Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr.. Ada yang pernah berucap kalau VVA (variable valve actuation) itu sebenarnya tidak terlalu berpengaruh pada performa mesin milik mesin Yamaha.. Nah kalau gitu berapa tenaga All New R15 2017 terbaru jika tanpa VVA alias di non aktifkan? Benarkah gak ngaruh? Yuk geber dulu lads..

Ternyata otomotifnet menjawab rasa penasaran KBY akan performa sebuah teknologi pengaturan katup variabel yang di Yamaha dinamakan VVA (Variable Valve Actuation). Pengaturan katup variabel ini mampu memberikan tenaga yang rata dan njengat di kitiran atas dimana dibutuhkan tenaga tambahan instan baik ketika berakselerasi maupun full throttle.. VVA sendiri tertanam di mesin Frozen, Yamaha NMax putih milik KBY.

baca juga: Komparasi Dyno Test 3 motor sport fairing 150cc, All New R15 2017 Yang Terkuat!

VVA pada mesin all new R15 2017

KBY sempat berpikir kalau tanpa VVA berapa sih tenaga yang bakal dihasilkan oleh NMax? Atau yang paling update ya di All New R15 2017, tanpa VVA berapa ya tenaga mesin yang sudah naik jadi 155cc yang dihasilkan di atas mesin dyno? Ternyata otomotifnet punya pemikiran yang sama.. dan iseng melakukan test tersebut di atas mesin dyno test milik SPortisi motorsport rawamangun..

baca juga: Power Delivery 3 motor sport fairing 150cc, Mana Paling Efisien?

Pengujian dilakukan oleh tim otomotifnet 16/3/17 diatas dynometer merk Dynojet 250i milik Sportisi Motorsport di Rawamangun, Jaktim. VVA pada mesin All New R15 2017 tersebut di non aktifkan dengan cara paksa alias dengan cara melepas soket ke motor servo VVA nya, tentu saja ECU akan memberikan sinyal MIL yang di tandai dengan check engine menyala. Well meskipun belum tentu valid 100% tapi ini adalah cara termudah untuk menonaktifkan VVA lads..   Hasilnya ada di tabel bawah ini..

VVA normal VVA di matikan Selisih
Power di ban 16,33 HP@ 10.200 Rpm 14,53 HP@9400 Rpm -1,8 HP
Torsi di ban 12,58 Nm@ 7.300 rpm 12,64 Nm@7300 Rpm +0,06

Terbukti kan kalau VVA itu memberikan andil yang signifikan ibarat memasang knalpot racing atau piggyback.. Tanpa VVA tenaga All New R15 2017 drop sebesar 1.8hp! Tapi torsi naik 0.06Nm which is gakan terasa dah.. Apakah pengaplikasian VVA bisa dikatakan curang? Gak lah! Ini namanya teknologi hasil buah pemikiran lads, kalau naekin cc sih tukang bubut dalam waktu gak lama juga bisa.. Tapi suruh bikin VVA dari nol?

So ini bisa dikatakan merupakan simulasi perhitungan andaikata All New R15 2017 hanya menaikkan kapasitas mesin menjadi 155cc saja tanpa teknologi VVA. Menariknya jika diadu dengan kondisi di atas terhadap dua kompetitor lainnya, maka hasilnya adalah sbb:

So, terbukti kan lads bahwa teknologi VVA di mesin (NMax, New R15 2017) memang berpengaruh terhadap mesin, membuat tenaga lebih powerful terutama di kitiran atas..

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube Channel: Yogas Erlangga
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

122 COMMENTS

  1. siapa tuh ya yang ngomong bahwa vva gk nambah tenaga..?
    Perasaan ane pernah komen juga di blog nya..
    Dan ane yang sangat awam pemahaman nya soal mesin motor pun berpendapat bahwa vva tetap menambah tenaga motor.. 😀

  2. Wkwkwkwk, lemah syahwat tanpa vva, mesin tipu2, maksa pngen power naik, tanpa revisi basis mesin,
    Moddaaaarrrr

    • Tanpa VVA torsi masih lebih unggul dari CBR, power juga cuma beda tipis. Hwehwehwe.
      Dah akui saja motor sesembahanmu itu inferior.

      • kalo gak pake vva udah pasti profil noken as beda supaya tenaga atas juga maksimal. ini kan cuma pakai low speed cam yg profilnya cocok untuk putaran bwh saja sedangkan putaran atasnya loyo.

        mang kobay, kayanya enggak cocok bilang kalau matiin vva = r15 bore up 155 cc, soalnya dengan menggunakan low speed cam saja pasti tenaga atasnya loyo. kalau emang tanpa vva yamaha pasti pakai camshaft yang tenaga atasnya lumayan tapi torsi di putaran bwhnya berkurang dari 12.64 nm. setidaknya power bisa 15an tanpa vva.

      • Setuju cmonbruh
        Jika tidak pakai VVA pastiny yimm mengaplikasi high cam saja pada r15 v3 dan tenaga pasti lebih dari yg pake low cam saja..

      • @connoco gak mungkin pakai high cam saja soalnya tenaga di rpm bwh pasti kecil seperti gsxr150 dan mungkin lebih parah.

    • Beda 0,2hp doang,sama si gepeng..tp torsi levih namfol mbing…weh berani ngadu nih,walau ngevoor tanpa vva..hihi..dohc abal abal..
      Ohya bang kobay..naik 5cc cuma naikin torsi doang..masih curang??

      • Kenapa cuma naekin torsi seiprit doang? 5cc harusnya bisa lebih loh dari itu hehe.. kalau cuma Naik seuprit ngapain cape cape nambah 5cc hehe..
        Jawabannya udah Ada di diskusi kolom komentar bersama pembaca lainnya

    • Mobil mobil bensin udah lama pake variabel valve semua ada yg model timing maju mundur jenis2 vvt atau model 2 cam ky ivtec mivec vva yamaha. variabel valve sangat perlu krna profil cam rpm bawah dan atas beda bentuk agar ketemu titik max di tiap rpm. Dan jika tidak pake variabel valve jelas ada 2 pilihan. Power gede di rpm atas tp kempos bawah. Atau bawah ngisi tp atas kempos. Mungkin 5 – 10 tahun lagi variabel valve hal yg lumrah di motor krna efeknya menaikan power atas tanpa mengorbankan power bawah buat harian n kota.

  3. Blog kby sama tmc paling enak dibaca, paling ga suka sama iwb, bahasa nya kampungan, tinggal di Indonesia koq pake bahasa nya campur aduk
    Udah gitu pas komentar dimoderasi pula
    Halah, jadi curhat

    • heh jangkrik asu (heh jangkrik anjing)..

      ga usah asal ngomong kampungan.
      kabeh wong duwe ciri khas cok jancok.. (semua orang punya ciri kas cok jancok)

      lek ancene kon ga iso boso jowo n ga seneng, ga usah ngilokno kampungan (kalo memang kamu ga bisa bahasa jawa dan ga suka, ga usah ngatain kampungan)

      kon ngilokno IWB kampungan. kon podo ae ngrusak image boso jowo (kamu ngatain IWB kampungan. kamu sama saja ngrusak image bahasa jawa)

      jancok pancen raimu (jancok memang wajahmu)

      • Ini indonesia tong, pakek bahasa indolah, kalo ini negara jawa, baru pakek bahasa jawa, dan sebaliknya jika negara melayu pasti pakek bahasa melayu. Saling menghargain perbedaan itu indah, bukan bikin berblok blok dgn bahasa yg di gunakan yg paham cuma sesuku, itu bikin perpecahan aja.sama yg beda.

      • Baru tahu kalo IWB bikin perpecahan bangsa Indonesia. Kalo ngomong jangan ngawur!! Justru orang yang ngatain orang lain kampungan itu yang gak menghargai perbedaan.

      • For : AYE

        eh pikir dulu.. memangnya ada niatan IWB mau memecah belah persatuan ?? pikiranmu cetek amat sih..
        baca lagi tong komen dia “bahasanya kampungan”.. itu tandanya menghina bahasa yang di pakai IWB..

        capek ane ngladenin oranga yang pikirannya sempit.. ini bukan soal memahami artikel karna bahasanya di campur aduk2 atau bukan pake bahasa indonesia..
        menurut saya iIWB wajar menggunaakan bahasa itu. karna dia orang jawa (saya juga). bahkan pengikutnya mayoritas jawa. masalah tulisan mau pake jawa semua atau dicampur2 itu hak dan terserah dia, bukan berarti menulis dgn bahasa daerahnya itu berarti perpecahan..

        sampek sini paham ga ????? statmentmu juga ngawur “bukan bikin berblok blok dgn bahasa yg di gunakan yg paham cuma sesuku, itu bikin perpecahan aja”

        klo memang susah memahami artikel dan komentar2 di warung IWB yawdah buka warung lain.. ga usah pake ngatain kampungan. itu saja pointnya..

        saya harap anda juga dewasa memahami maksud saya

      • Gua, gk ada blng kampungan harjono simon… Gua cuma beri pendapat aja
        Coba cek mana gua bilang kampungan, Pencemaran nama baik ente.
        Gua cuma beri pendapat saling menghargain gunakan bahasa nasional kita.

      • Heh yg blg ente ngatain kampungan ya sapa.. Ente kan komen tentang ane komen si tukang motor. Yg bilang kampungan yg ane maksud ya sibtukang motor… Bukan ente..
        Hadeehhh.. Repot

      • Simoncelli.. Ini tulisan mu gk usah pakek ngatain kampungan.itu saja pointnya dan lu pakek for= Aye. Berarti utk gua dan gua gk ada bilng kampungan. (dgn ada For itu kesan nya gua yg blng kampungan)😥
        Makannya nulis pelan pelan simon Pelan pelannnn ok salam damai anak bangsa.

      • Simon masi mau panjang,
        Lo perna bikin surat gk, For simon, berarti tuk sapa. Ente yg gk nyambung.
        Ente bikin For aye= gk osa pakek ngatai kampung ( yg ngatai kampung sapa, kenapa kau tuju ke aku kalimat jgn ngatai kampung)
        Aturan For tukang motor itu kau bikin, karena dia yg bilang Kampung.
        Ok lo yg gk nyambung maka bilang org oalaaaa……

    • Terlalu berlebihan komen2 diatas..saya yakin IWb ga bermaksud seperti itu..bahasa IWB ga lebih dari gaya tulisan ybs..sama halnya ndoro juragan..tmc dllnya…grow up bro…

  4. ya iya lah, kan beda durasi kem nya, klo ngak pke vva pasti durasi kem nya dirubah dri yang old.

  5. F1 dari V8 jadi V6+turbo untuk ngimbangin performa V8 dulu dan R15+vva buat ngimbangin performa yg DOHC gitu kali yak ??

  6. Kalo R6 sama R1 juga pake SOHC VVA, berarti teknologi itu emang hebat bisa diturunin ke R15.
    Tapi dalam kenyataannya kan ngga, kakak2nya ttp bermesin DOHC.

    Ini soal menjaga pride Yamaha R series. Seharusnya ngga perlu gambling dgn memaksakan mesin ini ke R15. Buat di vixion mungkin cocok, tapi R15 bawa nama Yamaha R series.

    Suzuki melakukan pekerjaan tepat dgn menjaga nama klan GSX di varian 150cc.

    Rx King, RXZ, FXR, RGR, NSR, contoh nama2 motor yg dikenang krn kemampuan mesinnya yg baik. Walau mereka bukanlah best seller dalam periode penjualannya.
    Ini soal pride, Dan apa yg akan kita kenang di masa depan nantinya.

    Supra X125 juga jualannya banyak bgt dr dulu, tapi kita cuma mengenang sbg motor commuter yg tahan banting.

    Lalu bagaimana Yamaha mau Kita mengingat R15 sbg motorsport yg hebat di masa depan ?

    Gsxr150 mungkin gak laku2 amat. Tapi 10 tahun lagi Kalo ngomongin GSXR150 yg kita inget adalah “itu motor kenceng” sama spt produk2 sport Suzuki yg lain macam FXR ataupun RG series.

    R15? Mau dibandingin sama RX King aja susah.

    • Ahh si om yg bener aja bandingin R15 sama RX-King??
      Si GSXR jg mana berani di bandingin RG..

      Skrg aja R15 v3 power dah setara malah lebih dr GSXR..
      Ya nanti kenangan nya R15 v3 motor yg bisa kenceng gak perlu ikut2an kompetitor punya caranya sendiri buat bikin motor kenceng yaitu pake VVA..
      Konsumen di kasih kelebihan koq ngeluh, di kasih “gimmick” gak guna baru seneng..

      • sebenernya masuk akal opininya.. mungkin pabrikan2 kedepan jangan membuat mesin yang sm untun beberapa jenis motornya..
        klo bisa untuk mesin motor yang memiliki pride harus lebih superior dibanding motor lainnya.
        misal :
        1. R15 harus lebih superior dr : vixion, mxking
        2. GSX harus lebih superior dari : satria
        3. CBR harus lebih superior dari : CB, SOnic, SupraGTR (ni pabrikan borong byk bgt varian)

        begitu aja..

      • Ah yang bener om?…hehehe..

        Sekarang aja dipelosok2 kebanyakan yg mulai tau gsx150 pada bilang ini motor kenceng….. r15? Motor kece/keren bukan kenceng….
        Bener yg dibilang ini masalah klan/R series… pride… bangun itu susah eu…

        Lihat aja sekarang r25&cbr250rr masih ngos2san numbangin kesan ninja dikalangan umum… padahal lebih baru,canggih, kenceng 2 motor itu…hehehe

      • ini ujung2 bakal nya balik ke pembahasan DOHC vs SOHC

        DOHC memang hebat (di Suzuki), tapi hanya itu……. dan sudah kuno, alias 17 tahun umurnya (sejak tahun 2000 pertama kali di FXR 150) tanpa pengembangan apapun

        justru VVA (ato teknologi klep variabel) itu sesuatu yang baru dan segar, belum pernah ada di sepeda motor cc kecil dengan 1 silinder yang mengaplikasi

        sebuah solusi untuk menutupi kekurangan mesin SOHC yg kurang di atas, dan DOHC yang kurang di bawah

        so tugas pabrikan yg memakainya adalah mengkomunikasikan dengan baik, bahwa ini teknologi baru yang lebih advance, dari hanya sekedar DOHC

      • ya kalo mikir gitu, gk usah lah ya pake nama “R” series
        oklah VVA emang manteb dari segi nambah power + GIMMICK
        tapi gimana kalo jenis engine sama kaya kakak”nya yang “R” series + VVA ? apa gk tambah naik tuh pridenya ?

      • kyoghi says:
        March 17, 2017 at 21:20
        ini ujung2 bakal nya balik ke pembahasan DOHC vs SOHC

        DOHC memang hebat (di Suzuki), tapi hanya itu……. dan sudah kuno, alias 17 tahun umurnya (sejak tahun 2000 pertama kali di FXR 150) tanpa pengembangan apapun

        justru VVA (ato teknologi klep variabel) itu sesuatu yang baru dan segar, belum pernah ada di sepeda motor cc kecil dengan 1 silinder yang mengaplikasi

        sebuah solusi untuk menutupi kekurangan mesin SOHC yg kurang di atas, dan DOHC yang kurang di bawah

        =============================

        sebuah solusi untuk menutupi kekurangan mesin SOHC yg kurang di atas, dan DOHC yang kurang di bawah

        =============================
        udah taun 2017 masih ada aja yang termakan paradigma begini.

        kalo ane bisa kasih contoh SOHC bagus di atas dan ada DOHC yang bagus di bawah, gimana bro?

    • Mungkin karena Yamaha sadar, efisiensi dari sebuah mesin 150cc adalah dengan membuat konfigurasi bore x stroke yg sedemikian.

      Untuk mesin masspro dgn volume 150cc saja, kita tetap butuh torsi yg cukup di RPM yg tidak terlalu tinggi, agar efisien tentunya.

      Dengan konfigurasi stroke yg seperti saat ini, setelannya memang tidak begitu memerlukan DOHC. Karena sudut klep sudah sesuai, dan pastinya jg banyak pertimbangan lainnya.

      Setiap pabrikan punya racikan sendiri. Begitu pula dengan Suzuki yg tetap “gila” dalam membuat produk. Sejauh ini yg kita tahu, sepertinya memang sudah jadi kebiasaan Yamaha untuk membuat konfigurasi stroke mesin mereka lebih panjang dibanding kompetitor. Contoh simpel : R25.

      So, bukan salah R15 jika terasa “beda” dari keluarga R-series.

    • Hadeh, ga kebayang gmn gede nya cam r6 dan r1 jika sohc.. narik mesin segede itu.
      Jelas2 dohc paling efektif untuk cc di atas 250, pakai 2 cam agar kitiran mesin enteng cc besar pasti mesin tambah besar, crankshaft stroke dan bore jauh lebih besar dan pastiny berat..ga mungkin sportbike 600c 1000cc pake 1 cam..

      • Goldwing sohc 1600cc on, bahkan Corvette masih OHV sama seperti mesin genset ato pompa air sawah bapakku. Jujur DOHC adalah sesuatu. Tapi bukan berarti teknologi yang lain jadi inferior.

      • Volvo 740 gue sohc 2300cc 4 silinder
        Toyota Fj40 gue juga Sohc 4800cc 6 silinder
        Bisa lu bayangin camnya ga?

    • Gagal move on masih ngomongin sohc dohc di motor kecil cuma 150 vro 😂
      Tuh banyak moge yang pake sohc gimana? Twin afrika itu sohc 1000cc dua silinder, crf rally dohc 1 silinder. Semua sudah diperhitungkan sama pabrikan bro, meskipun perkebangan juga pasti ada bukan tidak mungkin nanti yamaha bikin dohc 150 cc. Yamaha ga maksain mesin sohc ke r15, dari pertama kali brojol juga r15 itu dah sohc. Justru yamaha ga maksain dohc buat r15, ga ikut latah kaya sebelah yg dohc nya malah operstruk. Ngomongin pride di motor kecil om? Serius? Bkn masalah pride tapi harus bisa bersyukur apapun motornya. Punya motor diatas 250cc hasil keringat sendiri baru itu namanya pride. Lagian mas kalo suka yah beli, kalo ga suka ga usah beli, kalo ga punya duit yaj nabung 😂😂😂

    • “Suzuki melakukan pekerjaan tepat dgn menjaga nama klan GSX di varian 150c” dg sasis yang ditutupi plastic?
      R15 v3 mungkin cocok digambarkan “Kadang kelebihan yang banyak suka tertutupi oleh satu kekurangan”.

  7. Mang Kobay, kalau VVA-nya dimatikan berarti yang berfungsi hanya profile cam yang buat low speed aja ya?….

      • Berarti tes ini bisa jadi gambaran kasar performa motor “yang bukan new Vixion ” kalau memang benar naik cc jadi 155 tapi nggak pake vva….

      • @barly gak bisa jadi acuan om, karena pengujian di atas cuma menggunakan low speed cam saja, sedangkan vixion yg baru pasti pakai cam dengan durasi dan lift yg berbeda tapi tidak akan sama dengan durasi dan liftnya high speed camnya R15 soalnya tenaga di bwh pasti loyo.

        makannya mas devan bilang tenaganya bisa 18 ps-an mungkin dari perubahan camshaft, klep, kapasitas, dan ukuran airbox.

        semoga paham

  8. Sebenarnya kurang fair jg cara instan bgtu.
    Secara profil cam settingan ECU dll, emang utk aplikasi teknologi ini. Jd kalo profil kedua ga diaktifkan harusnya ya profil satu, setting ECU dll harus disetting standar (utk melayani putaran atas jg). Itu menurut pendapat ane yg awam ini.

    • iya juga ya, kaya mesin turbo vs natural aspirated (NA), gak bisa main dibandingin dengan menonaktifkan turbonya.. gitu kah kira2 bro..?
      gimana tuh mang..?

    • ecu itu cuma sebatas pengaturan debit bbm dan ignition advancing. performa mesin paling dipengaruhi oleh airflow, makannya kalau misalnya tanpa vva profil camshaft pasti bener2 beda supaya torsi di putaran bwh dan atas tidak ada yg kurang. kalau pakai vva kan low speed cam kuat di bwh tapi loyo di atas,sedangkan high speed cam loyo di bwh tapi kuat di atas. makannya ada penggantian profil camshaft secara otomatis ketika sudah masuk rentang power band si high speed camshaft

  9. Vva juga punya andil untuk menekan konsumsi bbm untuk putaran dibawah 7000rpm, karena bukaan klep tidak 100% terbuka..

    • Ane ga setuju.
      Pertama, ide dasar VV itu untuk memperboros bensin di putaran atas. Jadi jangan diartikan VV memperirit bensin di putaran rendah.
      Maksudnya, konsumsi bensin sebelum VV aktif (putaran rendah) merupakan konsumsi normal.
      Kalau anggapan om, konsumsi bensin normal pada saat VV aktif.
      Kampanye pabrikan yang memperlihatkan VV sebagai teknologi yang membuat irit merupakan pembodohan otomotif. Justru niatan VV adalah untuk memperboros.
      Kedua, pernyataan om mungkin bisa benar, tapi menurut ane kalau melihat dasar/niat dari VV,
      saat VV off klep sudah membuka 100%. Justru saat VV on klep membuka > 100%. Pada dasarnya saat VV off merupakan kondisi normal klep, dan saat VV on merupakan merupakan kondisi klep yang “dipaksa”.

      Tapi, secara hasil akhir, pemberian VV bisa membuat irit bila dasarnya membuat mesin yang irit dahulu, kemudian menambahkan VV untuk menambah tenaga. Dari sinilah muncul imej mesin VV lebih irit daripada mesin fixed valve.
      Jadi, yang perlu dicatat niat VV adalah memperboros, tapi hasilnya bisa jadi malah irit. Bingung? Mudah2an dapat dipahami.

      • bisa irit karena basicnya irit tapi tenaga di rpm atasnya loyo trus ditambahin vva supaya tenaga di putaran atasnya besar. kalau tanpa vva gak mungkin menggunakan camshaft yg profilnya cocok untuk mengail tenaga di putaran atas karena tenaga di putaran bwhnya pasti sangat lemah sehingga gak cocok buat harian.

        jadi, vva memungkinkan mesin menjadi berperforma tinggi namun irit. jadi, kampanye yg bener harusnya mencantumkan kedua kelebihannya yaitu kencang dan irit, kalau irit atau kencang saja kurang pas, karena keduanya pasti didapat kalau menggunakan vva.

  10. udah naik 5cc + vva , baru bisa dapet 16an hp, gmana klo GSX atau CBR yg dikasih gtu ??
    kosumsi bbm nya juga disamain , baru kliatan dan mana mesin yg unggul.
    jadi kalo mau irit Honda CBR150R, Kenceng Suzuki GSX150R, Gaya Yamaha R15

    • Jangan berandai2..
      Nyatanya honda sama suzuki ga mau kasih teknologi vva.
      Kalo dikasi vtec, cbr mau dihargai berapa?
      Apa pada mau beli?
      Lua ada duit berapa, tinggal pilih yg ada aja

    • hihihi….yaudah GSX dan CBR juga dikasih sana. Tapi harganya juga naik ya? Gimana?Bikin mesin DOHC itu biayanya mahal bro, ini mau ditambah semacam VVA, mau dijual berapa?

    • “udah naik 5cc + vva , baru bisa dapet 16an hp, gmana klo GSX atau CBR yg dikasih gtu ??”

      Kagak laku soalnya kemahalan. Hwehwehwe. FBH jadi harus jual ginjal buat DP.

  11. Heran saya sama komentator
    Dikasih update teknologi kok malah nyinyir

    Emang mao teknologi mtor gitu2 aja g ada kemajuan?

    Kalo mao lo aja jd bangsa megalitikum
    Gw mah ogah, lebih seneng dikasih update teknologi, kalo g ad pionir bakal stuck perkembangan teknologi mtor2 kek jaman honda menguasai MS dulu

    Dasar sales laper

    • mksdnya anda psti knp r155 d ksh sohc terus.
      knp bukan dohc vva?

      gmn mau mju R series moge nya ud dohc++macem”. R155 msh d jejelin sohc

      • SOHC DOHC itu kan masalah kontruksi..bukan masalah teknologi.. klo dibilang teknologi, berarti ada pilihan :
        1. teknologi SOHC
        2. teknologi DOHC
        karna 2 tersebuh udah ada kelebihan dan kekurangan masing2.. bukan soal DOHC itu teknologi terbaru. bandingkan antara mobil Carry (DOHC) vs Jazz (SOHC). ente pilih mana klo dikasih ??? ato seandainya beli …
        yang bener klo ketinggalan teknologi tu antara SOHC 2 katup vs SOHC 4 katup.. ketika lawan udah pake 4 katup.. kenapa masih pake 2 katup..
        SOHC ngejar efisiensi cost dan baik untuk RPM rendah. yang mana yamaha ngatur biar motor2nya enak di buat stop n go di perkotaan, namun tetap enak buat ngebut.. so SOHC dgn kontruksi over stroke itu bagus.. klo DOHC bagusnya overbore kontruksinya..
        klo VVA. slipper clutch, itu namanya upgrade teknologi.. dan pastinya kedepan honda dan suzuki bisa aja membekali mesin DOHC mereka dgn 2 itu..

  12. keknya lbih pengaruh krna setingan ecu , dmn d set bbm lbih boros pas vva aktip.
    ketika d pksa vva stuck d low cam, y psti ngempos lah. krna emg bukan setingan ecu nya. cmiiw

    ibarat kata pke setingan ecu vixion d taro d mio. pasti ngempos mio nya

    kcuali ecu nya bs punya 2 setingan.
    1 utk vva aktip
    1 lg setingan emergency klo vva nya rusak ato g bs aktip.

    • yg bener gan pas rpm tinggi efisiensi volumetric berkurang drastis karena low speed camshaft hanya efektif untuk putaran bwh. jadi karena airflownya kurang pasti debit bensin juga dikurang sehingga tenaga akan berkurang. debit bensin sih harusnya sudah diatur secara otomatis karena ada oxygen censornya.

  13. Ngakak aja liat komenan diatas yang banding2in sama produk lain…intinya, thanks to yamaha dengan teknologinya bisa memberikan pemikiran yang out of the box. Yamaha gak bisa bikin mesin dohc buat R15? salah BESAR,…tinggal tunggu aja waktunya. tapi mau diset harga berapa?
    Kalo ada yang bilang kenapa suzu dan hon ga dipasangin VVA juga, emang pasang stiker bisa langsung plug n play, risetnya bertahun2 bang, La tanpa itu aja suzu harganya uda 29 an, hon malah 34 an..mau diset harga berapa tu.kl dipasangin VVA juga? belum lagi USD,Alu arm,ABS.

  14. Jika R15 dngn teknologi vva’nya 155cc bs menghasilkan 16,33HP..
    Lalu teknogi apa yg disematkan GSX-R150 147,3cc bisa menghasilkan 15,82HP…?????

    • nah itu statment yang bagus dan pertanyaan yang bagus sekali… mesin 147,3cc power bisa tembus 19,1PS(on crank) teknologi apaan tu.. ya jelas karna mesinnya yang pake DOHC overbore kang mas..
      tp bila dibandingkan tetep membanggakan mesin GSX. karna hanya 147,3 tanpa VVA dan slipper bisa 19,1(on crank).. sdangkan rival perlu nambahi cc jadi 155,1 dgn + VVA +slipper.. suzuki memang tiada tanding soal mesin

      • iya gan dapet 15.82 hp tapi tenaga di bwhnya kalah telak oleh r15. makannya, sebenarnya vva untungnya bisa irit dan kencang. kalau gsxr150 pakai teknologi seperti vva mungkin tenaganya puncaknya tidak berbeda jauh tapi tenaga di bwhnya yang bakalan naik drastis.

    • Pada bandingin power dll. Udah bahas konsumsi BBM belum? Tidak semua motor dibikin untuk menyasar satu tipe konsumen. Gak semua untuk yang suka kebut-kebutan. Ada juga konsumen yang juga berfikir untuk masalah efisiensi ini. Untuk itulah muncul teknologi variable valve yang sudah lama dibenamkan di roda empat. Kedepannya cc kecil dengan kompresi tinggi pasti akan menjadi standar baru seperti di roda empat dimulai dari F1. Yaitu turbo atau supercharger. Untuk supercharger sudah di Kawasaki H2. Kita tunggu aja dari pabrikan lainnya.

    • Jika bilamana andaikata boleh berandai2..kita samakam spek untuk 2 motor ini..r15 v3 copot vva..turun cc jadi 150 anggap aja r

    • hehehe….kenapa bingung dan heran sekali dengan GSX-R150 bisa menghasilkan 15,82HP di roda belakang.Sebenernya ada banyak yang pengen ane omongin tapi kita fokus saja deh di satu topik dulu.

      Sudah terlalu seringnya konflik SOHC vs DOHC sehingga banyak orang yang hanya fokus pada SOHC dan DOHCnya saja. faktor lainnya jadi tidak diperhatikan. Kenapa tidak ada yang berpikiran bahwa spek jeroan mesin GSX R150 lebih tinggi?

      Throttle body 32mm
      Injektor 10 lubang
      ukuran klep 24mm/21mm yang ekuivalen dengan ukuran 35,5mm /31mm untuk ukuran 2 klep.
      Volume boks filter udara yang diperbesar jadi 4.300cm3.
      Ini aja kita masih belum tahu besaran flow dan ukuran profil noken asnya yang pastinya ane yakin juga ikut menyumbangkan kenaikan tenaga.

      Paling gampang yuk kita bandingkan saja…
      Throttle Body
      GSX R150 = 32mm
      R15 V3 = 30mm
      AN CBR150 = 30mm

      Injektor
      GSX R150 = 10 lubang
      R15 V3 = 10 lubang
      AN CBR150 = 8 lubang

      Klep
      GSX R150 = 24mm/21mm (setara 35,5mm/31mm tuk 2 klep)
      R15 V3 = N/A tapi bila sama dengan R15 V2 maka ukurannya 19mm/17,5mm (setara 28mm/24mm tuk ukuran 2 klep)
      AN CBR150 = 22mm/19mm (setara 31,5mm/28mm)

      Limiter
      GSX R150 = 13000rpm
      R15 V3 = 11500rpm
      AN CBR150 = 11000rpm

      dari 4 itu saja sudah ketahuan kalo spek GSX R150 lebih unggul dari rivalnya. Jadi kenapa pada bingung dan heran?

  15. pabrikan pasti sudah mensetting ECU agar memberikan semprotan lebih pada injektor saat RPM sampai dimana VVA aktif (dalam hal ini 7000an). Nah yg jadi pertanyaan, kalau kondisi VVA dipaksa tidak aktif dan injektor menyemprotkan berlebih di RPM atas, apa engga akan bahaya itu? Bikin terlalu basah istilahnya yah

  16. Kesimpulannya:
    VVA bukan Gimmick marketing. Beda dengan DOHC NearSquare…. DOHCnya bener-bener gimmick mengingat performa mesinnya malah berkarakter SOHC !!!

  17. Ga mencerminkan performa asli sih mengingat ecu mendeteksi ada yang tidak beres. Mending tunggu hasil piksen spbu buat ngeliat hasil 155cc non vva

  18. Mau nanya, VVA itu artinya ada penyetelan klep 2 versi khan ya kek Vtec Vvti dsb.

    berarti VVA harusnya ada dua pengukuran, setingan 1 dan setingan 2.

    klo VVA off dan hi-rpm drop, mungkinkah itu adalah setingan 1 buat lo-rpm?

  19. Yaiyalah turun, VVA kan nambah bobot mesin, coba VVAnya dicopot bukan cm dinonaktifin, pasti hasilny naik. Pecinta Honda yg ngga suka yamaha wkwk 😂

  20. klo menurut ane nambah 5cc tu bukan karena bt semata2 nambah power aja,,ibarat kenaikannya tu terlalu sedikit.tp bt efisiensi cost aja,biar bisa common part ma nmax,aerox ma vixion nantinya…cb bayangin klo keempat motor itu mesinnya beda2 cc nya,,,,nanti nambah cost RnD lg yang ujung2nya harga motornya jd tinggi.ini kan bisnis bro,dicari mana yg lebih menguntungkan,bkn cm pride sebagai yg terkencang aja.

    • mantap mas bro. ini kan bisnis, pastilah dicari segala cara agar penggunaan biaya bisa seefektif mungkin. misalnya pada r15 baru dengan penggunaan cylinder head dan block yang sama dengan mesin maticnya, tapi dengan settingan yang sport oriented.

  21. Msh rame aj ni artikel…mlh makin panas,, 😂😂
    Ad FB yg ngaku kaya n pinter tp jualan sesembahanny mengkeret…kan lucu.

    Yg jelas vva ada di motor tu kemajuan

  22. R15 v3 kok pake 155 cc yak? Kalo 150 cc APA masih ngangkat tuh powernya lawan 150 DOHC. CBR aja dew lawannya ngangkat ga powernya?? Klo vs GSX jelas loyo

    • Yg belum terjawab rasa penasaran ay itu kenapa kudu 155? Ada apa dengan angka 155? Kenapa gak 150? Apa VVA paling kecil itu pasnya 155cc?

      • Kalo ane melihat dari sisi marketing, om.
        Coba, untuk orang awam mesin yang “ga sempet” baca brosur, mana yang lebih besar tenaganya ? :
        Produk A 155 cc, atau Produk B 150 cc
        Ingat, orang awam.
        Secara teori (marketing untuk orang awam), 155cc lebih mudah dijual daripada VVA, slipper clutch, abs, dsb.

        Karena pesaing juga pakai trik marketing serupa. Honda jual nama. Suzuki jual harga.

        Agak sedikit nyambung, tentu paham kan kalau rata2 produk bukan hasil buatan engineer sendirian. Konon yang punya andil besar dalam pembuatan produk adalah bagian marketing. Tapi kalau produk sampai aneh, gagal, atau bahkan cacat, konsumen pasti menyalahkan divisi engineering.

      • Kalo ane melihat dari sisi marketing, om.
        Coba, untuk orang awam mesin yang “ga sempet” baca brosur, mana yang lebih besar tenaganya ? :
        Produk A 155 cc, atau Produk B 150 cc
        Ingat, orang awam.
        Secara teori (marketing untuk orang awam), 155cc lebih mudah dijual daripada VVA, slipper clutch, abs, dsb.

        Karena pesaing juga pakai trik marketing serupa. Honda jual nama. Suzuki jual harga.

        Agak sedikit nyambung, tentu paham kan kalau rata2 produk bukan hasil buatan engineer sendirian. Konon yang punya andil besar dalam pembuatan produk adalah bagian marketing. Tapi kalau produk sampai aneh, gagal, atau bahkan cacat, konsumen pasti menyalahkan divisi engineering.

      • Kl menurut saya utk efisiensi produk alias mengurangi cost produksi. Dgn memakai mesin 155cc sama dgn nmax, aerox, next vixion (sklpun mgkn jeroan agak beda), biaya produksi bisa ditekan dan bisa dialokasikan utk fitur yg lebih advance dari kompetitor, selain ujung2nya juga profit yg didapat pabrikan

      • Kalau common part sih pasti Ada Arah kesana..Atau pertanyaannya jadi gini deh, kenapa pilih 155cc sejak awal (di Nmax) untuk nambah VVA? Pasti Ada alasannya.. apa karena 150cc setelah dicoba gak maksimal? Paling pas mungkin 155cc?

    • Ane jelasin sedikit kenapa naik 5cc tepatnya (4.6cc)
      Karna menjaga jarak aman dari piston speed
      Bukan karena nambah power tapi hanya agar gesekan lebih sedikit
      Yamaha bisa saja bikin 150cc VVA
      Tapi kuat berapa lama?

      Jangan awam tapi membully

      • Piston speed kan berdasarkan dari ukuran stroke..jadi ga ada hubungannya dngan naik 5cc.
        Ukuran stroke dari old r15 sama r155 sama kok..berarti limit piston speednya sama pada rpm tertentu.

    • Intinya adalah untuk menambah nilai jual tapi tetap mengedepankan efisiensi dengan cara common part.

      Menurut ane pribadi, ketika Yamaha sedang mendevelop NMAX, mereka juga sedang mendevelop Next R15. Apalagi mesin yang dipakai NMAX itu punya basic yang sama dengan mesin minarelli. Kalau area mesin tidak ada pengembangan sama sekali, tentu Yamaha akan menjadi bahan tertawaan oleh para “fans” setianya. Ane yakin Yamaha pasti berpikir keras tentang apa yang musti dilakukan demi menaikkan nilai produk mereka. Akhirnya ditetapkanlah adanya teknologi VVA, namun timbul pertanyaan lagi, masa sih cuma nambah VVA aja?

      Dengan mengingat kebiasaan mereka yang selalu memberikan nilai lebih dari segi kapasitas mesin,akhirnya ditetapkanlah kapasitas mesin jadi 155cc. Dan kebetulannya adalah, cukup dengan menambah besar bore menjadi 58mm, maka lahirlah konfigurasi bore x stroke 58mmx58,7mm. Konfigurasi yang cukup membingungkan, apakah disebut overstroke atau lebih enaknya square. Tapi dengan begini setidaknya Yamaha telah membuat 3 nilai tambahan yang bisa membantu sisi marketing…
      1. VVA
      2. kapasitas mesin lebih besar
      3. Konfigurasi sekilas Square

      Dengan 3 nilai tambahan itu, kalo ane pribadi, kenapa ngga sekalian kita bawa ke next R15?sisi marketingnya sudah dapet, kita juga bisa common part sehingga bisa mengurangi biaya produksi sehingga harga jual bisa jadi lebih kompetitif.

      Jadi kesimpulan pribadi ane adalah penambahan 5cc itu hanya untuk memberikan nilai tambah saja. Pakai 150cc saja juga sudah bisa, lah wong percuma juga kalo kapasitas mesin besar tapi part pendukungnya tidak bisa mengimbangi. Tapi nyatanya, selain kapasitas mesin naik, sektor lainnya macam ukuran throttle body, injektor, volume boks filter udara, bahkan katanya klep juga ditingkatkan.

      Sekarang kalo mau pada pembuktian, silakan GSX dan CBRnya dinaikin kapasitas mesinnya jadi 155cc. Tapi ingat, hanya kapasitas mesinnya saja yang berubah. Lalu silakan dyno, itu kapasitas mesin bisa memberikan kenaikan tenaga seberapa besar?

      Kapasitas mesin besar tapi sektor lainnya tidak mengimbangi besarnya kapasitas mesin ya potensi tenaga yang keluar tidak optimal.

  23. Nahh loh, itu yang diatas kok ada yang bersitegang masalah bahasa. Hahahha 😄
    Tolong kalau debat jangan di chat, ujung²nya debat kusir hahaha…. 😂😅
    Mending duduk ngopi bareng… Seruputtt seger tenan…. Salam satu aspal…

  24. motor fairing 150cc dimari mah menurut gw motor komuter disarungin. mau balap mah tergantung sponsor, mau basic pake motor apa bengkel mah jabanin hehehe……

Yuk Tinggalin Jejak Lads..