Honda_CBR150R_vs+Yamaha_YZFR15_v2

Kobayogas.com – Tak dapat ditepiskan bahwa saat mata memandang ke suatu brosur baik motor atau mobil, biasanya yang akan kita cari pada bagian spesifikasi adalah angka tenaga terlebih dahulu, ya toh? Lalu kemudian top speed, jika ada (tapi jarang sekali yang memunculkan data ini). Torsi adalah berikutnya dan akselerasi juga jika ada.

Nah, sebenarnya, performa mana sih yang paling berpengaruh dalam dunia mesin otomotif? Tenaga? Akselerasi? Torsi atau Top Speed? Jawabannya, tergantung lads…

Jika kita sangat paham akan trayek sehari hari, maka pemilihan performa akan mengerucut dengan sendirinya. Sedikit penjelasan secara sederhana saja, bahwa torsi besar otomatis akselerasinya dahsyat, jika HP yang besar maka top speed lah yang akan diraih maksimal. Keduanya sama besar, maka itulah yang terbaik. Lalu bagaimana kalau hanya salah satu yang dimiliki oleh kendaraan tersebut?

Ya itu tadi, jika lads memahami trek harian lebih padat dan pendek-pendek, sering stop n go, jalan terpanjang lurus gak sampai 2km, maka torsi yang akan bermain disini. Sekali betot gas, bisa berada didepan motor sekelasnya… Sebaliknya jika trek lads itu luar kota, jalan panjang panjang dan lurus atau menanjak, horse power alias tenaga yang bermain disini, saat yang lain kehabisan tenaga dan RPM sudah melewati torsi maksimal, maka horse power yang akan mengambil alih…

Honda vs Yamaha

Jadi jangan sampai salah pilih juga, mengandalkan horse power dan top speed tinggi tapi tidak pernah tercapai karena trek yang pendek, bakal keduluan terus sama yang punya torsi badak dan diraih pada low RPM. Ibaratnya, mending top speed cuma 100 km/jam tapi diraih dengan cepat, daripada 150 km/jam tapi raihannya butuh trek panjang… Kapan tercapainya?

Ini kita bicara spesifikasi standar ya, karena jika bicara modifikasi, kedua jenis mesin tersebut bisa diakali untuk mendapatkan kombinasi terbaik antara torsi dan horse power. Nah di kelas 150 cc, kedua mesin milik Yamaha R15 dan Honda CBR150 mewakili penjelasan di atas. Nevertheless, bukan berarti artikel ini ngajarin balapan atau kenceng-kencengan, pahami esensinya ya.. Pilih karakter mesin yang sesuai dengan trek harian lads semua…

Mangga digeber … Thanks for reading and sharing lads..

KobaYogas from WordPress for Android

111 COMMENTS

    • keluar kota enak pake mobil bro… 😆

      contoh nihh yaa:
      di trek tol jagorawi, tol cipularang atau tol kanci cirebon > pake mobil 500 dk, apa bisa mantengin speed di-atas 150 kpj selama 5 menit…?

      bisa pada waktu2 tertentu jalan itu masih lengang, misalnya waktu subuh menjelang pagi…, so waktu malam hari aja (jam 22.00 s/d jam 06.00) malah makin rame > banyak truk2 besar keluar…!

      gak tau dahh kalo di trek lurus yang panjang lebih dari 5 km n bener2 treknya sepi / kosong di luar pulau jawa…, apa emang ada trek kek gitu…? terus kalo pun ada, mau ngapain di situ…? beli kendaraan motor / mobil cuma buat pake di trek model itu aja kah…? :mrgreen:

       

  1. Mending akselerasi. Lagian di bandung jarak antara lampu merah rata” cuma 50-70 meter, jadi kalo lampu merah kedua masih ijo masih dapet. Trus bodi ramping, biar gampang seseleked 😀

  2. power atau torsi?

    shiro atau azzuro?

    mantan atau yang sekarang?

    CILANDAK = CInta LAma dataNg menDesAK

    :mrgreen:

  3. klo ane top speed aj dehh, biar di kota macet, tpi rasanya enak aja klo punya mtor top speed tinggi hehe ..

  4. Topspeed makin tinggi..makin susuh dilihat. Gak kliatan kalo itu motor mahal/keren.
    Utk karakter jalan di indonesia lebih cocok TORSI besar….
    Kalo highway di amerika ya jelas cocok power yg besar…

  5. utk komuter alias harian milih torsi aja,biar irit&gk perlu bejek gas dlm2,matik tuh ampuh udah ada SSG nya,sruntulers bingit.
    mtr kedua br milih yg kenceng….tp foging piston ane jg g malu2in torsinya..
    udah komplit deh….eh kurang moge nya,tp blm kebeli.
    empi agustusan mgkn,,pny sesuatu yg beda (mimpi dulu)

    😀

  6. Pilih smua jdi smua produk di koleksi,adil to ajak tarikan keluarin overstroke,kuenceng jauh overbore…hehehe

  7. Kalo saya no dua-duanya, saya cari yang nilai exlusivitas lebih tinggi (motor kedua) motor pertama cari yang daily costnya murah (matic/low entry). Kalo buat saya 150cc nanggung buat harian (R15 or CBR 150) dimana cukup costly namun gak ada pridenya (pasaran) IMHO. Kalo meminjam istilah Om Leopold ridding sensation itulah yg dicari….

  8. motor yg bagus itu seharusnya torsi dan power seimbang berarti utk kelas 150cc belum ada ya..mungkin Suzuki kalau NGEH ya bisa masuk di celah ini walaupun keluarnya telat ya no problem..utk saat ini yah berarti R15 dan CBR 150 pasangan yg serasi saling melengkapi diantara kekurangannya..FBH dan FBY ayo BERPELUKAAANNN!!!!
    kalau bisa FBH FBY riding bareng2..yg FBH pengen rasakan sensasi torsi ya monggo tukeran ke rider R15 trus yg FBY mau rasakan top speed monggooo tukeran ke CBR 150…sambil salto jungkir balik tukerannya juga BOLEEH..MOnggooo silahken..

  9. Dr dulu ane punya kendaraan mau mobil ato motor selalu yg torsinya badak.
    Karimun karbu vs katana pilih katana.
    Moge harley fatboy vs cbr 1000 pilih harley.
    Untuk mobil, ane pilih torsi karna ane suka turing pulang k sumatra yg rata2 jalannya rusak. Pk karimun….? Berantakan nanti d jalan.
    Pk motor pun ane lebih suka yg torque….
    Udah pernah liat cbr 150 dilibas tiger d puncak dengan mudahnya….
    Lagian ane cuma punya limit @140kpj jika naik motor…. Diatas itu syereem…. Mungkin beda kalo motor bisa masuk toll….
    Kalo bang Kobay pernah ngerasaai pk hd, nah disitulah nikmatnya berkendara motor torque…
    120kpj ga sampai 3000rpm d gigi 5.
    Fyi. Harley davidson rata2 limitnya d 170kpj, dengan rpm 5-6ribuan.

  10. Kdua motor sama2 nganeh..dohc cbr150 ga cocok buat dikota yg padat,tp setangnya dan posisi duduk nyaman…kalo sohc r15 cocok buat dikota,tp setang yg rendah dan posisi duduk yg mrunduk bakalan bikin pegel..

  11. milih torsi aje karena was-was mau ngebut di jalan raya hehehe, lagian sapa sih yang mau naik diatas 100 terus-terusan buat sehari-hari kecuali balapan 🙂

  12. hobi touring, jalan nanjak naik turun, lurus, sepi = horsepower. nggak salah kan? lagian masa iya touring modal limiter 10 ribuan :mrgreen:

  13. kalau saya pilih torsi lah…mau ke mana sih ngebut2 ! sayangi nyawamu bro…apalagi tinggal di jakarta yang macet dan banyak lampu merah ! selain torsi saya pilih riding position yang nyaman tidak terlalu membungkuk karena kalau enggak bisa encok ha3.
    kalau mencari motor dengan riding position yang nyaman dan torsi yang dahsyat coba suzuki Inazuma bro > http://dealermotorsuzuki.com/inazuma-250

  14. Sedikit koreksi kecil saja, kalo torsi itu lebih kepada kemampuan maksimal menggerakan mesin beserta bobot keseluruhan, sedangkan horse power lebih kepada mencapai kecepatan maksimal sebuah mesin. Torsi sendiri merupakan salah satu element horse power. Jadi kalo motor yg menang di torsi lebih cocok untuk yg suka akselerasi pendek-menengah, juga untuk nanjak. Sedangkan untuk track panjang lurus horse power lebih diutamakan karena bisa menggali kecepatan maksimal sebuah mesin. Jadi kalo yg hobi nanjak, cari yg torsinya besar karena untuk nanjak gak butuh kecepatan tinggi, sedangkan yg hobi ngebut cari yang horse powernya besar.

  15. Enak torsi, bisa lompat2 dikerumunan, motor torsi gede kyk cbr250 ato ninja150 paling enak buat mainan.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..