motor lawan arus

Kobayogas.COM – Hola lads, salam geber.. Susah ya masyarakat yang mengendarai sepeda motor di negeri kita ini terutama di kota kota besar.. Maunya gak macet, maunya gak semrawut tapi kenyataannya rambu aja dilanggar.. Poster sentilan aja dicuekkin!

Adalah masbro Indra Fathan, pengunjung blog yang tidak jarang memberikan info info kepada redaksi kobayogas.com mengirimkan foto hasil jepretannya. Dari isi emailnya, masbro ini terkesan gregetan sekaligus prihatin akan apa yang dilihatnya di jalanan.. Serbuan (kata serbuan ini artinya tidak sedikit) dari para pengendara sepeda motor yang melawan arah terekam oleh kameranya..

Selamat malam, cuma mau share ttg penegendara motor yg suka sekali melawan arah di belokan bawah flyover Kalibata depan Kalibata City samping rel KA deket stasiun KA. Foto-foto diambil lumayan lama, Januari yg lalu tapi sampai sekarang masih  sering begini terus.

Padahal disana udah dipasang spanduk bergambar kera seperti “ya ampun” dan tulisan “malu..melawan arus” tapi orang2 cuek aja selenong lewat, toh ga ada polisi jg kan. Sebenarnya di depan TMP Kalibata itu ada belokan gede, tapi karena males akhinya belok di belokan ke arah TMP Kalibata. Yah, kayak gini udah biasa jd pembiaran, modal spanduk kera aja ga cukup, harus dari orangnya sadar biar bisa jadi contoh anak anaknya. Terima kasih.

motor lawan arah

Para pengendara motor ini (tidak semua pengendara tentunya) cuma takut sama satu hal.. POLISI, selama gak ada polisi ya poster bertuliskan Malu Lawan Arah cuma sekedar hiasan semata bagi mereka.. Padahal resikonya jelas tidak ringan, begitu ada motor atau mobil yang sesuai dengan jalurnya bisa jadi kecelakaan!

Soal posisi atau area yang diceritakan oleh bro Indra, memang banyak banget lads yang lawan arah potong jalan, karena hoream alias malas maju sedikit di putaran yang sudah disediakan. KBY pernah hampir menabrak motor di kolong jembatan ini, ketika sedang melakukan test ride Bajaj Pulsar 200NS beberapa waktu lalu..

Masa iya kudu ada Polisi terus yang standby disana agar para bikers norak ini tidak melakukan pelanggaran?

motor lawan arah 1

Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

21 COMMENTS

  1. Bad habit !!!
    Sama lolotnya sama yg suka nunggu pintu kereta di jalur lawan arah.
    Kalo saran eyke, harus lbh banyak sosialisasi di media massa. Yah kya dulu sosialisasi Suami Siaga iklannya sering bgt muncul di TV. Istilah “suami siaga” jadi populer bgt bahkan msh nempel di kepala sampe skrng. Iklan pendidikan masyarakat spt itu lbh efektif dr pd pasang spanduk atau bikin acara 86 yg sama skali tidak memperlihatkan realita sbnrnya di jalan.
    Tujuan iklan layanan masyarakat itu lebih kepada “menunjukan mana yg benar dan harus kita lakukan” sementara spanduk2 itu dan acara 86 lebih nunjuk “lo salah”. Siapa sih yg mau dibilang ” lo salah !! ” ? Mendidik masyarakat jg harus pakai cara yg baik. Salam biker.

  2. masa manusia mau kayak binatang, harus dikasih pagar yang tinggi biar nggak kabur… mikirr

  3. 1 kesimpulan yg bisa diambil, indonesia memang belom siap maju..
    Secara mental dan kesadaran masih seperti eropa jaman perang..haha

  4. Smoga bnyk tewas d sruduk tronton,, makin bnyk mampus kan lebih baik ,,biar brkurang manusia sia2 d dunia ini. Aamiin .. Kabulkan yaaa Tuhan…

  5. Itulah yg disebut biker sejuta umat, yg suka melakukan pelanggaran berjamaah, wkwkwkwkkkk….. Di Indonesia ntar thn 2100 kali baru bisa pada disiplin dan tau aturan. Gimana mau disiplin dan tau aturan kl yg di jalanan itu isinya 90% beruk, monyet, lutung, simpanse, orang utan dan yg paling parah itu gorilla. Kaki org udah dilindes bknnya minta maaf malah melotot pas dilihatin, udah salah bknnya minta maaf malah ngajak ribut. What do you name that behaviour bro Kobay???

  6. waktu itu pernah ada acara di TV. ngeliput suatu di daerah di Jakarta yang trotoarnya sering banget dinaikin motor. Giliran dipasang patung pak polisi, langsung kagak ada yang berani naik trotoar. Emang harus dipasangin patung polisi kali ya? hihihihihi…..

  7. tadi sore di Jalan Balai Pustaka rawamangun,
    ketemu ibu-ibu melawan arah, jalan di pinggir kanan, ga pake helm
    yang di depannya di klaksonin semua termasuk semua pejalan kaki yang ditemui.
    mana saya kebetulan lagi jalan kaki juga tadi.
    Pengen getok kepalanya deh, minimal motornya. hehehe

Yuk Tinggalin Jejak Lads..