan emang keliatan banget perbedaannya dengan shock konvensional..

      sebenarnya gw juga udah ga sabar mau bahas.. karena ada faktor kejutan di situ hehe.. sabar yak

  6. Kalau kata juragan shifting demand, akhirnya merk H mengakui kalau tekhnologi Y sohc 4klep canggih dan premium itu masih tanpa VVA (untuk forza300 kelas Eropa) diboyong ke Indonesia hanya satu-satunya mesin sohc 4klep 250cc pula dan bercover stang selonjoran maksimal ala Eropa, merk H akhirny dapat membungkam mulut sales sayap sendiri bahwa teknologi 2 klep kelas bawah, gitu sih opini keluarnya forza250

  7. Saya sih dari awal merasa fitur ini berguna banget mang kobay..yg bikin ilfeel cuman harga motornya aja yg bikin geleng2 kepala 😁😁

  8. seandainya mang kobay ngadain kopdar dirumah nya,apakah fansboy yang sering komen disini datang dan bertatap muka satu sama lain nya akan kah cakar cakaran seperti di kolom komentar?? atau malah senyum senyum sambil lirak lirik…hehehhee

  9. FYI di UK harga XMAX 300 £5.199 dan FORZA ternyata malah sedikit lebih murah yaitu 300 £5.099

    Sumber : Yamaha Motor UK dan Honda UK

  10. FYI di UK harga XMAX 300 £5.199 dan FORZA 300 ternyata malah sedikit lebih murah yaitu £5.099

    Sumber : Yamaha Motor UK dan Honda UK

  11. Mang mau tanya.
    Mang kobay sllu bilang, produk global antara produksi buat yg lokal dan produksi buat eksport Qc’y beda kan??
    Nah kalo utk build quality sama z kan mang???

    • pada dasarnya sama mang, jadi gini.. pas masih jadi pretelan part, masing masing part ada QC nya, ini bicara udah jadi part ya, bukan bahan mentah dan jumlah takaran buat jadi besi seperti baut, arm dlsb… kalau itu sih udah pasti fix lah takarannya.. dan juga bukan udah jadi motor utuh.

      Begitu keluar jalur produksi diliat part yang udah jadi tadi, nah untuk dikirim ekspor filter ngeceknya bisa 3x lipat.. makanya bener bener ketat karena kalau lolos sampe pabrikan pemesan/negara tujuan trus ketauan disono, dibalikin dengan semua biaya dibebanin si pembuat, siapa yang rugi coba??

      kalau udah jadi motor ya paling yang dicek yang kasat mata aja… kalau built quality menurut ay sih udah diputuskan sejak awal produksi, takaran cat, takaran tebal plastik, tebal mika lampu dlsb..

      pabrikan kaya Honda, Yamaha, Kawasaki, Suzuki udah kaya pabrik perakitan aja sih, printilannya dikerjain vendor kaya showa, akenono, nissin dlsb..

      • Tpi tdk ada pembeda kan mang secara qualitas.
        Mungkin di lakukan qc ampe 2x, cuma biar gak ampe lolos mang.
        Intinya cuma memastikan apakah semua sudah sesuai standart yg di tentukan.
        Imho

      • gada, memang tujuan QC biar kalau keliatan cacat langsung dibuang trus diganti.. misal pesanan 1000, ketauan 20 biji cacat/NG (not Good), ya ganti 20 biji lagi sama yang lolos QC..

        Nah yang ay maksud kenapa di pasar lokal sering ketauan produk yang trouble ya karena filtering QC nya cuma sekali, jadi mungkin banyak yang label NG tapi lolos..

        Kalau buat ekspor bisa jadi di level 1 dan 2 lolos QC, di level 3 nya ketauan.. jadi kualitasnya benar benar mantep = minim trouble

      • Mang kalo utk masalah pengereman motor bagus mana mang antara ak3b0n0/n1s51n.

  12. Trims mang Kobay sdh dibuatin artikel, kesimpulanya menurut saya kembali ke preferensi masing2 rider. Mungkin banyak yang merasa fitur ini penting, banyak juga yang menganggap useless. Seandainya harga forza tidak semahal ini, pasti next facelift xmax bakal dikasih fitur ini juga 😛

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.