lanjutan halaman 1

New TVS Apache RTR200 putih

FITUR

Meski mesin 200 cc hanya berpendingin oli, namun fitur mesin yang ada mengakomodir sistem pendinginan, seperti O3C (Oil Colled Combustion Chamber), Ram Air Assist Cooling Duct, Oil Jacket Cooling serta NanofriKS coating piston. Soal teknologi ini akan KBY bahas terpisah ya..

Sementara fitur pendukung seperti ban orisinil Pirelli Sport Demon yang mantap di kering dan basah, speedometer full digital dengan gear indicator, jam, top speed record serta OBD. Ada pula charger di bawah jok depan lads..

speedometer New TVS Apache RTR200

PERFORMA MESIN

Saya kebagian dua kali tes, pertama menggunakan New TVS Apache 200 warna hitam, kedua kalinya pakai TVS Apache 200 warna putih. Akselerasinya memang termasuk mengesankan sih, seperti apa yang diklaimkan oleh TVS Indonesia.. Impresif..

Top speed New TVS Apache 200 yang saya raih ada di 120 km/jam, harap dimaklumi pertama kali nyentul hehe. Tenaga terasa mengisi di semua putaran mesin. Namun somehow unit tes berwarna putih terasa jauh lebih lamban, ban belakang pun terasa bergoyang..

Secara keseluruhan, bicara performa New TVS Apache 200 cukup memuaskan, saya rasa sebagian besar test rider akan sepaham dengan apa yang dialami.

mesin New TVS Apache RTR200

HANDLING

Saat riding tidak terasa seperti mengendarai motor berukuran besar. Justru setelah kaki di atas step, motor menjadi lincah. Enteng. Digeber di atas lintasan balap di Sentul besar, TVS Apache RTR200 menurut saja diajak lari, zigzag kecil maupun cornering. Performa ban Pirelli memang patut diacungi jempol. Tapi ketika hujan sudah mulai turun dan ban depan membuat kurang pede.

Melibas tikungan S tidak menguras tenaga rider, hal ini memang terbantu oleh jok yang nyaman diduduki, tidak licin dan kulit jok tidak bergeser geser, itu karena memang seat New TVS Apache 200 didesain khusus dimana kulit jok menyatu dengan foam alias tidak dilapis dengan kulit jok seperti kebanyakan motor di tanah air.

Satu jempol lagi, selesai melibas total 5 putaran rasanya lengan ngga pegel malah kurang puas. Mungkin karena New TVS Apache 200 terbaru minim getaran ke stang membuat kesemutan ogah hinggap…lol.

Sasis well balance juga terbukti ketika kecepatan 40km/jam menuju pitstop mencoba lepas tangan, gejala stang goyang seperti di tipe pendahulunya tidak ditemukan. Salut untuk yang satu ini. Berhasil move on.

mang Rama in Action :D
mang Rama in Action 😀

PENGEREMAN

Komposisi perangkat rem depan maupun belakang milik New TVS Apache 200 rasanya pas untuk gaya riding, tidak ada masalah berarti. Selama digeber di lintasan ngga inget, kapan pernah menginjak rem, mungkin karena smooth ya… Yah sejauh pengetesan bisa dibilang no complain.

THE VERDICT

Membahas lebih dalam dengan Mang Rama Otoborn, KBY berkesimpulan kalau New TVS Apache RTR200 memang mengalami pengembangan signifikan dari sisi desain. Rata rata berkesimpulan modelnya oke!

Dari sisi performa keseluruhan pun banyak yang puas, juga dengan kenyamanannya, artinya apa yang diinginkan TVS pada New RTR200 sudah terjemahkan dengan baik.. Hanya saja dengan harga Rp. 23,9 untuk merek yang masih diragukan oleh konsumen Indonesia, masih terlalu tinggi.

Apalagi mesin 200 cc tanpa radiator mengesankan mesin “gak canggih”, mindset seperti itu masih berlaku loh. Sekarang tinggal bisa bisanya tim sales TVS Indonesia saja menggeser mindset lawas tersebut dan membuktikan kalau New TVS Apache 200 memang layak dihargai ‘tinggi’

Mangga digeber lads.. Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
whatsapp me: 0812 180 44747
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

41 KOMENTAR

  1. Mang, kok kayaknya ngejek banget ya sama motor yang kagak ada engine cut sama pass beamnya?emang yang kagak ada passbeam sama engine cut itu pasti jelek ya..?

  2. kalau dikomparasi sama pulsar 200ns gimana? kan power, torsi, serta bobot masih unggul p200ns di atas kertas.. (semoga kenyamanan jok rtr 160 versi awal tetap ada di rtr 200 ini, ane ex. rtr 160 2008 rider…hehe)

  3. Jujur, kalau TVS untuk posisi Riding sepertinya lebih nyaman dari BAJAJ. Soalnya pernah nyoba RTR 160, lebih enak dan Nyaman dari BAJAJ.

    Apa yang Apache 200 ini nyaman juga?

    Padahal kenapa ya ga di buat Liquid Cool saja sistem pendinginnya, Kompresi di patok 10,9 : 1. Wes cocok buat motor touring.

    • tapi kalau untuk kelas pasar disitu sih lebih baik jangan pakai liquid cooling ya…terlalu banyak part dan sebenarnya ga terlalu dipake juga…

      soalnya dulu rtr160 saya sudah dimodif kompresinya jadi 14+:1 dan pakai premium, panas mesinnya beda dikit doank tuh…
      ngelitik? ya pake karbu standar ada pas rpm atas, setelah pasang karbu vakum pulsar180 sih adem tentram..sayang sudah dijual murah demi naik kelas..T.T

      • Harusnya kalau liat harga jual jatuh mending jangan di jual om, memang harganya terjun bebas. Lebih baik di koleksi saja. Kebanyakan temen saya yang user Tvs sama Bajaj mereka juga urus motornya walaupun mereka beli motor baru. (Masuk segmen motor Hobby kali ya).

        Btw itu kompresi 14,0:1 penggantian piston high speed model jenong kali ya? Engga knocking apa om di pake premium.

      • tadinya memang tidak mau dijual, cuman nanti motor selanjutnya kena pajak progresif…lumayan bedanya ampir 200rb..

        Bukan piston hi speed sih, cuman piston megapro di modif sedikit atasnya..memang aslinya sudah jenong..karena saya males ukur jenongnya berapa cc, makanya saya tidak tahu juga kompresinya 14 lebih berapa, karena klo pake piston tiger saja sudah 13.7:1 (flat)

        ngelitik pas pake karbu asli, mulai 9000rpm di gigi 5..(redline)
        setelah pakai karbu pulsar 180 sih udah ga ada ngelitik lagi..dan ya, pakai premium..

  4. Pendapat sih, ini motor value for money. Dgn harga segitu fitur2nya menang byk dr yg harga mirip2. Syg merk krg diminati. Dealer tvs di buah batu bdg aja udh kaya yg ga keurus tuh.
    Cat putih doff? Bakal susah dibersiin ga tuh?

  5. […] Selanjutnya acara dimulai dan sesi yang paling dinanti nanti pun segera dimulai….. makan makan..eh, test ride TVS Apache RTR200. Mengenai test ride ini sudah diceritakan oleh kobayogas, dimana mengambil impresi otoborn sebagai rider mungil imut ketika malu malu melibas aspal Sentul dengan si kuda besi naked anyar tersebut. Silahkan simak reviewnya di artikel Review dan Test Ride New TVS Apache RTR200 – Terbukti Perubahannya! […]

Yuk Tinggalin Jejak Lads..