Review Yamaha XMax 250

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Sungguh beruntung KBY, juragan windshield Sectbill, om Randy menukarkan Sniego PCX CBU dengan Yamaha XMax 250 2017  miliknya selama beberapa hari. Si PCX dipinjam untuk keperluan pembuatan Windshield model terbaru dari Sectbill lads.. So setelah mendapatkan ijin dari empunya, KBY membawa ke kantor selama dua hari penuh untuk mendapatkan review harian XMax 250. Bagaimana impresi berkendara harian bersama si Maxi scoot 250cc ini? Mengapa KBY sebut sebagai priority wish list? Penasaran? Mangga dilanjut hehe.. 

KBY sudah pernah membahas soal desain, fitur dan spesifikasi lengkap akan Yamaha XMax 250 sebelumnya, mangga di klik tautan di sebelah ini (First Impression Yamaha XMax 250 Indonesia), juga saat test ride punyanya masbro Indra (Test Ride Yamaha XMax 250), nah kali ini giliran reviewnya karena sudah menyeluruh! Pokoknya nih skutik bongsor asik banget deh.. yuk geberr..

Review Yamaha XMax 250

RIDING HARIAN

KBY sengaja meminjam untuk dipakai ke kantor, pengen tau ribet gak sih skutik sebesar ini kalau digunakan sebagai kendaraan harian.. Jawabannya adalah TIDAK! Ya relatif sih sebenarnya, tapi secara umum riding harian bersama Yamaha XMax 250 gak ribet kok, kekhawatiran yang gak bisa selap selip pun musnah! Ya tentu jangan disamakan dengan skutik kecil kaya beat, mio, vario, Address, fino atau scoopy yak. Gak terlalu jauh bedanya kaya bawa PCX, Aerox atau NMax kok lads. Bahkan gak perlu norak sampai lipet spion segala!

Review Yamaha XMax 250
jok sih ga terlalu tinggi, tapi lebar bikin ngangkang

Hanya saja tentu disesuaikan dengan dimensi motor, memang ada kalanya kalau celah sempit dan gak masuk ya ga bisa nyelip hehe. Kalaupun ada bagian ribet riding XMax adalah kalau harus maksa melalui jalan yang elevasinya beda, rendah dan tinggi dan kudu stop and go. Tinggi Badan KBY yang 165cm memang kudu pintar pintar cari pijakan wkwkw.. Soalnya meskipun tinggi jok cuma 785mm, tapi lebar bikin paha ngangkang (jangan bayangin cewe pake rok pendek yang bawa yak).

KBY juga sempat simulasi lewat gang kecil (simulasi foto pake KTM Duke 250) yang acap kali dilalui harian. Nah sebelah sini memang ribet apalagi kalau sampai sisipan dengan motor lain di gang hehe.. Kurang rekomen lewat gang kecil.

TENAGA dan PERFORMA

Tenaga XMax di putaran bawah bisa disebut lembut, bukan, bukan lemot, tapi smooth, lembut, tak jauh dengan Nmax, Aerox bahkan All New PCX 150 2018. Prediksi KBY memang sengaja dibuat demikian agar didapatkan kenyamanan berkendara saat harus menemukan kemacetan.. Bayangkan jika skutik sebesar Xmax 250 harus tersendat sendat atau nyundul nyundul Ala Nmax di jalanan yang crowded.. tentunya akan membuat rider lebih cepat letih..

Tapi begitu gas diputar sekaligus, XMax langsung melesat, terutama saat RPM menyentuh angka 5500, tabiat aslinya langsung nongol, tenaga dari mesin 250cc nya meledak dan terus melontarkan Xmax hingga batas yang dibuat oleh ridernya sendiri.. Keterbatasan lintasan membuat KBY hanya mampu meraih top speed XMax 100km/jam saja. Secara umum, karakter mesin SOHC nya memang overbore sih (70,0 x 64,9 mm)

Handlingnya sendiri layak dapat jempol, penurut meski tentunya gak selincah skutik 150cc. Pun begitu yang KBY rasakan di roda depan traksinya agak kurang ya, kemungkinan besar kembang bannya kurang jos, soalnya dicek sih gak kurang angin. Ganti ban yang bagusan bisa lebih juosss..

lipet spion hanya untuk yang lemah 😀

KENYAMANAN

Ini dia yang bikin ngantuk! Kenyamanan busa joknya XMax 250 sangat membuai! KBY seperti sedang duduk di sofa lobby sebuah Hotel Bintang 5 lads.. Benar benar nyamaaann.. First class lah.. empuk dan ergonomis! Bikin betah berlama lama bahkan sedang kena macet sekalipun hehe..

Tapi kalau bicara shock breaker nya sih moderate lah ya, gak empuk, gak keras juga, mungkin bisa dibilang sedikit keras sih, tapi terima kasih kepada joknya yang sangat empuk dan nyaman, berkatnya membuat bantingannya tidak terlalu terasa hehe..

Mesinnya cukup tenang dan minim getaran, tapi bunyi ngorok ala NMax saat digeber ikutan hadir meskipun gak seberisik NMax..

Lanjut: Pengereman & Konsumsi BBM XMax 250

67 COMMENTS

  1. Wahh jadi ikutan kepincut Xmax euy setelah baca ini.
    Emang okeh bgt nih big scooter. Nabung-nabungg..👍👍

  2. Kalau lihat langsung ada kesan kurang mewah ya, bahkan dibanding aerox 155 sekalipun. Entah karena warna atau karena yg lain. Kalau ada warna biru tua sptnya lebih bagus. Kebetulan sering parkir sebelahan.

  3. launching pcx lokal modifikasi warna merah pakai knalpot akaprovic palsu, citra pabrikan motor semakin hancur

    XMAX joss yamaha ok punya bikin motor, jikalau andaikata misalkan umpama hunda jadi first mover moatic 250cc seperti xmax pasti hunda masang harga 70 juta

  4. launching pcx lokal modifikasi warna merah pakai knalpot akaprovic palsu, citra pabrikan motor semakin hancur

      • Emang palsu, distributor resminya udah bilang sendiri. Heran bisa kecolongan hahaha

    • Yach jgn salahkan pcx dan produsen Motornya supplier knalpotnya dong. Toh itu juga yg modifikasi. Bukan pcx yg dijual satu paket dgn knalpot modifikasi, kalu itu dijual.satu paket.
      , itu tercoreng bener adanya.

      • Itu kasusnya sama seperti misal kalo toyota ngeluncurin yaris trus ngasi beberapa bengkel buat custom, salah satu bengkel pasang knalpot kw diisi mereknya mugen. toyota ga salah? Salah! Iya, mereka ga ngecek. Efek lainnya : mugen ga terima soalnya mereka udah in house tuner honda, nama mereka dibangun ga sekejap, asal pasang biarpun stiker bisa berakibat fatal apalagi itu grand launching yang jelas diliput banyak media.
        Di kasus ini kenapa mereka ngarahin senapannya ke honda? Karena honda adalah produsen yang memasang, berani memasang berarti berani bertanggung jawab. Lu yang bertanggung jawab atas kesalahan anak buah atau sub kontraktor elu, karena elu adalah kepalanya

        Udah deh gitu aja…

    • Kalau si Kobay yg modif gak masalah mau nempel merk knalpot apa aja. Lhaaa ini pabrikan resmi dan ditempel pada motor yg dilaunching pabrikan tsb. Masak sekelas AHM gak ngeh biaya modif 10juta misalnya bisa dapat knalpot Akrapovic. Hebat amat tu builder kasih harga?!

    • Sama kayak halnya ahm nyari vendor helm & jok asal paket murah meriah kualitas paling buruk buat dikasih ke konsumen, vendor bisa aja bikin yang bagus tergantung harga dari pabrikan

  5. sejauh ini seeh keluhannya:
    – lampu jarak jauhnya kurang nendang. harus dipasangin lampu kabut.
    – rem depannya kurang greget

    Plusnya:
    – kemiringan 60 derajat, neeh motor masih bisa survive. Dasyat banget neeh motor. Walau harus dibayar sama bau gosong. wkkwwk 😀
    – bensinnya hemat. Kalau touring bisa sampai 1L=38 km

  6. Xmax, belakangnya terlalu lebar, tpi tampang depannya gak nguati, cuakep
    Jok udh cakep, mesin d banding pcx kmren gmn mang????
    Udh cukup haluskah????
    250cc matik power udh berlebihlah, tgl nvh mesin aja nih, come on honda can’t you make a better seat????
    Your product seat feel like a flatboard
    Ngoahahaha

  7. Bay, lu gak angkat kasus knalpot palsu Akrapovic yg nempel di PCX merah hasil modifan AHM yg dipamerin saat launching kemaren? Kasusnya lagi rame lhooo….

  8. Hmm overbore ya, jd lebih minim getaran. Btw mang kobay naik motor sambil pakai earphone apa diperbolehkan? Hihi..

    • Kalau ay sih volumenya setengah, Mobil lewat dan klakson motor aja masih kedengeran, sekedar Ada musik aja… Hehe..
      Ga boleh sih sbnrnya hahaha

  9. Konsumsi 22km/l untuk dalkot kemungkinan xmaxnya dah upgrade CVT atau komponen lain…punyaku soalnya buat macet macetan plus bejek kasar masih bisa 30km/l….kmrn dipake ke dieng bareng rombongan nmax malah dapat 38km/l

    • belum nanya detail sih sama yang punya, cuma yg jelas knalpot standar.
      Tapi inget beda jalur/ rute juga berpengaruh (macet-lancar), bobot rider juga ngaruh..

    • Sepertinya XMax kalau dibejek kasar ada plus point-nya, Om. Melaju dengan cepat (potensi boros)… tapi abis itu coasting panjaaang mengantisipasi antrian kemacetan berikutnya.

  10. Kirain dibeliin honda mang buat di cari kekurangannya eehh ternyata pas baca hasilnya positif semua dan ternyata lagi punya orang,, haha

    • jadi inget waktu bawa cbr karbu di lampu merah sebelah2an sama ninja 250 karbu spion lipet, trs gw tunjuk spion gw ke dia, n lampu ijo langsung ngebut sejadi2nya lho dia…..

  11. nunggu yang under 200 cc aja biar gak kena pajak progresif,s oale di jawa tengah pajak progresif dihitung untuk motor yang diatas 200 cc.
    jadi nunggu brugman 180

  12. gak percaya Kang reviewnya gak fair,,,kalo mau review sesuai fakta harus kudu review motor milik sendiri sampe berseri2 artikel
    kalo motor pinjeman gak valid.

  13. Xmax menang award international tahun 2017 dari good design japan tahun 2018 Dari If award Europa ..bangga juga made in Indo 😉

  14. Saya compare XMax sama SYM GTS250i – penggunaan keduanya untuk PP kerja.
    Build lebih solid GTS250i. Windshield lebih besar 250i, sehingga lebih melindungi body. Buat penumpang yang tingginya dibawah 155cm, posisi pijakan kaki boncenger lebih bersahabat GTS250i. GTS250i lebih nyaman untuk pengemudi (175cm – 105kg) dan lebih mudah pijak aspal.
    XMax lebih irit (dalkot rute sudirman-joglo, 27kpl vs 23kpl), XMax lebih ringan – jadi kalau di tikungan gang tau-tau harus berhenti posisi miring, kaki gak perlu sampai keram), XMax bisa jalan pelan dengan RPM 2500 (GTS250i perlu RPM 3000-3500). XMax lebih bersahabat libas poldur (karena lebih tinggi). XMax lebih stabil lepas tangan. XMax lebih stabil di 100 Kpj (mungkin karena GTS windshield lebih besar).

    PS: lampu beam XMax — is a joke! Gak ada gunanya! Kalah sama lampu utama.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.