GSX

knalpot racing RX8 RD Full System CBR250RR

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr.. Akhirnya kelar juga nih artikel hasil dyno test knalpot racing RX8 tipe RD untuk Honda CBR250RR hehe.. Dengan knalpot bertipe full system alias dari depan ke belakang, berapa kenaikan power mesin CBR250RR?

Knalpot racing ini adalah made in Indonesia tepatnya buatan pabrikan lokal dengan nama RX8, pabrikan ini juga memegang merek knalpot racing lain seperti WRX dan Badhax. Nah RX8 punya dua tipe knalpot racing full system untuk Honda CBR250RR, yang pertama adalah RX8 RD Trigallnt Sandblast dan RX8 RD1 Trigallnt Sandblast. Apa bedanya?

knalpot racing RX8 RD Full System CBR250RR

Perbedaannya, RX8 RD lebih pendek dan diklaim sangat cocok untuk trek trek pendek seperti jalanan kota besar yang butuh akselerasi ketimbang top speed. Sementara RD1 ya kebalikannya. Punya tabung belakang yang panjang dan sangat mantap untuk kitiran atas seperti race yang memang lebih sering meraung di RPM atas, orientasinya top speed.

Saat Om Indrawan dari RX8 menawarkan pemasangan knalpot racing tersebut kepada Kobayogas, beliau memberikan dua pilihan, dan mengingat si Tom Zeref CBR250RR ini sudah pasti banyak menghabiskan waktu di kota yang saat lengangnya bisa dihitung jari, maka RX8 RD Full System lah yang KBY pilih.. So, sebagian lads mungkin sudah tahu, uji dyno dilakukan di Sportisi Motorsport beberapa waktu lalu, saat mengetes hasil dyno test Honda CBR250RR standar..

knalpot racing RX8 RD Full System CBR250RR

Nah setelah di test di atas mesin dyno dalam keadaan standar, si Zeref CBR250RR kemudian diganti pelumasnya dan juga oil filternya. Setelah itu baru dipasang knalpot racing RX8 RD Trigallnt dan kembali digelandang untuk naik ke atas mesin dyno untuk mengetahui sebesar apa perubahan tenaganya dari knalpot standar ke knalpot racing..

HASIL DYNO TEST NAIK HAMPIR 2HP!

Saat dyno test Knalpot racing RX8 RD digeber beberapa kali dan hasil kenaikan terbaiknya adalah sebesar 1.84hp..! Ini hasil yang sangat bagus sebenarnya karena biasanya rata rata untuk knalpot racing non competition (daily use) kenaikannya ada di 1-1,5HP. So kenaikan 1.84HP menjadi 32.25HP dari 30.41HP sudah memuaskan sebenarnya.. Sementara untuk torsi yang dihasilkan ada di angka 19.27Nm, naik 0.64Nm dari 18.63Nm.

Nah untuk torsi seharusnya bisa naik paling tidak 1Nm, mengingat RX8 RD kan dibuat untuk mengejar akselerasi di trek trek pendek.. Hasil kenaikan 0.64Nm tentunya kurang mantap meskipun sama sekali tidak buruk.. Berikut ringkasan hasil dyno test Knalpot racing RX8 RD Trigallnt Full System..

Tenaga Mesin Standar CBR250RR

Power: 30.41HP@12.800
Torsi: 18.63@10.300

Tenaga Mesin Knalpot Racing RX8 RD Full System

Power: 32.25HP@12.700
Torsi: 19.27@10.500

Nah dari hasil di atas bisa terbaca ada pergeseran tenaga dan torsi maksimal dari RPM-nya antara knalpot standar dan knalpot racing.. Untuk tenaga, Knalpot racing RX8 RD justru meraihnya 100RPM lebih rendah dari standar, sementara anehnya torsi diraih 200RPM lebih tinggi, dimana seharusnya secara konsep sih knalpot RD mampu meraih torsi maksimum lebih rendah dari standar..

So, bagaimana reviewnya knalpot racing RX8 RD seharga Rp 3.500.000 setelah KBY gunakan selama berhari hari dan menempuh jarak lebih dari 250km? Tunggu yah di next article!.. Stay tune di kobayogas.com

many thanks: Om Indrawan Onespeedshop RX8 dan Sportisi Motorsport. Knalpot Racing RX8 RD-RD1 dapat dibeli di onespeedshop telp 081296530080

tonton via hp sebelah sini

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube Channel: Yogas Erlangga
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

23 KOMENTAR

      • Mang olinya pake apa ya? Oli gratisan honda spx malah bikin mesin panas ma peseneleng kasar mang. sama di kota ane filter oli honda cbr250rr inden dah 2 bulan ga dateng2. Mau pake yg lain takut rusak.

      • @Mex : Lapor aja via email ke customer servicenya astra Honda pusat, infokan apa aja keluhannya disana, dan sebut pula Dealer Wing/BigWing didaerah situ yg ga menyediakan filter oli CBR250RR, infokan juga identitas diri (nama, no HP dll) agar bisa dihubungi pihak dealer setempat….pengalaman saya, kurang dari seminggu Filter Oli langsung segera Ready di Dealer yg terlapor.

  1. Review dong olinya kang…. Dari yang sesat sampai cobain LM buat motor. Soalnya dari pemakaian oli buat motor so far LM dan enduro sport pertamina yang paling jos

  2. Kang gimana kenalpot racing gini klo ada razia ?
    Apa masih aman ?, soalnya pengen ganti tpi masih takut kena tilang juga .
    Mohon pencerahannya kang

    • Banyak ya pertanyaan kayak gini hehe.. saya jawab deh.. yang satu competition use yang ini daily use.. racikannya beda..
      Dua duanya pada dasarnya bisa dipake harian Dan bisa dipake race..

      Cuma yang satu lebih keras suaranya yang satu lebih adem.. yg satu desainnya agak sulit buat dibikin bagus karena racikan murni performa Baru desain, yang satu bisa dibikin bagus desainnya

  3. Mang, ini sih pendapat aja ya mang. Jangan diambil hati. Svnernya sya sih kurang setuju knalpot racing dipakai untuk harian. Krnapa? Bnyak alasan dr mulai bsa mengurangi umur mesin. Pabrikan sdh memperhitungkan klo knalpot std itu adalah yg pling optimum dr segi performa dan ketahanan. Ya, mungkin klo ganti knalpot racing tarikan jd lbh plong, tpi pastinya mesin akan “bekerja” lbh dr pada semestinya. Maka akan berefek ke umur mesin.

    Sy seneng bawa motor kencang apalagi rute kerja sya bandung-bogor pp tiap minggu, drumah ada tga motor 125cc, 150cc, Dan 250cc, smua overbore 120 km/jam ITU sdh biasa. tpi motor2 sy dalam keadaan STANDAR smua. Knapa demikian???

    Ada satu alasan mang, yaitu.

    Sadarkah kta ketika kita pakai knalpot racing, sebenarnya selama ITU jg kta mendzalimi orang2 yg disekitar kita???

    Mengapa demikian.
    Ya, bgmana tidak. Sehalus2 suara nya knalpot racing (bahkan pakai db killer) pasti tetap bising dan memekakan telinga. Nah letak dzalimnya adalah. Kt yg pakai knalpot racing, kt yg dapet keuntungan dgn tarikan lbh enteng dan kencang. Tpi suaranya harus didengar oleh smua orang yg sy yakin bnyak sekali yg merasa terganggu dan merasa tdk nyaman.

    Sma spt kta merokok di depan umum, kt yg menikmati rokok, tpi asap dan baunya orang2 skitar yg menikmati. Jelas ini dzalim.

    Yg lain klo di lampu merah, knalpot racing itu nungging ke atas dan plong, alhasil motor yg nunggu di belakangnya mukanya akan terpapar dan kotor. Jelas ini dzalim.

    Pernahkah terpikir oleh kt para pengguna knalpot racing, saat kt sdang memacu motor kencang dgn suara knalpot memekakan telinga, lalu ada orang dipinggir jalan yg kaget sekaget2nya bs mndapatkan musibah karena kaget??? Jelas ini pun dzalim. Kita mah yg bawa motor enak kebut2an tpi tdk tahu bnyak mudharat/musibah krena keegoisan kta..Wallahualam.

    Boleh, tdk dilarang membeli dan memakai knalpot racing, asalkan disesuaikan tempat penggunaannya, yaitu di sirkuit. Klo dipake dijalan raya, ya copot dlu ganti yg std lgi.

    “Ah repot dong…”

    Ini sdh resiko. Dmi knyamanan bersama dan memang aturan yg sbgaimana mestinya.

    No offense ya kang, kt saling mengingatkan saja. Justru disini sya peduli dgn kang kobay agar tetap di jalan yg semestinya..hehee

    Smoga para pemakai knalpot racing sadar akan kekeliruan..n_n

  4. Klo tdk berkenan dihapus sja mang ya mang kobay, sy cma share opini sya tentang knalpot racing..n_n

Yuk Tinggalin Jejak Lads..