Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr.. Masih di tematis Honda CBR250RR, di artikel yang kedua dan penutup ini KBY akan membahas review harian bersama CBR250RR yang menitikberatkan pada performa mesin, konsumsi bbm serta kelincahannya dalam bermanuver di dalam kota..

Oke sepertinya kita akan menuju ke penghujung pembahasan review harian Honda CBR250RR part II alias bagian kedua. Artikel ini mungkin sekaligus sebagai yang terakhir alias penutup dari impresi penggunaan harian sang sport fairing 250cc terbaru Honda ini.. So, yang dibahas pada artikel sebelumnya adalah kekurangan yang ditemukan atau dirasakan oleh KBY selama memiliki Honda CBR250 RR K64A ini..

baca artikel sebelumnya: Review Harian Honda CBR250RR Part I 

Thus, kali ini, yang akan dibahas adalah performa mesin serta kelincahannya di dalam kota, dimana memang Honda CBR250RR bernama Tom Zeref ini KBY gunakan sehari hari untuk bekerja, kecuali di hari penghujan tentunya, ribet nyucinya manggg.. 😀 Tak terkecuali akan dibahas juga konsumsi BBM-nya, waktu yang tepat untuk mengetahui seberapa boros konsumsi BBM CBR250RR ini..

PERFORMA MESIN DALAM KOTA

Tak hanya performa mesinnya saja, termasuk kelincahannya dalam selap selip dan berpindah jalur akan dibahas di sini.. Oia tentunya performa rem juga dong.. Well Honda CBR250RR sedjatinya adalah motor trek/ sirkuit, tapi dia juga akan senang hati melintas di atas aspal yang lengang. Komplen kah ketika diajak bermacetan ria.. Ternyata tidak!

Definisi komplen disini adalah mesinnya overheat atau kalau tidak overheat pun temperature bar nya akan meningkat hingga batas maksimal, batas sebelum mesin mengalami overheat.. Ternyata kondisi panas mesin Honda CBR250RR ini stabil, selama ini tidak pernah melebihi 3 bar, bahkan di kondisi termacet dan suasana terpanas sekalipun! Artinya sistem pendinginannya juara deh.. Yang komplen ada, yang naek! 😀

Bicara agility alias kelincahan bermanuver, Honda CBR250RR Indonesia ini juga layak diacungi jempol, belum pernah KBY merasa kesulitan mengambil ruang yang ada diantara mobil, mau pelan atau sedikit cepat, lancar! Feeling in the bike membuat seakan akan motor ini sekelas dengan 150cc dari sisi dimensi dan kelincahannya. Gak terasa bongsor!

Bahkan spion standarnya pun tidak sampai mengganggu, gak sampai nyenggol spion apalagi bodi mobil di kiri kanan.. asal jaraknya pas tentunya, jangan maksa. Kadang heran juga sama rider yang spionnya ditekuk, mungkin skillnya kurang wkwkkw.. Eh tapi bisa aja lebarnya beda toh..

Nah bagaimana kalau digeber saat menemukan jalanan yang lengang? Wah ini.. Ibarat ikan ketemu air! Nguoongg.. Saat knalpot masih standar apalagi sudah diganti tarikannya nampol, terutama saat diubah ke mode Sport+, wuihhh jengat ra eling eling caaakk.. eh kok jadi kaya IWB ya.. Intinya performa mesin mah gak usah diragukan dah.. kecepatan 160km/jam on speedo mah bisa dibilang cukup mudah diraih asal berani betot aja.. Kecepatan segitu pernah KBY raih di jalan Gunung Sahari selepas lampu merah sebelum golden truly.. Biasanya emang agak lowong disitu..

video top speed cbr250rr di sentul

RIDING MODE

Untuk bermanuver cepat seperti menyalip, selap selip atau sekedar menyalip, posisi riding mode di sport sudah cukup, kalau ingin lebih trengginas lagi bisa dipindah ke Sport+, tinggal tekan tombol riding mode, tutup throttle dan gas lagi, sepersekian detik langsung berubah.. Sementara kalau kena macet merayap, mode comfort bisa diandalkan.. Atau bagi rekan yang masih adaptasi karena baru pindah kelas, mode comfort juga sangat membantu dalam proses adaptasi..

PERFORMA REM

Oia satu lagi yang KBY lupa sebutkan pada artikel sebelumnya.. Performa rem! Pada dasarnya performanya sih sudah cukup bicara ekpektasi standar, tapi KBY merasa masih kurang mantap.. Terasa ada penurunan performa rem depan ketika Honda CBR250RR ini “terpanggang” kemacetan, responnya jadi melambat dan terasa fading, gak sampai ngeloyor tapi jadi butuh tarikan tuas beberapa kali dari hanya sekali atau dua.. Begitu jalanan lancar dan kena hembusan angin dari depan, performanya kembali membaik..

KBY rasa selang remnya kurang mumpuni ya.. Saat panas baik akibat sering ngerem dan juga akibat panas mesin biasanya minyak rem itu ikut mendidih, selangnya jadi mengembang dimana berpengaruh pada performa rem.. Tapi jika dibandingkan rem standar Kawasaki Z250FI dan Ninja 250FI, CBR250RR punya jauh lebih baik hehe.. Kayaknya kalau diganti selang rem braided bakal lebih josss..

KONSUMSI BBM HONDA CBR250RR

Meski kurang relevan untuk kelas 250cc ke atas, tapi namanya ingin sharing plus mungkin ada yang penasaran berapa sih konsumsi BBM Honda CBR250RR jika digunakan harian? Nah ini adalah pengalaman KBY selama dua bulan lebih menggunakan si Zeref. Jarak kilometernya kini sudah 800-an.. KBY rasa sudah sangat cukup ya untuk dibahas..

Jika berpatokan pada MID (multi information display) pada speedometer maka dapat diinfokan jika konsumsi bbm Honda CBR250RR di dalam kota ada pada rentang 1:18 hingga 1:26.. Angka 1:18++ pernah diraih ketika terkena kondisi super macet yang bahkan KBY harus mematikan mesin karena kendaraan tidak bergerak.. Sementara angka 1:26++ di dapat dalam keadaan lalu lintas lancar meski tidak sepi..

Penasaran konsumsinya jika dihitung dengan metode manual yaitu full to full maka di dapat angka 1:19.1 sementara di speedometer 1:19.9. Metode ini baru kelar KBY lakukan justru disaat jalanan Jakarta sedang mengalami kemacetan yang parah akibat di beberapa titik sedang ada pembangunan jalan layang.. Perbedaan yang ada antara metode manual dengan MID tidak terlalu signifikan, jadi keakuratannya dapat diandalkan..

THE VERDICT

Selesai sudah pembahasan review harian Honda CBR250RR ini, kayaknya udah semua dikupas tuntas ya? Performa full throttle di Sentul sudah, impresi turing jarak jauh di Bali sudah, konsumsi bbm juga udah, performa digunakan harian kelar.. Apalagi ya? Btw, sebagai kesimpulan KBY berani bilang kalau Honda CBR250RR ini merupakan scale version atau versi less power dari Honda CBR600RR.. panasnya sama, feeling in bikenya sama.. ergonominya nyaris sama.. meskipun banyak juga bedanya hahaha..

Semua tentang Honda CBR250RR yang ingin lads ketahui ada di deretan link di bawah ya, tinggal klik saja. Terima kasih sudah sabar membaca hingga habis..

video test harian cbr250rr riding mode via hp

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

57 COMMENTS

    • motor mantab nih kang, sayang ane belum bisa beli, huuhuhuuhu ..
      Bingung mau kredit mobil,??
      Bias saya bantu ni pak/bu .. 😀 melayani area JaBoDeTaBek, Jawa Barat dan Banten
      Bunga mulai dari 0%
      Angsuran mobil baru bisa sampai 7 tahun loh ..
      Bisa terima kredit mobil bekas juga nih asal usia kendaraan TIDAK LEBIH DARI 5 TAHUN & DP MINIMAL 25%
      Mampir yaa blog saya kreditmobildepok.blogspot.com

      Makasih min

  1. Kobay yg gak smart…
    Beli motor dengan banyak fitur yg gak berguna…apalagi nih motor gak bisa lari…dah gitu gak ikut balapan pula…
    Buang2 duit bay…

  2. Well Honda CBR250RR sedjatinya adalah motor trek/ sirkuit…
    ==============================================
    miris ane baca kalimat ini, miris pengin bully tapi ga tega… motor sirkuit kok ga jadi ikut balapan ngoahahahahaaaa zlubh

  3. Mang build quality sama kompetitor gimana blom dibahas ya ? Vs ninja vs r25 vs rc 250 . Motor2 itu udh pernah ente review kan .

  4. Konsumsi bbm segitu Kya ngga naik Honda 250cc ya. Hehehe. Terlepas dari CBR 250 jomblo banyak hatersnya, tapi buat saya si Jones itu lbh terasa filosofi Honda nya. 🙂

    Sebagai penggemar Honda, saya sih kecewa ya. Karena yg ada di mindset saya, tipe motor spt CBR 250rr ini seharusnya ada di Kawasaki atau Yamaha. Karena sejak dulu, Kalo mau cari motor yg bs ngebut2an tanpa peduli konsumsi bbm adanya di produk Kawasaki atau Yamaha, sementara konsumennya Honda lbh mencari kenyamanan dalam berkendara dan konsumsi bbm yg lbh baik.

    Bottom line. For me, CBR 250rr is not a Honda that we know for years. Memang sebuah revolusi dr CBR, hasilnya mungkin baik, tapi jelas Honda mengesampingkan penggemar lama yg selalu mengidamkan sebuah motor sport yg nyaman dari pabrikan pujaannya selama ini. Mereka mungkin sedikit jumlahnya, tapi mereka setia dan gak ambil pusing ketika CBR jonesnya ngga lbh kenceng dr kompetitor, krn mereka beli CBR Jones krn alasan, motorsport dgn tingkat kenyamanan yg tinggi dan konsumsi bbm yg baik. Mereka yg setia kini jd anak tiri.

    • Setuju gan, saya pengguna sijomblo bermata satu sudah 6 tahun ini, saya pencinta motorsport yg nyaman

    • kan itu “RR” nya double mas, yg diartikan Racing replika
      ya walopun belum brani ikut nyentul
      kalo mau motor sport honda yg nyaman ya carik yang ”R” nya jomblo

  5. mantap mang riview nya, jadi makin pengen ane, lanjut nabung dah

    btw itu klo radiator klo diganti lebih gede, efek positif negatifnya apa ya mang ? kan ada tuh ninfi yang ganti radiator buat ngurangin panas

    • kalau itungannya pas mesin jadi adem, which is performa jadi stabil, tapi kalau terlalu adem mesin juga gak dapet peak performancenya .. biasanya pada suhu tertentu (suhu ideal) peak nya baru dapat..

  6. Review sebagai pembonceng dong Kang…
    Nobggebg banget kah si pembonceng ??

    BTW, CBR 250RR emang cocok pakenya Sepatu Puma Ferrari
    😀

  7. Ini mah kolom komennya judulnya
    Mang kobay vs die hard Y

    Hahahaha,

    Tapi emg cbr 250rr joss…
    Kalo mau cari speed value for money ya r25..
    Ninja 250fi jadi paling ngga banget di kelas ini, serba mahal (sales-after sales) n ngga sesuai performa…
    Mirip2 kasus cbr150r, tapi yaaa cbr150 masi ketolong sama nama besar honda dan aftersales network nya…

  8. Kalo sdh selesai di reviews Monggo di jual lagi…. Pasti banyak yg nampung asal hrg separo, xixixi…..

  9. Kang boleh tanya,
    Untuk pemasangan handguard (ori 250rr) yang bener gimana?
    Soalnya saya pasang di Wing pekalongan kok itu handuard bisa muter 360.

  10. Om, itu master rem ny pake nissin apa sih? Kok saya nyari2 di mbah gugel dapetnya limbah mogee mulu

Yuk Tinggalin Jejak Lads..