test ride Suzuki Burgman Kobayogas

Kobayogas.com – Ternyata rejeki memang tidak kemana, buktinya Suzuki Burgman UH200 ini ada di depan mata dan akhirnya KBY pun dapat merasakannya meski dalam tempo singkat…

First ride Suzuki Burgman UH200 ini KBY lakukan pada ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) di bilangan Kemayoran Jakarta. Bersama beberapa motor lainnya, KBY pun akhirnya dapat menikmati sensasi mengendarai big skutik dari Suzuki berkapasitas 200 cc ini. dan melakukan reviewnya.. geber yuks..

DESAIN

KBY hanya akan secara brief (singkat) saja membahas sisi desain, yang jelas efek big skutiknya dapet, wow effect -nya pun dapat. Meski area fascianya debatable tapi Suzuki Burgman tidaklah buruk kok, tinggal selera saja yang bicara.

Paling enak melihat Suzuki Burgman adalah dari belakang dan samping, mewah dan berkelas. Lampu remnya yang terbagi dua menyiratkan bahwa dirinya adalah skutik mahal.

Seputar desain dan foto-foto lengkapnya sudah KBY bahas  di artikel ini: Foto-foto Suzuki Burgman UH200 dan Moge Suzuki Indonesia

ERGONOMI

Ah si Suzuki Burgman ini bakalan bikin seneng lads yang bertubuh semampai deh, KBY dengan tinggi 163 cm saja mampu menapak dengan baik hehee.. Ketinggiannya memang bersahabat bagi rider Indonesia kebanyakan lads..

Posisi kaki pun positif, mengendarai Suzuki Burgman kaki dapat beristirahat dengan tenang dan nyaman tanpa pegal.

KENYAMANAN

Jok Suzuki Burgman sangatlah nyaman, empuk dan supportif, mirip dengan New Honda PCX namun dengan dasar jok yang lebih luas dan panjang. Adanya lumbar support membuat pinggang serasa ada yang menopang. Sangat cocok untuk perjalanan jauh lads.

Mencoba menyisir area test ride yang menurut KBY pas untuk mengetes motor-motor sejenis skutik, suspensi Suzuki Burgman bekerja cukup lembut dan membuai di atas paving block. Getaran di setang ternyata cukup minim, artinya kekhawatiran akan kesemutan pada tangan dapat dihilangkan.

Namun semuanya tentu tergantung perawatan, biasanya ketika sudah saatnya servis, skutik semacam ini akan memberikan sinyal seperti getaran yang berlebih pada setang terutama pada konsisi awal start.

asik juga buat santay

PERFORMA dan HANDLING

Kok KBY bilang si Suzuki Burgman UH200 ini adalah skutik bongsor berkarakter overbore sih? Emang gimana? Hehehe.. habis gimana lagi, si Burgman baru mau bergerak saat gas dipuntir dan jarum RPM melewati angka 4000-an, dibawah itu diem aja, cuma menggerung.. dan mulai mengganas ketika menyentuh 7000 RPM.. maennya RPM atas kaya overbore kan? hehehe

Nah begitu sudah bermain di rentang antara RPM 6000-an ke atas, watak asli Suzuki Burgman ini baru keluar, dia terasa powerful dan siap diajak ngacir kapanpun, torsi dan tenaganya terasa padat di RPM tengah hingga atas. Agak mirip dengan karakter Yamaha NMax di putaran atasnya.

Membelok dan mencoba meliak liuk, Suzuki Burgman mudah dikendalikan, tentu tak semudah skutik kecil macam mio, beat atau Vario, namun untuk kategori skutik kelas ini Burgman tidaklah menyulitkan.

Suzuki Burgman Test Ride 14

THE VERDICT

Pada dasarnya, Suzuki Burgman UH200 adalah maxi scooter entry level yang baik, dari sisi kenyamanan ergonomi dan ayunan suspensinya pas, kompartemen banyak, bagasi luas, speedometer mewah dan lengkap. Fitur pelengkap seperti engine cut off dan passing beam (halooo Honda?) serta rem ABS ada. Desain pun meski tidak terlalu wow tapi sudah mewakili karakter maxi scoot.

Sayangnya, Suzuki Burgman dihargai terlalu tinggi, jika bicara value for money, Burgman kurang pas, apalagi beberapa kualitas material plastiknya kurang sepadan dengan harganya, lampunya pun belum LED. Itu mungkin sebabnya kita jarang melihatnya di jalanan. Namun harga Rp. 54 juta On The Road (sekarang 56 kali ya?) tersebut adalah harga CBU yang memang pajak tingginya tak dapat dihindari apalagi kapasitas mesinnya mencapai 200 cc.

Jika bicara prestige dan eklusifitas, Suzuki Burgman dapet banget efeknya.. Dare to have one lads?

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

50 COMMENTS

  1. dibanding ini, mending sekalian ambil sym new 250 gts.
    btw, mang, posenya kok gak kayak pas ngetes benelli TNT tuh? dah model perwira tinggi aja :mrgreen:

  2. “Fitur pelengkap seperti engine cut off dan passing beam (halooo Honda?”

    jluebb

    ngaku sport kok ga ada 😛

    malu sama metik 😀

  3. info dikit mang kobay : kemaren ditempat ane ngetest sonic (standar masih baru bgt) vs old cb150 (knalpot racing,pelg jari2 lebih kecil dari standar) vs fu (knalpot racing, ban cacing n banyak ubahan body style2 gaul gitu) vs r15 (knalpot racing + kata ownernya pakai busi iridium) drag race 201m lebih dikit lah jaraknya, hasilnya…
    old cb menang tipis bgt kira2 satu ban dari sonic, yg ke 3 r15 jaraknya hampir 1 motor dari sonic n terakhir fu (keknya joki kurang pengalaman telat oper gigi mulu)
    note : banyak rider vixion yg datang tapi ga ada satupun yg mau ikutan hmmm

  4. Wah gambot bener ya, mirip sama si benelli
    Ini pasti enak buat touring, maen rpm tinggi, di kota2 padat kurang worthed menurut ane

  5. Material body biasa aja, tampang juga biasa aja umumnya metik.
    Tp soal mesin brugman pake spec kasta tertinggi stroke 53,6mm, max speed piston 11500rpm, torsinya tembus 17nm@6000rpm.
    bisa degan mudah ngasepin matik 250cc long stroke sym, benelli.

  6. Bener kok kalo mang kobay bilang motor ini jarang terlihat di jalanan, soalnya ane sering liatnya di garasi tetangga depan, jarang banget dipake, pas ditanya “kenapa jarang dipake?” “ini motor lebih langka daripada pcx, tau nggak gak enaknya motor langka? spare part susah, apalagi toko tempat beli ini motor udah tutup, mau dijual gak boleh sama istri, katanya jarang banget yg punya jok belakang selebar burgman”
    note: ane tinggal di malang, sym belum sampe sini

  7. Burgman emang joss kang naik ampe gak mau turun sayang harganya…ttp cinta nmax dirumaha aja skrng haha

  8. Wkt itu pengen beli tp gak jadi, krn material plastiknya krg bagus pas saya teliti lbh dekat terutama di bagian pembungkus setang serta cover plastik yg berwarna hitam doff, terus ditambah lg pas wkt itu hrgnya baru aja naik dari 54 jt menjadi 57,2 jt. Ngeselin banget pas pengen beli malah hrgnya naik 3,2 jt, kyk ngeledek aja tuh, ngincer banget dah, wkwkwkwkkkkkk…… Yg parah lg juga kaga dapet bonus spesial kyk helm dan jaket eksklusif. Emang sih kemahalan utk kubikasi yg hanya 200cc, mungkin 250cc lbh pas. Kebayang dgn hrg segitu bisa dpt 2 unit N-Max ABS, sadis…

  9. suspensi nya empuk bgt tapi jgn terkecoh,,
    mtr ini baru bisa enak kalo rpm tinggi,,

    artinya sgt tdk enak utk harian..
    walau jok nyaman.

    kalo putaran bwh lebih lelet dari nmax yg agak lelet putaran bwh nya.
    pasti sgt amat tdk nyaman di buat jln santai.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..