CBR

Aerox 155 VVA Masuk 5 Besar Motor Terlaris Di Indonesia Bulan Maret 2017..!

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Aerox 155 VVA menggapai prestasi yang cukup memukai di awal kemunculannya, gak pake waktu lama, skutik bongsor 150cc sporty terbaru pabrikan garputala ini sukses masuk jajaran 5 besar motor terlaris bulan maret 2017!

Kehadiran skutik sporty yang punya dimensi besar ini memang ditunggu banyak pencinta roda dua, sosoknya yang sporty dan gagah ditambah dengan fitur cetar membahana membuat siapapun yang melihatnya kesengsem alias tertarik.. Aerox 155 VVA meraih prestasi masuk ke dalam 5 besar motor terlaris di Indonesia bulan Maret 2017 dalam bulan kedua penjualannya adalah bukti sahihnya..

Aerox 155 VVA memang bukan skutik biasa, dalam arti yang memilih skutik ini sudah hampir bisa dipastikan tidak digunakan untuk berdagang dan angkut angkut banyak barang.. mungkin urusan angkut mengangkut sang pemilik sudah memiliki skutik “perang” berdek rata di rumahnya.. Artinya kalau gak sebagai skutik kedua, Aerox 155 VVA ini merupakan skutik pertama yang memang tidak diniatkan untuk angkut barang banyak, lah sayang atuh maaangg..

AEROX 155 VVA GANGGU NMAX DIKIT DOANG

Prediksi awal saat hadir nya Aerox 155 akan menggangu market share NMAX meskipun pada dasarnya motor ini memiliki segmen dan pasar yang berbeda lads. Berdasarkan Data Aisi Maret 2017 Yamaha NMax justru naik dari 13.825 unit menjadi 17.339 unit. Hanya saja tetap masih kalah dengan Aerox 155 VVA yang sepanjang Maret 2017 sebanyak 17.844 unit. Artinya meskipun pasar NMax terganggu tapi ternyata sedikit aja, dan peralihannya masih ke skutik garputala juga kok..

penjualan Nmax mayan keganggu sedikit

Dengan angka penjualan 17.844 unit maka Aerox 155 VVA yang lagi disorot karena shock breakernya bernyanyi di beberapa unit ini berhak menempati posisi kelima dari seluruh motor terlaris se-Indonesia di bulan Maret 2017, langsung menyalip sang kakak NMax 155 VVA yang ada di posisi keenam dengan 17.339 unit.

Berikut 10 motor terlaris pada bulan Maret 2017:
1. Honda BeAT Series: 159.535 unit
2. Honda Vario Series: 101.668 unit
3. Honda Scoopy: 41.741 unit
4. Yamaha Mio Series: 22.820 unit
5. Yamaha Aerox: 17.844 unit
6. Yamaha NMAX: 17.339 unit
7. Honda Supra X125 Series: 15.446 unit
8. Honda CB150R Street Fire: 12.906 unit
9. Honda Revo Series: 10.887 unit
10. Yamaha Fino Series: 10.700 unit

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

About Kobayogas 3305 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

55 Comments

  1. Sy kok gagal fokus gara2 model cakep di atas NVX itu wkwkwkwk…..
    Oh ya Bang Kobay…. kebetulan ada kawan sy yg udh punya Aerox 155. Trnyta krn gak ada behel nya jd kayaknya gak bisa dipasangi braket utk box di belakang ato samping. Di dalem bagasi gak ada sama sekali dudukan yg bisa utk alas braket kyk di nmax. Sasis ketutup rapat sama kover bodinya. Hnya menyisakan tmpt nomor rangka yg tertutup karet itu di bagasi.
    Ini kyknya jd kendala buat kawan2 yg mau pasang box utk touring. Tp mudah2an ke depannya ada yg bisa “ngakali” aerox 155 biar bisa pake box.

  2. Josss motornya enam ekor…
    Ngantor 5 hari kerja, ganti motor tiap hari dan masih sisa 1 ekor yang blom kepake..

  3. Gara2 test ride aerox rasanya nyuzz akhirnya ane nyumbang penjualan 1unit dah. Emang racun ni motor

  4. pertanyaannya ko market vario masih 100rban terus yg koar” kemarin market vario keganggu sapa ya ? jadi sebenernya aerox ini ngrogoti pasarnya sapa ? anyway udah liat langsung ne motor pas servis ke dealer emang cakep asli motornya bongsor jd pengin nambah jg buat temenin nmax dirumah.

  5. adeuhhh SalFok sama yang clana nya gemesh gemesshh.. haha

    Wahh itu Ducati yang di tengah koleksi juga Mang?? ckckckck.. salut…

    Tapi kog klo liat Aerox itu lama2 kliatan kayak matic nya kymc* yah… gambot banget, bukan terlihat sporty tapi makin scooter banget… IMHO

  6. wuih motornya banyak… jadi blogger emng enak ya.. nulis2 artikel .. tiba2 klunting notif trfan… di awal bulan dari boz… klunting lagi notif email adsense tgl 20an … mantap mang..
    buat blog ahh..

  7. Mang ari hasil akhir test ride mv brutale
    Kapan tayang….apa ane klewat episode?
    Jangan2 cuma nangkring di garasi doang
    Berih lahhh
    Siksa tu motor
    Mumping masih ada

      • Mumpung lom kelar
        Jgn di balikin dulu mang
        Tar tgl 19 hr rebo lusa pilkada tuh
        Nah disinyalir warga dki pada dirumah nton hsl pilkada jalanan sepi
        Mang kobay kluar dah tuh jam 12 malemvnaek mv
        Yaa kali sekalian dpt inspirasi the mrinding series
        Jambakan setan mv

  8. Om paha Om!!!!!

    Jadi gagal pokus niyyyyy….
    Ari penjualan variyem series ga ketauan yang cw, 125 ama 150 ya Om Bro?

  9. Mang pls perhatiin komen saya saat ini, itu shockbreaker bunyi aja laris, so menurut saya yimm malah gak bakal tuh mikir, kasih barang jelek aja laris kok gak mungkin dong recall, kaya k nmax dulu juga gitu tuh kasih shockbreaker keras aja laris, lanjut aja dah. Beda halnya r25 sama mt25 yang kagak laku, biar kelihatan perhatian terus buat acara recall tuh. ana gak yakin kalau r25 sama mt25 selaris ninja bakal direcall sama yimm, mereka berani recall karena unit yang laku sedikit, so gak terlalu rugilah, coba laris, gak mungkinlah recall, kasarnya malah mereka bilang ke konsumen makan tuh shockbreaker keras, kayak konsumen2 yang kena kasus shockbreaker di semua matic yimm.

    • recall itu bukan gara2 laris gag laris mas broo……
      pake logika ajalah, R/MT-25 itu produk global, kalo sampe ada part yang harus di ganti dan itu gag dilakuin pabrikan, terlebih lagi kalau part nya itu penting dan fatal klo gag dilakukan penggantian dan itu kesalahan pabrikan lalu akhir nya terjadi kecelakaan pada konsumen, yaa mau taruh dimana muka pabrikan! melakukan recall pun sebenernya udah menjatuhkan nilai suatu produk, apalagi klo sampe mencelakakan konsumen kan, jadi recall itu memperkecil kemungkinan nilai suatu produk itu jatuh total.. Di luar negeri, sering ngga nya suatu produk di recall itu jadi bahan pertimbangan juga oleh pembeli, produk yang sangat jarang kena recall ya itu produk yang tanda nya reliable, dan nilai nya pun OK di mata calon konsumen..

      Nah skrg gini, pada NMAX dan Aerox, part yang jadi keluhan itu fatal gag? Nilai produknya itu sendiri seberapa? apa mahal kah? atau relatif terjangkau? Produk global?
      Fatal bisa ya bisa ngga, andai konsumen pengen ganti pake part aftermarket pun biaya nya masih relatif terjangkau. Lalu, motor dengan nilai jual di bawah Rp 30jt itu masih termasuk motor yang terjangkau, bahkan secara global itu masuk kategori motor murah mungkin. Lalu Nmax dan Aerox mungkin memang bisa di bilang produk global, tapi nama mereka tidak sebesar motor2 sport 250cc ke atas dan pasarnya lebih banyak hanya di Asia Tenggara. Pasar Eropa beli motor kecil begini bukan untuk incar performa dan fitur, tapi lebih cuma sebagai barang kebutuhan komuting ke tempat2 yang dekat dengan rumah.. hal ini beda dengan di Asia Tenggara yang beli motor ini untuk fashion dan utilitas utama sehari2, butuh reliabilitas. Tapi sayangnya, sepertinya konsumen pasar ini gag sekritis konsumen produk2 flagship, klo mengeluh pun, tinggal di kasih kata2 manis oleh bengkel pun mgkn udh tenang. Klo begini ya keluhan belum tentu semuanya sampai ke pabrikan. Andai di terima pun belum tentu di tanggapi serius oleh pabrikan yang orientasi nya lbh ke profit, bukan ke kepuasan pelanggan. Lalu menurut mas bro, apa mgkn hal2 di atas membuat pabrikan terpikir untuk me-recall produk “kecil” begitu? bukannya untung yang ada mereka buntung karena penggantian part cuma2 yang sangat amat banyakkk jumlahnya.. Ditambah lagi, produk kualitas ekspor dan lokal udah pasti berbeda! bohong klo gag ada perbedaannya sama sekali…

      Balik lagi ke R/MT-25, produk ini produk global, termasuk flagship, mereka diciptakan mulai ke arah kepuasan konsumen dan pride dari pabrikan.. kualitas mereka mulai menjadi bagian dari wajah pabrikan.. nilainya pun gag murah apalagi untuk seukuran perekonomian rata2 penduduk negara ini (walau banyak juga yg kaya). Konsumen pasar produk ini pun berbeda tingkat penerimaan dan pendidikannya. Rata2 lebih kritis, sehingga klo ada kekurangan pada produk kemungkinan komplain lebih besar, apalagi skrg era internet, bad words lebih mudah menyebar kemana2, dan pabrikan gag kan mgkn mau ambil resiko menjatuhkan nama mereka. Jadilah recall itu dilakukan, sblm hal yg lebih buruk terjadi..
      nilai part yang di ganti pun biasa nya cukup mahal, andai gag mahal, mgkn perannya sangat fatal kalau dibiarkan…

      Jadi sekali lagi, recall itu bukan atas dasar laris gag laris.. Yamaha R6 yang terkenal dan cukup laris di luar negeri pun gag lepas dari recall kog…

      Semoga mencerahkan……

      • komentar ente puanjaaannnngggggg banget bozz, kata-katanya juga puitis bak sang pujangga otomotif, kayanya ada bakat nehh jadi blogger ..
        😂
        #mang kobay dpt kawan baru nih 😁

  10. bang…shock bunyi kan KATANYA…emang abang punya unit dirumah? kalo punya dan emang seperti yang abang sangkakan, yuk ane ajak ke bengkel yamaha terdekat buat cek..tapi kalo ga punya unitnya, dan hanya berdasar katanya..ya….repot ….

  11. naaagh loh, waria 150 langsung NOL unit bulan kemaren…. ga perlu lama bwat yimm sapu bersih market skutik 150 ….

  12. Maaf oot. Gambar nya itu dosa jariyah loh mang.. 😦 Hanya ingin memberi nasihat.. Maaf jika kurang berkenan

  13. Wajar lah segitu penjualannya. Emang cakep sih ni motor. Harganya juga masuk akal banget. Coba dealer nakal yang suka upping price + nolak beli cash bisa dibasmi, pasti lebih laris lagi…

    Kemaren rekan kerja ada yang mau beli, ternyata gaboleh cash. Giliran mau balik karena gondok, eeh malah dibilang boleh tapi harga dinaikin plus harus inden. Sayang banget motor udah bagus bagus tapi pelayanannya kurang menyenangkan.

    • Kawan sy pnya pengalaman lucu di slh satu diler Yamaha yg ckp besar di sby. Dia mau beli nmax cash ditolak. Harus kredit. Klo mau cash hrs inden. Pdhl jelas2 unitnya banyak yg dipajang. Aneh kan….
      Tp kyknya gak semua diler gitu deh…dulu sy beli nmax dgn cash dilayani kok. Proses cepet. Pagi dibayar, sore unit dianter. Stnk dan plat cm seminggu kelar.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..