CBR

Ini Dia Perbedaan Kaliper Radial dan Axial For Beginner

kopdar blogger

Kobayogas.com – Dear lads, ada ilmu lama tapi baru KBY dapatkan setelah melihat dan mengetahui langsung dari masternya, info ini KBY dapatkan dari Kang Hadi dan Kang Sandy Topan, dua modifikator asal Bandung dari Bengkel Nusantara Sportbike yang terletak di daerah Kopo Sukamenak.

Sudah lama sebenarnya KBY penasaran ingin tahu apa yang dimaksud dengan kaliper radial dan axial (konvensional), sering baca di artikel blog sahabat tapi masih gagal paham, maklum newbie lads. Sudah pernah diinfokan dan dijelaskan juga oleh salah satu kawan di grup tapi kalau hanya kalimat, gak dapat juga perbedaannya. Masih bingung lads…

Nahhh karena acara kopdar kemarin itu melibatkan dua modifikator ulung dan mumpung sedang bahas kaliper, langsung KBY ingat seputar kaliper radial dan axial, jadi KBY tembak saja Kang Hadi dan Kang Sandy untuk menunjukkan perbedaannya… Mangga disimak lads, terutama bagi yang belum paham seperti KBY …

AXIAL / KONVENSIONAL

Tipe ini paling banyak di adopsi oleh motor-motor kebanyakan atau motor umum, seperti pada gambar, secara sederhana, untuk mengetahui dapat dilihat dari baut kalipernya (baut yang menempelkan kaliper ke kaki shock) ada di samping. Selain itu kontruksi mounting kalipernya tegak lurus dengan arah putaran cakram/ban. Kekurangannya kadang terdapat vibrasi jika rem digunakan berkali kali dalam waktu atau tempo lama – kata sederhananya adalah gejala oblak, misal keluar kota, juga loss terhadap daya tekan kanvas lebih besar dibanding Radial.

Pun begitu, model axial ini sudah cukup untuk menghentikan laju sang roda dua yang menggunakan tipe tersebut. Kelebihannya, ya lebih umum dan lebih murah dari radial.

Contoh kaliper axial/ konvensional/ regular
Contoh kaliper axial/ konvensional/ regular

RADIAL

Tipe ini identik dengan moge, bagi yang paham, penerapan atau modifikasi kaliper ala Radial bisa membuat bangga pemiliknya, karena menurut info kang Hadi, moge-moge keluaran tahun 2000 ke atas, sudah menganut sistem radial pada kaliper plus shock-nya.

Seperti apa bentuknya? Mangga dilihat pictnya, dibanding Axial, baut kaliper yang menempel/ mengikat ke shock ada di bagian depan/ atas. Keunggulannya arah kuncian baut searah putaran cakram untuk mengurangi vibrasi (gejala oblak) dan mengoptimalkan proses pengereman. Kelemahannya? Ya cukup mahal lads πŸ˜€

contoh shock dengan mounting Radial Caliper
contoh shock dengan mounting Radial Caliper

MODIFIKASI

Lantas, apakah shock bawaan yang masih konvensional (axial) bisa menerapkan kaliper Radial? Oh tentu bisa, kata kuncinya adalah ADAPTER, dengan menggunakan adapter radial, motor yang sistem kaliper dan dudukan shocknya Axial bisa menjadi Radial, keren tanpa harus mengganti shock dengan USD, walau tentunya ya kerena ganti USD sekalian. Nih ada contohnya…

Scorpio Kang Sandy diubah jadi Radial Caliper
Scorpio Kang Sandy diubah jadi Radial Caliper

Jika tertarik, lads bisa mengontak Kang Hadi Nusantara Sportbike di 0811 2233 676 … happy modify lads…

Next Article: KBY akan bahas perbedaan regular disc dengan floating disc, for beginner…

Mangga digeber…

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube Channel: Kobayogas channel
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

About Kobayogas 3377 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

114 Comments

  1. Nais inpoh, baru tau ane, hehe.. Btw, scorpionya keren tuh, g dibikinin sekalian artikelnya? πŸ˜€

  2. Tambahan kang…Kaliper radial karna kalipernya ga gerak2 maka cakramnya pun dibikin rada oblak alias floating
    Di kaliper axial kalipernya yg bisa maju mundur makanya piringan cakramnya pake lembaran plat ga perlu floating disk … ini juga yg bikin harga jual murah

      • Coba goyang2 in kaliper axial motor… apalagi saat dilepas .. terlihat di bracketnya ada asnya … ini yg bikin kaliper axial bisa mengikuti piringan cakram walau agak bengkok dikit dan kampas rem bisa stabil ditengah2 walau abis

      • Di kaliper radial kagak bisa … Mangkanya cakramnya yg dibikin rada oblak dikit … dan juga kaliper radial pasti pistonnya ada di kedua sisi kaliper jadi pasti imbang tekanan piston ke kampas…(di kaliper axial kan pistonnya ada di 1 sisi doang)

      • Nah iya… Katanya kalau axial yg ditekan sisi kanan doang (atau kiri doang tergantung posisi kali ya)… Yg satu lagi ikut2an bergerak aja walau gak langsung kedorong/ketekan spt yg satunya.

        Wah ini kudu sambil liat barangnya nih soalnya lom kebayang yg sistem radial penekanan kanvas rem ke cakramnya hehhe…

  3. Sekedar Info tambahan kang. Desain Kaliper Radial itu dirancang oleh Yoshiki Matsuzaki dan di hak paten kan tahun 2001 (sumber http://www.google.com/patents/US6250439).
    Penggunaan desain kaliper Radial mulai booming di tahun 2003 hanya dipergunakan di suspensi Depan Up Side Down. Ketika Vibrasi yg dihasilkan sistem pengerman bisa di hilangkan, otomatis tinggat kestabilan motor nya Jauh Lebih baik. Performa kaliper Radial ini akan sangat terasa bermanfaat ketika memerlukan pengeraman mendadak di kecepatan Tinggi.

    Salam
    Hadi Muhari
    Nusantara Sportbike

  4. paham ane bro, Kawasaki Z1000 yang ente coba tempo hari juga pakai system Radial kok, posisi baut cakramnya juga sepsrti gmbar diatas, yang pasti jelas nambah kegantengan motor itu sendiri, tapi emang benar itu mubazir buat motor kecil under 250cc1, Z 1000 cakram di jepit 4 piston, sudah pasti pakem Remnya.
    kemudian soal kaliper axial yg bisa goyang itu, kalo mazbro punya motor bebek/matic dirumah, coba pegang & goyang2i kalipernya, pasti bisa gerak2 dikit gitu:)) soalnya JupieZ saya juga begitu^^

  5. Nah..kalo duke termasuk radial…tapi floating atau fixed yah type nya? Pernah baca di otomotif tahun lalu katanya duke itu floating fixed *makin gagal paham dah x(

  6. Waduh itu scorpio nya mantap.. Kaki2 moge, sama buntut ninja abis berapa tuh ya?? Itu velg belakangnya Panigale ya?
    BTW kok armnya cuma sebelah ya??

  7. setelah nyimak artikel ini, kayanya n250 azzurri saya berasa oblak bagian depannya setelah ganti velg delkepit 3,5 depan.. mungkin dikarenakan disk bawaan support untuk radial sedangkan usd bawaan n250 masih axial..
    padahal si azzurri gak ngantem lobang/nabrak tapi secara tiba2 berasa lebih goyang dan oblak saat riding..
    apa bisa jadi karna faktor ini kang..?

      • kang.. mau tanya dong.. suhu2 yg lain jg boleh bantu jawab.. πŸ˜€

        ane belom lama pasang double disk pake kaliper kiri klx, tabung shock bawaan kiri dibubut rapih(tukang bubut terkenal rapih di kawasan ciledug),terpaksa bubut krn selain blm ada modal beli usd gedean dikit dan dpt tabung shock kiri murmer..

        ada masalah yg ane belom ketemu jwbannya..
        tiap jalan pelan bunyi β€œpletak.. tak.. tak..” tapi hanya terkadang aja..
        dan kadang jg pada saat posisi stang di belokin sambil jalan/di dorong..
        saat bunyi tsb stang berasa gejala oblak.. posisi shock ane turunin dikit 2cm dr posisi bawaan stang..
        dan udah ane check, kl memang mentok krn gak presisi pasti ada baretan/gompal krn besi ketemu besi di disk maupun kaliper/kampas tapi ini gak ada..posisi roda pun lancar jaya pd saat kampas gak gigit disk..

        ane udah check komstir jg normal (krn emang br abs ganti baru sekitar 3bln lalu)

        ane make velg delkepit 3,5 dgn tipe baut disk 5 buah..dgn posisi double disk dibuat axial..

        ada kiranya kang KBY atau temen2 artikel ini tau penyebabnya,mohon pencerahan..

        terimakasih matur sewun..

      • oke kang saya coba membantu membalas sendiri permasalahan tersebut.. :)) πŸ˜€

        begini kang.. dan akhirnya ilmu tenaga dalam keluar juga.. *harap maklum selama ini gak keluar tenaga dalamnya karna kurang bergaul.. akakakak..

        1. permasalahan oblak terjadi, karena :
        …. ternyata dikarenakan tipe disk break bawaan delkevic dengan tipe “floating” membutuhkan dan hanya cocok untuk tipe pengereman radial (wis ora cocok pisan karo shock bawaan ninja 250. perlu ganti tipe USD itu harga mati dari pada harus bubut2an.)
        Bukan karena tipe velg delkevic salah kalo judge velgnya yang yang bermasalah (krn beli masih baru)

        2. Bunyi ngik nguk dan pletak pletak terjadi, karena :
        … settingan jarak main disk break tipe floating yang terlalu longgar mengakibatkan getaran dan oblak kadang kala disusul bunyi ngiik nguk.. dan bunyi pletak pletak di karenakan settinga jarak main disk break floating terlalu longgar.
        akan berpengaruh ke getaran stang,oblak dan juga getaran pengereman sehingga bisa tiba2 lost saat panik break. (ngeloyor bae walaupun udah narik handle sampe mentok dan musti di kocok2 cara pengeremannya.)

        kesimpulan :
        uang lagi uang lagi.. hehehehe.

        …kesimpulan permasalahan ini adalah “karena tipe disk foating”
        …fleksibelitas disk floating tersebut menimbulkan bunyi ngiik nguuk dan terasa oblak.
        …settingan jarak main tipe disk floating harus bener2 mahir dan gak bisa asal2an ngakalin pake ring atau cuma ganjel sana ganjel sini.
        krn dari getaran/oblak menimbulkan bunyi pletak pletak.
        …tipe disk floating lebih cocok dan pas dipasangkan dengan tipe rem radial yang membutuhkan tipe shock usd

        jadi kesimpulannya harus beli usd merubah pengereman ke tipe radial.

        Demikian kang.. laporan hasil naik turun gunung atas permasalahan ogut.

        matur suwun.

  8. Lumayan, nambah ilmu lg nich! Mang Kobay pernah ngebahas pernak pernik mesin yg p in p yg bisa meng-optimal-kan kinerja mesin motor harian khususnya matik? misal pengaplikasian klep titanium, nikasil silender, busi iridium, cdi non ori, koil, roller dll.

  9. Se x an, kapan2 minta dibikinin artikel meng-optimal-kan power Nmax dgn part p in p. Yakin Nmax masih bisa di optimalkan powernya tanpa di korek2 cukup diganti dgn parts pendukung yg p in p. hatur nuhun ach sateacan na.

    • Mangga, utk awal cukup coba pertamax plus atau Ron 95 dan air filter ferrox… Kalau mau kabari ya saya mau nanya distributor dah ada lom buat NMax

  10. Sdh di laksanakan, pk Total performace 95 ditambah Nitrox hot Sh*t petrol power boost qe..qe…qe… lbh rapat aja torsinya..

  11. pantesan disc moge floating/goyang2 krn kalipernya tipe radial yg tidak ada karet vakum pembalik(boot)-ada 2. klo kaliper axial ada 2 pcs as yg ada boot-nya yg nempel ke adapter di tabung sok depan oleh krn itu kalipernya goyang2 utk spy ada celah clearence pas kampas rem ditekan(cuma 1 yg bergerak)dan spy bisa balik lg kalipernya ke posisi semula.

  12. nambahin bos, axial punya kekurangan dalam hal pakem remnya (butuh jarak pengereman sampai berhenti lebih panjang dari pada radial tapi itu menyebabkan mengerem lebih empuk (enggak kaget) sehingga tekanan pada tangan tidak sekeras radial waktu mengerem..

    sebaliknya radial

    pakem, tekanan pada tangan tinggi..

    “The axial brake caliper, characterised by reduced rigidity and enhanced comfort, is especially suitable for touring and custom bikes. The radial brake caliper instead has greater rigidity and is able to deliver better performance, thus able to unleash its full potential with sports and naked bikes” (dikutip dari brembo)

7 Trackbacks / Pingbacks

  1. Ngopi & sharing seru dengan rekan blogger, modifikator dan Kafemotor | vanzmotoblog
  2. Pro dan Kontra Penggunaan Watermark Pada Foto/Karya di Artikel Blog «
  3. Mengenal Konvensional Disc dan Floating Disc For Beginner « KobaYogas.COM
  4. Tematis Rem: Monoblock Caliper, Barang Apalagi Itu? « KobaYogas.COM
  5. Review dan Test Ride Yamaha R25 Modif Mono Arm dan Up Side Down, Moge Bingits! | KobaYogas.COM
  6. Honda CBR 250RR 2 Silinder, Dari Prototype Jadi Apa? | KobaYogas.COM
  7. Review Harian Honda CBR 1000RR SP Fire Blade – Moge 1000 cc Yang Rendah Hati..!! | KobaYogas.COM

Yuk Tinggalin Jejak Lads..