Kawasaki Z250FI

Kobayogas.COM – Hola lads, salam geber.. Dalam mengendarai kendaraan yang digunakan sehari hari, jalan yang relatif sama, arah yang sama, kendaraan yang sama, pokoknya rutinitas hari hari deh, kadang kita dibingungkan dengan konsumsi bbm yang lebih boros dari biasanya..

Padahal kita berangkat di jam yang kurang lebih sama, jalanannya pun yang dilewati sama, kalaupun beda paling selisih 2 kilometer. Kendaraan yang digunakan ya milik sendiri, dipakai untuk sekolah, kuliah, ngantor atau wiraswasta.. Tapi suatu hari kita bisa kebingungan kok kendaraan gue lebih boros dari biasanya nih, kenapa ya?

Bingung padahal kendaraan belum lagi sebulan telah dilakukan servis alias perawatan berkala, jenis bbm pun sama. Wah gak beres nih tempat atau bengkel servisnya, gak bener nih.. Betulkah? Jangan main judge dulu, cek dulu kendaraan kita dari yang paling mudah. Yaitu tekanan bannya.. Iya, tekanan udara ban lads..

Kita mungkin seharusnya sudah tahu bahwa ban adalah satu satunya part atau bagian dari kendaraan yang langsung nempel ke permukaan tanah alias aspal.. Kalau ada bagian lain dari kendaraan yang nempel ke aspal, KBY bisa pastikan sampeyan pasti lagi ndlosor wkwkwkw… Tak hanya untuk membuat kendaraan berjalan, ban juga berpengaruh cukup signifikan untuk konsumsi bbm!

gambar tekanan-angin-ban-motor dan mobilAh masa sih kang? Yeee dienteni ngeyel 😀 Ban memiliki spesifikasi standar untuk tekanan udara yang berada di dalamnya, disesuaikan dengan spesifikasi kendaraan plus diameter lingkar roda dari jenis kendaraan masing masing. Jika terlalu tinggi (over inflated), maka bantingan akan keras, handling buruk seperti melayang, sementara kalau kurang (under inflated) maka ban juga sama tidak akan menapak dengan sempurna, panas tekanan ban pun tidak merata, handling oleng, lari pun berat.

Kalau lari berat biasanya apa yang kita lakukan? Betul sekali, menambah bukaan throttle alias gas bukan? Itu salah satu penyebab konsumsi bbm-nya menjadi lebih boros dari biasanya. Belum lagi kalau kita sering kali berboncengan atau pada mobil terisi cukup penuh. Resiko ban meledak karena panasnya tidak merata juga tinggi..

So, jangan dulu salahkan bengkel langganan ya lads, cek dari yang termudah dulu, yaitu periksa tekanan ban, paling tidak 2 minggu sekali.. Kalau tekanan udara ban sudah normal dan sesuai anjuran kendaraan masing masing tapi masih boros juga, mungkin sudah saatnya modifikasi BPKB 😛

Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

30 COMMENTS

    • Coment yg bermutu dikit… yang dibahas ban dan tekanan angin… kenapa sampai ke tangki bensin? Sampeyan kalau koment selalu menjelekan #karna saya suka mengunjungi blog lek taufik tmc.. om kobay..pertamax7.. dll

  1. Tapi ya mang, ban Fedral bawaan AHM hampir seminggu sekali gembos. Gembosnya aja hampir setengah. Masak seminggu sekali harus mompa, okelah kalo cuma kurang dikit nggak perlu dipompa cuma dicek aja, tapi kalo habisnya setengah yaa… Duh

      • Hehe baru mau jawab, biasanya kalau ga ban dalam (selain tubeless) bisa jadi pentilnya bermasalah atau bisa juga velg nya udah gak rata alias peyang

    • kalo ampe habisnya setengah keknya emang fix bannya yg bocor deh. Ati2 sama bocor alus bro, baru isi angin kek bener, ngehantam poldur gembos lagi.

    • Ane jawab semua yah heheh
      bukannya memfitnah, tapi emang gitu bro. Sudah dicek semuanya, luar dalam nggak ada yg bocor sedikitpun. Lah peyang gimana mang wong motor baru keluar dari dealer 🙁
      sbenernya bukan saya aja. stlh saya mengeluh dgn bannya, saya juga sring lihat motor matic honda yg pake ban federal juga banyak yg gembos tapi ttep dipake, padahal berbahaya. Saya tanya ke mereka ada yg jengkel juga, temen saya pake Beat dikira bannya rusak malah diganti baru ban federal lagi. Alhasil SAMA SAJA. Dia juga ngeluh ke saya. Dan akhirnya kemarin dikomen sama penjual ban, “Federal memang gitu (yg matic honda), mereka cenderung ngejar kenyamanannya aja. Tapi kualitasnya nggak begitu. Kalau mobil bannya kaya gini pasti harga jualnya turun, krn ban yg jelek bisa berakibat ke bagian kaki2 terutama suspensi.” Trs kasi saran ke saya, ganti Zeneos yg lbh bagus. Tapi duitnya gak ada heheh. Sebenernya produk Honda itu bagus dan keren, buktinya saya beli nih Honda, tapi jaminan kualitasnya saya sudah trauma sejak punya ini. Nggak cuma bannya aja mksdnya, ada yg lain. Saya rasa sebenernya ada yg lebih bagus dr Honda (AHM), tapi cuma kalah marketnya aja… dan saya udah punya heheh alhamdulillah.

    • ada di bagasi buat skutik atau di arm kalau bebek atau sport.

      macam macam sih.. Nmax itu 22 sama 36

  2. Untuk motor CC kecil berbobot aduhai macam K45 setelan rante juga ngaruh mang. Efeknya mirip ban kurang angin, tarikan berat dan bensin boros, cuma ini ditambah sound effect gemericik orang ngamen. Khusus ban depan kl stang ampe goyang jgn vonis stangnya dulu, biasanya ban depannya kurang angin. Meski hanya kurang sak icrit tapi efeknya luar biasa sama handling.

  3. wih manteb nih, dr hal kecil ini jg mempengaruhi safety riding,. ban kurang angin klo buat turing masuk lobang sedikit bs masuk neraka lho,. hahahha,. *nyeblos ke lobang velg pecah klo kelebihan angin mereng2 kena kutu nyebrang bs kepeleset 😀

  4. ban motorku kalo diisi 35, seminggu kemudian udah tinggal 25an.. kenapa yak?
    tapi setelah 25an gak nambah gembos lagi kok.. aneh dah..
    bannya FDR tubeless

      • aman aman aja, mang..
        ane curiganya di pentilnya gak nutup sempurna..
        soalnya pernah diganti 2x pas ngisi nitrogen.. gara2 lubangnya macet kena cairan antibocor..

        barangkali mang kobay ada tips buat yg sering pentilnya mampet karna cairan antibocor?

  5. Dienteni ngeyel…?
    Itu artinya ditunggu ngeyel kang, wkwk
    Mungkin maksude dikandani ngeyel, alias dibilangin ngeyel

Yuk Tinggalin Jejak Lads..