image

Helo lads,

Temu kangen dengan teman teman dan bersilaturahim memang kadang memberikan hikmah tersendiri. Alhamdulillah, kesampean juga nih test ride Brutale 675 walau hanya singkat saja..

Keberuntungan berpihak ke KBY, diharapkan untuk hadir pada hari Senin 23 Desember lalu, om Fatur ternyata datang menepati janji, langsung dari Bandara Soeta, ke kantornya ambil motor, dan ke Panahan nemuin J Bikers..joss..

Suara raungan motor ini dari jauh sempat membuat KBY tertipu, sempat nebak 4 silinder dan ZX636, teman teman malah nyorakin, “Masa loe lupa sih, pasti Fatur lah, datang dari arah sana, dan gaya ngegasnya juga ketauan..”

Oia lupaaa, Om Fatur kan sudah ganti motor, ER6N nya (sempat KBY tes di artikel ini) sudah diganti dengan motor yang kepengen banget KBY tes (dan miliki kalau bisa), MV Agusta Brutale 675.

Motor ini dibeli seken oleh beliau, tahun 2013, KM baru 300, lumayan beda 35jt dari barunya. BPKB aja belum muncul lads hehe. Bisa dibilang rondo teles iki :D.

image

Singkat cerita, gayung bersambut, kunci motor sudah di tangan, gak perlu beradaptasi lagi, semua fitur masih KBY ingat betul saat ngetes MV Agusta F3 selama 2 hari. Betul, mesinnya sebangun dan sejenis, malah lebih dahsyat F3 675 karena program ECU-nya diset untuk mengeluarkan tenaga lebih besar dari Brutale.

Setelah siap semua termasuk helm pinjaman milik om Fatur (HJC RPHA 10+), KBY duduk di atasnya, wah gak jauh sama si shiro Z250, hanya sedikit lebih tinggi saja. Putar kunci kontak ke ON, biarkan sejenak hingga fuel pumpnya berhenti berbunyi, tarik tuas kopling, pencet tombol starter…krosak krosak krosak…uuhhh suara yang nganenin itu terdengar merdu di telinga.

Si Brutale pun siap dipelintir gasnya, seperti F3, putaran gas dengan teknologi throttle by wire sangat ringan dipelintir. Ambil kanan pelan pelan sambil kasih sen untuk putar balik di jalur asia afrika, Brutale berjalan santai. Woh ternyata getaran ndut ndutan di rpm bawah seperti F3 juga dialami oleh Brutale. Pe er buat MVA nih kalau kata KBY, bikin suffering rider di stop n go.

Selesai putar balik, gas dipelintir setengah karena takut wheelie πŸ˜€ .. Brutale melesat cepat dengan mengeluarkan lengkingan ala 4 silinder padahal dia 3 silinder lads.

Seperti F3, tidak ada kesempatan melirik speedometer, pokoknya fokus ke depan, angin menerpa helm dan tubuh KBY, helm sempat sedikit terasa goyang goyang, iyalah, kegedean, namanya juga minjem wkwkkwk… Suara raungannya begitu merdu, sesuatu yang tidak dimiliki oleh 2 silinder, alih alih 1 silinder :D.

Selesai sudah, hanya 1 putaran saja, sampai depan hotel mulia KBY berputar balik. Yang penting sudah nyobain dan mendengarkan suaranya saat dipacu. Hanya KBY merasa suara knalpotnya terdengar lebih keras dari F3…setelah diingat ingat, ternyata memang baru 2 hari selesai dibuat oleh Stanlee. Pantesss lebih keluar suaranya hehe…

Opini KBY setelah riding singkat adalah, Brutale lebih enak dikendarai, posisi lebih santay dan street fighter sekali, tenaga sangat lebih dari cukup, lebih ringan dan lincah dari F3 bahkan ER6N sekalipun. Hmmm..mudah mudahan minggu depan ada kabar baik dari Moto Arte selaku APM MV Agusta di Indonesia (cross finger hehe).

Thanks to Om Fatur atas ijin pinjamannya πŸ™‚

Cekidot yah ladS foto fotonya…
image

image

image

image

image

image

image

image

Ini link youtube nya…

Versi HP
http://m.youtube.com/watch?v=aLCTt76U7Ok

Thanks for reading lads..

KobaYogas from WordPress for Android

80 COMMENTS

  1. mang mang,mun gs boga empi agustusan,uing ikhlas ridho,moal nampik d bere z250 ku ente mang πŸ˜† beukining mun d bere honda jazz na mah πŸ˜†

  2. kepengen jg mau tes om(kl bs memiliki,paling nggak memiliki si shiro),, kapan ya ad kesempatan.. D;

  3. ..ciri khas moge.. desingan mesinnya itu bikin ora kuat *ngiler..wkwk.. klo moge ga usah make knalpot modif, dari rauman mesinnya ud bisa mencuri perhatian sekitarnya, kalo dijalan yg didepannya mesti podo minggir, *hayo sopo sing pernah minggir dijalan gara2 moge.. beda sama kelas entry level :mrgreen:

  4. Om ane punya jargon nih bwt MVA, “MV Agusta, Kemrosaknya Level Tiga” hehehe πŸ™‚

  5. krosak krosak krosak ? buset itu motor ato suara tikus….hehehe… mantap om yogas bisa ngetes moge-moge…… lama-lama kayaknya ganti ke moge neh….

  6. […] Okey, Tipen memberi pilihan, Ducati Monster 795 Corse Termignoni Spec atau MV Agusta Brutale 675 Zero Spec. Ah ini sih seperti anak kecil yang ulang tahunnya dirayakan dan disuruh memilih kado pula, manapun akan KBY ambil! Akhirnya pilihan jatuh pada Ducati Monster 795 karena Duc lebih siap pakai, sedangkan MV Agusta Brutale ternyata belum sempat dicek ulang oleh mekanik. Selain itu KBY tertarik mencoba Monster karena belum pernah sama sekali sedangkan si Brutale sudah pernah tes milik bro Fatur. […]

  7. […] Setelah dirasa cukup mahir dengan settingan Urban (gaya bener), KBY pun mencoba settingan Sport. Ternyata jauh lebih mengasyikkan, tenaga dan torsi langsung terasa dari RPM bawah, dan amazingnya, tenaga tidak meletup letup sehingga tidak ada istilah ndut ndutan saat diajak cruising pada low speed. Ini perbedaan yang KBY rasakan dengan MV Agusta F3 675 dan MV Agusta Brutale 675. […]

Yuk Tinggalin Jejak Lads..