manusia gua berteduh di kolong jembatan

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Tahu kah lads apa kejadian unik yang terlihat di jalan raya ketika hujan tiba terutama di musim penghujan? Kodok pada nongol? Salah!

Ini lebih daripada seekor atau sejumlah kodok.. Ini lebih heboh lagi, manusia prasejarah itu ternyata tidak musnah, mereka masih ada lads, mereka ini sering kali muncul terutama di musim penghujan! Dan manusia prasejarah paling heboh itu ada di Indonesia tepatnya di Jakarta lads..

Manusia prasejarah jaman batu ketika kehujanan saat sedang berada di luar dan jauh dari kediamannya, mereka akan mencari tempat berteduh dan biasanya tempat berteduhΒ  di bawah/dalam gua, nah sekarang pun sama lads, hanya sekarang gua nya sudah berubah menjadi jembatan layang πŸ˜€ πŸ˜€

baca: Kembali Ke Jaman Prasejarah..Berteduh Di Bawah Jembatan

Para bikers yang hari harinya menggunakan kendaraan roda dua adalah manusia prasejarah yang masih hidup.. Tabiatnya muncul ketika awan gelap mendung dan kemudian turun hujan.. Insting manusia gua-nya kembali hadir, hanya karena saat ini gua sudah tidak ada kecuali di pedalaman, maka sasarannya adalah kolong jembatan/ flyover!

mirip kaannn
mirip kaannn

Hal ini tentu membuat kesal pengendara atau pengguna jalan raya lainnya lads, bayangkan awalnya hanya ada satu baris manusia gua yang berteduh, kemudia karena ada yang sudah lebih dulu, baris kedua pun mengikuti, disusul baris ketiga, empat dan seterusnya! Jalanan yang harusnya bisa dilalui hingga 4-5 baris kendaraan kini hanya tinggal satu.. Bijimana gak maceeett???

Ayolah, kalau gak mau disebut sebagai manusia Gua prasejarah, modal dikit lah, jas/ jaket hujan modal 10 ribu saja kini sudah banyak yang jual. Bentuknya tipis sehingga tidak akan memenuhi bagasi atau tas kalian kan? Masa motor kebeli jas hujan 10 ribu perak gak sanggup punya? Malu sama kodok lah.. Emang kodok kenapa? Ya gak apa apa sih.. πŸ˜›

Mau lancar di hari hujan? Stop berteduh di kolong jembatan!

Mangga digeber lads.. Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
whatsapp me: 0812 180 44747
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

91 COMMENTS

  1. nahhh, oke mungkin mereka nggak bawa jas ujan, tapi itu motor jangan ditumpukin di kolong ikutan neduh, motor gpp kok dijejerin keujanan dipinggir2 daripada numpuk di kolong bikin orang yang mau lewat susah, motor mah nggak sakit kena ujan

  2. sering kali saya merasa heran! banyak pengendara atau penyebrang jln tdk takut sama kendaraan, mereka berkendara atau menyebrang jln seenaknya, dgn alasan kendaraan ada yg mengendalikan! faktanya, brp banyak pengendara atau penyebrang jln yg tewas di jln raya akibat kendaraan! tp apakah mrk takut? bandingkan bila turun hujan, mereka cari perlindungan, baik pemotor atau penyebrang! apakah hujan sering menewaskan pengendara motor atau penyebrang jln shg lbh ditakuti?

  3. Dzalim tuh orang orang….. ngalaging jalan orang lain. Dikira cuma orang kaya yg bisa dzalim orang kismin juga bisa dzalim. Sorry…. gak ada kata kata lain yg bisa ana cari buat gambaran ntu foto…

  4. edun eta di PIM

    yang lebih ngeselin lagi kalo ujan, bikernya parkir sembarangan trus ngacir neduh entah kemana, rasanya pengen nendang motornya

    btw, ane golongan pembawa jas ujan, jadi ga termasuk golongan primitif.hehe

  5. Sya pengguna semprot gmuat letak jas d bagasi krna kekecilan jd siapa dong yg bikin kami jd manusia gua
    πŸ™
    😑

    • Ada tank bag buat bawa jas hujan, kalo masih kemahalan ada tas model pipa, kalo masih kemahalan juga ada jaring jok belakang, kalo masih ga mau keluar duit juga masukin aja jas hujan kalo bawa ransel. Dikasi otak kok ga dipake.

      Itu di gambar juga ga sport ga bebek ga metik ya neduh kek orang primitif juga. Otaknya udah dijual buat kredit motor keknya.

    • Diri sendiri lah.. punya semprot ya siap konsekuensi gada tempat bagasi luas. Bawa tas gendong kek. Manja amat

    • Bro sebagai biker dah resiko kehujanan kepanasan, dpt kompensasi lebih lincah dan simple dr kendaraan yg lebih besar.
      Malu ngambil hak orang dgn alasan gak bawa jas ujan.
      Ane dulu lebih milih resiko sakit ma laptop basah drpada ngehalangi jln orang. Budayakan menghormati hak orang laen.

    • tau jas ujan keresek kan mang? itu bisa dibikin semini mungkin ngelipetnya, bahkan MV Agusta F3 aja bisa muat tuh jas ujan πŸ˜€

      atau biasakan lah bawa tas punggung, beli motor sport aja bisa masa tas punggung kagak πŸ˜›

      • jas hujan sekali pakai (yg model kresek, yg sebenarnya bisa dipakai 3-4 kali) harganya murah banget tidak sampai 10 ribu dan bisa dilipat kecil sampai muat ke saku celana.
        jadi sebenarnya tidak ada alasan untuk tidak bawa jas hujan.

  6. Pas banget artikelnya.. cucok..
    Tu yg pada menghalangi jln dipastikan rezekinya jg pasti bakal seret.

  7. Wah ane malah seneng gan kalo Ada yang neduh dijalan layang apalagi kalo Ada genangan airnya, langsung ane tancap gas aja biar airnya nyiprat sekalian ke manusia Goa tersebut

    Ane biker kalo ngadepin ujan kalo pas brgkt kerja tinggal melipir pake jas ujan trus brgkt lagi, kalo pas pulangnya masi ujan jg hajar aja ujan2an wkwkwkwwk… Sampe rumah mnt dimandiin bini (Wupssss…)

  8. Anjir dari 5 jalur cuma disisain 1 jalur doang itupun juga jalur busway. Rasanya pengen gue sniper aja tuh manusia purba dari gedung :v

  9. Bisa jadi lahan bisnis tuh. Jual trash bag plastik terus dibolongin buat kepala sama tangan. Jual 10-15 ribu udah untung gede.

  10. Cemen itu, anak kecil aja berani hujan2an
    Ini dah pada bangkotan masih takut sama hujan
    Sudah takut hujan bikin macet lg

  11. Buset dah.. emang makhluk primitif bin koplak yg berteduh d bwh flyover. Klo rombongan moge yg bgtu jgn2 dah msk berita d tv & jd bahan hinaan kaum primitif. Bahaha

  12. Berbahagialah…karena fosil Phitecantropus Erectus, manusia berjalan tegak pertama tertua di dunia yng ditemukan EUgene Dubois di Trowulan ternyata ditemukan sedang berteduh dari hujan di bawah goa jembatan layang

  13. kalo saya sih berteduh bentar di indomaret dulu atau alfamart terus pake jas hujan, gk maulah di kolong jembatan ganggu mobilitas orang lain

  14. “para bikers yang hari harinya menggunakan kendaraan roda dua adalah manusia prasejarah yang masih hidup”

    Ente bukan bikers tong? Semua yg pake motor kelakuannya seperti itu?
    Aneh.. Kumaha nulis artikel teh siga budak SD.

      • Coba perhatikan kalimat2 berikutnya. Tdk menggugurkan premis pertama. Cuma yy bermodal jas hujan toh? Kalo yg ga modal jas hujan tp ga ngehambat jalan manusia primitive juga?
        Ih wow. Tiap hari baca blog ini, baru ini artikel yg ga masuk akal.

    • sepertinya memang sebagian besar biker di Indonesia itu memang berotak primitif deh.. pernah ga liat bikers ga ngelanggar aturan di jalan?? apa bukan primitif namanya klo hidup di jaman modern penuh peraturan untuk memperbaiki kehidupan dan moral tapi dilanggar semena2 dan seenak jidat? belum lagi yang paling sering di temui itu orang2 yang terobos lampu laling seakan ga ada lampu yg mengatur dan motor2 yang melawan arus,, sangat amat mengganggu!!

      • Yg parahnya tuh udah salah malah galakan dianya lagi, wkwkwkwwkkkkkkkkkk…….

  15. Waktu itu gw pernah kena nih dibawah jembatan PIM. udah ujan deres, sama2 keujanan.. Gw malah ga bisa jalan karena jalanan ketutupan sampe 4 jalur sama makhluk2 bloon model ginian..

    Gw udah basah kuyup kedinginan.. Begitu lewat depan mereka motor gw geber terus teriakin “sama2 basah, jangan nyusahin orang! Bangs*t lu semua!!!”
    Puas rasanya…

  16. Boleh berteduh asal jangan ngeganggu orang lain,, saya pun sering berteduh kalau pas hujan ny besar bngt berhubung motor saya ga da bagasi ny jd males bawa jas hujan,, tp berteduh ny yg tertib

  17. hmm.. berharap dibelakangnya yg lewat itu TANK 100kpj, trus remnya BLONG! modyar! πŸ˜€

  18. Seumur2 saya gak pernah punya jas hujan sampai udah punya bokin baru beli/bawa, krn bokin khawatir saya kehujanan di jalan, hahaha… Tapi…….saya kaga pernah tuh yg namanya neduh walau hujan segeda apapun, sikat terus coy……… Pernah basah2an sampai kampus dan masuk kelas pake sepatu capung sampai bunyi cit…cit…cit…wkwkwwkwkkkkkkkk
    Saya males pake jas hujan walau punya, tapi…….saya kaga pernah nyusahin org lain kyk prilaku primitif2 di foto atas. Apalagi yg namanya jalan pulang, 99,99% saya kaga pernah neduh, pasti bablas sampai rumah basah kuyup, krn udah tradisi dan gaya saya sejak abg dulu, hahaha….. Sama hujan kok takut??? Itulah sebabnya mata saya jadi terlatih utk melihat jalanan walau hujan segede apapun, walaupun saya ini pakai kacamata minus tebel, malu dong sama ay…..
    Emang ngeselin bener pemotor2 kyk di foto atas, egois bener dah!

Yuk Tinggalin Jejak Lads..