Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr.. Pakai ban tipe tubeless memang lebih aman dan praktis tapi tak menjamin 100% bakal aman dari benda tajam di jalanan. Kalau sudah kena yang bisa merobek ban mau gak mau kudu ditambal.. Ini adalah cara tambal ban tubeless dari dalam ala hot press, aman gak pake ditusuk lads!

tambal ban hot press ban pirelli diablo rosso II

Pada dasarnya tidak ada larangan keras kalau ban motor maupun mobil tipe tubeless gak boleh ditambal ala tusuk seperti yang selama ini umum dilakukan oleh bengkel tambal ban pinggir jalan. Toh selama baru sekali atau dua kali efek buruk seperti yang sering di share tidak terlalu signifikan terasa, bahkan untuk di mobil sih bisa dibilang gak berasa. KBY pernah mengalami di ban mobil dan sejauh ini gada keluhan. Tapi cerita bakal berbeda kalau ban yang bocor tersebut bukan ban sembarangan 😀

tambal ban pirelli diablo rosso II

Saat ini fungsi ban tak hanya sekedar penopang antara bodi motor dengan aspal jalan serta membuat kendaraan melaju mulus, tapi sudah beralih lebih jauh dari sekedar itu fungsinya. Dari mulai tujuan hi performance di jalanan hingga brand alias merek sebagai pride dan show off, itulah fungsi lain si kulit bundar saat ini, sudah menjadi fashion bagi sebagian orang.. Tentu kalau bujetnya ada ya..

TAMBAL BAN BIASA ATAU HOT PRESS?

Nah kalau ban merek ternama yang juga punya performa berbanding lurus dengan mereknya sudah nempel di kendaraan kita kemudian karena sedang sial dan shit sometimes happens (excuse my language lads) kena tusukan benda tajam yang bahkan cairan penambal saja gak bisa melakukan tugasnya, maka mau gak mau si ban tersebut harus ditambal.. Pilihannya adalah tambal ban tubeless biasa yang ditusuk atau dari dalam semacam hot press?

tambal ban hot press pirelli diablo rosso II
udah bisa nebak yang mana om sonny kan hehe

Jika darurat, pilihan tambal biasa silakan, namanya juga darurat, kudu diperbaiki secepatnya. Tapi kalau ada pilihan seperti yang KBY alami pada ban Pirelli Diablo Rosso II yang nempel di si Zeref CBR250RR maka KBY memutuskan untuk melakukan tambal ban dari dalam ala hot press. Bukan keputusan mudah sebenarnya, karena inginnya si Zeref bisa digunakan keesokan harinya tapi KBY juga ogah kalau serat baja Pirelli Diablo Rosso II harus rusak akibat ditusuk dari luar ala tambal ban tubeless biasa..

Pilihan kemudian mengerucut jadi ada dua, yang pertama ke tripanca permata hijau, yang kedua balik ke om Sonny Heramono sang pemilik toko ban Big Brothers.. keduanya memiliki cara yang sama yaitu tambal dari dalam.. Masalah berikutnya adalah waktu.. Kapan KBY bisa ke bengkel? Kan kudu gawe.. paling bisa weekend, kelamaan! Kalau bisa weekend udah beres karena mau dipake ke kantor ada panggilan tugas.

Akhirnya pilihan jatuh ke Sonny Heramono Big Brothers, karena menawarkan waktunya untuk ke rumah, bongkar ban, kembali ke bengkel, tambal si Pirelli Diablo Rosso II dengan hot press, kembali lagi ke rumah KBY dan pasang.. Yah, resiko kuli yang waktunya terbatas ya begini lads.. Mau tau cara kerja tambal ban dari dalam ala hot press?

CARA TAMBAL BAN ALA HOT PRESS

Dikisahkan oleh om Sonny Heramono Big Brothers Tyre sendiri, tentu setelah ban dibuka dan angin semua dikeluarkan dan dipisahkan dari velg, dicari sumber kebocorannya. Kasus ban Pirelli Diablo Rosso II milik KBY adalah terkena potongan cutter di jalan! Buset pantesan itu cairan tambal ban gak bisa nutup, malah habis dan muncrat kemana mana lads.. Saat dicek, potongan cutter itu masih nempel pada ban, membuat lubang setiap ban bergerak.. Pantes setiap diisi cepet banget kempesnya, gak sampe 1 km udah kempes lagi!

tambal ban hot press pirelli diablo rosso II
ban dilepas dari velg

Setelah sumber bocor diketahui dan ban dibersihkan, ritual tambal ban hot press pun dilakukan.. ada semacam daging khusus dari karet yang menutupi lubang, setelah dilem, si daging tersebut kemudian dipress (tekan) dengan semacam alat pemanas agar menyatu kuat dengan ban. Prosesnya sendiri cuma sekitar 30 menit.. Ada kemiripan dengan tambal ban TipTop hanya afaik, tip top gak pake tekanan panas..

Sekarang si Pirelli Diablo Rosso II sudah kembali normal, gada tanda tanda penurunan angin maupun performa.. Mantap djiwa dah kembali ke semula.. Bekasnya aja nyaris tak terlihat! Om Sonny menjamin gada perubahan performa, kalau pun ada, sangat minim..!

ini dia biang bocornya

BIAYA TAMBAL BAN HOT PRESS

Nah ini, sensitif dah wkwkw.. Biaya tambal ban Hot Press bagi KBY gak murah juga, bisa beli ban Aspira Premio Sportivo ukuran 100/17 hehe.. Tapi mengingat proses pengerjaan ini termasuk jasa bongkar pasang dan bulak balik rumah KBY – bengkel dimana bagi KBY itu sangat berharga.. Ya jadi wajar deh..   Berikut rincian biaya tambal ban Hot Press Pirelli Diablo Rosso II.

Biaya tambal per lubang: Rp. 75ribu
Ongkos jasa: Rp. 100ribu
Cairan tambal ban M-One (Besar): Rp. 55ribu

Semoga bermanfaat bagi rekan rekan yang galau saat ban kesayangannya bocor tapi ogah ditusuk tusuk ala tambal ban biasa saat harus diperbaiki… Sonny Heramono Big Brothers Tyres 0877 8499 6805

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

40 COMMENTS

  1. Misal pemakaian kendaraan lebih ke performance oriented, kalo ban abis ditambal apa rodanya ga perlu balancing mang?

  2. wah ban si zeref akhirnya kehilangan keperawanannya juga 😀

    biayanya tambalnya sampe 100-200rban yaa
    worth it lah buat ban yang harganya jutaan 😀
    ngomong-ngomong, tambal ban hot press adanya di mana aja ya?

    • Setau ay sih baru om Sonny, lom ngecek lagi sih..
      Kalau bongkar dan bawa ban sendiri paling cuma 75rb diluar cairan.. ini Kena biaya jasa soalnya

  3. Baru tau ada yang press makasih om kobay infonya. Kalo di pengisian nitrogen yg ada di pombensin pun pake cara tusuk.

  4. Om review zeref pas high speed mana ? Wkwk
    Tiati goyang dombret pas lg high speed kalo pake cairan anti bocor

  5. di dukun ban jl. karang tengah (cinere) kena gocap per lubang > pengalaman dulu ban tubeless bocor samping

  6. Setau gua sih cairan baru di pake pas udah bocor deh, kalo belom bocor malah bisa nurunin performa mungkin sedikit tapi yng jadi masalah lagi ban jadi kotor dalem nya apalagi pas becek malah jadi nempel

  7. hati hati sama pake cairan, bisa menyumbat lubang pentil, karena bukan hanya cairan tpi karet” kecil di dalamnya. banyak kasus di bengkel saya ban bocor minta tambal tapi ga bisa di pompa karena pentil tersumbat cairan yg katanya anti bocor. malah nutup lubang pentil,, alhasil ganti pentilnya juga.

  8. bagus sih, tp coba perhitungkan kerusakan akibat bongkar pasang ban, pasti ada lah kerusakan minr

    kayak baret2 di baut, di velg dll

    • ya sama aja klo lu gnt ban baru jg, klo mw ganti velg ma ban nya sekalian sepaket dari AHM. klo pake mesin sih baret dikit doank, fine lah itu mah drpd pinggir jalan congkel sono sini baretnya kemana2…

      -_-“

  9. Klo menurutku lebih efisien pakai tubles biasa, krn hanya akan melukai ban seukuran jarum tublesnya aja..

    beda kalau melalui bongkar ban, maka pada waktu mencongkel ban, pada dinding ban yg terkena congkel akan mengalami perubahan struktur pada urat/baja yg ada di dalam ban. Pernah kejadian ban normal, setelah dibongkar & dikembalikan lagi, dinding ban jadi kayak bergelombang. Yg Kemungkinan penyebabnya adalah urat /baja yg ada di dalam ban patah.

  10. saya sih simpel aja, gapake bongkar ban. modal powerglue+ aica aibon sama pompa angin.

    1. cari tau spot kebocoran dengan air sabun, tandai.
    2. kempesin ban, bersihkan daerah ~kewanitaan~ eh kebocoran maksudnya, tuangkan powerglue & aica aibon sampe meresap dan mengering.
    3. setelah dirasa mengering, pompa ban kembali, tambahkan lem jika masih ada rembes, beres deh. so far puluhan ribu kilometer berjalan tercatat saat ini on tripmeter (48.750km), ban alhamdulillah aman sentosa.

    terima kasih powerglue, berkatmu saya bisa ngetawain pengeluaran ratusan ribu mang kobay buat nambel ban brenditnya. :p

      • Sobek sekitar 3cm masih bisa mang..bener kata ts, saya pernah praktekin di ban mobil, soalnya sobek pinggir..katanya g ampuh kalo d tusuk2 dengan alat tambal tubless biasa. Pake cairan juga g ngaruh..masih bocor aj.
        d youtube juga banyak refrensinya( modal lem setan *super glue, tipeX buat nandain yg bocor…xixixixi murah

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.