Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr.. Menarik sekali saat mencoba satu motor yang benar benar berbeda dari motor keseharian yang digunakan, Honda CRF 250 Rally punya hal tersebut. Test Ride Honda CRF 250 Rally di habitat aslinya memberikan dan menawarkan satu dimensi baru berkendara.. Apakah mengasyikkan?

test ride Honda crf 250 rally

Maaf kalau sangat telat KBY membahas motor bergenre adventure, dual purpose dan light off road ini, sejatinya draft sudah lama dibuat, so ayo selesaikan mumpung masih sangat ingat petualangan mini bersama Honda CRF 250 Rally lads hehehe… test ride Honda CRF 250 Rally ini terselenggara berkat ajakan dari Wahana Honda sebagai main dealer untuk Jakarta dan Tangerang area..

Tak seperti test ride singkat Honda CRF 250 Rally Indonesia sebelumnya di Bandung (baca: First Ride Honda CRF250 Rally Di Bandung), “arena bermain” sang trail modis ini jauh lebih lebar dan jauh lebih komprehensif dengan adanya banyak undakan naik turun, ada trek lumpur dan juga pasir, hingga jalan aspal.. Lebih lengkap! Sehingga kita sebagai tester dapat merasakan performanya lebih menyeluruh..

test ride Honda crf 250 rally

PERFORMA Honda CRF 250 Rally

Honda CRF 250 Rally belum ABS, karena memang belum aja hehe.. bagi beberapa pengguna profesional, motor kek gini justru gak perlu ABS katanya… Tapi kalau mayoritas digunakan di aspal kayaknya sih perlu juga, at least ada opsi lah ya.. Oke, KBY gakan bahas lagi desainnya karena sudah dibahas pada artikel tentang CRF250 Rally lainnya..

Seperti pada pembahasan saat test ride singkat pertama di Bandung, Honda CRF 250 Rally ini punya seat height tinggi banget, naiknya susah susah gampang.. baiknya sih dari sisi kanan sambil menahan setang sebelah kiri, tapi pastikan juga tanah atau alasnya bukan tanah lembut, kalau tidak nanti standar samping bisa mblesek hehehe..

Karena sudah tahu caranya, test ride Honda CRF 250 Rally non ABS ini tidak sulit.. tinggal gas.. menghadapi serta menaklukkan trek yang tricky malah lebih sulit daripada mengendarainya lads.. Di trek yang biasanya digunakan sepeda BMX di dalam Taman Impian Jaya Ancol ini memang treknya dibuat variatif.. Nah disini setelah jalan si CRF250 Rally langsung dihadang oleh gundukan sebanyak dua atau tiga kali KBY lupa hehe…

Mesinnya sungguh anteng, terasa sigap dan responsif dalam menghadapi rintangan yang dibuat.. namun justru banyak juga yang gugur loh di etape awal ini.. iyak banyak yang terlalu ragu ragu ngegas justru motornya malah gak naek ke gundukan…Bahkan yang sudah sering naik motor pun bisa jatuh di sini.. alhamdulillah KBY aman..

banyak yang jatuh di gundukan pertama

Gundukan etape awal selesai bertemu dengan lumpur, nah ini kalau kepedean juga bisa ngesot Honda CRF 250 Rally ban belakangnya loh.. so yang KBY lakukan adalah mempertahankan gas di RPM rendah dengan sedikit sedikit menambah gas.. Bagi yang ahli sih bisa aja ngebut disini dengan memanfaatkan ban belakang yang sliding..

Selesai lumpur ada pasir, ini gak terlalu bermasalah.. bisa gas lah.. Habis pasir kita menemukan jalan aspal mulus yang lumayan panjang.. Haha, bagaikan ikan menemukan air, KBY seneng banget bisa ketemu aspal.. Geberrrr dan memang tenaga Honda CRF 250 Rally yang mesinnya serupa tapi tak sama dengan CBR250R 1 silinder terasa mumpuni.. kecepatan bisa diraih sekitar 80km/jam..

TREK YANG TRICKY

Lepas aspal, ketemu tikungan patah ke kanan dan lewat jembatan.. nah di sini juga banyak yang terguling karena terlalu ngambil kanan pas berbelok, bannya jadi kena trotoar.. jatoh deh.. Setelah lewat jembatan ketemu jalan tanah liat plus rumput, tidak ada masalah di sini, ban pacul milik Honda CRF 250 Rally sigap dan melekat..

Belok ke kiri akan bertemu 4 gundukan cukup besar, bagi yang pro atau sudah ahli, gundukan ini bisa bikin terbang Honda CRF 250 Rally Indonesia ini lads.. asik sih, tapi kalau keasyikan geber bisa kaya KBY, di gundukan kedua, motor terbang cukup tinggi dan ternyata jatuhnya mayan jauh, kurang siap KBY hampir terpelanting dari motor wkwkwk… efeknya salah urat dah di pundak kanan 😀 Maklum belum apal trek…

jirrr terbang wkwwkk

Test ride di trek buatan yang tricky ini dilakukan dua kali.. kedua kalinya KBY sudah lumayan hapal trek, jadi bisa lebih cepat dan melakukan jumping dengan lebih benar di 3 gundukan terakhir hehehe.. Fun lah pokoknya mencoba Honda CRF 250 Rally ini di habitat aslinya..

THE VERDICT

Mengendarai Honda CRF250 Rally memang menawarkan dimensi berkendara yang berbeda, butuh adaptasi, soalnya riding position dan riding style nya agak berbeda dari motor kebanyakan, yaitu bergaya trail.. setang panjang baplang, posisi rider tinggi dan ground clearancenya juga tinggi membuat kagok di awal awal..

Namun seperti yang pernah KBY bahas sebelumnya dan juga di artikel ini, ternyata mengendarai Honda CRF 250 Rally terasa mudah dan cukup menyenangkan..Mesinnya tenang namun powerful, melakukan wheelie tidak sulit bersamanya.. Lek IWB tuh sering banget wkwkwk..

Well, dengan motor bergaya trail namun terlihat stylist dan bergaya, pantas saja AHM tidak sulit menjual motor petualang seharga 62jutaan ini dalam waktu singkat.. Peminatnya mbludakkk!!

Ini Video Di Ancol, Masih Singkat Durasinya

video via HP

Ini Video waktu test singkat di Bandung

tonton via hp

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

46 COMMENTS

  1. Rally ini punya seat height tinggi banget, naiknya susah susah gampang.. baiknya sih dari sisi kanan sambil menahan setang sebelah kiri,
    =========

    Yg ngajarin naik dr sebelah kanan pasti org oondah deh 😆
    Dimana safetynya jika naik dr kanan dimana bahu jalan indo ada di sebelah kiri ??

    Belum lg potensi gangguan keseimbangan dimana standar samping ada di kiri..
    Logikany lebih gampang miringkan motor atau bengkok in standar ?

    Oondah banget yaghhhh 😆

  2. Emang gak perlu kok om. Cus ini motor litar haram. Di AT (Africa Twin) kalau gak salah ada tombol On/Off ABS dan TC (Kontrol Traksi) nya. Pass Off Road pada di switch Off semua. Di jalan aspal semua di pakainya.

  3. menurut buku tatang sutarma, ada satu tips buat naklukin rintangan-rintangan kayak gini, tipsnya adalah: “If you can’t do it slow, you can’t do it fast”

  4. Area belum seperti lintasan trail masih kering dan berumput.
    Yang ngetest aki-aki (kobay) pinggangnya takut encok jadi gak bakal ngebut seperti crosser sungguhan, belum real test sebenarnya, ahaem gak modal nyewa trek sungguhan atau bikin sendiri pakai alat berat buat area gundukan tanah sebenarnya, khusus motor garuk tanah

    • Ahm duitnya lg fokus buat mudik gratis para pembeli setia produknya…..

      Ga tau deh kl sebelah, para pembeli ‘smart’ nya di modalin buat mudik gratis ga?

      Ngah ngah ngah

  5. Uhhhh, gagah bingitz abang menunggangi si CRF, ai lgi menghayal tatkala di gonceng abang naik ni mongtor di jalan offroad yang brgelombang pasti sensasix hmm.. Kapan bang kita kopdar utk merealisasikan hayalan ai, ai siap kapan pun demi kau dan si buah hati ehh si CRF ini, bijimane bang ?????

    • Ga ada bahan bullyan selain sohc gan? Honda jazz jezz jozz juga sohc loh. Kreatip dikit lah gan kalo mo bully. Sohc sih bahan bullyan yg udh basi.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..