Test Ride Kawasaki All New Ninja 2018

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Meski sudah hadir di penghujung tahun 2017 lalu namun KBY baru bisa menyentuh, meraba, menerawang dan melakukan test ride Kawasaki All New Ninja 2018 kemarin ini, itupun singkat saja, jadi bisa dikategorikan sebagai first ride lah ya, juga first impression karena baru pertama kali lihat langsung nih.  Motor sport fairing 250cc 2 silinder berwarna hijau khas Kawasaki ini milik sobat Iwan Banaran, gress baru 300 kilometer hehe.. Jadi bagaimana di mata KBY tentang Ninja terbaru ini? Tentu karena punya CBR250RR dan sering nyoba R25, suka gak suka akan ada faktor perbandingan ke dua produk kompetitor tersebut.

Melihat dari foto, All New Ninja terlihat sedikit lebih besar dari pendahulunya, desain cukup enak dilihat meskipun masih di bawah ekpektasi awal, bagaimana saat melihat langsung? Ternyata sama aja hehe.. Alih alih penuh dengan aura yang mengintimidasi sebagaimana klan Ninja ZX series, New Ninja 250 terbaru ini terkesan agak plain – lagi lagi mungkin karena di bawah ekpektasi awal ya. Lebih seperti melihat Ninja ZX14R versi mini, meski modern tapi aura sport tourer nya lebih kental dibanding sebuah motor supersport. Bukan berarti buruk sama sekali. Desain lampu rem nya KBY suka, tapi lebih suka lagi kalau gak nyala, soalnya lampu LED-nya titik titik gitu, kurang suka, subyektif sih.

Test Ride Kawasaki All New Ninja 2018 Test Ride Kawasaki All New Ninja 2018 kobayogas

Beralih ke kokpit juga tidak ada element of surprise (anjay bahasa gw keren gini), karena bentuk dashboard nya mirip dengan Kawasaki Versys 250. Tidak buruk tapi ya karena udah pernah liat jadi biasa aja, skip dah. Meraba dan menekuk bodi plastiknya, mmm.. ah gitu lah, Ninja 250 lawas terbukti lebih baik. Warna silver di atas fairing juga tidak terlihat bikin mewah, malah lebih bagus sewarna bodi aja.

speedometer New Ninja 250
speedometer New Ninja 250 redline-nya di 14.000
speedometer Kawasaki Versys 250
sementara punya Versys 250 ada di 12ribu

Test Ride Kawasaki All New Ninja 2018

Mencoba ergonomi, New Ninja 250 2018 sedikit lebih rendah dari CBR250RR, mungkin juga karena tidak terlalu merunduk mengingat setangnya masih berada di atas yoke. Gosip yang dibilang Vandra MMBlog bahwa joknya keras terbukti adanya. Jadi inget jok GSX-R150 dan Ninja RR Mono. Sisi ini CBR250RR dan R25 masih lebih baik, padahal Ninja 250 berkode EX250 ini diplot sebagai sebuah motor sport turing, harusnya sih bisa lebih empuk busanya, biar nyaman ke rider gitu.

Test Ride Kawasaki All New Ninja 2018 Test Ride Kawasaki All New Ninja 2018

Tapi dari ergonomi duduk sih gak jauh beda kaya yang lama, mirip juga dengan R25, nyaman lah untuk harian dan jarak jauh. Begitu menarik tuas kopling eh bused, enteng banget! Serasa narik tuas kopling MX King! Terima kasih kepada Assist Slipper Clutch (ASC) yang menjadi fitur standar di All New Ninja 250 semua varian, no worries buat macet macetan! Okeh saatnya menyalakan mesin.. Wrrr.. Suara knalpot racing Muscov Slip On menyalak perlahan.. Dibleyer, wah masih ada jeda, mungkin juga mesin belum panas dan faktor slip on tadi.

Test Ride Kawasaki All New Ninja 2018
ngomongin apa hayooo

Dibetot perlahan, Ninja melaju di atas jalan parkiran yang gak rata, disini lah terasa kalau ayunan shocknya agak firm, mirip CBR250RR. Nyobain swivel, ayun kanan kiri, nah baru kerasa bedanya dengan yang lawas, cukup enteng dan mudah, gak berat dan kaku kaya celeng lagi, dari sini bisa ketauan handlingnya New Ninja memang membaik. Geber dikit, hentakannya ketahan dan ada jeda, hmmm.. lagi lagi prediksi KBY gegara knalpot slip on nya nih, jadi penasaran yang standar kek gimana ya..

Sultan Satar
sultan banaran

THE VERDICT

Secara keseluruhan, ayunan suspensi All New Ninja 250 terbaru lebih mirip CBR250RR dibandingkan dengan Yamaha R25 yang lebih halus atau lembut, bisa juga dikatakan hampir sama dengan Ninja 250 FI lawas. Untuk performa mesin maupun handling, banyak yang belum dapat diungkapkan secara komprehensif alias menyeluruh karena keterbatasan waktu dan tempat. Ditambah knalpot dan ban nya sudah tidak standar, jadi KBY hanya akan mengungkapkan apa adanya dan yang dirasakan saat itu.

Jadi apakah All New Ninja 250 2018 merupakan “produk gagal”? KBY tidak akan menyebutnya seperti itu, karena pada dasarnya ini produk baru dan bagus dengan beberapa pengembangan dan fitur tambahan, namun tetap saja namanya produk baru yang diplot sebagai suksesor generasi sebelumnya, New Ninja di mata saya masih kurang wow.. Tak ada debaran di jantung dan pandangan mata berbinar binar seperti saat pertama kali melihat Kawasaki Z250FI dulu dan si masterpiece CBR250RR..

However, KBY mengapresiasi apa yang sudah dilakukan oleh Kawasaki terhadap All New Ninja 250 2018 terbaru ini, pastinya mereka sudah memperhitungkan segala hal termasuk memutuskan untuk tetap mempertahankan shock breaker depan konvensional dengan swing arm kotak yang terkesan so yesterday.. 

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

83 COMMENTS

    • Mang Kobay titip pertanyaan buat lek IWB, kenapa kok beli ini new Ninja??

      padahal untuk ukuran facelift melawan CBR itu masih terkesan nanggung, tentu kita tau posisinya CKD jd lebih mahal drpd lokal, so Ninja facelift harus cukup seperti ini saja untuk menjaga harga supaya masih masuk akal, tapi tetep aja biker sekelas IWB pasti melek fitur & spek dan dgn fakta itu you know IWB tetap gak beli CBR. Dan justru meminang Ninja. Untuk alasan pribadi IWB yg suka mengeluh balung tuwo cak, pegel dsb. ya selagi itu sport fairing pasti sama saja pegel kan… saya penasaran aja apakah Kawi Ninja se spesial itu dimata IWB.

      • Sbnrnya Saya tau persis jawabannya tapi biar ay keep aja hehe..
        Salah satunya sih biar beda aja ama KBY ujarnya wkwkkw..

      • Iya benerrrr… Ana penasaran banget padahal Bang Iwan itu diejekin nyales bloger amplop sayap.. tapi ngk beli Cbr malah Ninja yg keliatan Nanggung dengan harga yg sama ama Cbr

      • wahhh, padahal harusnya itu penyakitnya yang pake throttle-by-wire..
        uda kayak pake single injection jaman dulu aja

        kalo sama r25 enak mana?

      • Malah enakan R25 imo sih ya hehe.. Tapi blm valid lah, ngetes Cuma 3 putaran gitu… Next di article review deh kalau Ada kesempatan lagi

      • jangan ber argumen jujur itu karena efek knalpot slip on, pcx 150 aja bloger bidan ahaem gk ada yang jujur ulas jok keras-suspensi keras-minus batok setang (telanjang) gk seperti forza / nmax lebih premium-minus Rpm meter-minus selonjoran maxi (kaki nekuk di pcx)

    • Mungkin karena knalpotnya. Biasanya knalpot racing kan bikin putaran bawahnya memble. Ga enak buat stop and go

  1. Hmmm… Si WRX GP6nya di tanggalkan.. Kurang sporty kah?
    memang ane liat jg biasa aja sihh ini.
    Keren di namanya doank
    NINJA

  2. Mang kalo suru pilih mending beli ninja 250fi abs bekas 2016 km sedikit apa new ninja 250fi? Kalo ane ga perlu power besar2. Ane sih seneng model yg lama…lebih kayak zx6r di banding yg baru ini.

    • Kalau ay, keknya ambil yg baru karena pertimbangan beberapa hal spt model baru, fitur baru, power baru, desain sih mmg bagus yg lawas ya.. Tapi bisa lah di lupain dikit hehe..

  3. Setuju nih mang kobay
    Satu2nya yg saya suka cuman stoplamp nya, itu pun krn common part sama zx10
    Menarik buat liat r25 baru nih
    Ada wow effectnya atau ngga

  4. “soalnya lampu LED-nya titik titik gitu”

    lebih keren kalo illuminate garis kaya mobil2 eropa gtu ya om?

  5. Btw, fitur assist n slipper clutch itu bisa dipasang after market gak sih? Kalo emg bisa, tinggal pasang aja om ke CBR250RR nya 😀

  6. Eeeeeh, mongngomong itu di pict terakhir lg ngintilin spisot bandit y…??
    Upsssss
    Jgn2 blogger2 kondangan sdh pd tw ato sdh liat model realnya..
    Hayooooo klarifikasi mang kobay yg “bubble pack”

  7. pengalaman dari ninja gen 1 dan 2 dan versys.. klo odometer masih 300 kan biasanya masih inreyen kang… tenaga asli emang blm krasa .. coba lagi deh stelah servis 1 ato ke 2.. bener2 beda kang… lebih loncat2 istilahnya…kwkwk

  8. Dengan segala kelebihan All new ninja, Om Leopold aja lebih prefer ke CBR250RR, coba kalo CBR pake assist n slipper clutch, makin asik itu pasti….

      • klo dr sisi fitur sih CBR250RR, meskipun kurang moge look. klo mw moge look old Ninja 250 Fi, mskpun lari nya agak kurang di banding para rival nya. tp segitu cukuplah buat kabur dr begal.

        hehhe

  9. shock breaker depan konvensional dengan swing arm kotak yang terkesan so yesterday..

    maksoed loe… CBR150RR itu so Yesterday?

  10. Body ninja 2018, sebenernya sudah bisa kita lihat dari spyshoot yg muncul beberapa tahun lalu, yang warna putih waktu santer2nya ninja bakal pake 4 silinder, sama plek tidak dirubah sama sekali, hanya lampunya yg dirubah, dimana yg warna putih saat spyshoot beredar lampunya lebih sipit.. coba diubek-ubek lagi foto spyshoot tersebut.

  11. Katanya kalo jeda gitu factor assist slipper clutch yg kelewat empuk…jadi kopling gak maksimal grip…yg test blogger juga waktu itu…

  12. Saya yg dulu kirim e-mail Mas…
    Tentang memilih motor 250 cc yg “nyaman” buat harian, juga buat turing jarak 1000 an km. Sebelumnya memakai si Mono, termasuk penunggu penyegaran ninja 250 fi, setelah melihat langsung, jadi hilang minatnya, depan terlalu memanjang, buritan terlalu nungging, dan rangka yang terlihat berantakan, subyektif memang. Dan yang jelas di bodi belakang tidak ada ceruk buat pegangan tangan yang sangat bermanfaat untuk mobilitas di tempat parkir. Akhirnya, ada showroom motkas yg menjual 250 fi SE tahun 2014 dalam kondisi mint. Sejak pembelian, saya sudah memakai 500 an km, dalam berbagai kondisi, ternyata memang lebih nyaman ……

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.