CBR

Nyoba Nenggak Pertamax Turbo Di Mobil dan Motor.. Melejit Lads!

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Pertamax Turbo yang sudah tersedia beberapa SPBU Pertamina Jakarta dan memiliki  angka RON sebesar 98 memang membuat penasaran ingin mencobanya..

honda jazz idsi pakai pertamax turbo

Angka Ron 98 milik Pertamax Turbo otomatis menjadikan bahan bakar tersebut menjadi yang tertinggi diantara bbm yang dijual resmi/eceran di SPBU SPBU milik Pertamina. Meski belum tersedia di semua SPBU yang menjual BBM Pertamina, tapi paling tidak Pertamax Turbo dapat lads temukan di SPBU Jl Pramuka, SPBU MT Haryono, SPBU Gatot Subroto dan SPBU Rasuna Said. Yang KBY baru tahu ya 4 SPBU tersebut yang menjualnya..

Nah karena angka Research Octane Number (RON) tersebut pulalah KBY penasaran ingin mencoba Pertamax Turbo 98, yang pertama menenggak racun oktan tinggi tersebut adalah Yamaha NMax non ABS.. Why? Karena emang lagi pake si Frozen terus, soalnya si Sniego PCX lagi opname di Ihsan Motoshop hehehe.. Kendaraan kedua yang tes adalah motuba Honda Jazz i-DSI CVT langsiran tahun 2005. So bagaimana impresinya?

PERTAMAX TURBO DI YAMAHA NMAX 2015

Yamaha NMax memiliki rasio kompresi statis sesuai spesifikasi resmi sebesar 10:5:1, artinya bicara bahan bakar ideal, NMax butuh RON 92 minimal sementara optimalnya pakai RON 95.. Lalu bagaimana kalau pakai Pertamax Turbo dengan RON 98? Nah afaik, berdasarkan literatur yang KBY baca selama ini, rasio kompresi di ruang bakar itu sifatnya dinamis, bisa naik dan turun..

Dipadukan dengan sistem injeksi dan ECU canggih, maka pembakaran sempurna bisa di dapat sesuai dengan jenis oktan bbm melalui input pembakaran di ruang bakar. Secara teori, pakai Pertamax Turbo dengan RON 98 sebenarnya akan wasted, alias sia sia, karena rasio kompresi NMax gak sampai 11, tambah kenceng gak, tambah irit gak. Tapi karena sifatnya statis maka bisa jadi kalau diisi BBM yang oktannya lebih tinggi timing pembakaran bisa lebih dimundurkan lagi oleh ECU..

note: timing mundur berarti pembakaran dibuat lebih mundur mendekati TMA (titik matii atas), timing maju berarti pembakaran dibuat lebih awal untuk menghindari knocking/ ngelitik.

dilarang memotret di SPBU
dilarang memotret di SPBU

Di awal pengisian, sisa bar bensin NMax tinggal satu dari Shell V-Power yang diisi terakhir (kapasitas tangki NMax 6,6 liter, 6 bar). Begitu selesai diisi full sampai leher, angkanya 5,29 liter.. Langsung dipakai jalan dari MT Haryono pulang ke rumah.. Nah di awal tidak terasa perubahan tuh lads.. masih seperti sebelumnya..

Esok harinya, KBY menghadiri undangan MVOCI di daerah Gunawarman. Ternyata barulah efek pengisian Pertamax Turbo semalam terasa.. Hentakan di RPM bawah lebih terasa dan akselerasi pertengahan serta atasnya makin melejit! Wah enak bener dah bawa si NMax hari itu hehe.. Sepertinya ECU-nya butuh waktu berpikir dan bbm-nya butuh waktu blending 😀

Tak hanya performa terasa berbeda, konsumsi BBM pun terlihat lebih irit! Sejak ganti ban Pirelli Diablo Scooter, si NMax agak sulit meraih angka 1:30 di MID – selain kemacetan memang tambah parah ya – lah ternyata sekarang bisa 1:36! Kita lihat besok di hari kerja apakah angka tersebut akan drop kembali?

Nmax pakai pertamax turbo

PERTAMAX TURBO DI HONDA JAZZ i-DSI CVT 2005

Honda Jazz i-DSI CVT milik KBY punya rasio kompresi 10,4:1, secara teori akan mirip dengan Yamaha NMax, yaitu minimum RON 92 dan akan optimal pakai RON 95.. meskipun di ruang bakar angka rasio kompresi tersebut dinamis tergantung jenis BBM. Bagaimana kalau dijejali Pertamax Turbo 98? Nah ini yang lebih menarik lads..

Honda Jazz i-DSI CVT yang punya nama Kuro sudah KBY lengkapi dengan Piggyback Dastek.. Punya 5 mapping yaitu, Premium Sport, Pertamax Daily, Pertamax Sport, Pertamax Plus Sport dan Immobilizer. Sebelum diisi sisa bahan bakar pada jarum indikator kurang dari seperempat meski belum sampai menyala..

Si Kuro KBY isi sebanyak 11,49 liter di SPBU MT Haryono.. Sebelum mesin dinyalakan, kenop Piggyback KBY putar ke setelan Pertamax Plus Sport.. Vromm.. Suara parau keluar dari exhaust Greddy Beat Max Ti.. Wah kayaknya lebih halus nih suaranya..

Keluar SPBU jalanan lumayan lengang.. posisi transmisi di D, colek dikit throttle..wuihh hentakannya terasa bangetz lads! Ketika jalan kosong, gas pol pedal to metal.. Vroommm. Honda Jazz tua ini melesat enteng disertai deruman kering pada exhaustnya.. Anjissss enak benerrrr!! Terdengar juga suara knalpot dan mesin tidak seberat sebelumnya.. gas pun memang jadi enteng.. RPM bekerja lebih rendah.. Hanya konsumsi BBM tidak diketahui, maklum mobil jadul belum ada MID nya wkwkwkw..

THE VERDICT

Pada Honda Jazz i-DSI CVT, Pertamax Turbo 98 langsung terasa khasiatnya, kemungkinan besar ECU beroperasi lebih cepat ditambah adanya mapping piggyback.. Mesin berputar lebih ringan, suara mesin lebih halus, performa lebih mantap! Melejit lah pokoknya..

Sementara meskipun butuh waktu, tapi Pertamax Turbo pada Yamaha NMax juga memberikan hasil yang positif, performa dan konsumsi bbm ada perbaikan..tapi kalau suara mesin tetap kasar dan getaran sih masih ada, dari sananya begitu itu mah hehe.. Artinya Pertamax Turbo seharga Rp. 8700/liter ini memang memberikan efek positif untuk mesin kendaraan..

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

Advertisements
About Kobayogas 3231 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

70 Comments

  1. Kompresi nmek pertamax saja dah cukup lah.
    Ron 98 mungkin bisa buat mocil satria fi (11, 5), 250cc dan moge.

  2. mang waktu ngisi ngantri nya yg bareng premium paling kiri bukan ? kayanya malesin banget beli turbo kudu ngantri sama yg mau isi premium

  3. Emang sih.
    Pertamax aja dari suara dan iritnya beda jauh sama premium.

    Tapi kalo getaran nmax itu anggap aja tanda kalo mesinnya nyala.hihi

  4. Semalem saya juga abis ngisi Pertamax Turbo di SPBU Jl. Pramuka Raya mang , emang berasa lebih nendang sih , secara CR motor saya 10.9:1 , hehehe .. Jazznya masih tuaan punya saya Mang , keluaran 2004 , wkwkwkw

  5. kemaren pas ngisi sempet nanya kenapa bukan yang pegangan hitam (baca dimana diisinya pakai pegangan hitam)…ternyata cuman ditempel pertamax turbo di gagang merah

  6. bukannya konocking itu pembakaran terlalu awal, jadi timing dimundurkan (bukan dimajukan) ya?

    CMIIW

    • Bukan, justru dimajuin biar bareng sama pembakaran yang terlalu awal..

      Gampang nya sih gini, masuk kelas jam 9, eh anak anak justru bisa masuk jam 8, jadi jam masuk kelasnya dimajuin ke jam 8..

  7. wih ratjun menggoda ini. mang si Kuro make pertamax turbo jadi ada bunyi ciss ciss ngga ? 😀 hehehe

  8. wah sabtu kemaren ngisi di paling kiri pojok itu ngikut ngantri sama premium soalnya ga enak banget

  9. bahasanya mang… “mlejit”… kebayangnya jadi ke biji-bijian kalo baca tulisan “mlejit”… wkwkwkwk

  10. Wah, penasaran juga performa P Turbo. Sayangnya masih belum masuk kota ane.

    Pasang piggyback di Jazz kena berapa mang Kobay?
    Bisa dipasang di VTEC juga?

  11. Emang NMAXnya nggak nggelitik bgt tuh mang? Saya pake motor karbu jadul cocok pake premium, pake motor karbu sport 4V yg baru cocok pake pertalite, pake motor injeksi cocok pertamax..

  12. Penjelasannya kebalik. Timing maju itununtuk menambah power cocok utk oktan tinggi dan busi nyala x drajat sebelum TMA. Sebaliknya timing retard atau mundur brrti makin mendekati tma atau bahkan setelah TMA spy gag detonasi atau nglitik krn oktan rendah

  13. Vario 110 cw karbu ane isi si turbo kira2 keselek’ oktan98 nya gk yaa mang, secara motor teknologi lalu.. 😀

  14. oot dikit

    k45 saya kl pake pertamax tarikan atas ngorok, mesin panas bgt. tp pakek shell 92 tarikan atas gak ngorok dan ga panas2 bgt, malah lebih ngacir. nah pake total 92 tarikan bawah yg ngorok. pertinyiinnyi, siapakah nama gadis yg menumpahkan premium kedalam tangki?

  15. wakakakaka…
    Waktu pertama beli memang Nozzle nya warna Item,
    Trus pas sorenya kesana lagi, dah diganti warna merah bekas pertamax Plus….
    Masih GEJE sepertinya…

    hahaha,
    Pegawainya pun beda2 saat ditanya harga.
    ada yang bilang 8700, 8750…

    pas saya beli, masih 8700…

    mungkin karena baru hari pertama jualan, blm fix.

    wakakkakaka

  16. kalo piston belom nyampe atas busi uda merccik apa gak jebol pistonnya tu, kok malah dimajuin kalo pake premium, gimana si logikanya

    • itu cuma contoh aja masbro.. yang mau disampaikan sama pak tri adalah makin tinggi oktan settingannya makin maju…
      cuma kayana dia lupa kalau gada lagi yang lebih rendah dari premium saat ini kekekeke

  17. Sekalinya isi full tank pertamax turbo di ninja 250fi indikator overheat nyala pdhl gk macet2banget. Langsung Cek di beres pake laptop gk ada masalah apa2 radiatornya. hmm tp mmg enak tarikannya cmiiw

  18. Nah ini dia si pembawa virus banG kobay,
    Ane dah ikutin nih triknya mulai dari oli Shell Helix Astra & coba pake pertamax turbo,, welehhhh.. Hasilnya tarikannya lebih enteng,, lumayan gampang melesat dri tarikan bawahnya kerasa beda dg sebelumnya.. Thanks bang Kobay

  19. Mang, abis ngangkut crv re 2.0 nih
    Kira2 klo dicekokin pertamax turbo, mesin r20 sohc overstrokenya bisa berasa kayak si kuro jazz nya mang kobay ga ya?

    Lalu beli seken begini enaknya oli maticnya langsunh diganti ga? (Bukan di flush, konon matic honda malah jangan terlalu sering di flush)

    Makasi mang

    • Kalau matik konvensional di flush gpp, yg jangan tyh yg CVT..
      Kalau ga salah R20 justru kompresi nya lebih tinggi Dr K24 .. harusnya lbh enak pake PTurbo

Yuk Tinggalin Jejak Lads..