R25

Kobayogas.com – Dear lads, ada info menarik sehubungan dengan Yamaha sport yang belakangan ini jadi buah bibir dan korban spy shot dimana-mana, betul Yamaha R25… ada beberapa info yang KBY dapat seputar produk ini…

R25 Spy SHot

Bersama mbah Bonsai (mungkin nanti beliau share juga opininya) KBY mendapat info sbb:

Yang pertama, disebutkan bahwa R25 bukanlah produk asli Indonesia…

Jadi, kemungkinan sangat besar Indonesia hanya merupakan negara perakit sebagaimana Thailand dengan CBR dan Ninjanya… Sebagian besar part atau bahan baku disinyalir berasal dari Jepang. Soalnya, info ini bilang bahwa R25 telat masuk Indonesia karena ada beberapa parts yang akan berbeda dengan yang Jepang punya… tidak akan sama, demi harga yang bersaing.

Kalau KBY menangkapnya adalah, karena R25 konon dibuat di Indonesia, maka maksudnya, spek untuk ekspor ke Jepang akan berbeda dengan market lokal karena jika disamakan harganya bisa tembus 70 juta. Dengan harga setinggi itu makan tidak akan kompetitif lagi.

Kedua, aslinya lampu lampu R25 telah menggunakan full LED lads… dan untuk versi yang ramai di bicarakan di blog sphere itu adalah untuk versi Eropa (ada juga sumber yang mengatakan tiap negara nantinya berbeda), alias model disini dan di eropa akan sama, bagian depan akan memakai kondom tangki yang mirip dengan R1.

Ketiga, masalah mesin, kabarnya, dua silinder milik R25 itu persis sama antara satu dengan yang lainnya, tidak seperti milik Ninja. Nah yang ini KBY belum paham, apa yang dimaksud silinder kembarnya itu sama…

Keempat, confirm, NO Monocross.. (hanya belum diketahui apakah hanya versi Indonesia atau semua).

Semua dibuat agar harganya bisa bersaing dengan Ninja yang bermain di 50-55 juta… Artinya memang kualitas parts R25 tidak bisa dibilang remeh sehingga membuat beberapa bagian harus dilakukan “penyesuaian” agar harganya “masuk” ke dalam persaingan…

Well…what d ya think lads?

90 COMMENTS

  1. semua itu tidak jadi masalah, yang jadi masalah ini bini minta dibelikan libom baru hayah T_T. bisa nunggu berapa taun lagi nih bisa naikin r25

      • keburu tuwir, ntar belinya produk honda yang khusus bapak2 wkwkwkwk, ya terpaksa brow nurutin istri soalnya sy tergabung di grup suami2 takut istri lol

      • Taat IStri broooo 🙂

        Loh nanti kan sesuai pertambahan usia biasanya keinginan pun berubah, R25 siapa tau dianggap biasa, karena dah naek kelas hehehe

      • wuihh mas brow ini komennya dewasa banget apakah pengaruh dari motor terbarunya???

      • hahahha mungkin, bisa jadi…yang jelas saya juga udah gak muda lagi, dan mulai melihat dari sisi lain, begini ternyata rasanya (jadi tua) wkakakaka

      • wkwkwkwk mantab brow, tapi jangan jadi tua deh jadi dewasa aja, sip dah saya balik dulu trims ditemanin lemburnya, semoga tambah maju blognya tapi gak tambah berat loadingnya, wkwkwkwkwkwk

  2. Oh pantes info yg saya terima om kobay ada beberapa rider tester R25 yg anggota YRA.mungkin untuk test mesin spek luar kali ya.

  3. Jebreet….
    Sebenernya kalo fitur yg membuat nilai lebih sayang untuk ditanggalkan..karena justru kalau produknya 11-12, fitur yang akan dilihat IMO, mungkin produk baru, pastinya investasi di spare parts sangat besar, dan ini yg bisa menjadi nilai jualan , karena bisa jadi harga parts-nya (fast moving dan slow moving) Yamaha bisa lebih murah, belum lagi jaringan servis, meski belum merata pasti lebih banyak dari KMI….saya memandang R25 sebagai Ninja Killer, bukan CBR, karena secara teoritis dibuat buat head-to head dengan Ninja, prinsip Yamaha (mungkin) kalau kue yang besar (matic) sudah susah diambil (dai AHM) mending ambil kue (yang yang besar) tp masih diambil punya KMI, dan jangan heran juga selagi Suzuki belum diferensiasi produknya, ntar YIMM bisa bikin juga Satria Killer…. 🙂

  4. Klo bener begitu isunya konsumen kelas ini lebih kritis kayaknya deh,liat jga kualitas part mesin dan durabilitinya,bkan body semata,opini pribadi om bukan bc ntar di galakin lagi….

  5. wah jangan2 headlamp utk Indonesia yg di downgrade gak pake LED atau stoplampnya
    makin lama makin meyakinkan kalo harganya 50jt keatas 😐
    alasan Mas Kobay tentang biaya riset mesin yg total baru sepertinya bener

  6. Kalo output power diatas ninja 3hp keatas, bolehlah beranggapan pake material mahal, lah kalo beda power beda tipis========> dibujuki wong jepang ( ditipu orang jepang) sok iye pake parts mahal, padahal spek kaki2 msh dibawah lawan

  7. Ini klan YZF. Kalau dari spesifikasi yang sekiranya berubah-ubah bukan karena peraturan bisa beda rasanya fatal. Kubikasi & peralatan keselamatan mungkin ga ada masalah kalau memang beda karena menyesuaikan peraturan masing-masing negara. Tapi kalau dari spesifikasi yang terlihat seperti lampu, suspensi, atau bahkan teknologi dibedakan rasanya malah bikin image buruk tentang produk itu sendiri, terlebih klan YZF. Apa mungkin nantinya bisa muncul 2 produk? Yang satu versi basic seperti yang ada di Indonesia dan yang satu versi premium untuk Eropa? Kayaknya fatal banget kalau emang terjadi.

    • Imho namanya aja nanti kan udah ganti buat pangsa eropah jadi R-3 (kaya suzuki yah), jadi sah2 aja klo R3 dibuat beda untuk diferensiasi 😀

      • Kalau masalah diferensiasi karena peraturan sih sah-sah aja. Misal besar displacement yang di Eropa di kisaran 300an disini turun jadi 250an. Tapi kalau masalah teknologi itu fatal. Ntar ada istilah “downgrade” jadinya. 😀

  8. Bagus = laku….
    Ga bagus = revisi design nya
    Namun CBR250 gagal menerapkan metode ini, sedangkan N250FI tetap melenggang naik terus.
    YZF-R15 sepertinya juga akan melenggang sendiri dan juga naik terus penjualannya.
    Piye jal ?

    • Kalau R15 akan memimpin tapi gak jauh2 amat dari K45…. Tapi kalau K45 bisa memanfaatkan mesin yg lebih powerful, bisa jadi R15 yg akan kalah

  9. Ini barang Lokal minus biaya impor dan R&D jadi harusnya rangenya 45-50 jt aja, kalo Ekspor silakan atur sendiri rangenya (maksimal). Diatas 50 jt, untungnya kebesaran alias maruk, harusnya lebih diutamakan negara produsen, spt India jual R15 thun 2011, jadi YIMM harus jual Harga minimal tp kuantitas maksimal.

  10. crossplane = harga mati. ini ilang ya apa valuenya dibanding merk tetangga
    monocross = optional. lebih bagus kalo available sbg aksesoris tambahan ya. kl buat rider2 macam ghost rider, pastinya lebih suka paketan lengkap hehehe 😀

    • kalo dari sononya sudah gak pake linked monocross, gak mungkin bisa ada aksesorisnya lah 😀

      menurut ane sih gak ada prolink gak perlu di besar besarkan
      memang kalo kita bandingkan dengan CBR250 dan Ninja FI… R25 jadi kelihatan inferior disisi suspensi, tapi kan ada juga motor sekelas atau malah lebih premiun yg sama2 gak pake monoshock prolink 😀
      contohnya KTM RC 360, 200, 125 dan Duke series gak pake prolink
      https://pbs.twimg.com/media/Bja-4fjCcAAjdei.jpg:large

      yg cc nya diatas 500cc juga banyak yg gak pake prolink

      • seperti yang ay bilang, kalau R25 bermain sendirian dan punya pasar sendiri seperti KTM ya silakan, gak pake monocross juga gak masalah, wong asik sendirian hehehe…gakan ada komparasi..

        Ini dari awal kan sudah diset mau tarung sama siapa…di situ sih problemnya menurut gw ya…

  11. liat speknya dulu kalo reduksi ratio dan gearnya ringan alamat boros bbm 100% downgrade dari speck jepang.
    2 silinder itu seharusnya lebih bertenaga, jika reduksi ratio dan gearnya berat harusnya bisa irit.
    kalo klaim cbr250 bisa 50km/l pada kecepatan konstan 50kmh, harusnya r25 bisa mendekati angka itu. baru kita bisa bicara harga……
    harga kok tebak2an…….hahahahaha

  12. walau R25 gak pake Link Monocross sepertinya handling R25 akan lebih bagus dari Ninja FI yg katanya kalo belok sering ngelawan

    iseng2 membandingkan wheelbase R25 dan Ninja FI
    https://pbs.twimg.com/media/Bnz8k3_IUAAi5bv.jpg:large

    kalo diperhatikan posisi mesin R25 sedikit lebih dekat ke roda depan daripada Ninja FI, disinyalir supaya centre gravity lebih bagus
    karena mesin lebih kedepan, SwingArm R25 bisa dibikin lebih panjang tapi Wheelbase R25 sedikit lebih pendek dari Ninja FI untuk kelincahan

    • Ninja setau ay geometrinya masih di bawah Honda dan Yamaha… jadi buat nikung ngelawan ya salah satu faktornya memang di sasis dan perhitungan geometri…

      Tapi kalau gak buat balapan, ngelawan ngelawan gitu yang ada tantangannya… hehhee…

  13. pasti yamaha udah mempertimbgkan pasar indo om.kobay. .

    jika pake deltabox, banana arm dan monocross sup akan di.hargai brapa tu mtor?
    mgkin dari riset dan teknologi mesin yg menonjol pakai forged diasil material klep yg mumpuni dan yz crank teknologi?
    serta desain yg ciamik. .

    ato om kobay mau inden yg versi ekspor eropha? pakai delta banana dan monocross tapi harga 78jt? hehehe mantap tuh. . om
    dapet civic ferio wkwk

  14. pasti yamaha udah mempertimbgkan pasar indo om.kobay. .

    jika pake deltabox, banana arm dan monocross sup akan di.hargai brapa tu mtor?
    mgkin dari riset dan teknologi mesin yg menonjol pakai forged diasil material klep yg mumpuni dan yz crank teknologi?
    serta desain yg ciamik. .

    ato om kobay mau inden yg versi ekspor eropha? pakai delta banana dan monocross tapi harga 78jt? hehehe mantap tuh. . om
    dapet civic ferio wkwk

  15. E yo mboh.. Aku ra sido tuku,klamaan nunggu, nyak babe pgn beli apanza biar skeluarga bisa naekin smua bilangnya. Slmat tinggal blayeran stereo :'(

  16. POIN KETIGA mungkin berarti seluruh dunia 250 cc, beda sama ninja yg ada versi 300, ya klo dari rumusan superbike, 2 silinder mmg 300 cc, jabarinya begini

    2 silinder| 3 silinder | 4 silinder |
    1200cc | 1100cc | 1000cc |
    750cc | 675cc | 600cc |
    300cc | 250cc | 200cc |
    +/-450cc| +/-425cc | +/-400cc |

Yuk Tinggalin Jejak Lads..