Mampukah Fenomena Yamaha XMax 250 Merusak Pesta Honda CBR250RR?

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Setelah sukses dengan Yamaha NMax, skutik bongsor yang punya harga terjangkau, YIMM seakan ingin mengulang kesuksesan manis tersebut dengan menelurkan Yamaha XMax 250!

XMax 250 indonesia

Strategi yang cerdas sih menurut KBY, sementara biarkan Honda nge-hype dengan CBR250RR barunya.. dan Yamaha sedang mengatur strategi untuk mengeruk pundi pundi uang pada segmen lainnya yang belum tersentuh oleh AHM.. ya segmen skutik maxi alias bongsor lads.. Ini merupakan cara yang tepat dan realistis bagi Yamaha menurut KBY, jangan terbakar rasa kesal akan kehadiran sport baru rival sementara pasar potensial dilupakan..

Yamaha NMax sudah jelas jelas merupakan strategi jitu yang menuai sukses, kenapa tidak diulang? Perkenalan Yamaha XMax 250 di IMOS belum lama ini sudah pas dan tepat sasaran.. Di saat AHM belum mau serius ikut terjun di skutik besar dan berkonsentrasi pada sport, manfaatkan waktu dan raih kesuksesan setingginya..

baca juga: First Impression Yamaha XMax 250 Indonesia, Big, Bold and Beautiful!

XMax 250 indonesia

Ada yang berucap, fenomena Yamaha XMax 250 akan dapat merusak pesta Honda CBR250RR.. menurut KBY sih bisa dan tidak.. Bisa karena kelahiran keduanya cukup jauh, disaat para konsumen sudah menikmati CBR250RR di jalan raya dan gegap gempitanya sudah mulai berkurang di triwulan pertama tahun 2017, XMax 250 pun hadir.. Jelas kelahiran produk baru bakal mampu menghipnotis pencinta roda dua..Apalagi skutik bongsor ini selain punya desain keren, kelebihannya pun segudang..

baca juga: Top Speed Honda CBR250RR Raih 179 km/jam!

Kalau tidaknya gimana? Ya karena Yamaha XMax 250 sudah sangat jelas berbeda genre dengan CBR250RR, yang satu sport, satunya lagi skutik..yang suka sport lebih banyak daripada yang suka skutik, tapi kalau membeli untuk kebutuhan itu mah another thing.. skutik sudah jelas lebih banyak laris hehe.. Masing masing akan berjalan sendiri sendiri.. Lagipula XMax bukan lah skutik “yang terjangkau” unlike NMax…

lampu rem XMax 250 indonesia

Tapi bicara kesuksesan penjualan, Yamaha XMax 250 Indonesia nantinya akan menuai sukses, meskipun tidak akan sefenomenal NMax.. Wajar karena XMax 250 sudah masuk ranah motor mahal yang tidak semua orang mampu membelinya..

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

About these ads

About Kobayogas

Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil
This entry was posted in Yamaha and tagged , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

59 Responses to Mampukah Fenomena Yamaha XMax 250 Merusak Pesta Honda CBR250RR?

  1. unyu2 says:

    tidak mungkinn… beda segmen…. ahhhh guyon kamyuu…. wkwkwk

  2. jbat says:

    Kalo iya berarti termasuk R25 juga kena 2 arah.

  3. ardiantoyugo says:

    beli xmax lebih like a priayi yo…

    Alasan lebih memilih CBR250RR: http://wp.me/p7LBn5-2dZ

  4. rudolf salahuddin simanjuntak says:

    Zuragan bersabda , saat amunisi head to head YANGMAHA menunjukan tren negatif, maka zuragan akan memfatwakan penggiringan opini kekonsumen cerdas tentang faedah cross sifting demand dari amunisi kompetitor ke amunisi YANGMAHA.
    Pokoknya apapun fitur yg disuguhkan kompetitor hanyalah gimmick, mubazir, tidak value & ujung2nya akan membebani harga ke konsumen,
    Tapi kalo itu menunjukkan keunggulan amunisi YANGMAHA, akan zuragan doktrin sebagai fitur tervalue sealam semesta, taktertandingi dengan komparasi lengkap sampe tuntas tas tas berepisode-episode
    Ciaooo

    • Joe says:

      kasian kali si bujang satu neh gd yg gubris. simanjuntak yg kerjanya martole jonjong ma anjink neh krna gd pelampian lain. besok ma opung mu buat ya lae, biar gak stres kau. hahahaha

      • rudolf salahuddin simanjuntak says:

        Lah tuh kau yg gubris nyet.!!
        Omong2 Tulang kau makan anjink ap anjink makan tulang kau lae..??
        Minum tuak dulu kaunya
        Biak gak stres kau

    • paijan says:

      hahaha
      bahasanya kayak blog zebelah.

  5. LRN says:

    Yg beli ini pasti ke-bapak2’an..
    Mksdny tipe2 pria dewasa/mature/lebih mengutamakan fungsionalitas secara mindset, ketimbang hanya sekedar *show off*

    😂😂

    • kodokijo says:

      Yoi… tp yg pasti bapak2 di sini tdk sama dgn definisi bapak2 ala Honda. Yg beli & pake Xmax jelas bapak2 classy & stylish, dan mungkin sebagiannya itu bapak2 yg berjiwa muda, yg sekali2 msh demen berpacu utk naikin adrenalinnya, hahaha…

  6. Mufid says:

    Sebenarnya apa yang dilakukan Yamaha cerdas, dengan mencari segmen lain yang belum dijamah oleh kompetitor, tapi sayang Kang mesin marketing Yamaha masih kalah hebat sama Honda. Coba Yamaha mau memperbaiki sisi ini, pasti lumayan dapet market share yang banyak.

  7. overlap says:

    Imho, ini suatu langkah cerdas dari Yamaha. Ini upaya membangun image karena sebagian orang menganggap matic dengan merk Honda lebih berkelas. NMax dan XMax bukan saja diharapkan sukses dalam penjualan, tetapi terutama dapat “menarik” ke atas angka penjalan matic-matic kecil. Cmiiw.

  8. Pengendara Malam says:

    Sesuai kebutuhan mang… Namun dengan banyaknya motor sport 250cc segala merk yang sudah berkeliaran dijalan melihat big-matic premium dijalan jadi daya tarik tersendiri…

  9. UcupSALAH says:

    Kalo harga nya bagus 40-50 mampu mang, bisa la bikin org mikir 2 x mau tukar motor 250 lamanya.

    Lain jika org dari kelas 150 cc ke 250 ya pasti ambil cbr 250.
    Yg uda naek 250 mau ninja/r25 mau ganti pasti bnyk ke xmax.
    Uda bosan mau ngebut kemana? Macet aja da bikin pusing apa lagi jam 5 sore.( sampai pala sebela pusing (mikir macet apa mikir gaji yg kurang ckckckc)

  10. handoyo25 says:

    Kalau NMax saja sanggup menggoyahkan “iman” sebagian pecinta sport 150cc?
    Mengapa XMax tidak bisa lakukan hal yg sama?

    • robotic.munky says:

      karena pasar 150cc pasar yang RASIONAL, kepentingannya buat pake harian.
      motor 250cc buat showoff, termasuk matic nya.

      yakin mau pake Xmax buat harian? motor 250cc udah campur lho sama motor rakyat jelata parkirannya. ngegeser matic 250cc kayanya lebih bikin turun bero dibanding sport 250cc.

  11. Roy says:

    saling makan itu pasti, tp potensial buyer yg kudu di ambil bukan org yg main di 250cc doank.

    tp gw yakin seyakin2nya klo user XMax 250 akan serupa dengan NMax, yg klo liat lurusan langsung geber…

    toet toet ke motor cc kecil ujung2nya nendang

    :v

  12. Fandy says:

    Pendapat yg rasional sih….saya sendiri masuk salah satu orang yg mau pensiun pake motor sport…tp umur jg tidak menentukan orang itu milih sport ato matic… Buktinya….nmax skrg jg booming dikalangan pelajar smp….nah..!!

  13. Supra 2002 ku awet rajet says:

    Kl dibilang ngerusak, knapa blogger yg cuma bahas pabrikan xmax malah sepi? So wheres the party?

  14. kyoghi says:

    di segmen mahal ini, jelas bisa merusak pesta motor sport 250

    orang semakin punya duit, semakin cerdas, semakin matang, banyak pertimbangan, dan pendamping hidup jelas masukannya sangat dipertimbangakan (banyak yg batal beli motor / mobil kenceng karena nyonya gak mengijinkan)

    lalu faktor U juga, segmen ini rata2 udah mapan, usia 30-40an keatas, mulai males yg ribet2

    booming cbr250 ini mestinya gak akan seperti ninja 250 dulu, krn ada segmen substitusinya

    • Kobayogas says:

      hmmm.. apakah dengan perubahan baru pada R25 malah useless dan wasted? kalau bicara kelas sport 250 sudah mulai terambil segmen lain gitu..

      • Argoz says:

        Nah bnr jga ney mang kobay,,klo gtu ngapain yamaha repot2 ngerubah R25 yg skrng,,,klo ntr tau bkl ga laku jga,,,krn konsumen bergeser ke matic gambot

      • Paijo says:

        Masalahnya yg produksi r25 cuma yimm.
        Kalo cbr di export, pasti kue export r25/r3 akan menurun juga.
        Masa mau bikin motor tapi ga da yg mau order?
        Mau ga mau ya harus facelift.
        Ini utk menyelamatkan kue export juga.

      • Kobayogas says:

        Masuk akal, soalnya pasar gak cuma Indonesia yah

      • Paijo says:

        Kalo ngomong r25, jangan terpaku pada pasar nasional aja..

    • kodokijo says:

      Mantap komentnya bro Kyoghi. Segmen substitusi, bener banget! Lain ceritanya jaman Ninja 250 pertama kali brojol, di mana saat itu selain konsumen di sini blm pernah merasakan motor 250cc 2 silinder, ditambah lg saat itu blm ada segmen matic 250cc secara nyata, dlm arti ada yg jual tp hrgnya amat mahal, belinya susah, after-salesnya susah dll. Sedangkan sekarang ini pilihan makin bejibun sampai bingung mau pilih yg mana, hahaha…

  15. bambang says:

    Maaf melenceng kang Kobay, salam kenal. Saya ingin menanyakan bbrp hal ke kang Kobay bisa lewat apa ya? Saya coba email tp sptnya nggak masuk. Nuhun kang

  16. Daniel Kartanaga says:

    Ahhhh… lila pisan… buruan launching atuh lah……. geura dp yeuh…

  17. Sirine rusak says:

    Kok menurut saya lebih ke tidaknya ya??? soalnya konsumen harga 40 jt ke atas itu tersegmen kelasnya, kalo ada yang bilang faktor usia dan keluarga, saya rasa bakal ambil metik harga 30 kebawah. So yang beli motor harga 40 ke atas itu punya hobi ke motor, mungkin xmax 250 bisa merusak kalo harganya 38-39,xixixixi

  18. ASD says:

    Buat saya sih 2 silinder itu salah satu poin penting motor 250cc. Kalau tidak, penjualannya gak bakal selaris Nmax ataupun sport 250cc lain.

    Mungkin akan lebih kompetitif bila harganya mirip Z250SL atau kurang.

    • Paijo says:

      Mana ada bro skutik 250cc make 2 cyl..
      Stroke 44mm, torsi icikiwir,ngeden…
      Yg ada buooorooosss..
      Dah mahal, borooss.. mana ada yg beli?
      Lagian jarang bgt tak lihat sym, tmax user make knalpot racing. Kalo pake knalpot standard euro 4, ga gitu kedengeran kok beda 2 cyl karena saking halusnya suara.
      Kelas skutik premium itu lebih mementingkan design,. Feature sama pricing strategy yg tepat.

  19. All New CBR250 pesta,,,?? Memang payu piro Mang,,,??

  20. budi says:

    Sebenernya enggak ada itu istilah cross shifting demand, hanya karena r25 gagal ngedupak ninfi, maka diadaadainlah itu istilah.

    #aku hanya percaya report yang valid dari hasil exit poll dari survey konsumen matic dan sport 250 yang dilakukan lembaga kredibel

  21. Imotorium says:

    beda segmen.. kalo yang mikir praktis ya pilih matik bongsor.. kalo yang mikir pengen cari adrenalin pilih sport.

    https://imotorium.com/2016/11/23/unleash-your-engine-to-the-max-pertamax-turbo-resmi-hadir-di-bali/

  22. Sekedar komen says:

    Xmax akan berjalan sebagaimana mestinya,mirip2 nmax lah..
    Tp menurut ane R25 tetep akan di upgrade, krna kelas sport 250 bukan cuma soal laku..
    Tapi ada “gengsi” masing2 pabrikan brojolin produk terbaik..

  23. Yamazlub says:

    1 yng bikin ilfil Xmax yaitu knalpot dan design nda mengalir

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *