Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr… Kumpulan modifikasi Honda CBR250RR ini KBY kumpulkan dari hasil modifikasi motor sendiri, si Zeref hehe.. Ya siapa tahu hasil modifikasi ini paling gak bisa menjadi inspirasi bagi rekan rekan yang memiliki CBR250RR ataupun motor lain yang setidaknya dapat menjadi acuan modif meskipun motor yang dimiliki tidak sama. Tujuan modifikasi CBR 250RR yang dilakukan ini bagi KBY pribadi lebih kepada kepuasan batin, ingin tampil beda dengan pendekatan performa daripada kosmetik. Modifikasi memang selera masing masing sih ya, so apa saja yang kumpulan modifnya? Mangga di telaah di bawah ini.. cekibrot..

Berikut kumpulan modifikasi Honda CBR250RR zeref yang KBY miliki sejak Februari 2017, di awal memang lebih ke aksesoris alias tampilan dengan memilih aksesoris CBR250RR yang dikeluarkan secara resmi oleh AHM sambil menunggu langkah modif berikutnya yang sudah menyentuh ranah performa baik mesin maupun handling..

AKSESORIS 

Motor belum nongol tapi aksesoris sudah datang duluan hehe.. Gak sabar ceritanya sih, jadi sambil nunggu, aksesoris CBR250RR yang sudah ada dibeli duluan. KBY pilih aksesoris seperti radiator guard biar kisi kisi radiator aman dari pentalan kerikil, ada juga hand guard. Daftar aksesoris berikut harga KBY cantumkan biar jadi referensi, cekidot..

  1. Single Seat Cowl – Rp 700,000
  2. Tank Pad – Rp. 150,000
  3. Hand Guard – Rp. 350,000
  4. Radiator Protector (Cover Radiator) – 200,000
  5. Fender Eliminator – Rp. 600,000
  6. Aero Fin – Rp. 300,000

link: Pasang Aksesoris Honda CBR250RR, Dari tank pad, Radiator Protector, hingga single seater

KNALPOT RACING

Lucu juga, biasanya KBY mengganti ban sebelum knalpot racing, dari jaman Kawasaki Z250FI pasti ban dulu yang kena sentuh. Tapi ban yang diinginkan waktu itu belum dapat, KBY incar Battlax S21 karena Metzeler M7RR bujetnya gak masuk. Sambil nunggu akhirnya malah dapat knalpot duluan dan full supported by RX8 yang dipegang oleh Onespeedshop Motobike Parts. Si Zeref juga sempat dipinjamkan knalpot GPR Sportisi selama beberapa hari.

Alasan pasang knalpot racing ya karena ingin performa lebih, kebayang CBR250RR standar saja tarikannya edun, gimana ganti knalpot full system? Hehe. Apalagi sudah dua silinder, sayang aja suara wrrr wrrr nya gak keluar mah kekekeke..

Berikut link artikel seputar Knalpot Racing CBR250RR termasuk hasil dyno yang dilakukan di bengkel Sportisi Rawamangun.

belilah yang asli jangan yang KW lads..

BAN CBR250RR

Setelah knalpot racing terpasang baru deh dapat ban, tapi bukan Battlax S21 karena barangnya susah.. Pirelli Diablo Rosso II yang punya ukuran 110/70/17 depan dan 140/60/17 belakang yang akhirnya dipilih, tapi gak lama lads karena dapat hibahan ban Pirelli Supercorsa dari N2N Motorsport ukuran 110/60/17 dan 160/60/17. Ban super soft yang sering digunakan untuk balapan itu juga gak lama, karena Michelin Indonesia menawarkan Michelin Power RS untuk CBR250RR untuk di-review.. wkwkw.. Yang ini ukurannya lebih lebar, 120/60/d/17 dan 160/60/17.

TAMBAH LAPISAN VERNIS CAT

Setelah pasang ban, KBY ingin si Zeref CBR250RR kesayangan ini kilau catnya lebih lama, tentunya paling pas kalau dikasih lapisan vernis cat lagi, dobel gitu kamsudnya. Kebetulan saat itu Honda Paint Shop Dewi Sartika memberikan harga yang masuk akal termasuk ngecat velg jadi warna kuning. So digelandang lah ke bengkel cat tersebut, hasilnya? Ah kinclong terusss hehe..

 – Honda CBR250RR Lapis Vernis Biar Kilau Tahan Lama

SELANG REM HEL

Setelah pasang knalpot racing RX8 dan dapat ban Diablo Rosso II, KBY berpikiran power is nothing without control, motor sudah kenceng, ban sudah oke tapi kalau ngerem kurang juosss gimana? Akhirnya pesen ke toko Sixty Nine Bandung selang rem hel cbr250rr khusus tipe ABS. Pemasangannya dilakukan di bengkel Pitlane Duren Sawit langganan dari dulu.

AIR FILTER RACING FERROX

Akhirnya air filter racing Ferrox hi-flow ini datang juga, sudah sekitar dua bulan lalu ada tapi belum sempat kepasang, belum ada waktu euy lads.. Masang sendiri masih belum tau belum sempat baca buku petunjuk soalnya letak air filter CBR250RR itu ada di bawah tangki alias downdraft air intake. Akhirnya dipasang di Jakarta Honda Center AHASS 001 Dewi Sartika sekalian servis. Pasangnya barengan dengan tail tidy alias fender eliminator di bawah ini.

TAIL TIDY FENDER ELIMINATOR

Aksesoris CBR250RR yang satu ini juga kocak, sudah punya dari Februari 2017 tapi pemasangannya ditunda terus, masih demen liat versi standar hahaha.. Lucunya malah dipasang sekarang saat musim hujan lads.. Habis gimana lagi,  sempatnya baru sekarang, pasang sekalian dengan air filter ferrox. Gimana penampakannya? Kayaknya itu casing plat nomor kudu dibakar ya? Hahaha..

tail tidy fender eliminator cbr250rr

Nah itu lah kumpulan modifikasi Honda CBR250RR milik KBY lads, belum masuk kategori ekstrim lah, gada yang dirubah banyak dari aslinya. Hanya sebatas performa dan sedikit kosmetik biar terlihat charming kaya blogger ini wkwkwk.. Ke depannya rencana pasang piggyback, speedsparks sih sudah siap support katanya hahaha.. Biar toell dikit wheelie 😀 Semoga bermanfaat

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainnya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube Channel: Yogas Erlangga
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

40 COMMENTS

  1. Review filter udaranya dong? Mau pasang jg tp banyak yg bilang cepet kotor dibanding standar

    • Ya pasti cepet kotor atuh Kan hi flow gak kaya ori yg dari kertas..
      Plus minus..

      Saya udah pake di pcx, Nmax sama gsx.. Yg penting bbm juga bagus biar kotoran micro nya lsg kebakar tuntas

    • Tapi tetep aja TB sama injektor lebih cepet kotor. Harus lebih sering service.
      Bensin mah menyesuaikan kompresi aja. Asal jangan ngecer

  2. Mang bener gk sih klo jangka panjang filter aftermarket gtu gk bagus? Ada yg bilang bisa bikin TB kotor sampe silinder bisa kebaret2 tu bner ga sih?

  3. Jujur modifikasinya pada culun, user cibiar 250rr pada pelit modif, buktinya dijalan raya motor pada standart, suara knalpot gak enak di denger gak ada stereonya, mungkin user terlalu pelit beli knalpot murah / motor yang gak bisa merdu

    • Ya suka suka yg pumya motor lah bego banget situ sibuk nyinyirin wkwk mending gawe tong yg giat biar kebeli cibiar 25 ar ar

    • Klo d bandung mah biasa alesan ny gara” takut ditilang.. tiap liat di dpn ada polisi pasti dag dig dug serrrr..

  4. Motor not recomended, tidak direkomendasikan karena dijalan gak pernah bisa menghasilkan suara merdu

    • 2silinder mai merdu gimana om? Mau er6n jg so-so suaranya.. kecuali vtwin merdu tuh… Range 60jeti apaan coba yg merdu?? Perkutut kali dapet sekandang wkwkwkwk

    • Hahahaha gw Demen orang orang pengecut yg komen kek gini, pertama kali komen ya pasti kena moderasi.. Udah gitu nyalahin yg punya warung huahahahaha.. Fix micin retarded

      • Burung kali ah merdu, lagi pula gk baca apa?
        Mang kobay kan cma modif peforma, bukan tampilan.. tampilan hanya mengandalkan acc resmi.. makanya jangan baca sambil ngemil micin tong

  5. Tapi masih kurang sreg dgn buntut belakangnya. Ada kesan terlalu lebar. Mungkin strip kuning itu yg bikin terlihat lebar.

    • Diatas itu susah bro, tarikan agak logo, 160 aja dh kek donat gmn dipasang 170/180, lagian dimensi cbr250rr blkngnya ramping, klo dipasang >160 ya gak proporsional, ane aja mke ukuran 150 pirelli diablo rosso 2, menurut ane udh pas bgt gatau klo yg dipake mang kobay ukuran 160 donat gk tuhh

    • @kevin and kobay

      Ninja250 gw pake 160 batlax…ok2 aja tuh..di bilang boyo ga juga lah apalagi cbr..kalo donat ga juga…apa velgnya ninja lebih gede yah..perasaan sama

  6. Tapi saya agak setuju sama si franch diatas mang, kenapa ninja 250 dengungan stereo nya lebih kerasa ya kalo knalpotnya diganti? Apa efek dari settingan/konfigurasi dari mesin?

Yuk Tinggalin Jejak Lads..