CBR

Long Term Test- Honda Scoopy FI 2013 – KM 1193 Onward

Mejeng pake Skupi bini :D
Mejeng pake Skupi bini 😀

Sore Lads,

Mau sharing ah seputar pemakaian si Scoopy Fuel Injection (SkupiFI) milik (sah) permaisuri KBY. Scoopy FI ini ditebus sejak Februari 2013, STNK terbit disamakan keinginan permaisuri yaitu pada ultahnya 14 Maret. KM yang dicapai baru 1193 itupun 5 hari kerja dipinjem KBY, sedikit ya? iyalah dipakai cuma nganter anak sekolah atau ke pasar, paling jauh ya KBY yang make ke kantor, itupun PP cuma 20-22KM (tergantung jalur yang dilewati).

Well, penasaran sama konsumsi BBM-nya nih karena sejak beli belum pernah dihitung, asal pake aja hehehe…sekalian buat bahan blog deh :p. Si SkupiFI sudah 2x melakukan servis resmi, yang pertama saat jarak 400KM, yang kedua (ketiga kalau menurut buku servis) saat jarak 1000KM, servis kedua terlewati karena lupa, seharusnya dilakukan bulan Juli lalu, tapi yasudah lah, servis kedua jaraknya dari servis ke satu juga cuma 200KM kayaknya. Tidak ada keluhan dari sisi riding dan fitur (mudah-mudahan seterusnya), nyaman, bagasi lega (ini yang KBY suka banget), lampu semi projector lumayan terang walau harusnya bisa lebih terang (pasang HID keknya oke), SSS ada, pembuka jok menyatu dengan rumah kunci, jadi tidak perlu turun, rem parkir ada.

Keluhan terhadap produk secara keseluruhan adalah, seperti FBY bilang, cat yang tipis, memang mudah sekali tergores, sama posisi tombol sein dan klakson yang tidak lazim (dan ternyata semua skutik Honda katanya kaya gini). Awal-awal sering terbalik mau pencet sen malah klakson dan begitu juga sebaliknya hehehe…Kalau kualitas perakitan gakda keluhan, begitu juga material.

posisi tombol sein dan klakson yang tidak lazim
posisi tombol sein dan klakson yang tidak lazim

Modifikasi yang dilakukan hanya sebatas mengganti ban belakang dengan Michelin tipe M45 ukuran 110/80/14 (lupa belinya kapan tapi sekitar bulan April 2013).  Sebenernya pengen 100 aja tapi kok gada yah, ya udah 110 aja dengan konsekuensi tarikan awal pasti agak berat dan konsumsi bbm akan sedikit lebih boros dari standarnya. Gak masalah deh, yang penting aman karena tubeless.

Sebelum beralih ke pembahasan konsumsi BBM, KBY mau sedikit review karakteristik dari si M45 ini. Yang KBY rasakan sih ban seharga 290 ribu ini sangat sangat stabil di kecepatan tinggi (di atas 80km/jam), ban terasa lengket ke aspal, mau basah atau kering sama gripnya, terasa mantap, manuver nikung cepat juga enak, diajak rebah sedikit juga masih nurut (berapa derajat? wah ga apal, tapi cukup miring lah menurut KBY buat skutik mah walau gak smp gesrot :D). Itu kelebihannya, minusnya apa? yaaaa mahal sih hehe, sama terasa keras dan bouncingnya juga terasa, mungkin juga efek dari suspensi si SKupi yang relatif empuk jadi efek mentul2nya kerasa kalau di jalan yang tidak rata. Sisanya tidak ada keluhan.

Michelin M45 belakang
Michelin M45 belakang
Michelin M45 samping-1
Michelin M45 samping-1
Michelin M45 samping-2
Michelin M45 samping-2

Sekarang mari kita beralih ke konsumsi BBM, sejak Senin 30 Oktober 2013 lalu, KBY meminjam si SKupiFI ini kepada permaisuri, tumben, katanya hehe. KBY jawab karena mau tau berapa sih konsumsi bbm-nya dengan gaya riding KBY. Sebelumnya mohon maaf ya kalau reportnya kurang lengkap karena satu dan lain hal hehehe.

Isi full tank pakai Ron 92 lokal alias Pertamax, KM seperti di foto ada di 1100.4. Jossss…pakai si SkupiFI dengan menempuh rute berangkat Duren Sawit-Cipinang-terusan Casablanca-Tebet dalam-Pancoran. Pulangnya Pancoran-MT Haryono-Cawang-Bypass-Kebon Nanas-Cipinang-Duren Sawit. Jarak tempuh PP sekitar 20-22km. Idealnya sih si KM mencapai jarak 100km minimal baru diisi lagi agar hasil perhitungannya tidak bias, tapi saat mencapai KM 1190, si SkupiFi jarum bensinnya sudah mencapai red zone, hmmm daripada permaisuri kesusahan gara-gara KBY  maksain mencapai 100KM yasudah hari Jumat lalu pulang kantor mampir dulu deh di SPBU Cipinang, salah satu SPBU langganan KBY.

SPBU yang fair biasanya ramai, dan begitulah adanya, KBY jadi sedikit kesulitan untuk mengambil foto serta sampai lupa minta bon-nya karena ngantrinya banyak banget. Bahkan harga per liternya si Pertamax saja sampai lupa, bahhh…setelah parkir dan bertanya ke petugas SPBU akhirnya didapatkan harga Pertamax adalah 10,500. Sehingga perhitungannya adalah sbb:

Rp. 25,000 dibagi Rp. 10,500 = 2,38L. Jarak tempuh sebelum dan sesudah adalah 1193.2 – 1100.4 = 92.8km. Perhitungan konsumsi BBM: 92.8 : 2.38 = 38.99km/l. Nah, ternyata SkupiFI KBY 1 liter pertamaxnya hanya bisa menempuh jarak 38.99km. Boros juga yah hehehe…Kondisi lalinnya lumayan macet, motor aja kadang konvoi (alias susah nyusul), tapi kalau kosong ya KBY geber hehe, kecepatan maksimumnya di GPS seperti ter-attached ya…

KM setelah isi Full Tank
KM setelah isi Full Tank
KM setelah refill full tank
KM setelah refill full tank
weleh sampe bleber dikit ngisinya
weleh sampe bleber dikit ngisinya
Ini kecepatan maksimum yang terlihat di GPS, di Speedo KBY sempat lirik jarum ada di 90-an...
Ini kecepatan maksimum yang terlihat di GPS, di Speedo KBY sempat lirik jarum ada di 90-an…

Mangga ah dikunyah-kunyah, mau alot atau empuk, kunyah aja wkwkwk…. ada yang mau sharing berapa konsumsi BBM skutiknya?

Bonus:

Jangan dikunyah, pelototin aja :D
Jangan dikunyah, pelototin aja 😀

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

About Kobayogas 3434 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

108 Comments

  1. komenny salah lajur …ahaha
    ane sering pertamax d blok iwb,tmc,pertamax7 ….sekarang dah males mantengin hp,hehe
    resepnya wlan wifi bore up an….ehehe

  2. xeon gw lbh boros lg bay..wkwkwkwk..dapet 30 km per liter..emg gak pernah santai bawanya..kalo ga macet ya geber..dah itu doang..

  3. barusan saya tes si jeruk pk gps kang…spido 90kpj..gps kena 87…eh sama ban blakang udah 110 tubless FDR 280rb..bbm dulu dpt 43 kpl..premium pertamax sama aja..full to full…sekarang bisa 45 kpl…premium…kemarin2 tak kasih yamalube carbon cleaner 22rb sebotol…apa krn ini ya…yg jelas tarikan terasa lebih nyatu…gak mbrebet…
    oya bobot ane masih tetep 70 kg…tinggi 170 cm…eh tinggi gak ngaruh ya….hehehe…

    • Wah FDR beda tipis sama Michelin hehhee…mending michelin sekalian atuh kang…
      Mirip2 yah speedonya, cuma beda 4km-an. Wow asik bisa 45km/jam, di OsLo ga macet sih ya? Carbin clean mayan ngaruh karena jalur bensinnya dibersihin smp dgn ruang bakar. Jd pengen ngetes yamalube tuh.
      Tinggi ngaruh kang, hambatan angin wkwkwkk

  4. Dulu pengen scoopy ini, tapi kelamaan. akhirnya ngambil pario125. 1:40 lebih secuil boncengan tiap hari. lumayan bisa nabung duit bensin dibanding cbr250 yang cuma 1:30 lebih secuil juga. hehehe

    • 1:30 mah irit buat 250 seseh ehehe..
      Tadina mau pario, tp si skupi ini baru aja loncing model barunya, jd skupi aja deh biar dpt model yg baru gitu wkwkkwk…

  5. liat header diatas ada z250..hahaha…baru aja kemaren pasang half fairing mode z250…..ealaah..liat digambar apik..dah pesen…walah…tetep kaya odong2…hahaha

  6. hati hati aja kang kalau ngetes top speed.
    cepat tepat selamat,itu yg penting.
    sy sdh kehilangan 2 kawan di bulan kemarin karena tabrakan di kecepatan tinggi.

  7. projector hybrid memag nggak seterang projector,tapi ada kelebihannya yaitu lebih terlihat dari lawan arah dibanding projector dan tidak menyilaukan seperti headlamp biasa. dan itu menurut saya lebih baik “melihat, terlihat dan tidak silau”.

    kalau pengen irit coba ganti roller 14gr, toh yang pakai rutin tidak memerlukan akselerasi cepat.

      • secara teori seperti itu,tapi pas nyoba langsung ngak begitu beda. mungkin dg 13gr banya kenergi yg terbuang, karena saat torsi dimuntahkan posisi kopling belum begitu siap alias slip.

  8. Model scoopy yang sekarang lebih bagus dan elegan, imho lebih bagus kalo bannya lebih kecil lagi dan gendud kayak di tailand sono.

    dibanding merk tetangga nyang malah gak jelas arahnya, mau klasik apa bukan. Karena matic jenis ini segmented, harusnya tetangga keluarin aja model vino bukan -fino-, apalagi yang fino baru bentuk lampu depan wagu, ban masih tetap imut2 jadi amit2.

    • kalo yg saya rasain sih Vario lebih nyaman, sama di kecepatan tinggi lebih stabil…kalo tenaganya gak meledak ledak, lebih ke linear rasanya…

  9. bro sekali2 ato 2xxx 3xxx bahas mobil bro…
    misal komparasi
    agya ayla datsun go brio …

    crv fortuner mitsubisi…
    crv handling mantap.
    fortuner gagah tapi lemot dan utk off road ga enak…
    pajero sport buat off road mantap,, tapi handling di ditikungan memble….

    ….
    jarang bgt ada blogger terkenal yg bahas mobil secara detail dan gamblang…tanpa di tutupi…

  10. Aku pake scoopy fi 2013,pemakaian standart rata2 60 km/jam.untuk 1,5 liter premium (Rp.10.000)bisa sampe skitar 80 km.
    Tapi dengan syarat gak dpake di jakarta yg kondisinya macet 🙂
    NB: red zone pada honda sebenarnya pada tangki bensin masih diatas 0,5 liter

7 Trackbacks / Pingbacks

  1. Pojok Sharing: Perpindahan Pengalaman Berkendara | KobaYogas.com| Your Automotive Blog
  2. Pojok Test: Video Top Speed (Sementara) Honda Scoopy FI… Nyaris 100k/jam | KobaYogas.com| Your Automotive Blog
  3. Pojok Sharing: Honda Scoopy FI Ganti Aki… | KobaYogas.com| Your Automotive Blog
  4. Pojok Opini: Punya Barang (Kendaraan) Terbaru is All About Pride | KobaYogas.com| Your Automotive Blog
  5. Selamat Ulang Tahun Scoopy FI – 14 Maret 2013 – 14 Maret 2014 | KobaYogas.com| Your Automotive Blog
  6. Modifikasi: Dan Sang Scoopy Pun Kini Terlihat Lebih Proporsional.. « KobaYogas.COM
  7. Tematis Test Ride Honda New Beat Pop ISS – Konsumsi BBM, How Far Can You Go | KobaYogas.COM

Yuk Tinggalin Jejak Lads..