iklan Yamaha RX-Z
yamaha rx-z sang penjelajah

Kobayogas.COM – Hola lads, salam geber.. Bertemu kembali dengan tematis iklan motor lawas alias motor jadul. Kali ini yang akan kita bahas ada sebuah motor sport half fairing 2 tak legendaris dari Yamaha.. Apalagi kalau bukan Yamaha RX-Z sang penjelajah!

Wah masa Yamaha RX-Z disebut penjelajah sih kang? Motor sport 2 tak kaya gitu? Yee..Jangan protes ke KBY dong, protes ke Yamaha aja sana hehe. Dulu masih YMKI belum berubah menjadi YIMM. Jadi apa yang kita tahu tentang motor half fairing alias setengah tertutup ini? Itu dia justru mau kita bahas.. yuk mari.

Berdasarkan referensi yang ada,  Yamaha RX-Z diperkenalkan dan beredar sejak tahun 1985 hingga 2011. Tidak ada perubahan desain hingga tahun 2004. Dikatakan motor ini laris manis untuk pasar Malaysia dan Singapura loh lads.. Nah di Indonesia sendiri RX-Z masuk dan diperkenalkan tahun 1987.. memiliki spesifikasi yang mirip dengan punyanya sang saudara Yamaha RX-King.

iklan Yamaha RX-Z 1 kobayogas 1

Hanya saja di awal kemunculannya jumlah gigi atau transmisi dari Yamaha RX-Z masih menganut 5 speed. Untuk Indonesia sendiri gear box 6 speed dari sport 2 tak RX-Z ini muncul 3 tahun sesudahnya, yakni digunakan mulai tahun 1990, nyaris berbarengan dengan hadirnya sang adik Yamaha RZ-R. RZ-R sendiri mulai pakai dual shock dengan tabung gas terpisah pada tahun 1994.

Dulu sih antara Honda dan Yamaha terlihat berjalan sendiri sendiri dengan produk andalannya masing masing. Bahkan Honda bisa dibilang single fighter dengan motor bermesin 4 taknya sebelum NSR150R versi Federal dijual bebas. Sementara Yamaha justru ‘berantem’ dengan Suzuki dan Kawasaki yang sama sama bermain di samudra 2 tak.. Sebelum era mesin 4 tak meraja loh.. cmiiw yah lads..

iklan Yamaha RX-Z 1 kobayogas

Jujur bagi KBY, motor ini sesuatu banget, apalagi saudaranya yang pakai full fairing terus livery Marlboro, RZ-R weleehh. RZ-R nanti KBY buat terpisah ya. Maklum dari dulu demen ama yang bentuknya sporty, apalagi kalau tau mesinnya powerful hehe. Namun sejauh yang KBY ketahui penjualan Yamaha RX-Z tidak terlalu heboh, tetap masih heboh kakaknya si RX-King.. Karena disebut sebut gede bodi doang, larinya gak sekencang King.

Lha iya wong bobotnya juga lebih berat Yamaha RX-Z daripada RX-King hehe..Padahal cuma beda 2 kg doang loh. RX-Z 102 kg, King 100 kg. Plus sebenarnya dari sisi teknologi, keduanya sama canggihnya, sudah YEIS (Yamaha Energy Induction System) dan YCLS (Yamaha Computerized Lubrication System), bicara tampang ya si Z ini lebih keren..

Mengapa disebut penjelajah? Mungkin karena desainnya belum full fairing dengan wajah dihiasi “kedok” ala motor motor turing jaman dulu plus tangki yang besar hingga 13 liter. Warna birunya dulu juga khas.. Gimana lads? Ada yang pernah punya memori dengan motor ini?

Spesifikasi Yamaha RX-Z berdasarkan brosur resmi Yamaha

▪ Engine: 2-stroke 135cc air-cooled engine, 1 silinder, reed valve direct passage
▪ Displacement: 133 cc
▪ Max power: 21 PS @ 9,500 rpm
▪ Max torque: 16.6 Nm @ 8,500 rpm
▪ Max speed: 165 km/h
▪ Bore x stroke: 56.0 x 54.0 mm
▪ Compression ratio: 7: 1
▪ Carburetor: Mikuni VM26/SS
▪ Transmission: 6-speed return
▪ Clutch: Multiple-disc, wet manual
▪ Frame Type: Double Cradle
▪ Suspension (Front): Telescopic
▪ Suspension (Rear): Dual shock – square pipe swing arm
▪ Brake (Front): Single-piston disc
▪ Brake (Rear): Drum
▪ Dry weight: 102 kg, tinggi tempat duduk: 770mm
▪ Fuel Tank Capacity: 13.0L

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

42 COMMENTS

  1. Kalo ama saudara kandungnya yg fullfairing pernah tuh…tahun 1996..zaman masih sekolah smp. Rzr warna putih pokoknya wow banget sempet naksir abis deh….

  2. Kok disebut hal fairing ya? Apa karna adanya engine cover bawah?

    Setauku yg masuk kategori hal fairing tu motor yg lampu depannya ada cover/bodynya dan ngga ikut pergerakan stang, baik memakai engine cover bawah ataupun tidak. Contoh motor half fairing yg pernah ada di Indonesia, RGR gen 1, FXR 150 dan Pulsar 220.
    Jd menurutku RXZ ini bukan termasuk half fairing.

    Kl moge model half fairing kebanyakan ngga pakai engine cover, contoh: Yamaha FZ1, Suzuki SV-S, Honda CBF-S, Ducati Supersport 1000 DS, dll. Imho.

  3. Masih miara sebiji dirumah 😉
    Tapi udah g standard,bbrp kali sempet ngejim gara2 keasikan muter selongsong gas hahahaha….
    Kalo ama ninja standaran masih berani bejaban

  4. Rxz generasi pertama stang belum pake tipe jepit, yg tipe jepit iku versi 1997—akhir
    Sedangkan rzr juga ga pake setang jepit, tapi lebih landai drpada stang Rxz generasi awal
    Rzr discontinue duluan, meski kurang laku tapi fairingnya banyak diadopsi Binter AR 125 dan modifikasi motor lain

  5. Jdi inget kenangan dlu klw ngliat rxz..kangen sma rxz sya dlu apa gi di tongkrongan tmn2 smp yg ada cma king sma rxz..yg bkin lbh enak gi pny 2 tak tuh ga ribet perawatan na + murah…klw skrg jaman na injection klw mw servis kudu ke bngkel resmi trz klw injection na rusak waallaahh muahal na….hehe…pokoke 2tak mantap dah ga ada 2 na…haha….

  6. masa sih kencengan rx-king? perasaan dulu nebas rx-king standar gampang deh, tapi nguber rx-z standar susah amit…

    apalagi power on cranknya uda kepala 2

  7. Kl disebut kurang laku karena adanya rx king, kayanya kurang tepat.
    King kalau ga salah inget cuma sampai 145an kmh standar, sementara RXZ sampai 160kmh, gampang nebas rx king, dan king kalah satu gigi.
    Kl dijaman saya waktu itu pilihannya cuma 2 kl mau kenceng ya beli RGR kalau punya ortu honda minded ya tiger.
    Alias RXZ ini kurang laku karena nanggung, kelas yg nanggung ini yang laku adalah GL Pro neotech.

    • Mungkin juga krn harganya ya.. Dulu sih yg jawab rata rata gitu.. Kalah kenceng dibandingkan King..

  8. 133cc (135cc) 21ps@9500rpm taun 1984 RX-Z

    150cc 18ps@10500rpm taun 2016 Satria FU inject

    Pure downgrade..
    #hiks

  9. CMIIW, tapi RX-Z / RZ-R disebut “penjelajah” karena memang karakternya mirip motor penjelajah. jadi walaupun mesinnya 2 tak tapi kuat diajak jalan jauh.
    pengalaman pribadi,
    dulu pernah bawa RZ-R dari Jember ke Surabaya (± 200km), mesinnya masih kuat sampai Surabaya. sementara teman yg bawa RGR mengeluh kalau motornya mulai terasa ngeden di daerah antara Probolinggo – Pasuruan.

    • RGR gak kuat panas bro…ane pernah bawa sampe 170 (top speed RGR on speedo)…tapi mesin lsg drop…ane berhenti n istriahat sebentar 5 menit br bisa dinyalain lagi.
      Note : RGR 1993, warna item strip biru gradasi merah( RGR satria baja item), Lampu rem crystal. Full fairing, harga baru dr dealer beli ane 5,150 juta.

  10. Motor idaman. Mesinnya walau keliatan mirip rx king dr luar, dalemannya totally different. Intake, ukuran piston, crankcase, sampe kabel gas, kabel kopling, semuanya beda sama rx king. Satu2nya yg bs tuker pasang adalah karbunya. Kaki depan belakang sama, tapi rangka beda, bahkan bearing cone steer aslinya lain. RXZ sama rx king sepertinya dibangun oleh 2 RND yg berbeda. Rasanya pun beda.

  11. memori rute bandung-cirebon cirebon-pangandaran (1993) mantep nih motor sampe diliatin tukang2 ojek hahaha,emang motor era 1980-2000 paling yahud menurut ane

  12. jaman sma dulu yg gw rasa klo sama king tarikan bawahnya enakan king, rx-z menang di rpm atas doang, tp beda spek diameter x langkah yg berasa karakternya beda..cmiiw
    tp barunya sih enak.. haluuss.. (namanya jg baru) hehe

  13. Setuju dgn bung Andri, RX King & RX-Z memang beda. King dibuat utk trek pendek, dalam kota, tarikan ngacir. RX-Z dibuat untuk jarak jauh, perbandingan giginya panjang-panjang, makanya walau power unggul tapi tarikan bawah kalah sama king. Rangka RX-Z lebih kokoh, besinya dobel dari komstir sampe belakang, KIng cuma dari komstir ke tengah yg dobel.

  14. Z langkah pistonnya lebih panjang dari diameternya, piston king lebih pendek dari z dan sama dengan diameternya.. secara lahir, z untuk napas lebih panjang jangkauan. sedangkan king, untuk segala medan. kota tarik, pegunungan/area offroad, ayo..

  15. Yg jelas 2 tak tanpa radiator, bisa bongkar blog silinder suka hati, bersihin kerak piston, bakar header knalpot…karbu bahkan jaranga ane apa2in…
    Selesai bebersih, mesin serasa baru lagi hahaha..
    Begitu piara NSR, lsg jarang buka sendiri…liat mesinnya aja udah nyerah duluan…maklum kebiasa liat simpelnya mesin sirip RGR.

  16. Doubleshocknya RXZ gak ambles, gak kayak RGR setahun pake lsg ambleess…
    Satu lagi, Fairing RGR bikinan lokal, sisi dalem masih kasar, beda ama NSR putih awal. Siai dalem RGR kayak jaring /net, mgkn sisa moulding. Trus gak elastis, soalnya emang full fiberglass, beda ama NSR 1994 yg plastik lentur kualitas bagus.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..