review michelin power rs cbr250rr

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Sudah lebih dari 300 kilometer ditempuh bersama ban Michelin terbaru untuk motor jenis sport ini, so ini adalah saatnya melakukan review performa ban Michelin Power RS yang terpasang pada Honda CBR250RR alias Zeref. Review akan mencakup harga Power RS, ukuran beserta performa baik di jalan kering maupun basah termasuk pengaruhnya ke konsumsi BBM. Apakah performa ban sport semi slick ini masuk kategori superb? Biasa saja atau bahkan buruk? Nah pantengin dulu deh nih sebelum nyesel nebus ban lain karena KBY akan bahas kelebihan dan kekurangan Power RS ini! Hehe..

Sebelumnya KBY sudah menerbitkan artikel pembuka agar lads mengetahui secara dasar terlebih dahulu ban Michelin Power RS tersebut, ya seperti teknologi yang dikembangkan dan diaplikasikan pada ban yang masuk dalam kategori hypersport ini.. sebut saja ACT (Adaptive Casng Technology), racing-bred compounds, usia pakai lebih jauh dan lama serta grip pada lintasan basah yang lebih baik dari Michelin Pilot Power 3.

 

Seperti yang sudah KBY katakan pada artikel sebelumnya bahwa ukuran Michelin Power RS 2017 yang diberikan kepada KBY adalah 120/60/17ZR untuk di depan dan 160/60/17ZR di bagian belakang. Ukuran yang agak terlalu lebar bagi Zeref Honda CBR250RR yang sebelumnya sedang menggunakan Pirelli Supercorsa berukuran 110/60/17 dan 160/60/17. Sebenarnya untuk ukuran, Power RS ACT ini memiliki ukuran yang lebih kecil, yakni 110/70/17ZR dan 150/60/17ZR, ukuran yang ideal bagi CBR250RR, dikabarkan saat ini Michelin Indonesia sudah siap merilisnya ke pasar.

Well, agak ngeri ngeri sedap juga sih kalau melihat pattern alias kembang Michelin Power RS yang jarang jarang garisnya hehe.. Apa benar mantap di jalan basah? Belum lagi ukuran ban yang termasuk lebar untuk dipasang pada motor 250cc.. Bakal boros gak nih? Like I always said, Testing is Believing! Here we go!

REVIEW PERFORMA MICHELIN POWER RS DI JALAN KERING

Absolutely YES! Mantap dan menggigit optimal, maksimum tanpa cela di atas aspal dalam kondisi kering.. Trek lurus, kecepatan tinggi, berbelok cepat, sang Michelin Power RS ini menurut saja, bahkan pada beberapa kondisi, seakan akan si karet bundar ini yang menuntun kita saat memasuki tikungan. Duh kudunya di tes di Sentul juga nih biar afdol hehe..

Bahkan biasanya ban ukuran lebar mulai 140 ke atas itu akan cukup sensitif saat melindas marka jalan berwarna putih, agak geol gitu deh, nah si Michelin Power RS ini gada gejala tersebut sama sekali! Top! Di jalan yang sedikit berkerikil pun gejala sliding-nya bisa dikatakan normal dibandingkan Metzeler Sportec M5 milik Duke 250 dan 390. Mungkin juga karena CBR250RR yang bawaan lahirnya punya kestabilan tinggi ya. 😀

REVIEW PERFORMA MICHELIN POWER RS DI JALAN BASAH

Nah ini yang menarik lads, melihat tapak kembang Power RS kaya gitu, was was juga begitu melihat awan mendung menggantung di langit saat pulang kantor. Tapi justru – blessing in disguise – ini lah saat yang tepat melakukan uji coba performa Michelin Power RS terbaru di jalan basah!

Hasilnya? Waahhh layak dapat dua jempol ternyata! Di awal memang KBY hati hati, penuh perhitungan sambil dirasa rasa grip pada jalan yang basah saat hujan deras.. Setelah merasakan gripnya oke, kecepatan ditambah, tambah yakin, berbelok cepat pun dilakukan, aman! Kemudian mencoba mengerem keras saat jalan lowong, selain ABS CBR250RR bekerja baik, grip Michelin Power RS ternyata hanya sedikit saja berkurang – slightly decrease! Cingcai lah!

Hari kedua terkena hujan, KBY malah makin merasa tertantang mengetes ban ini, kali pertama impresinya positif, kali kedua, cobain ngebut dalam derasnya hujan.. Widiiwww.. gripnya mantap lads! Malah saat sengaja melintas di marka putih, Power RS ini gak bergeming! Diam, nagen, cicing! Wahhh ini ban bikin senyum dan geleng geleng terus dah

KENYAMANAN

Karena kompon (compound) Michelin Power RS yang relatif lembut, membuat bantingan suspensi pada motor jadi terasa lebih empuk lads, singkatnya nyaman! Speed trap yang ada dijalan pun terasa hanya seperti colekan saja pada CBR250RR.. Enak lah!

KEKURANGAN MICHELIN POWER RS

Bukan tanpa kekurangan lads, yaitu lumayan berat! Ya itulah salah satu kekurangan dari ban Michelin Power RS terbaru ini lads – selain harganya yang cukup tinggi, terasa berat pada setang sih saat digerakkan pada kondisi stop n go dan saat melakukan manuver berbelok di kemacetan, seperti menyelip diantara kendaraan. Berat ini juga terasa pada akselerasi awal dari CBR250RR. Menurut KBY hal tersebut diakibatkan oleh dua hal:

  1. Ukuran yang terlalu lebar untuk CBR250RR
  2. Grip yang maksimum (baca: lengket – rolling resistance tinggi) pada permukaan jalan aspal.

Akibatnya tentu performa terasa sedikit dikebiri, memang tidak terlalu signifikan, tapi karena sudah terbiasa dengan motor ini jadi perbedaan pun terasa. Konsumsi bbm juga ada perubahan, sedikit lebih boros menjadi 1:21,5an dari biasa 1:22-23. Itu sudah termasuk kena macet dan ngebut saat kosong.. tanpa spion dilipet yeee.. (mangga di zoom fotonya)

HARGA MICHELIN POWER RS

Dengan sumber dari Rumah Ban Motor (Lebak Bulus dan Pondok Kelapa), berikut adalah harga untuk Michelin Power RS sesuai ukurannya:

  • 120/60/17: Rp. 1.380 juta
  • 120/70/17: Rp. 1.480 juta
  • 160/60/17: Rp. 1.950 juta
  • 110/70/17: Rp. n/a
  • 140/60/17: Rp. n/a
  • 150/60/17: Rp. n/a

Nah itulah review performa dari ban Michelin Power RS lads, harganya memang gak murah, tapi trust me, sebanding dengan performanya! Kering, basah, geber! Desain kembang alias telapak alias pattern nya mungkin bukan selera semua orang, mirip dengan Michelin Pilot Motogp sih.. KBY sih gak masalah. Thanks to Michelin Indonesia.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

29 COMMENTS

  1. Mau ngebenerin aja mang , yang dimaksud situ lengket/grip maksimum kalo di industri ban disebutnya rolling resistance , nah kalo lengket gitu berarti rolling resistancenya buruk dan bakal berpengaruh ke fuel efficiency yang lebih rendah.gitu mang

  2. masih ngeri mang lihat pola kembang ban nya
    mau beli buat matic saya juga engga jadi da perasaan masih ngeri2 sedap kalau dibawa miring2 pas hujan hhe

  3. Knalpot standart untung dibuang, kocak lihatnya kayak mas-mas alay klw pake knalpot standart cibiar to fifty are are, lagian suara knalpot racing user cibiar to fifty are are gk ada yang gahar kalem semua apa karena harga knalpot beli yang murah atau motornya yang gak bisa bikin suara enak??

  4. “tanpa spion dilipet yeee.. ”
    Wkwkwkwkwkwk ngakak ane mang pas baca yg ini, wkwk tp review nya mantab lah

  5. Nah ban gede2 udah dicoba. Skrng Cobain yg kecil kyk tali rafia mang.. buat experience aja, biar ngebuktiin klo alay2 itu emng alay dan gk saftey..testing is believing mang. Hhe

  6. Mang kobay itu pake master rem aftermarket trus lever rem beda dong sama lever kopling? Belang dong?

  7. Setiap baca artikelnya om Kobay selalu ada aja kalimat yg bikin ngakak sendiri… :v :v :v

    “tanpa spion dilipet yeee.. (mangga di zoom fotonya)”

    Nah… Tu dia kalimat yg bikin ngakak… :v :v :v

  8. Ga jd beli ah, ada kekurangannya sih.

    Coba review nya yg bagus” aj mang.

    Eh, ntar ada yg protes lg..

    #lirikbloggernetral

    Ngah ngah ngah

  9. Mang saya make Michelin pilot street udah 3x (sebelum ada pilot street ane pake pilot sporty) itu saya beli nya ga jauh dari taun pembuatan -/+ 2 bulan dari taun pembuatan. Sebelum saya beli saya kasi liat dulu duit nya, kalo taun pembuatan nya ga jauh langsung bayar.
    Memang sih pas baru nya enak bgt…
    Tapi kalau udah mulai 1.5 taun ban nya jadi keras, apa memang karakteristik ban nya kaya gitu?

    • Mirip kejadian dulu pake battlax BT 45R di NSR udah tahun ke 2 kompon berasa agak keras, kalo BT 45F nya malah cepet aus

  10. Grip yang maksimum (baca: lengket) pada permukaan jalan aspal.
    ————————————————————————————–
    Coba CBR150RR dikasih ban Slick terus bawa kebut di Sirkuit apakah bakal lebih kencang dari pada GSX? Kekx engga

  11. tanpa spion dilipet yeee.. Duh ane merasa tersindir wkwk ampun mang, soal filtering ane msh kaku n suka was was klo lg macet make sport fairing, makanya suka ane lipet ehh lupa dibuka lg sampe rumah, buat artikel cara filtering yg benar n enak dong mang (ngarep) 😂😂😂

  12. “tanpa spion dilipet yeee.. ” kuduna jadi caption atawa di tagar yeuh jadi kampanye cari aman.
    #motorfairinggalipetsipion

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.