Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Apa yang diharapkan pabrikan saat meluncurkan suatu produk baru? Pastinya laris manis dong, di bawahnya? Ada, yaitu laku sesuai target. Besaran target tentu berbeda beda sesuai hasil analisa para ahli di pabrikan tersebut. Tapi bagaimana kalau penjualan terus turun dan bahkan menyentuh NIL alias gada? Tentu ada yang salah bukan? Nah ini adalah data aisi penjualan sport 150cc bulan Maret 2018 yang diisi oleh 3 pabrikan, Honda CB150R, Suzuki GSX-S150 dan Yamaha All New Vixion..

Sebelum membahas Suzuki GSX-S150 yang dalam kondisi siaga, kita bahas dulu penjualan dari masing masing produk di atas.. Bulan Maret kemarin ternyata penjualan Yamaha New Vixion ternyata melesat lads…!!! Dari semula hanya terjual 2500an unit dibulan Februari, naik menjadi 7.166 uni, beuh melesatnya bisa dibilang hampir tiga kali lipat. Jika diakumulasikan sejak Januari, maka penjualan All New Vixion yang dijual Rp 26jutaan ini terjual sebanyak 13.261 unit lads. Pantas saja makin banyak KBY lihat motor ini di jalanan.

Sedangkan sang rival bebuyutan, yaitu Honda CB150R, di bulan Maret 2018 angka distribusi sport naked 150cc DOHC 6 speed sayap kepak ada di angka 9.114 unit, 9000 vs 7000, ya jelas lebih banyak dari penjualan Vixion, bahkan selisihnya sampai 2 ribuan unit. Dan sebagaimana halnya sang rival, penjualan CB150R ini terus meningkat tiap bulannya, di Januari hanya 6ribuan unit, 7ribuan di bulan Februari, dan di bulan Maret tembus angka 9ribuan. Dijumlah total, sang CB pekgow ini terjual sebanyak 22.639 unit selama Januari hingga Maret 2018 kemarin. Kalau begini terus bakal susah Major Change nih wkwk..

Sekarang kita menuju pembahasan nasib Suzuki GSX-S150? Memprihatinkan lads, penjualan kembaran serupa tapi tak sama GSX-R150 ini ternyata gada yang laku alias 0 unit!! Red Alert banget nih lads. Loh katanya FBS itu banyak? Kok bisa gada yang beli? Prediksi ngaco KBY adalah, rekan rekan FBS sih sudah pada beli, ya masa mau beli lagi jadi 2 atau 3 unit?

Tentunya Suzuki membuat GSX-S150 bukan hanya untuk pecinta Suzuki saja lads.. pastinya untuk konsumen baru juga.. Nah di sini masalahnya, kalau FBS bisa merem saat membeli, tidak demikian dengan yang lain.. Artinya, desain sang naked bike tidak membuat konsumen lain tertarik! Jadi sudah tau kan pekerjaan rumah Suzuki? Design does matter! Gelontorin Bandit dah dan semoga desainnya beneran cihuy, kasian tim Suzuki Indonesia, sudah paham yang dimaui konsumen Indonesia, eh Jepangnya keras kepala. Mental lagi mental lagi..

Data penjualan Vixion vs CB150R dan GSX-S150 di bulan Maret 2018 :

2018 CB150R New Vixion
GSX-S150
Januari
6.357 unit, 3.587 unit 44 unit
Februari 7.168 unit 2.508 unit 63 unit
Maret 9.114 unit 7.166 unit Β 0 unit
Total 22.639 unit 13.261 unit Β 107 unit

sumber: detik dan warungasep.net

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing πŸ™‚

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

45 COMMENTS

  1. Sijuki ngenes karena gsxs desainya emang lebih jelek dari motor india. Padahal moge mogenya lumayan cakep. Susahnya apa nurunin desain mogenya ke mocilnya secara murni

    Lagian yemehek sama hondut juga sekarang mainya juga gitu. Main asal turunin desain. Malah gak tanggung tanggung yemehek lebih sering mewarisi desain tokoh kartun .dari shincan, bakabon, dll. Ngah ngah

  2. Yah.. K15M mulur lagi dah..
    Padahal ngarep sehabis CB150R di facelift, ntar CBR150R juga dapet facelift perbaikan sektor engine sama desainnya.. semoga semester dua nnti ada kabar bagus, aamiin..

  3. Pabrikan nya aja dagelan. Dari awal sblm launching udah dibilang design jelek tetep aja nekad. Alhasil jualan zonk. Duo gsx memang produk asal jadi daur ulang. Ne bentar lagi bakalan didaur ulang jadi bandit lawak lawak yg spyshot nya aj jelas motor asal jadi yg penting daur ulang. πŸ˜†πŸ˜†

  4. Pernah lg ngobrol iseng ber 5 sama temen kantor…

    Kl masalah mesin, sebagian besar pro ke S. tp ya gitu, ilfill sama modelnya.

    Kl H, katanya model lumayan, cm napasnya pendek, dan suka klotok” ketengnya.

    Kl Y, model ok. Cuma ya itu, ada yg nyeletuk, masa dah brapa dekade tuh mesin ga ganti”. Dan fairing masa masih pake SOHC.

    #cuma obrolan iseng nungguin finger print kantor.

    • Orang kantor mana ngerti mesin, mana ngerti artinya tekhnologi yang pas untuk lalin perkotaan yang padat, dan butuh responsif mesin yang baik stop n go serta irit dan mudah perawatan, yg tepat body ganteng mesin sohc4valve+vva

      • Tp kok sy tau ya, mesin vixi dan R15 itu cucu nya dari OJMX bokap ane yg 135LC4V, itu, d boreup jd vixi 150, d boreup lg jd R155 tambah VVA…..

        #cuma ngerti dikit doang.

      • Wkkk klo situ tahu soal mesin kenapa juga masih ngebully dohc hello kitty padahal untuk klas 150cc memang dohc hello kitty yg palkng pas buat komuter sehari2 …

    • Diantara mesin cb, vixy n gsxs mesin yg power deliverynya halussss n smooth n minimmmm getarannn yaa gsx 150 naked S apalagi dri bawah menengah, di rpm atas malah makin halus lg getaran mkin minim, jd inget r15 v3 merah doff yg gue coba punya temen gue aneh dri bawah ke menengah geter stang minta ampun, tpi mkin keatas getaran gk sebesar rpm bawah menengah 😁

    • @Honda jozz

      Yamaha skrg modelnya ad yg ngawurrr, yg lu maksud model yg mana??? Big bikenya gue akuin jauhhh lbh mantep(krn skrg kiblatnya kebarat2an dibanding honda yg datar n biasa aja)

      Klo Ahonda kualitas sampe skrg blm ad improve yg cukup samasekali, meski valuenya meningkat, n harga jualnya kembali bersaing

      Suzuki itu BQ, finishing, QC, enginenya powerful2, sparepart skrg murah2 utk produk2 skrg bahkan jauhh lbh murah djbanding H yg terkenal imagenya sparepart yg mudah n murah realitanya sampahh sih , mirip2 sama Yamaha dia soal harga sparepart makanya paling better, ya bener desain doang yg kurangggg, tpi itu berlaku di segmen motor cc kecil/ dibawah <250

      Kawasaki, motor jejepangan yg desainnya n BQ jg Bagus( sbnrnya ini krn faktor quantity nya jd wajar aja) paling2 cakeppp terutama segmen sport nya, kendala di sparepart yg mahal n sulit dicari/rata2 mesti indennnn berminggu2 sampe bulan2, tpi klo utk ninja 250 2018 sihh gaberlaku sptnya πŸ˜›πŸ˜›

  5. Masalahnya desain GSX S itu terlalu parah. Di branding buat motor touring kok njengat? Kok ga pake behel minimal yg ngumpetlah behelnya biar fungsional.
    1 pertanyaan gampang, kenapa ga ambil garis desain mogenya? Bikin desain ikut pasar aja. Toh desain Indonesia juga disukai global. Contohnya MT03 yg desainnya menurut kita gagal masih diterima market luar, sama kasusnya kaya R3. Desain CBR 250RR juga kan diterima pasar jepang.

    Itu semua setau dan sepengalaman saya waktu liat keadaan real waktu ada tugas keluar.

    Buat bandit kayanya ragu bakal ngangkat banget, paling juga tetep penjualan dibawah yamaha bahkan dibawah mio series sekalipun. Kenapa ga pake desain GSX S 750 keren abis itu. Atau bandit pake desain SV 650X

      • At least ikut garis desainnya. Lagian mereka juga punya corporate design yang bisa dipake dan dikembangkan buat banyak produk. Atau bisalah pake desain yang satu sumbernya. Kaya kasus gsx r kan desainnya sama antara eropa dan indonesia jadi bisalah suzuki pusat yang bikin desain sekalian. Desain pusat sejauh ini belum ada yang mengecewakan 100%

  6. Mungkin bos suzuki jepun sudah bosan hidup. Gak tertarik MS di indonesia.
    Pdhal sudah punya modal performa mesin yg mumpuni. Tinggal main design body ja.
    Orang2 di SIS ga mungkin sebodoh design nya.
    Balik lg. Jepunnya

  7. jok split seat di motor naked itu emang bikin ilfil. itu kenapa cb150 tetep pake jok tandem. cbr150 lokal aja dr gen 1 dan gen 2, jok bonceng ga melebihi tinggi tangki. hrsnya suzuki udah bisa liat dr gambaran itu, kira2 kl mau laris minimal bertahan modelnya gmana.

  8. Udah gue bilang Suzuki penyakit nya masih dibawah Indomobil

    Liat divisi mobilnya jg kiblatnya India kan yg bikin eneg desain nya (paling kesel Gogon R bukan nya ambil Gogon R Jepang malah si keparat India)

    Klo mau nyaingin 2 papan atas keluar dari Indomobil

    • yg bener Indomobil tinggal berapa % , mayoritas udah suzuki jepang langsung… suzuki jaya waktu dibawah Soebronto Laras

    • Tpi value for moneynya tinggi bos, ignis, s cross, ertiga(penjualan stabil loh, pdhl dh digempur kompetitor) yg mw keluar nanti swift moga make turbo, lmyn bs jd pertimbangan mobil jalan2 solo driving

  9. 1. riset pasar yang dilakukan untuk mengetahui apa (khusus desain) yang benar benar diinginkan konsumen indonesia, tidak dilakukan dengan benar, sembrono, asal jadi, seenak udel sendiri, tidak ada keseriusan, terkesan meremehkan
    2. terlalu pede dengan desain yang mewakili company signature, lu mau jualan quantity atau lu mau bikin model motor buat ditaroh di museum (cukup 1 sebagai unit exhibition sahaja)?
    3. strategi comeback yang dicanangkan suzuki terkesan setengah hati (realnya mungkin cuma 1/7 atau 1/8 hati), grand design harus membaca dan mempertimbangkan kondisi faktual market yang disasar, disini 90 persen lebih adalah pasar matic, mau tidak mau-harus ada project backbone sebagai sumber sustainable cashcow, harus ada matic penantang beat/mio, yang keren ganteng irit nyaman pantas worthed di mata konsumen, dengan target penjualan 25 k sampai 30 k per bulan, bila itu sudah established dan sustainable, baru deh mikirin maxi scooter, dan dilengkapi dengan line up sport dan lain lain, bukan malah sebaliknya.
    4. tidak ada exit plan strategi yang bener bener pas ketika penjualan mulai menurun, marketing campaign nya gitu gitu aja, sehingga ketika kapal mulai tenggelam, tidak ada pelampung, tidak ada sekoci, tidak ada yang memberitahu apa yang harus dilakukan, tidak ada strategi untuk menyelamatkan diri yang benar.
    5. harus ada positioning brand yang tepat dan jelas dibanding h, y dan k, h raja matic entry level dan raja sport low-middle, y raja matic maxi, k raja sport middle-up, s raja apa ya? dulu sih raja ayago, sekarang? seharusnya sih gak perlu maksain jadi raja, cukup jadi ratu atau pangeran di segmen matic entry level dan sport low middle, itu sudah lebih dari cukup sebagai batu pijakan awal.

  10. Gg tau siapa yg salah, apakah pihak desainer, principal, riset yg salfok, atau sales, kita hanya konsumen yg menginginkan produk bagus mesin, body dan desainnya, seandainya sujuki bener2 punya desain produk2 yg bagus bgt mungkin udh takdir klo ms di indonesia cuma kebagian 10-15% ms, mungkin ini mah cuma teori abal2

  11. suntik mati ajalah si GSX-S ini … diproduksi terus pun cuman menuhin gudang pabrik, bukan gudang dealer … lhah dealer nya aja pada tutup, yg terbaru Suzuki Salabenda, Bogor tempat ane pernah servis suzy Address

    petinggi suzy Indonesia yg dari Jepang harusnya pas presentasi desain ala biker Indonesia ke principal pusat nya sambil bawa samurai … klo gak disetujuin bacok-bacokan aja sekalian

    kok ane jadi esmosis yak hehehehehe

    • padahal gw pengen Suzuki jadi nomor 3.. dengan persentase lumayan.. sayang jepangnya ngawur, bukan jepang yang di SIS ya, tapi yang disono

      • bener mang, ini Suzuki roda 2 jepang yg kaya nya niat gag niat untuk jualan.. klo SIS kayak nya udh mengerti banget dengan selera kita, approach nya jg blh di bilang bagus lah ke media2, sayang kayak nya ga seutuh nya di dukung Suzuki.. padahal dulu kt nya suzuki ini potential sehingga ada “gerakan aku mau pindah ke Way Of Life” yekan yekan… jgn kecewakan tenaga yg udh bela2in pindah dr tetangga lah… mereka pasti berharap banyak dgn Sizuki..
        awal tahun ini terasa lambat banget gerakan Suzuki….
        bahkan yg global nya aja ga gitu banyak gerakan di roda 2, kelas 250cc malah di kasih ke Tiongkok.. mau sampai kapan konsumen dijejali mesin GW250 (walau bukannya jelek yah) yang sayang nya kurang powerful di banding kompetitor….

        ikutan esmosi sayahh… T.T

  12. Udah suzuki gabung ke Astra ajalah, jgn ke indomobil, saya jamin kalau suzuki gabung ke Astra, akan bangkit lagi penjualan. Astra sangat lihai dalam lobby me lobby, siapa tau bos ndablek suzuki jepang bisa tunduk dan tercipta motor suzuki yg di sukai konsumen Indonesia.
    BMW, ISUZU, DAIHATSU, TOYOTA, masih berkibar di Indonesia bisnisnya karna Astra. Analisa ngawur. Wkwkwkwkwkwkwk

  13. No comment soal penjualan nol unit , gue sbg user gsx s n babyrr gamasalahin penjualan, toh yg untung gua ini, sampe skrg gue sunmori dr bekasi-panahan-scbd-monas-antasari baru nemu 1 user gsx S150 n dikomplek rumah cm gue yg punya babyrr , alangkah senengnya sma motor sendiri πŸ˜‚πŸ˜‚

  14. Baru mau beli Address deket rumah, eh dealer Suzuki nya di daerah jl.pondok gede udh berubah jadi toko meubel apa toko apa tuh.

    pernah ada motor suzuki dipajang di pom bensin, udh pen nyamperin nanya2 pengen beli keliatannya pada asik ngobrol sendiri…kurang greget tim sales nya.

  15. Tampang nya ngga menjual sekali terutama dibagian headlamp, coba itu di minor facelift. Dikelas naked 150 cuman cb150r yang oke dari desain dll

  16. Kalo mnrt analisa saya, mungkin bulan maret memang penjualan gsx-s distop ama sijuki,

    Gsx-s150 ditarik semua unitnya dari dealer, dimasukin pabrik lagi, dicopot mesinnya, ditanamkan ke bandit 150 aka gsf150. Sebagian dipasang di gsx r150,

    So,… conclusion nya, gsx s150 dieuthanasia,

Yuk Tinggalin Jejak Lads..