CBR

Perdana Test Ride Yamaha Aerox 155 VVA R Version, Suspensi Tabungnya Mantap Yeuh!

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr.. Rasa penasaran ingin Test Ride Yamaha Aerox 155 VVA R version alias tipe R akhirnya kesampaian juga.. Terutama ingin tahu perbedaan performa suspensi antara R version dengan tipe standar dan S version (standar dan S shock nya sama lads).. Nah pada kesempatan yang tak disengaja ini, KBY punya waktu yang lebih dari cukup untuk merasakan kinerja dari shock breaker Aerox 155 R version yang sudah mengadopsi tabung ala Ohlins ini.. yuk digeber..

Pada artikel sebelumnya KBY sudah sempat tes Aerox 155 VVA ABS S Version, tipe tertinggi dan terlengkap di varian Aerox 155 dengan rem ABS dan smart stop system juga key-less alias smart key.. Tapi itu hanya di area terbatas, hanya cukup untuk mendapatkan first riding impression.. Nah yang bikin paling penasaran itu adalah tipe R version, versi racing dari Aerox 155 terbaru ini.. Soalnya kata beberapa pemiliknya, suspensinya yahud punya dan gak ditemukan problem seperti bunyi srek srek yang ditemukan pada tipe S dan standar.. (baca: Yamaha Aerox 155 bunyi srek srek, apa penyebabnya?)

Kesempatan datang tanpa disengaja, saat KBY sedang berkunjung ke Roled Workshop di Galaxy Bekasi guna memenuhi panggilan om Adrian juragan SpeedSpark untuk memasang Open Looper di Samehada GSX-R150 datanglah salah satu pelanggan yang membawa Aerox 155 VVA R Version! Dasar rejeki anak soleh, sang pemilik mempersilakan KBY untuk melakukan test ride Aerox 155 R version terbaru miliknya.. Bagaimana impresi berkendara bersama skutik sporty yang sudah pakai shock bertabung ini? Yuk digeber..

SUSPENSI TABUNG AEROX 155 VVA R VERSION MANTAP!

Gak pake lama, KBY sudah berada di jalan raya komplek Galaxy, menyalakan mesin Aerox 155 R version terbaru ini gak susah, sama kaya skutik konvensional lainnya, colok kunci, putar ke on, tarik rem depan atau belakang dan tekan starter.. Langsung saja KBY berkonsentrasi kepada kinerja shock tabung milik Yamaha Aerox 155 VVA R ini.. Kebetulan banget, jalanan di komplek sangat mendukung, alias banyak jeleknya daripada mulusnya hehehe..

Kinerja suspensinya layak dapat dua jempol menurut KBY ya, mau pelan pelan atau kencang saat menerjang jalan jelek, suspensi tabung Aerox 155 R version bekerja sangat baik.. mengayun lembut dan gak bikin terhempas.. Jika Aerox 155 tipe standar dan S masih terasa sedikit keras bahkan di jalan mulus, tidak begitu dengan Aerox R 155 ini lads.. pas banget ayunannya.. Kayaknya gak berlebihan kalau KBY sebut mirip dengan kinerja shock milik Ohlins khusus NMax (bukan yang punya X-Ride ya)..

Shock tabung Aerox R ini juga asik diajak bermanuver zig zag, terasa mantap, begitu juga dengan feeling saat berbelok agak cepat.. Hanya saja bobotnya masih agak terlalu ringan si Aerox ini.. Sepertinya kalau lari di atas 100 km/jam sedikit melayang gak ya? Tapi untungnya ban Aerox sudah dibekali dengan tipe lebar.. Pastinya akan menambah kestabilan pada kecepatan tinggi..

PERFORMA MESIN AEROX 155 VVA R VERSION

Karena banyak waktu dan juga treknya panjang, KBY punya kesempatan mengetes performa mesin dari Yamaha Aerox 155 VVA R Version ini lads.. Menurut KBY sih akselerasi awal cenderung datar alias biasa saja, masih lebih terasa betotannya di Yamaha NMax .. Namun begitu RPM mencapai pertengahan dengan kecepatan 50 km/jam dimana VVA (Variable Valve Actuation) juga sudah mulai bekerja, betotan tenaganya langsung terasa signifikan! Skutik ini terasa ingin melaju lebih kencang dan kencang lagi.. Mantap lah!

Suara mesinnya juga jauh lebih hening dan tenang dari Yamaha NMax, gada gejala gugup pula di akselerasi awal atau saat jalan perlahan seperti yang dialami NMax.. Ngorok pun gada tuh.. Mantap lah pembenahan di Aerox 155 VVA R version ini..

PERFORMA REM YAMAHA AEROX 155 VVA 

Sang pemilik, bro Dimas sudah wanti wanti sebelum KBY menuju jalan raya.. “Hati hati om, rem belakangnya payah banget, gak gigit, ngeloyor.. Tar cobain aja sendiri” ujarnya.. Well ternyata bro Dimas yang bukan den Dimas ini gak boong.. rem belakang Yamaha Aerox VVA yang teromol itu ternyata payah banget! Bisa dibilang nyaris gak gigit loh.. Berarti apa yang KBY tes sebelumnya di IIMS sama aja ya..

Berarti ini pekerjaan rumah buat Yamaha nih, masa rem belakangnya ngeloyor gitu, kurang safety lah ya.. Atau mungkin butuh bedding in lebih lama lagi? Bisa jadi. Yang jelas motor bro Dimas sudah hampir 1000km..  Dan seharusnya, rem teromol itu gada masalah dengan kepakeman, bahkan lebih pakem dari disc brake loh karena area gesekannya lebih lebar/ luas dari cakram..

THE VERDICT

Kalau harus memilih dari 3 tipe Yamaha Aerox 155 VVA, KBY akan langsung memilih tipe R version seharga Rp. 24.050.000 ini.. memang fitur sama saja dengan standar, tapi penampilan cakram rem depan yang bergerigi model Petal dan suspensi tabung dengan warna gold membuat penampilan sporty-nya makin kental.. ditambah dengan warna khas Yamaha Racing berwarna biru yang keren.. makin mantap dah.. Lagi pula KBY gak terlalu butuh smart key dan SSS juga ABS.. Mungkin karena di PCX sudah ada ya kecuali ABS dan smart key ya..

Untuk riding position, ternyata gak spesial, mirip dengan skutik kebanyakan.. kalau nyari posisi nyaman sih jelas Yamaha NMax apalagi PCX.. Oia speedometer negatifnya ternyata juga kurang terlihat jelas saat di bawah terik matahari, bukan gak keliatan ye, tapi kurang jelas.. pergerakan RPM yang seharusnya asik dilihat malah bikin konsentrasi terpecah kalau terus dipantengin, soalnya gak terlalu jelas sih hehe.. Mungkin kalau malam beda lagi ya.

.

Mau tau seperti apa review versi Video? Mangga ditonton videonya dan jangan lupa subscribe yah 🙂

video test ride Aerox 155 VVA R version dari HP

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainnya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube Channel: Yogas Erlangga
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

About Kobayogas 3311 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

53 Comments

  1. Tromol skutik yamaha lain juga ga pakem,
    Padahal rem depannya mantap. Colek dikit langsung brenti.
    Beda dengan wario, rem depan payah, belakangnya malah lumayan

  2. Keknya si sulung uda mulai speed freak mang. Diperhatiin action cam nya fokus ke speedo. Well kudu ati2

  3. Menurut gw ini skutik paling value dan ganteng saat ini, tapi sayang gw kurang suka lampu sign belakangnya.

    Knp gak dibikin kyk vario 150 atau pcx yg stoplamp dan signnya nyatu. Jujur aja buritan skutik yamaha kgk ada yg se seksi skutik honda, lain halnya kalo motor fairing yamaha buritannya ganteng2

    • Wah ane beli aerox karena tergila2 “look” nya dari belakang. Sport banget modelnya ditambah ban gambot, tapi sayang belum cakram Belakang.

      Kalau ane lebih suka buritan vario 125 keluaran pertama dibanding yg baru, lebih natural lekukan lampunya.

      Yah semua kembali ke selera masing2 sih

    • Dungu sumpah dungu, ada yg bilang vario lebih cakep buritan nya?? Mata lu picex, vario buritan nya maksain kayak motor india, udah gtu stoplamp nya sering putus ga jelas. Belum LED pula. Vario udah mulai ga laku

    • Lampu belakangnya kurang bagus. Palagi punya nmax, malah terkesan murahan desainnya. Makanya pada di kondomin lampunya.

  4. Oo lebih baik kombinasi.. Bikin tipe RS.. Beli tipe S dan ganti shock Dan petal discnya kek tipe R

  5. Emang shock belakang lembut beneran neh? Kok di FB aerox owner kok pada ngeluh ‘keras’. Yang standard aja buat boncengan lewat bumpy langsung ‘jeduk’. Kayak ada yang benturan. Piye iki?

    • Kok ane punya mio z ga ada masalah ya gan? Emang sih ga pakem, tapi lumayan bisa kok buat berentiin motornya…malah buat ngesot roda belakang masih bisa gan..

  6. Klu rem belakang,kampas rem nya yg kurang sip..keras plus awet…ganti dg yg federal punya..cuma gk terlalu awet..paling lama 6 bulan ganti..tapi lumayan dg harga 30rb..

  7. Wah ane mah aerox standar aja udah cukup. Kebetulan dari baru beli shock dah ganti pakek KYB Zeto punya nmax. Jadi tambah tinggi 2cm tapi pas banget ama tubuh 187cm ane. Rebound juga bisa dibilang bagus, meskipun ane belum pernah coba shock standar maupun yg tipe R. Yg jelas ane gak suka banget liat bentuk shock asli Aerox. Bener2 ngerusak penampilan.
    Kalo cakram, ane sih udah pesan psm punya nmax, floating dan lebih lebar. Meskipun barang belum datang, tapi ane yakin bakalan lebih joss dari cakram “bunga” Aerox tipe R.
    Sejauh ini ane puas pake aerox, mileage baru diangka 140km, konsumsi bbm 38km/l dengan pemakaian normal lebih sering gandengan, untuk tarikan dan lain2 kurang lebih sama seperti penjelasan di atas. cheers

  8. Kata si dharmo dulu itu yg beli vario orang goblok soalnya 19jt cuma dapat rem TROMOL!

    Lha skr aerok malah 25jt cuma dapat rem TROMOL😂

  9. Om kobay, bisa gak ini shock punya aerox r dipake ke nmax, ya kita tau panjang nya beda 1″) +/- 25mm lbh pendek.
    Nah, gmn klo dipasang di nmax plus tambahan anting2 gt. Minta tlg di respon ya, makasi banyak

Yuk Tinggalin Jejak Lads..