wpid-motogp-wallpaper-marc-marquez-2013-high-definition-915x514.jpg

Kobayogas.com – Dear lads, jika menonton MotoGP beberapa menit lalu, pastinya lads mengetahui bahwa Marc Marquez skid pada tikungan ke kanan saat membuntuti seniornya, Valentino Rossi…Apa penyebabnya?

Well persisnya KBY belum tau, nanti juga ada official release, namun prediksi antah berantah KBY sih kemungkinan lean angle sensornya bekerja saat terdeteksi kemiringan Marquez yang ekstrim (kemungkinan melebihi 70Β°) sehingga menyebabkan mesinnya stall…

Prediksi lain masukan dari para sahabat pengunjung blog, memang mesin Marquez mati (stall) tapi bukan karena terlalu miringnya Marquez saat berbelok, MM93 sendiri jatuh akibat loosen grip pada bagian depan sehingga saat bodi motor sudah benar-benar rebah, sensor langsung mematikan mesin, terlihat dari kesulitannya MM saat mencoba kembali menyalakan motornya. Tapi kok kayaknya sulit dinyalakan ya? Beberapa minggu sebelumnya, pada kejadian yang similar, MM93 tidak kesulitan saat mencoba kembali menyalakan tunggangannya.

Baiknya, lagi lagi dari antah berantah, karena stall, menyebabkan Marquez justru menjadi aman, tidak crash dan terguling sehingga meski susah payah dirinya berhasil menyalakan kembali mesin motor no 93 nya dan meneruskan balapan walau sudah tidak ada lagi yang dikejar…

Benar atau tidaknya prediksi dan teori di atas, kita tunggu saja ya official releasenya hehehe… Sayang…padahal drama banget kalau Marquez masih ada di atas aspal tuh…

Sssstt, gw terlalu miring brooo... :D
Sssstt, gw terlalu miring brooo… πŸ˜€

 

Mangga digeber ladsss…

101 COMMENTS

  1. IMO, RcV nih terlalu Electro Equipment terlalu canggih,,, kena treatment dikit,, trouble. dah dua kali kejadian dlosor susah di start.. settingannya ambyar mungkin waktu dlosor.. gagaga,, kek pespur aje … bork..borkk..borkk..

  2. pas miring,….datang rasa ngantuk mndadak yg amat sangat…..
    merem disik ahhhh…..sdach seger bangun lage….

  3. menurut ane nih om, itu bukan karna lean angle sensor om, tp karna marq terlalu miring beloknya sehingga ban kehilangan gripnya.. karna waktu tayangan replay mesinnya msh terdengar nyala om..

  4. Kemungkinan krn sensor,kmringan lbh 70Β° sensor otomatis bkerja .otomatis dlosor mksudnya hehe

  5. marquez mau ngulangin jurus saktinya, cornering 68Β° tp syng kali ini gk mbalik lg…
    wah sy baru tau nih ad lean angle sensor soalnya dulu, dulu loh ya, ad rider dlosor tp g kncang, kok g mati ya mesinnya…

  6. Menurut gue gak mungkin lah, karena angle termiring dari motogp saat cornering normal, maksudnya gak low side jatohnya dan rider gak sentuh aspal plus motor masih melaju, adalah 64 derajat kaya dijelasin Lorenzo tahun lalu. Kejadian Marc yang agak jatoh dari RCVnya beberapa minggu lalu pun ada di 65 derajat. Kalo bener lean angle sensor bekerja dan membuat mesin mati di Misano tadi, berarti udah lewati 70 derajat yang mana itu gak mungkin, karena dengan 65 derajat aja kejadian Marc udah kaya beberapa minggu lalu yang wearpacknya nyeret di aspal, walau dia berhasil selamat dengan gelantungan.

    Menurut gue sih murni karena low side biasa, lalu motor jatoh, kalo dah jatoh gini ya wajar lean angle sensor bekerja, makanya mati mesinnya. Maksudnya udah 90 derajat miringnya persis rebahan di atas aspal :))

    Jadi imo 70 derajat itu bukan krn cornering Marc yg ekstrim, tapi emang krn udah jatoh yg disebabkan low side.

  7. itu mesin nya mati pas jatuh kan … jatuh ban nya diem mesin mati .. kayak nya murni kesalahan orang deh . ban depan slip jatuh … terus mau jump start gear nya ga di tinggin jadi agak susah entah lah bener kagak

  8. gimana bang blogger bisa tau ada lean angle 70Β° kok sama dengan cbr150r ini kan motor prototype mosok di set di 70Β° dan apa betul ada lean angel sensor trus mesin mati menurut saya motornya mati setelah jatuh ..

  9. nggak deh masbro,kalo masalah 70 drajat kemiringannya,ini kesalahan marquez murni,orang pabrikannya tau kalo marquez riding style nya emang makan lean angle masa masih dikasih limit stall mesin

  10. Akal2an honda ini.. Marques jatoh bakal dibilang sebagai kesalahan honda menggunakan frame twin spar.. Besok bakalan diganti tipe diamond sekalian promo cbr lokal..

  11. Kelemahannya sistem mesin “otomatis dimatikan” ketika crash begitu, kalau jatuh harus hidupi ulang mesin… Persis kasus Stoner vs Rossi di Jerez dulu… Motor Rossi masih nyala, sedang Stoner mati gak nyala2 πŸ˜€

  12. Padahal kan bisa disetting supaya proses recovery start up nya bisa lebih cepet. Mungkin disetting bisa distart lagi kalo motor udah berdiri tegak lagi lebih dari 3 detik, misalnya πŸ˜€

  13. Itu si marshall kan semuanya fans rossi tuh kang, ndorong motornya setengah hati… Coba kalo rossi yg jatoh seperti kejadian di Losail pasti langsung idup… Hehe…

  14. salut sama mm93. berusaha maksimal mskipun udh jatuh. reward-nya adalah tambahan 1 poin di klasemen. jangan pernah meremehkan kekuatan satu poin itu.

  15. Kok gak ada yg punya pemikiran, klo marquez sebenarnya udah disetting pihak Dorna supaya gak podium satu ya? klo pas jatuhnya dia sih mgkn gak ada dalam skenario..
    Gak ada yg kepikiran klo pihak Dorna “njawil” marquez, soalnya klo kemarin MM93 menang, dipastikan $ seri motogp bakal sepi penonton?
    gak ada yg punya pemikiran, klo marquez dilarang pake ban hard coumpond bagianrear tyre, supaya motor lain bisa bersaing dgn motor marquez??
    that is imho

  16. Yg penting bukan Jorge Lorenzo. Om Rossi bolehlah, lagian kan dia idolanya Marquez dan baik sama Marquez. Hadiah termanis dari Marquez utk om Rossi di rumah sendiri. Jadinya om Rossi bisa dedikasikan kemenangan ini buat si Marco Simoncelli.

  17. gak sengaja miring smpe 70Β° alias jadi dlosor krna lupa ngecek kemiringan kalee, maksimal yg aman kan smpe 60Β° om kobay

    • katanya salah dia sendiri… low side ban depan kehilangan traksi…
      mesin mati pas sudah jatuh… cuma susah dinyalain lagi pas sendirian hehe

  18. Haha, geli saya baca posting ini beserta komennya.. Baca2 lagi gih cara kerja Bank Angle / Lean Angle sensor..
    BAS / LAS itu kerjanya sangat di pengaruhi momen sentrifugal yang di hasilkan sepeda motor saat menikung.. Jadi serebah apapun itu motor, asalkan momen yang di hasilkan cukup, maka BAS ga akan aktif untuk matiin mesin.. Untuk motor harian di patok 50-70 derajat dari posisi motor tegak lurus dari tanah.. Tapi meskipun motornya nikung ampe 90 derajat (mungkin dia ikut tong setan) itu sensor ga bakal matiin mesin, selama motornya terus jalan/ga jatoh..

    • di motorgoodness salah satu kemungkinannya adalah tangki yang masih penuh, daya dorong marquez sendiri tidak cukup kuat untuk menyalakan motornya yang masih berat…saat dibantu steward baru deh nyala ya?

  19. terlalu miring, untuk di lalui,……..kenangan yg yg indah masa lalu……..#inget lagu slank

  20. Sepertinya bukan sensor mesin om. Motor Motogp kan prototype. Bisa bahaya donk kalo lagi big lean angle motor tiba tiba stall. Menurut saya “lowside crash” itu terjadi karena kurang gas atau terlalu banyak rem depan ketika sedang leaning/miring. Karena pada saat momen itu gaya berat motor dan rider sedang ada di roda depan (motor nose down/motor nungging) ditambah sedang miring. Jadi kalo tidak digas, beban roda depan bertambah. Kalau gak kuat, jadinya slip. Mungkin kalau sepersekian detik Marquez sudah kembali narik gas, weight distribution motor nya akan lebih seimbang. Beban yang tadi di roda depan tersalurkan ke roda belakang. Jadi roda depan tidak terlalu stress. Beda dengan “highside crash”, kalau yang ini justru terlalu kasar menarik gas pada saat lean angle nya sedang besar. IMHO πŸ˜‰

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.